Monday, February 10, 2014

Tunik dan Rok

Kalau ditanya lagi seneng pake baju atasan apa sih? Jawabanku... tunik!

Februari ini tepat setahun aku belajar berjilbab. Dulu awal-awal pake jilbab pake baju atasan stok yang ada di lemari aja. Karena emang ngga punya banyak baju lengan panjang, jadi awal-awal masih pake atasan lengan pendek terus luarannya pake cardigan. Pelan-pelan mulai deh tuh ngumpulin atasan model batwing yang katanya atasan sejuta umat buat para pemakai jilbab hihi... itu katanya yg jual lho ya. Padahal atasan batwing ya dipake buat siapa aja jg bisa sih.

Setelah punya atasan batwing aneka warna dan motif (duilee kaya punya banyak aja wkwkwk) pilihan lain adalah kemeja lengan panjang. Kemeja lengan panjang ini aku punya beberapa yang polos dan bermotif. Tapi karena sebagai ibu rumah tangga yang kegiatan keluar palingan antar jemput anak sekolah jadi kaos lengan panjang masih jadi favorit.

Nah lagi pengen deh ngumpulin tunik pelan-pelan. Ngga bakal beli tunik sampe selusin juga sih, tapi karena lagi suka jadi kalo ke toko baju ato liat-liat ols yang diintip ya baju model tunik. Mau model kaos, atasan tanpa kancing, atau kemeja tunik terus dipaduin sama celana panjang rasanya nyaman banget. Maksudnya nyaman disini adalah... celana jeans atau celana katun yang dipaduin sama tunik lebih nyaman dipake sama aku yang berjilbab karena menyamarkan lekuk tubuh. Terutama menyamarkan lemak di perut sih hahaha...

Sekarang lagi seneng liat aneka tunik di Zalora deh. Ternyata Zalora salah satu ols yang banyak menjual atasan tunik. Karena aku nge-mall tuh jarang-jarang dan kalaupun niat cari baju di mall kadang kesampean kadang ngga karena bocah pada protes maunya ke bagian yang mareka suka aja jadi window shopping di ols deh obatnya hehe...

Selain tunik, sekarang juga lagi suka ngumpulin bawahan rok. Rok ini ceritanya lagi seneng punya tapi pakenya masih liat situasi tergantung kemana. Nah beberapa waktu lalu ceritanya nemu bahan katun di lemari hasil berburu di cipadu dengan harga 15ribu/meter. Dulu beli kayanya karena pengen aja, lapar mata, sekedar iseng belum tau mau dibikin apa. Kepikiran untuk bikin dress ato rok buat Kyara tapi akhirnya lupa. Pas nemu bahan minggu lalu, bukannya mewujudkan bikin rok ato dress untuk Kyara malah kepengen bikin buat diri sendiri.

Akhirnya bahan 2 meter ini kupotong sendiri dijadiin jilbab segi empat dan rok. Rok ini ga pake ukuran detail. Pokoknya bahan 2 meter dibentangkan, dipotong untuk jilbab segi empat dulu (110x110), terus sisanya untuk dibikin rok. Yang penting panjangnya udah pas sama aku. Kirim sms ke tukang jahit keliling langganan minta dijahitin dan kasih karet di pinggang.




Taraaaa.... ini jadinya. Sederhana dan murah, tapi lumayan udah pernah kupake bareng atasan kaos+cardigan buat belanja grocery. Buat dipake kilat pagi-pagi sekedar nganter kyara sekolah yang cuma turun dari mobil sebentar nganter sampe kelas juga enak banget. Nah beli kain murah terus dijahit nya juga murah dan hasilnya kepake jadi ketagihan pengen bikin lagi. Berhubung ngga punya mesin jahit jadi ya aku sebatas beli bahan dan motong sendiri, urusan jahit tinggal sms tukang jahit keliling langganan hehe...

Seru kali ya punya mesin jahit sendiri *modus*. Susah ngga sih mengoperasikan mesin jahit. Soalnya kalo liat abangnya sih kliatan gampang. Tapi kalo pemula kayanya bakal mencong-mencong dulu kali ya hehe...


Update!
Ya ampun ini ibu-ibu cantik yang komen pada giras banged. Aku ngga bakat dan ngga pernah ber OOTD loh. Maluuuuu *tutup muka* ayo kakak IndKur ajarin dong :))
Tapi karena kalian minta, maka aku beri sekali ini saja wkwkwkwk...





Buat yang nanya rok, ini proyek iseng ngisi waktu dan belum dikomersilkan. Tapi kalo next time aku bikin lagi, tar bolehlah kucolek mba Lidya siapa tau mau hehe...

Friday, December 13, 2013

2 Tahun ber - Nova T : IUD Geser!

Tadinya ngga kepikir mau cerita tentang update IUD ku *ngga penting juga ya, emang ada yang mau tau Tik?*.
Tapiiii karena postingan 7 bulan ber - nova T adalah salah satu yang banyak dikunjungi alias banyak yang nyasar ke postingan itu dan banyak yang tanya di komen n via email soal IUD, jadi kupikir ada baiknya kali ini aku share soal IUD lagi because sharing is caring :)

Kejadian bermula pada 1 Desember malam hari, tepatnya saat sedang memadu kasih dengan suami tercinta *eaaaaa* :D
Tiba-tiba aku bleeding. Yang pertama tau si ayah. Bleeding bukan sembarang bleeding yang cuma flek ato darah setetes-setetes, tapi bleeding yang beneran ngucur kayak pipis. Darah segar mengalir dari bawah sana, paha dan sprei merah semua. Itu darah sampai tembus ke bawah sprei, untungnya pake mattress protector jadi aman ngga sampe kena spring bed.

Ngga ada rasa sakit sama sekali atau rasa ngga nyaman di perut bawah. Jadi aku berusaha ngga panik dulu dan bebersih diri ke kamar mandi, si ayah bagian ganti sprei :D
Setelah bersih semua, ngebahas sampe larut sama si ayah ada apa sebenernya. Menstruasi? No. Darahnya beda kok sama darah haid dan memang belum waktunya haid. Keguguran? Ah masa sih, kan waktunya mens aja belum.
Tengah malem dirasa-rasa kayaknya sih darah udah berhenti keluar. Jadi mari tidur dan diputuskan besok akan konsul ke obgyn.

Senin pagi darah udah bener-bener berhenti, tinggal sisa-sisa aja. Ngga ada rasa sakit apapun jadi bikin males untuk konsul ke obgyn. Apalagi dsog ku udah ngga praktek di RS yang biasa, jadi kalo mau nyamper ke RS tempat praktek yang sekarang kok males n jauh. Tapi karena instingku bilang there's something wrong jadi diputuskan untuk tetep ke obgyn aja mumpung si ayah bisa nganter. Karena kuanggap urgent harus periksa hari itu juga, jadi aku gambling pilih obgyn lain di RS langganan deket rumah. Kalo ngejar obgyn ku yang biasanya jadwal nya ngga cocok, mungkin baru 2-3 hari kemudian bisa ketemu, kelamaan dong ya... Jadi senin malam cuss lah kita ke RS ketemu dsog baru. kenalan lagi, cari feel lagi, dan harus siap kalo pertemuan pertama nanti si dsog langsung periksa bawah.

