I'm proud being Full Time Mom (FTM)!

Jadi FTM? Kenapa ngga???

Just for sharing, that i'm proud being FTM.
Kenapa? buat mama pribadi, jadi FTM tuh membahagiakan. Bahagia bisa jadi saksi mata pertumbuhan anak apalagi di masa golden age nya.

Sebelumnya mama sempet kerja di salah satu perusahaan swasta di jakarta selama 2 tahun. Bahagia juga karena bisa punya penghasilan sendiri, nambah pergaulan, yah pokoknya mengasyikkan deh. Sampe akhirnya mama menikah and kemudian hamil, dan bertepatan pula dengan habisnya kontrak kerja mama. Lagi bunting gitu mau ngelamar-lamar kerja lagi kan mikir 2 kali. jadilah sejak hamil 4 bulan mama istirahat dulu di rumah sambil mempersiapkan kelahiran baby yang sebenernya masih lama itu. Boring? iya bangedddd. Secara tiap hari biasa kerja jadinya mati gaya deh di rumah doang. Semua buku tentang kehamilan, kelahiran, sampe cara membesarkan anak jadi santapan sehari-hari mama. Sampe habis buku and majalah di rumah dibaca.
Hari-hari berlalu... sampe akhirnya mama melahirkan putri kecil mama tercinta. Hari-hari pertama punya bayi, STRESSSS berattt.... sempet nangis juga tengah malam karena perubahan jam tidur, kebiasaan, dan segala kerepotan mengurus si kecil. Setelah beberapa hari baru deh mulai belajar manajemen waktu yang bener. Kapan nyusuin, istirahat, tidur, makan, mandi, dll. Sampe sempet berpikir bahwa kerja kantoran aja gak segini capeknya. Secape-capenya kerja di kantor, kita masih punya waktu istirahat, waktu untuk menyendiri, dan bisa makan siang dengan tenang. Sedangkan di rumah, saat si kecil tidur kita belum tentu bisa ikutan istirahat karena lebih baik waktu tersebut digunakan buat makan, mandi, memijat payudara (karena masih menyusui), cuci popok yang kena pup (kalo gak cepet dicuci bisa susah hilang bekas pup nya), dll. Setelah itu si kecil bangun deh... kita harus nyusuin, timang-timang, ngajak main, nidurin lagi dst dst...
Makanya mama sempet punya niat pengen cepet back to work deh.
Waktu Kyara umur 1 bulan, sempet disuruh balik kerja sama kantor lama. Berhubung masih kecil banget si baby, mama gak mau. kalo udah 3 bulan ok lah...
3 bulan berlalu... ternyata mama makin lihai menghandle bayi, makin lihai membagi waktu mengikuti ritme si bayi, makin menikmati menjadi ibu baru. Dan saat si kantor menagih janji untuk kembali kerja, bener-bener dilema luarrr biasa. Memang jalannya dari Allah mama harus di rumah dulu kali ya, sampe waktu yang ditentukan mama nggak dapet pembantu untuk bantu2 eyang jaga bayi di rumah. yo wes, akhirnya tetep di rumah dulu deh.