Di drop si ayah ke RS, ayah lanjut pergi sama anak-anak n si mbak cari  makan di fastfood terdekat. Biarin anak-anak makan n main playground daripada ikut ke RS.
Ok tiba giliran dipanggil suster. Setelah cerita ke dsog ada masalah apa, langsung disuruh siap-siap USG dong ya. Yak dimulai lah dokter mainin alat USG kesana kemari dan aku asik-asik liat hasil usg di layar tv di dinding. Heran, kenapa pak dokter diem aja ya, pikirku ah gak asik nih dokternya ga komunikatif. Lamaaa deh dia mainin alat USG tapi diem aja ngga ngomong apa-apa. Sampe akhirnyaaa dsog bilang "Bu, ini rahim ibu. harusnya IUD ibu posisinya disini, tapi ternyata IUD nya udah ngga ada. Makanya tadi saya cari agak lama, ternyata IUD ibu sudah jatuh sekali posisinya. Dan posisinya juga udah miring-miring."
Ternyata tadi pak dokternya diem aja karena konsen nyari IUD nya tho. Ok habis itu aku mulai gemeteran :D

Me: Terus kalo udah begini selanjutnya gimana dok?
Dsog: Kalo posisi seperti ini ya harus diambil bu. Udah ngga bisa diperbaiki, harus diambil karena udah melukai dinding rahim ibu. Makanya tadi malam ada pendarahan cukup banyak karena dinding rahim nya udah luka. Setelah diambil IUD nya, kita obati dulu. Jadi ngga bisa langsung pasang lagi hari ini juga.
Me: Saya ngga siap dok, saya pikir ngga bakal sampe harus cabut IUD hari ini juga. Ini saya langsung keringet dingin loh denger dokter bilang harus diambil IUD nya.
Dsog: (ketawa sambil menenangkan) Ah Ibu ngga usah takut. Ngga sakit bu, sama kayak pasang kemaren. Pas pasang ngga sakit kan. Kalo ngga diambil nanti rahim nya tambah luka. Yang lebih parah kalo sampe bikin kesakitan sampe susah jalan dll. Mumpung ini belum kenapa-kenapa, kita ambil ya bu. Pelaaan deh bu, ngga sakit..

Yeuuuk...

akhirnya ya sutralah kaya waktu pasang dulu prosesinya. Tapi ternyata ini lebih horor karena pake acara susah diambil karena sebagian batang T nya nancep di dinding rahim. Lamaaa deh dokter utak utik dibawah sana. Sambil becandain aku dan menenangkan aku yang katanya tegang sampe-sampe mulut rahimnya kaku banget susah dibuka. Pas udah rileks dan mulut rahim bisa kebuka, eeeh IUD nya yang nancep ngga bisa langsung diambil. entah deh mungkin karena posisi udah ga bener dan nancep pula jadi dokter ekstra hati-hati nyabutnya supaya ngga makin bikin luka.

Entah berapa banyak alat yang masuk ke bawah sana karena rasanya lama banget dan ngiluuu. Bunyi klentang-klenteng alat dan ngik-ngok ngik-ngok kaya adadongkrak yang diputer bikin makin stress. Samar-samar dokter nya bisik-bisik ke suster, tolong ambil alat bla bla bla, ini agak susah ditarik sus. Duh dok udah bisik-bisik tapi saya bisa denger loh jadi ikutan kepikiran kan... T_T
Setelah sekian lama akhirnya dokter bilang, "hitungan ketiga tolong ibu bantu dengan batuk ya supaya IUD nya ikut terdorong". 1, 2, 3 uhuk uhuk... akhirnyaaaa si nova T kluar dari singgasana.
Dokter kasih liat bentuk si IUD. Ternyata batang T bagian kiri itu udah penuh darah sedangkan yang kanan bersih. Jadi yang kiri itu yang nancep di dinding rahim.

Udah selesai blom acara di bawah sana? Ternyata belom!! Abis IUD diambil, aku diobatin dulu. Ngga tau lah dimasukin ato mungkin ditempelin obat pake kapas/kassa, rasanya dingin gitu di dalem sana. Setelah diobatin, baru deh satu-satu alat-alat cocor bebek dll nya dilepas. Yakkk selesai sudah prosesi pengambilan IUD.

Entah ambang rasa sakit ku yang tinggi ato karena pengaruh dokternya yang menenangkan, menurutku kemarin itu rasanya memang ngiluuu sekali tapi ngga sesakit yang dibayangkan. Jadi kalo pengambilan IUD yang bergeser dan nancep di didnding rahim aja rasanya begini pas diambil, berarti harusnya kalo posisi normal-normal aja ngambil IUD nya ngga akan se-ngilu ini. Paling ngilu dikit lah...

Memang deg-deg an nya luar biasa karena kebayang yang nggak-nggak. Gimana kalo sampe ga berhasil dikeluarin dan harus operasi lah, gimana kalo sakit sampe aku nangis lah, dan pikiran buruk lainnya. Tapiii aku akui semua itu terbantu karena ada andil dari dokternya. Alhamdulillah dsog dan susternya kemarin bisa bikin aku tenang. Kalo dokternya sabar, menenangkan, dan kasih support pasti kitanya juga ikutan rileks dan tenang. Kemarin itu dokternya ngasi support kayak mau lahiran normal aja. Jadi pas aku disuruh tarik nafas buang nafas kaya yang lagi kontraksi melahirkan supaya rileks, aku berkali-kali dibilang "ibu pinter nafasnya, ayo ibu sedikit lagi keluar loh ini, terus bu... pinter deh ibunya" hahaha ya gitu-gitu deh pokoknya. Bedanya kali ini yang dilahirin bukan bayi, tapi IUD wkwkwkwk... bener-bener jadi inget ke jaman melahirkan Kyara dulu :)

Setelah semua beres, lanjut dikasih tau ini itu. Harus minum obat dulu untuk penyembuhan lukanya, terus jangan berhubungan dulu, kontrol seminggu kemudian dll. Pasang IUD bisa dilakukan setelah dokter menyatakan rahim sudah pulih dan kalo bisa sih pas mens hari ke 2-3.

Minggu lalu ceritanya datanglah mens dan hari ketiga aku ke dokter nih. Pas di USG ternyata saat itu ukuran rahimku 1 cm lebih besar dari yang biasanya. Ukuran rahim pada umumnya 7cm, kemarin rahimku diukur ukurannya sekitar 7,9 cm. Jadi dokter ragu untuk pasang IUD saat itu. Harus diliat dulu ini memang ukurannya yang seperti ini, atau karena pengaruh mens, atau pengaruh luka kemarin. Daripada dipasang terus melorot lagi jadi dokternya minta mens bulan depan buat balik lagi. Diharapkan bulan depan kondisi rahim udah lebih stabil. Kalo tetap ukurannya segitu ya ngga apa-apa, masih normal kok, berarti emang rahimku ukurannya lebih besar.

Emang ngga kapok pasang IUD? Nggak! :D Ya abeees gimana lagi maaak.... Kami memang ingin 2 anak saja (kecuali udah KB dan tetep kebobolan nah itu namanya takdir). Terus pake KB pil ato suntik yang hormonal juga ngga disarankan berdasarkan riwayat kesehatanku. KB alami? Maksudnya alami tuh apa... kalender? ngga bisa deh, mengingat siklus mens ku yang panjang jadi gak jelas kapan suburnya. Pake sarung? ngga biasa dan boros ah hehehe....
Jadi bismillah semoga next IUD bisa bekerja sama lebih baik. Kata dokter sih mau diganti copper T aja. Ya terserah deh dok yang penting efektif.

Oiya kenapa IUD bisa berubah posisi? Kata dokter sih biasanya karena kontrol yang tidak teratur, aktivitas yang terlalu berat, dan yang terakhir karena rahasia ilahi hehe... pergeseran ini katanya sih bukan kejadian yang baru beberapa hari, tapi udah beberapa lama sebelumnya.
Perlu diketahui, tahun pertama itu aku kontrol rutin 6 bulan sekali, tahun kedua anjuran kontrol setahun sekali. Nah kontrol tahunan itu harusnya oktober kemaren, lalu kejadian bleeding november. Jadi aku bukan orang yang lupa kontrol dong tapi teteup aja ngegeser IUD nya. Makanya ini semua kadang di luar kendali kita lah ya...

Tetep masih bersyukur kok mengalami kejadian bleeding kemaren. Hikmahnya jadi ketawan kalo IUD nya ternyata udah bergeser. Kalo ngga berdarah kan ngga tau IUD geser, malah bisa jadi kebobolan hamil kan. Hikmah lainnya, ketawan geser nya segera. Coba kalo ngga bleeding terus tau-tau udah komplikasi sampe bikin susah jalan atau sakit perut hebat atau yang parah kalo bergeser nya udah ke tempat yang ngga lazim sampe harus operasi. Duh jangan sampe ya...

Bismillah, Mudah-mudahan kalo bulan depan jadi pasang IUD lagi, IUD nya baek-baek di dalam sana, mau bekerja sama supaya bisa melindungi diriku, ya pokoknya performa nya lebih baik dari yang kemaren :)

Pengalaman memakai IUD beda-beda, case tiap orang pun beda-beda. Jadi jangan karena baca pengalaman IUD geser terus jadi takut ya... Pokoknya berdoa yang terbaik aja. Apapun kontrasepsi yang dipake, semua ada resiko nya kok :) *tsaaah* :))

Friday, November 22, 2013

2 tahun 3 bulan dan 6 tahun

Apa kabar blog... mulai terlantar kamuh ya...

Mau update soal anak-anak aja kali ini meski udah rada basi berita nya :)

Kenzie apa kabar?
Tanggal 1 Agustus yang lalu cah lanang ini genap berusia 2 tahun. Bertepatan dengan bulan Ramadhan jadinya ngga ada perayaan spesial apapun. Ya emang ngga terbiasa ngerayain ultah anak-anak juga sih jadi sebenernya tiap tahun juga sama aja. Meski ngga dirayaain, ritual yang pasti ada biasanya nasi kuning dan tiup lilin. Ini sih selain emang buat dimakan ya tentunya buat dokumentasi juga. Meski kami ngga bikin perayaan apapun, tapi kami pengen tiap tahun ada dokumentasi nya. Kalo nanti sudah besar anak-anak bisa senyum-senyum liat foto-foto mereka pas ulang tahun :)


Masih inget jelas bahkan tiap menitnya gimana proses kelahiran Kenzie. Sekarang si bayi sudah 2 tahun aja. Cerewet nya luar biasa. Dari umur 1,5 tahun udah bisa nyanyi dengan nada yang benar. Sekarang perbendaharaan lagu nya pun banyak banget.


Terus gimana si kakak Kyara?
Tanggal 12 November kemarin si kakak genap 6 tahun. Sama seperti kelahiran Kenzie, aku masih inget detail tiap menit proses kelahiran Kyara. Rasa sakit akibat induksi dan kontraksi pun masih bisa kuinget :)

Sekarang Kyara udah 6 tahun. Tahun depan udah jadi anak SD. Lagi semangat-semangatnya belajar. Kadang aku yang agak maksa Kyara buat brenti dulu soale mamake puyeng nak yang satu minta konsen belajar terus yang satu lagi minta dilayanin main heboh sambil nyanyi-nyanyi. Kalo ngga diturutin 2 anak ini protes semua. Andai ada ilmu membelah diri ya :D  Jadi harus pinter-pinter cari timing yang oke supaya masing-masing anak dapet porsinya. Sabtu minggu pun mama ngga dikasih kesempatan buat selonjoran, pokoknya mama harus mau nemenin Kyara ngerjain buku latihan. Emang umur segini lagi semangat-semangatnya ya. Ngga tau deh ntar kalo udah beneran SD. Semoga semangat terus ya sayang *kecups*

tiup lilin sebelum berangkat ke sekolah.
Kenzie mah belom sekolah kok, sekarang lagi seneng gegayaan aja pake tas kaya kakaknya :)




Kyara dan Kenzie, semoga kalian tumbuh jadi anak sholeha dan sholeh ya nak... Sehat, sayang sesama, penuh barokah, dan langkah kalian selalu dalam lindungan&bimbingan Allah SWT. Aamiin...

Ayah Mama love you to the moon and back :* :* :*

Wednesday, October 09, 2013

[Sponsored video] Lifebuoy Global Handwashing Day



Hai... please check this video :)



Waktu pertama kali aku nonton video ini, rasanya terharu banget...

Ngga nyangka bahwa di sana masih banyak anak-anak yang ngga bisa bertahan hidup lebih dari 5 tahun hanya karena terinfeksi diare. 

Sekilas tentang video ini ya...
Seorang ayah bernama Gondappa yang tinggal di Thesgora, salah satu desa di India yang peringkat terjangkit diare nya paling tinggi di negara tersebut, merayakan keberhasilan anaknya melewati 5 tahun pertama nya dengan cara si ayah berjalan menggunakan tangan dan kepala si ayah ada di bawah. waw!
Anak Gondappa yang lain ngga ada yang mencapai umur 5 tahun. Makanya ketika si anak ini berhasil melalui 5 tahun pertamanya, Gondappa bahagia banget :)

Yak... terharu ya... ternyata di belahan bumi sana masih banyak anak-anak yang berjuang bertahan hidup untuk bisa melewati 5 tahun pertama mereka. Kalau di sini 5 tahun pertama itu biasanya ibu-ibu udah pada sibuk nyari sekolah anaknya hehe...

Nah untuk itu, Lifebuoy berpartisipasi dalam Global Handwashing Day untuk mendukung Thesgora dan desa lainnya supaya anak-anak di sana bisa merasakan ulang tahun ke 5 nya :)

Banyak fakta menarik yang ternyata aku baru tau juga nih..

Setiap tahun, sebanyak 2 juta anak berumur di bawah 5 tahun terkena infeksi seperti diare dan pneumonia. Nah diare ini ternyata menyebabkan kematian lebih besar daripada AIDS!
Global handwashing day ini didukung oleh institusi besar maupun individual. Kita sebagai orang tua (khususnya ibu-ibu nih) bisa banget ikut mendukung Global Handwashing Day ini.
Gimana caranya? Dari hal-hal kecil aja seperti cuci tangan menggunakan sabun sebelum menyiapkan makanan, setelah mengganti popok, kalau habis keluar rumah, dan yang terpenting juga adalah mengajarkan dan membiasakan anak-anak kita untuk mencuci tangan dengan sabun. 
Dengan hal simpel seperti ini kita udah ikut berpartisipasi lho :)

Anak-anak kan gampang banget ya ngikutin orang tuanya. Kalau orang tua jorok, ngga biasa cuci tangan, ya anaknya akan terbiasa seperti itu sampai besar. Jadi kalau kita kasih contoh sedari kecil, mereka akan terbiasa dan sadar akan pentingnya cuci tangan ini.

Nah simpel banget kan cara yang bisa kita lakukan untuk mendukung gerakan global handwashing day ini :)
Dalam 10 tahun terakhir, sabun Lifebuoy mencoba membantu mengurangi angka kematian akibat diare ini dengan cara mengajarkan anak-anak untuk terbiasa mencuci tangan dengan sabun.

Seperti kita ketahui, apapun yang masuk ke mulut kita kan pasti melalui tangan dulu. Jadi tangan ini penting dijaga kebersihannya supaya kotoran dan kuman ngga ikutan masuk ke dalam tubuh bareng makanan yang kita makan  :)

Yuk semuanya mari support gerakan Global Handwashing Day ini dari hal-hal sederhana yang bisa kita lakukan sendiri yaitu dengan membiasakan mencuci tangan. Jangan lupa biasakan anak-anak kita juga untuk mencuci tangan ya :)

:: this post is sponsored by Lifebuoy ::

Wednesday, July 31, 2013

Summer Hills Bandung

Cerita dikiit ya soal hotel tempat kita nginap waktu liburan ke Bandung bulan lalu.