Dan sekarang, hampir 1 tahun usia putri kecil mama, mama bener-bener nikmati peran mama jadi FTM. Mama jadi saksi mata pertama kali Kyara tersenyum, tengkurap, ngoceh, ketawa, duduk, tumbuh gigi, bilang mama, merangkak, berdiri, merambat, dll... dan sekarang Kyara lagi belajar untuk berdiri sendiri tanpa berpegangan. Semoga gak lama lagi Kyara bisa jalan sendiri ya nak...
Temen mama yang kerja kantoran bilang mereka gak pernah lagi mandiin sendiri anaknya, sabtu minggu pun nggak karena pada istirahat setelah 5 hari kerja terus. Mereka gak pernah nyuapin lagi anaknya, karena toh udah ada pembantu. Mereka mulai sekolahin anak mereka pas usia 1 tahun sebagai kompensasi orang tuanya jarang ngajak main anak mereka. Mereka ninggalin anak mereka mulai pagi buta sebelum macet saat anak mereka belum bangun, dan pulang kerumah larut malam apalai kalau ketemu klien dulu, dan tentunya si kecil udah bobo. Mereka cuma denger dari pengasuh saat pertama kali anak mereka tengkurap, ngoceh, bisa ngomong, berdiri, jalan, dll. Anak mereka nangis2 kalo pengasuhnya nggak ada, tapi santai nggak peduli kalo mamanya yang pergi. Ya Allah... aku ngga mau kalo sampe anakku lebih memilih pengasuhnya ketimbang aku ibunya... Dan mereka nggak pernah ngelonin atau nyanyiin lagu pengantar tidur buat anak mereka. Mama bener2 bener nggak siap dan gak mau kejadian itu dialami anak mama tercinta. Mama penegen kasih yang terbaik untuk anak mama di usia emasnya (1-3 tahun), dimana saat itu otak bayi seperti spons yang bisa nyerap apapun dengan gampang. Nah kalo sampe salah didik, bisa gawat nih nantinya.

So, sekali lagi, kenapa mama bangga jadi FTM? Simply because mama nggak mau anak mama jadi anak pembantu, karena mama dulu tumbuh dibesarkan oleh kedua ortu yang bekerja jadi mama tau banget rasanya kesepian. Meski kedua ortu mama sayang sekali sama anak2nya, tapi sebagai seorang anak yang pikirannya masih sederhana cuma ingin ortunya ada kapanpun untuk mereka. untuk temen main, tempat berbagi, tempat belajar, dll. Mama gak mau anak mama ngerasain ditinggal pergi pagi buta oleh kedua ortunya dan pulang sore hari dalam keadaan capek sehingga ortu lebih pilih tidur atau istirahat daripada main sama anaknya. Mama nggak mau anak mama cuma bisa puas main sama ortunya tiap sabtu minggu aja. Mama pengen mendidik anak mama tercinta dengan kasih mama seutuhnya. Kalo ada pembantupun itu hanya bersifat membantu, bukan untuk mendidik. Jadi biar ayah aja ya yang cari nafkah dulu, kaarena memang begitu kan kodratnya...

Meski teman dan saudara kadang mencibir, masa sekolah tinggi2 cuma jadi FTM, biarin aja...
Buat mama, liat gigi pertama anak mama tumbuh adalah salah satu pemandangan terindah. Denger anakku bilang "mama" untuk pertama kalinya adalah salah satu suara terindah yang pernah mama denger. Jadi FTM pun menggabungkan seluruh kemampuan yang biasa digunain orang kantoran juga: manajemen waktu, pengatur keuangan, harus kreatif, harus bisa jadi guru untuk anak sendiri,harus bisa multi tasking, dana buanyak lagi...

Jadi, sebelum anak mama ini lebih seneng main sama temen2nya nanti kalo dah mulai gede, mama mau jadi temen terbaik untuk anak mama sekarang ini yang nantinya pasti mama bakal kangen sama masa2 ini. Kalo kata orang2 yang anaknya udah pada gede, mereka malah kesepian setelah anak2 nya pada besar dan milih main sama temen2nya daripada orang tuanya. Semoga ntar Kyara yang adil ya sayang...
Makanya, mama mau gunain waktu sama anak mama sebaik mungkin. Dan PR mama satu lagi, mama bercita-cita punya usaha apa gitu yang bisa dikerjain dari rumah dan menghasilkan juga. Jadi berkarya jalan terus, bisa punya uang jajan sendiri, dan yang pasti bisa tetep ngurus anak sendiri. Doain ya...Amin...

1 Comments:

  1. wah.. jadi makin semangat aku jadi ftm baru.. hehe..

    Aku sendiri baru jadi ftm pas shaina masuk umur 8 bulan.. kisahnya aku ceritain di blogku..

    hidup FTM!!

    ReplyDelete

Powered by Blogger.