Jadi waktu pilah pilih hotel untuk tempat kita nginap di Bandung nih rada ribet karena aku punya kriteria khusus pas milih hotel. Bukan kepengen hotel mewah bintang 5 kok, bintang 3-4 pun sebenernya udah cukup. Jadi bukan karena mau yang mewah atau keren, tapi ini semua karena kondisi cah lanang.

Jadi Kenzie ini punya ketakutan sama lift. Dari bayi naik lift baek-baek aja, sampai suatu hari umur 10-11 bulanan dia naik lift di salah satu mall dan tiba-tiba pas di dalam lift Kenzie super histeris. Sepanjang perjalanan ke rumah pun di mobil nangis terus. Tiap nyoba tidur nggak lama kemudian kaget kebangun dan nangis lama banget sambil bergidik. Sampe malem pun begitu. Pas tidur malem juga gelisah terus dan kadang kaget kebangun. Dulu ngga tau kenapa dia begitu. Pas diinget-inget, Kenzie jadi ketakutan seelah naik lift di  mall padahal sebelumnya juga sering naik lift disitu dan ngga kenapa-kenapa.

Lain waktu kita nyoba naik lift lagi dan histeris juga. Beberapa kali nyoba naik lift selalu ketakutan akhirnya kita puasa naik lift. Kalo ke mall ngga pernah naik lift lagi, milih mall yang ngga terlalu tinggi, dan selalu pake eskalator. Rempong deh pokoknya. Dalam sebulan pasti ada sesi dimana kita kenalin Kenzie untuk naik lift lagi tapi selalu berakhir dengan penuh air mata alias Kenzie nangis gegerungan. Ya sudah mungkin anaknya emang belum siap. Dugaanku sih mungkin karena sensasi naik turun di tempat kecil tertutup yang bikin Kenzie ngga nyaman. Dicoba naik lift yang dindingnya kaca pun eh ternyata nangis juga, cape deee.... -_-

Duh intro nya kepanjangan. Jadi intinya karena Kenzie ngga bisa naik lift, jadi semua hotel bertingkat tinggi udah jelas aku coret dari pilihan. Nah kan terbatas banget ya pilihan hotel ini jadinya. Kalo mau di hotel bertingkat tinggi udah pasti minta maksimal kamar di lantai 3 biar naik tangganya ngga gempor. Tapi... Kenzie ini juga tipe bosenan. Mana betah dia ngendon di kamar, apalagi kamar yang asing buat dia. Ngga mempan deh dijejelin nonton tv ato main tablet, Kenzie lebih seneng jalan keluar masuk pokoknya ngga betah diem di satu tempat.

Makanya kita cari hotel yang tinginya maksimal 3 lantai aja jadi kalo Kenzie ngajak keluar kamar juga enak. Pilihan awal mau di hotel New Sani Rosa. dia kan hotelnya pendek tuh cuma 2 ato 3 lantai kayanya. Tapi entah kenapa ngga jadi, lupa juga sebabnya kenapa ngga jadi kesitu. Searching di agoda langsung dapet gambar summerhills hotel and private villas.  Dari pertama liat gambarnya udah jatuh hati karena hotelnya keliatan cuma 2-3 lantai aja. Poin plusnya lagi dia punya hamparan rumput hijau yang enak buat lari-larian. Liatnya aja udah adem n homy banged :)

Setelah liat harga agoda yang diskon *trik doang ah, selalu diskon sih agoda ya* langsung aja booking familiy room yang isinya 2 bed queen size biar bobonya lega dan ga perlu extra bed. Kalo udah beranak 2 gini udah paling bener deh pilih yang family room biar tidurnya lega hehe... Si ayah juga booking 1 kamar lagi untuk temen kantornya. Liat di webnya published rate 1.095k sedangkan di Agoda 650k ya sudah langsung pesen di agoda buat 2 malam. Yang harga published rate di web itu pas kita telpon ternyata udah termasuk tiket trans studio untuk 2 orang. Berarti ya jatuhnya sama aja sih kalo aku pake harga agoda tapi ga dapet tiket trans studio. Gak masalah lah toh aku emang ga berniat buat ke trans studio juga kan.

Hari H dari stasiun kita langsung check in. Seperti kata review soal hotel ini, hotel ini emang terletak di dalam komplek perumahan, bukan di pinggir jalan raya. Jadi buat yang pake mobil pribadi sih ngga masalah. Kalo buat yang ga ada mobil pribadi emang lumayan jauh kalo mau jalan kaki ke jalan raya. Tapi buat kita ngga masalah karena kan kita sewa mobil dan keluar dari pagi sampe sore. Sampai di hotel sorenya pun mobil sewaan standby sampe malem jadi kalo mo keluar tinggal bilang sopirnya.

Menurut review, perjalanan menuju hotel agak sulit ditemuin karena ada di dalam komplek perumahan dan papan petunjuknya kurang besar. Tapi kemaren pengalamanku kesana sopirnya langsung bisa nemuin tuh tanpa nyasar. Ya mungkin karena sopirnya orang bandung ya jadi udah ngerti. Tapi adekku yang kerja di Bandung juga sempet nyusul nengok ke hotel pake mobil pribadinya juga ternyata bisa langsung nemuin hotelnya kok bermodalkan GPS. Jadi intinya sih sebenernya gampang kok nemu hotelnya, tergantung skill baca GPS nya aja buat yang bermodalkan GPS pake mobil pribadi dan belom pernah kesana hehe...

Sampe sana, alhamdulillah hotelnya homy bangeeed! Udara nya enak karena ngga bising deket jalan raya. Hijau, desain juga bagus, pokoknya damaiiii banget pas masuk kesitu. Emang cucok buat liburan lah menurutku karena view nya memanjakan mata juga.


sejuk kan liat yang kaya gini :)

anak-anak bebas lari-larian di rumput :)

playground hotel :)

Sarapannya juga cukup bervariasi. Aneka roti dan sereal, aneka bubur gurih dan manis, aneka masakan indo, pasta dan pelengkapnya, salad dan buah, aneka jus dan minuman lainnya. Yah standar menu sarapan di hotel lah. Kayanya di hotel manapun menu nya mirip-mirip lah ya. Yang hari pertama rasanya enak banget, yang hari kedua biasa aja. Kokinya beda kali ya hihihi... Tempat sarapan ada di rumah joglo gitu, outdoor, jadi nikmat banget sarapan sambil memandang kolam renang n rumput hijau luas, plus anak-anak juga bisa sambil main di playground atau liat kolam ikan.

Gedung hotel (yang kamar-kamar) terpisah dari villa. Kalo villa view nya kolam renang dan hamparan rumput, nah kalo hotel view nya tempat parkir hehe... Ya no problemo juga sih... :)

gambar diambil dari web summerhills
persis kok dengan aslinya, tapi kamar kita tanpa connecting door

Abis sarapan aku sempet ngintip ke villa nya yang lagi dibersihin karena tamunya udah check out. Enak yaaa ada kitchen set lengkap. Cucok nih kalo bawa keluarga besar ato punya anak yang masih MPASI.

gambar diambil dari web summerhills

Pengen deh kapan-kapan bisa nginep lagi disini ambil yang tipe villa. Keluar teras villa langsung kolam renang n rumput luas, syedaaap... :)

Untuk pelayanan alhamdulillah cukup memuaskan. Petugas hotelnya pun ramah dan helpful. Kita beli tahu mentah di POM tahu pas ke lembang, terus sampe hotel minta tolong digorengin buat cemilan di kamar dan mereka dengan senang hati gorengin tahu nya for free. Kamar dan kamar mandi juga cukup bersih, ac dan kulkas di kamar juga berfungsi baik.

Kyara betah di hotel, pengen tidur terus katanya. Palingan kita gempor aja karena dapet kamar di lantai 3 hehe... Lantai 1 buat office dan ruang seminar. Lantai 2 dan 3 untuk kamar kalo ngga salah. Yang bikin gempor adalah saat Kenzie lagi kumat manja nya minta digendong dari lantai 1 ke 3. Pinteran banget cah lanang ini, setelah ngerasain naik 3 lantai itu cape dia maunya minta digendong kalo pas naik. Kalo pas turun sih seneng gandengan turun tangga. OMG bocah berat begitu minta digendong dari bawah sampe ke dalem kamar zzzz.... 

So far cukup puas lah kemaren nginep di Summerhills :) Pengen balik lagi ga? Iya mau aja kok, tapi pengen nyoba yang tipe villa. Next time kalo Kenzie udah ngga takut naik lift mungkin mau coba hotel bertingkat tinggi atau kalo masih ogah naik lift ya back to Summerhills lagi atau hunting hotel bertingkat pendek lainnya :)

Oiya ngga sempet berenang euy... :( Harusnya hari ketiga di Bandung itu jadwalnya renang sebelum pulang ke Jakarta. Tapi abis sarapan malah ngantuk pengen peluk guling jadi gegoleran aja di kamar sampe waktu check out :)

see u summerhills :)

update: kata Arman di komplek setrasari nya situ ada cafe hotdogg enak banged. Nah kemaren juga ngelewatin tuh, ngga jauh dari hotel kok kalo jalan kaki. Udah rencana mau ngabur berduaan sama si ayah makan hotdog kalo anak-anak udah pada tidur. Apa daya habis anak tidur ternyata kita juga teler udah ngga kuat buat keluar hotel *jompo* :)

Summer Hills Bandung
Jl. Setrasari Raya No.10
Bandung 40152
West Java - Indonesia
Phone: +62 22 201 1100
Fax: +62 22 201 6801
Email: info@summerhills.co.id

Monday, July 22, 2013

Bandung Getaway

Sebenernya ini udah dari bulan lalu liburannya tapi apa daya sekarang susah banget cari waktu buat ngeblog. Aku kangen blogku...

Bandung getaway ini sebetulnya dadakan. Ya ngga dadakan banget sih, tapi emang agak di luar rencana. Jadi si ayah ceritanya ada workshop di bandung hari senin-selasa. Sedangkan temennya dapet giliran workshop rabu-kamis. Daripada rabu-kamis nya ayah bengang bengong di Bandung sendirian jadilah aku dan anak-anak nyusul ke Bandung hari Rabu. Kita di bandung 3 hari 2 malam aja, dari rabu sampe jumat. Lumayanlah ya buat refreshing dan pas banget Kyara juga lagi liburan sekolah.

Jadi langsung deh aku browsing soal hotel, car rental, tempat yang mau dituju dan sebagainya. Kali ini kita mau kenalin anak-anak untuk naik kereta. Kyara udah pernah naik kereta ke Yogya waktu umur 1,5 tahun tapi kalo ditanya inget atau nggak jawabannya ngga inget tuh hehe... Sekarang udah makin gede jadi pasti pengalaman naik kereta ini bakal lebih dia inget.

Pesen tiket kereta sekarang kan udah ngga perlu antri di stasiun ya. Tinggal beli di alfamart/indomart atau pesen via online beres deh. Pesen via aplikasi yang ada di android pun bisa. Kita pesen via online untuk tiket pp sekalian. Bisa pilih nomor tempat duduk pula :)

10 hari menjelang berangkat, anak-anak tiba sakit gak jelas. Yang tadinya pada segar bugar eh ini pada kompak demam tinggi dan batuk pilek. Kyara demam sampe 7 hari. Kenzie belakangan sakitnya dan demam tinggi pula 5 hari. Padahal biang keroknya cuma batuk pilek tapi demam tinggi nya lama bener. Virus sekarang makin ganas ih. Alhamdulillah 2 hari jelang berangkat anak-anak sembuh barengan :)

19 Juni 2013
Dari jam 4 pagi udah melek. Kereta berangkat jam 8.20, tapi perjalanan ke Gambir kan barengan sama jam berangkat orang ngantor jadi kita berangkat dari rumah jam 5.45. Subuhan, mandi, dandan, jam 5.30 bangunin anak-anak dan gantiin baju mereka tanpa mandi hihihi... Aku berangkat ke Bandung ngajak eyang uti juga karena aku belom sanggup deh naik kereta bertiga aja sama anak-anak plus gembolan koper. Kalo Kenzie tipe bocah kalem macam Kyara sih mungkin disanggupin, tapi liat si lanang petakilan ngga bisa diem gitu duhhhh ngga bisa deh sendirian.

Sampe Gambir kecepetan masih jam 6.30. Ngga apa-apa lah ya daripada terlambat. Kita langsung nongkrong di hokben buat sarapan. Selesai sarapan jam 7.15 jalan-jalan aja di sekitar situ sama-anak while si eyang jaga koper.

kain jarik is the most comfortable gendongan for Kenzie!
pake baby carrier pas baby masih betah. makin gede dia ga betah di gendongan yang mahal itu haha...

Jam 8 kita naik ke lantai 3 karena kereta udah datang. Urusan koper biar dibawa sama kuli, aku pegang Kenzie dan si eyang pegang Kyara. Kenzie sempet nangis dan nggak mau naik kereta karena dia ngebayanginnya kereta api itu ya kayak thomas atau kereta yang pernah dinaikin di mall haha... Jadi pas naik ada drama tentunya. Untungnya kereta cuma berhenti 5-10 menitan terus berangkat karena pas keretanya jalan Kenzie langsung berhenti nangis. Fiuuuh....


Nggak lama kemudian anak-anak kompak tidur di kursi masing-masing. Ah emaknya legaaa deh bisa selonjoran dulu. Kenzie bobo 1 jam aja terus kebangun. Kyara tidur dari mulai kereta jalan sampe stasiun bandung! Itu kalo ngga dibangunin dia tetep tidur terus tuh haha..

Sampe Stasiun Bandung jam 11.30 kita dijemput si ayah pake mobil yang kita sewa plus sopirnya. Selama di Bandung kita pake jasa Aberta Car Rental, dapet dari kaskus :)
Pertama kita check in ke hotel dulu sekalian taro barang-barang. Selama di Bandung kita nginep di Summerhills hotel and private villas di daerah Setrasari. Review Summerhills di postingan selanjutnya ya...
Setelah check in dan titip barang-barang lanjut napak tilas ke tempat makan waktu jaman eikeh pacaran dulu sama si ayah haha... Jadi dulu jaman pacaran sama si ayah kan kita beberapa kali pergi ke Bandung bareng temen-temen dan selalu mampir makan di WaLe alias Warung Lela. Kangen-kangenan sama mi yamin nya dan bungkus juga buat makan di hotel. Kalo dulu jaman pacaran makannya dilama-lamain sambil menikmati pemandangan kota bandung plus semilir ademnya hawa disitu, nah kemaren makannya ngga bisa tenang karena anak lanang ngga bisa diem. Bener-bener kayak gasing jalan terus maunya. Mana ngga mau makan pula, maunya ngobok-ngobok guci kolam ikan zzzzzzz.....

Abis late lunch kita mampir ke FO dulu. Liat-liat bentar eh ngga ada yang menarik haha... Bagus deh dompet selamat. Lanjut mampir ke rumah tante yang tinggal di Bandung sebentar, abis itu ngga kerasa udah sore aja jadi lanjut pulang ke hotel karena udah cape dan anak-anak belom mandi dari pagi.

20 Juni 2013
Pada bangun kesiangan saking enaknya tidur, lanjut mandi dan sarapan. Sarapan di hotel anak-anak pada lahap soalnya makannya sambil main playground :) Karena ada rumput luas gitu jadi anak-anak juga seneng banget pada lari-larian.


Dijemput sama mobil sewaan jam 9 kita langsung menuju daerah Lembang. Emang udah jadi tujuan utama ke Bandung mau ke Floating Market Lembang karena baca review di turiskece.com kok kayaknya seru banget.

Sampe sana ngga pake nyasar langsung ketemu. Dari depan pintu masuknya kecil segitu aja. Tapi pas udah sampe dalam setelah bayar tiket baru keliatan luas. Sampe sana jam 10, masih sepi belum banyak yang dateng. Kirain emang sepi begini ternyata itu karena kita datengnya termasuk pagi. Karena makin siang ternyata makin rame kok.


Floating market lembang ini ternyata baru sekitar 6 bulan dibuka. Dulunya apa gitu aku lupa deh dijelasin sama mbaknya. Salut sama penataan tiap detailnya. Detail nya dibuat rapi dan indah. Dan tempat ini bersiiiih banget! Tapi karena ngga ada pohon rindang jadi lumayan panas juga deh. Tips kalo dateng ke floating market adalah, sedia topi atau payung dan pakai baju lengan panjang aja supaya matahari ngga kena kulit langsung.

Dengan harga tiket idr 10.000 kita udah dapet welcome drink yang bisa dipilih sesuai selera. Ada lemon tea, cappucino, coklat kopi, softdrink. Mungkin kalo beda hari beda juga pilihannya kali ya... Aku pilih es lemon tea yang bisa diminum sama anak-anak juga.

Pertama kita ke taman kelinci dulu. Liat landscape taman kelinci aja rasanya udah gemes banget. Rapi dan banyak kelinci unyu berkeliaran bebas. Harga idr 15.000 udah dapet set wortel buat kasih makan para kelinci. Dibawah 2 tahun masih gratis, jadi yang masuk ke taman kelinci si ayah plus duo K aja. Mama jadi tukang poto aja dari luar.


Ayah dan anak-anak masuk pertama belom ada siapa-siapa. Pas udah mau selesai eh rombongan anak TK masuk dan Kenzie ogah kluar arena dong. Dia sok ndeketin para kakak TK itu dan mau ngasih makan kelinci lagi :D

Dari taman kelinci, Kyara pengen naik ATV. Kyara sama ayah naik ATV idr 25.000 untuk 3 putaran, aku plus kenzie nonton di pinggir aja.


Abis itu lanjut ke bagian kebun sayur organik dan petik strawberry. Kyara mau petik strawberry, tapi sampe sana kayanya tutup. Aku liat buah strawberry nya juga masih pada kecil-kecil tumbuhnya jadi mungkin ngga dibuka dulu. Kalo ngga ada buah nya apa yang mau dipetik kan, masa daunnya. Jadi ya kita jalan-jalan aja di sekitar kebun organik.


Kalo mau pipis, pupi, atau sekedar cuci tangan jangan kuatir, toilet nya bersiiiih banget. Tinggal pilih mau wc duduk atau wc jongkok :) Semoga bersihnya seterusnya ya bukan karena ini masih baru :)

bilik-bilik wc

lanjut ke bagian pasar apung nya. Karena kita belum laper jadi kita ngga makan di pasar apungnya. Padahal segala makanan ada disitu bikin pengen nyobain semua. Kalo mau naik sampan di danau nya kalo ngga salah idr 1.000 deh. murah! Tapi aku ngga naik sih cuma nontonin orang yang pada naik hehe...


Lanjut jalan-jalan lagi sampe akhirnya menuju pinu keluar. Ada booth melukis di keramik dan Kyara pengen banget. Idr 60.000 dapet celengan sesuai pilihan kita dan satu set alat melukis.


Disini mulai terjadi drama. Udah jam 12.30, waktu tidurnya Kenzie plus dia belum makan siang. Cranky berat karena mau ikut melukis tapi malah berantakin n numpahin cat kakaknya. Dikasih kertas untuk melukis juga ngamuk, meja ditendang dan teriakannya itu yang gak nahan. Kesabaran mama nya diuji nih. Kalo lagi kondisi begini jelas Kenzie ngga mau dipegang siapapun termasuk ayahnya. Jadilah awalnya aku biarin dia nangis sambil dihujani tatapan orang-orang sekitar :D Untungnya ibu-ibu di meja sebelah tuh ibu beranak 3 jadi kuyakin dia ngerti apa yang lagi aku alamin haha...

Setelah beberapa menit aku angkat Kenzie yang lagi ngamuk dari booth melukis sampe ke mobil. Selama perjalanan itu berasa kayak lagi nyulik anak karena Kenzie teriak makin keras dan ngga brenti. Akhirnya sampe luar dia bilang mau bobo gendong deket kakak. Ya udah aku bawa ke dalem lagi *ngos-ngosan*.
Aku gendong timang-timang biar tidur, udah 5 menit terus Kenzie bilang bobo di mobil aja. Angkut lagi ke mobil deh *makin ngos-ngosan*. Sampe mobil di taro di kursi tengah langsung merem. Kyara aku biarin melukis sama eyang n ayahnya sampe puas ngga usah buru-buru, mamanya bisa selonjoran di mobil kriyip-kriyip kena semilir AC :)

Setelah melukis selesai lanjut keluar cari makan. Kita ke POM tahu lembang. Disana ada pabrik tahunya juga dan bisa liat gimana cara bikin tahu nya. Sema makanan disana adalah olahan tahu jadi puas deh mau makan bentuk tahu yang kaya apa ada semua.

Lanjut perjalanan. Abis itu bingung mau kemana kita nurut aja sama pak sopir. Akunya udah cape padahal baru jam 2-an. Jadi sambil perjalanan pulang sopirnya ngelewatin tempat yang bisa diliat sekali jalan.
Kita mampir ke suatu tempat yang namanya Imah Seniman. Salah satu kalimat di baliho nya Imah Seniman ini kalo ngga salah makan di hutan, tidur di danau. Kalo ngga salah ya... 

Jadi di Imah seniman ini ada penginapannya juga. Kita masuk ke dalem cuma jalan-jalan aja pengen tau kaya apa. Berasa sekelilingnya hutan karena emang dikelilingin pohon yang suasananya masih asli banget. Ada resto, tempat kerajinan, hotel dll. Kita jalan-jalan ke area penginapannya. Ya ampun... ini kalo buat penganten baru cucok banged lah. Dingin sangat, berasa di tengah hutan, begitu buka jendela kamar langsung pemandangannya danau karena emang villa nya serasa mengapung di atas danau. Mereka juga punya tipe khusus honeymoon pula. Udah bisa ngebayangin sih kayaknya romantis deh... Dan karena bukan di tengah kota, jauh dari keramaian jadi bawaannya ngamar terus lah hehe...




Beneran disini dingiiin deh. Karena masih banyak pohon jadi bener-bener beda. Aku tanya anak-anak, mau ngga kalo kita nginep disini. Kyara langsung jawab dengan lantang NGGA MAU! haha...
Jadi kalo buat orang dewasa yang butuh ketenangan, liburan yang bener-bener istirahat jauh dari hiruk pikuk kota, penganten baru atau penganten lama yang pengen honeymoon di suasana hutan dingin dikelilingin danau sih cucok lah. Bawaannya pasti pengen pelukan mulu karena kedinginan :D
Tapi kalo buat anak-anak, mungkin mereka bakal kaya Kyara bilang ngga mau karena suasana nya hutan begitu. Tapi kalo anaknya berjiwa petualang sih ok-ok aja nampaknya.

Dari Imah Seniman lanjut perjalanan ke Kampung Gajah. Kesini ngga buat main, tapi karena penasaran aja kayak apa sih Kampung Gajah. Mahal juga ya permainannya. Di kampung gajah sebentar aja ngga terlalu lama. Muter-muter sekeliling, jalan-jalan, terus balik ke mobil. Kyara udah ribut aja pengen pulang ke hotel katanya kangen bobo di hotel. halah...

Sebelum pulang ke hotel mampir dulu ke Kartika Sari di Dago beli oleh-oleh. Abis itu balik ke hotel. Sampe hotel udah jam 5 sore. Istirahat, mandi, ngemil-ngemil, sholat. Abis maghrib lanjut jalan cari makan malem, memberdayakan mobil sewaan 12 jam :D

21 Juni 2013
Waktunya pulang! Hari ini judulnya leyeh-leyeh aja di hotel sampe waktunya check out. Jam 10.45 kita check out dan langsung menuju stasiun. Maceeeet ye Bandung padahal hotel-stasiun sebenernya gak jauh-jauh amat. Sampe stasiun jam 11.30, pas banget sampe stasiun masih sempet beli hokben dulu buat lunch di kereta. Jam 12.00 cuuuusssss kereta berangkat. Alhamdulillah sampe kereta anak-anak langsung pada makan lahap, abis itu mereka berdua kompak tidur nyenyak. Kenzie baru bangun pas sampe Gambir (yeayyy mamanya bener-bener santai bisa selonjoran), sedangkan Kyara tidur setelah 1 jam perjalanan dan bangun pas sampe gambir juga. Yeayy!

Alhamdulillah meski cuma 3 hari dan cuma ke Bandung tapi perjalanan kemain berkesan banget terutama buat anak-anak. Sampe Jakarta mereka masih suka nagih minta naik kereta lagi :)


See you Bandung!

Friday, May 03, 2013

No Mall, Outdoor Please...

Hiburan buat keluarga di Jakarta nih apa lagi sih kalo bukan mall. Ya ada juga sih sebetulnya tempat-tempat non mall tapi ya begitu udah direncanin kok ya ujung-ujungnya ke mall lagi mall lagi. Simply karena di mall bisa cuci mata sambil grocery, ngajak main anak di berbagai playground ato arena main di mall, tempat nyaman n adem, buat yang bunya baby gampil kalo mo nyusuin atau ganti diapers, mo makan juga tinggal tunjuk resto mana yang mau dipilih. Intinya one stop entertainment place.

Nah 2 bulan lalu rasanya lagi boseeen banget sama mall. Dari dulu juga udah bosen sih sebenernya. Tapi entah kenapa kalo jalan ya mentoknya mall lagi. Setelah waktu itu kita pernah ke Ah Poong, bulan lalu dalam waktu yang berdekatan aku ajak anak-anak main ke puncak dan ancol. Dan perjalanan piknik ini ternyata berkesan banget buat anak-anak.

Puncak. Cimory Riverside dan Royal Safari Hotel.

Udah lama pengen ngajak anak-anak nginep ke Puncak tapi waktunya ngga pernah nemu. Entah si ayah yang lagi ngga bisa ato pas bisa eh hotel yang kita mau lagi penuh di tanggal itu. Akhirnya kita putuskan buat tektok aja piknik ke puncak. Ngga usah jauh-jauh sampe ke puncak atas, kita cukup piknik di sekitar Cisarua aja. Kemana? Taman Safari? No. Sebulan sebelumnya Kyara habis field trip ke TSI bareng sekolahnya. Jadi kalo ke TSI lagi pasti ngebosenin deh buat dia. Mengingat HTM nya yang ngga murah juga jadi sayang kan kalo kesitu lagi. Ntar aja kalo udah agak lamaan nggak ke TSI baru deh kita kesana lagi.

Jadi hari itu rute pertama adalah sarapan di Cimory Riverside. Kalo ke Cimory yang lama (mountview) kan udah pernah beberapa kali. Nah si Cimory Riverside yang baru ini katanya sih lebih besar dan pemandangannya lebih bagus. Setelah baca-baca review tentang cimory riverside jadilah kita putusin untuk main-main ke Cimory Riverside.

Rencana berangkat jam 6 am, apa daya selesai ngurusin bocah baru bisa berangkat jam 6.45 am. Niat hati pengennya sarapan di Cimory jam 8 eh malah ketahan arus satu arah. Perjalanan dari rumah dan di tol Jagorawi sih lancarrr banget. Keluar tol Jagorawi  mulai tersendat. Kirain bakal lancar karena masih jam 8, ternyata kok arah keatas lagi ditutup. Padahal biasanya satu arah ke atas dimulai pukul 9-11 jadi harusnya dibawah jam 8 kan masih berlaku 2 arah. Lha ini kok jam 8 cuma diberlakukan ke arah bawah aja jadinya macet deh nunggu antrian keatas dibuka.

Setelah 1 jam berhenti dan Kenzie rewel banget (Kenzie paling ngga betah kalo mobil diem ga jalan), sampe keluar masuk jalan-jalan biar ngga rewel karena mobilnya diem nunggu giliran keatas dibuka, akhirnyaaaa jam 9 lewat arah keatas dibuka. Langsung lancarrr menuju Cimory riverside yang emang letaknya masih di cisarua bawah nggak terlalu ke puncak banget.

Jam 9.30 sampe Cimory dan dapet meja yang ok banget karena pas dipinggir jadi bisa langsung liat pemandangan ke bawah. Langsung pesen makan dan anak-anak sama ayahnya bergerilya jalan ke bawah. Aku ngga jalan sampe bawah, jadi penjaga meja aja karena kita cuma pergi berempat. Lumayan ya boook tangganya. Tapi setimpal kok dengan pemandangan sungainya yang indah banget. Maklum deh ya orang kota yang jarang liat sungai indah begini jadi takjub deh. Ngga usah malu buat poto-poto karena disitu isinya orang Jakarta yang makan sambil foto-foto juga bahkan khusus kesitu bawa perangkat kamera dan lensa lengkap buat foto-foto.


Setelah puas makan dan menikmati pemandangan, ngga terasa udah jam 11. Jalan raya puncak masih dibuka 1 arah untuk ke atas aja, berarti kan kita ngga bisa ke arah bawah. Sambil nunggu arah bawah dibuka kita lanjut ke atas, tapi ngga usah jauh-jauh sampe Puncak atas lah, cukup di Cisarua aja biar ntar pulangnya ngga macet.

Pemberhentian selanjutnya adalah Royal Safari Hotel. Ada di kiri jalan sebelum pasar Cisarua. Lebih dikenal dengan sebutan hotel safari garden. Kok main di hotel? Ya karena hotel ini fasilitas untuk anak nya cukup lengkap. Daripada jauh-jauh ke atas atau ke TSI mendingan mampir kesini aja sebentar sambil nunggu arah ke bawah dibuka.Nah berhubung Royal Safari hotel ini satu grup dengan Taman Safari Indonesia, jadi tema-tema hotelnya juga seputaran binatang. Karena dulu lumayan sering nginep disini jadi cukup hafal juga lah fasilitas disini ada apa aja.

Begitu masuk ke area hotel kita langsung menuju bagian belakang tempat fasilitas anak berada. Ternyata sekarang fasilitasnya makin banyak dan anak-anak seneng bukan kepalang deh.
Pertama kita ke bagian farmer kart. Naik mobil yang jalurnya udah ada dan ntar mobilnya jalan sendiri. Karena letaknya tinggi jadi sambil naik mobil bisa liat pemandangan sekitar. Biaya nya 10ribu/orang, anak dibawah 2 tahun masih gratis. Disini Kenzie yang girang. Minta naik mobil bolak-balik, jadinya ya ayahnya bayar terus meski Kenzie masih gratis. Aku dan Kyara juga naik tapi 1x aja (2 puteran). Kalo ayah dan Kenzie kayaknya naik sampe 3-4x.


Si ayah dan Kenzie naik farmer kart, aku nemenin Kyara main mini golf. Kenzie sih belum ngerti mini golf ya, jadi ngga gitu tertarik. Yang main mini golf emang anak-anak yang lebih besar atau orang dewasa biasanya. Harganya 10ribu/set (10 par). Kalo main 2 set (20 par) harga 20ribu. Tiap par beda-beda kok. jadi meski beli untuk 20 par ya jalurnya beda jadi gak ada yang sama. Mo irit? beli aja 1 set tapi tiap selesai 1 par diulang-ulang aja lagi hehehe...



Setelah selesai mini golf, lanjut naik kereta. Kereta ini harganya juga 10ribu/orang, dibawah 2 tahun gratis. Yang naik si ayah dan duo K aja. Mamanya jadi tukang foto aja padahal ogah bayar 10ribu hahaha...
1x naik kereta ini 2 atau 3 putaran gitu, lupa deh... Disini duo K seneng banget naik kereta sambil nyanyi naik kereta api tut tut tut...


Abis naik kereta kita jalan ke mini bird park. Ngga usah ke TSI kalo mau liat taman burung. Disini juga ada, gratis pula hihihi...  Mesmki namanya mini bird park, tapi udah cukup banget buat anak-anak liat burung. Mau foto sama si burung atau sambil pegang burung juga boleh, ada petugasnya kok. Tapi aku ga poto-poto si mini bird park nih..

Abis liat burung, lanjut naik kuda tunggang. Disini ada kuda poni dan kuda yang besar. Harganya 20ribu untuk 1 putaran. Lumayan deh dibawa keliling seputar hotel. Oiya selain kuda, ada gajah juga. Jadi tinggal pilih deh mau naik kuda atau gajah.

Kyara naik kuda 1 putaran. Kalo Kenzie numpang foto aja naik kuda abis itu turun lagi hehe...

Abis naik kuda, kita main di lapangan rumput. Surga banget deh buat anak-anak nemu lapangan rumput hijau nan luas begini. Lari kejar-kejaran juga aku tenang, kalo jatoh juga ngga sakit kan, paling kotor aja sedkit. Nyesel banget ngga bawa bola deh. Kalo ada bola pasti lebih seru. Tapi tanpa bola pun mereka udah lari-lari kejar-kejaran seneng banget :)


Mainan yang belum dicoba ada sepeda air, naik gajah, flying fox, outbond, aneka playground dll. Masih banyak deh tapi kita pilih udahan aja mumpung jalur kebawah lagi satu arah, ntar kalo kelamaan disitu keburu macet kebawahnya.

jam 1 pm keluar hotel menuju Jakarta, pas banget kan jalur ke bawah udah dibuka. Perjalanan lancar, kluar tol bintaro mampir dulu grocery bentar. Emang ya ujung-ujungnya teteup mampir belanja, namapun emak-emak inget aja ada persediaan yang habis :) dan sempet mampir ke maebebe bintaro beli celana tidur anak-anak eh ternyata nemu baju renang buat kyara lucu banget seharga 29ribu saja! ah ibunya seneng banget deh kalo begini.



Pantai Ancol.

Pertengahan april lalu Kyara nonton Disney on Ice sama ayahnya. Mama dan Kenzie ngga ikut, toh Kenzie belum ngerti apalagi temanya princess mana doyan dia hihihi... Jadi Kyara ngedate sama ayahnya aja dan janjian nonton bareng sahabatnya. Karena hari sabtu males nyetir, jadi nyewa supir kantor nih ceritanya. Biar gak rugi udah bayar supir, sekalian aja piknik hehehe....

Memutuskan pergi ke Ancol karena emang anak-anakbelum pernah aku bawa ke pantai. Waktu porseni sekolah kyara bulan maret di ancol akhirnya untuk pertama kali mereka main pasir di pantai dan mereka ketagihan. Makanya kemaren kita putuskan untuk main ke ancol aja biar anak-anak puas.

Jadi siangnya aku dan Kenzie jemput yangma-yangpa nya plus adek ipar buat piknik bareng ke Ancol. Yes piknik beneran piknik karena kita bawa tiker dan perbekalan lengkap. Cerita kan pengen sambil liat sunset gitchu... Setelah jemput para eyangs, kita lanjut jemput Kyara dan ayah ke Senayan. Abis itu lanjut menuju Ancol.

Sampe Ancol sekitar jam 3 sore. Setelah muter-muter sebentar kita menuju ke pantai paling ujung yaitu @ancolbeachcity alias pantai mall ancol. Katanya kan pantai ini termasuk baru dan bersiiiih berpasir putih dengan gazebo yang bertebaran. Sampe sana ternyata emang iya pasirnya putih, pemandangannya bagus, trotoarnya rapi, duh rasanya pengen tidur diatas pasir putihnya.

Udah bawa tiker dan perbekalan piknik, ealaaaaah pas mau masuk area pasir kita dicegat sama satpamnya ngga boleh masuk bawa perbekalan hahaha.... Jadi disitu hanya boleh main pasir aja tanpa bawa makan-minum pribadi. Maklumlah karena sebelahan sama mall ancol jadi diharapkan yang pada kelaperan ya jajan nya di mall ancol.

Akhirnya kita pindah spot aja ke tempat dulu main pasir sehabis ikut porseni. Disana boleh gelar tiker, makan perbekalan sepuasnya, main pasir, basahin kaki di pantai, pokoknya puas lah. Kita sengaja ngga pilih pantai yang bisa buat berenang karena sumpek dan penuh. Emang ngga pengen anak-anak pada berenang sih melihat airnya kayak gitu. Cukup main pasir dan basah-basahin kaki dikit bolehlah...

Ya ampunnn anak-anak seneng banged! Emaknya pun happy karena bisa gegoleran di tiker sambil makan hahaha... Jarang banget ini terjadi kan. Anak-anak pada main sama kakek, om dan tantenya. Mama dan yangma nya santei gegoleran kipas-kipas :)

anak-anak main, ayah mamanya bisa pacaran :)

Kita main di pantai puas banget sampe matahari bener-bener ngga keliatan. Setelah sholat maghrib akhirnya balik dari Ancol jam 7pm. Btw, itu sekitar abis maghrib jam setengah 7 an kok ya orang yang menyewakan tiker mulai gencar nawarin ya. Kan dari sore banyakan keluarga yang piknik, rata-rata yang piknik bawa tiker tuh pasti sama anak-anaknya. Jam 6an udah pada mulai pulang kan tuh. Nah menjelang jam 7 dimana area untuk gelar tiker udah gelap eh malah abang-abang pada gencar nawarin sewa tiker. Buat keluarga ya gak mungkin lah hai gelap-gelapan begitu. Pasti sasarannya buat para pasangan yang pacaran. saya yakin! duh suudzon deh jadinya...

soalnya pas lagi jalan sendirian agak jauh sama anak-anak ya dideketin sama mang-mang itu nawarin "mbak tikernya mbak, udah bawa tiker belum". Oalah mang... ternyata banyak ya mang permintaan sewa tiker di tempat gelap begini pas malem minggu. Asli itu gelap banget area tiker. Ya udah lah yuk nak melipir, sekarang penghuni nya bukan para keluarga lagi hihihi....

Sampe rumah jam 9 malem dan anak-anak udah pules tidur sejak di mobil. Digotong ke kamar pun tetep pules. Untungnya udah pada mandi disana abis main pasir tadi jadi udah tinggal taro aja di tempat tidur. Ayah mama nya juga bisa langsung istirahat tanpa ngelonin para bocah dulu :)

Alhamdulillah liat anak-anak happy diajak main di alam terbuka. Pengen bisa lebih sering kayak gini. Ke mall sekali-sekali aja ato kalo mo grocery aja. Irit, senang, sehat, dan berkesan banget buat anak-anak pastinya.

Gimana nih ibu-ibu, weekend pada mau kemana??