Ujian Kesabaran

Akhir-akhir ini mama sering ngomel ke Kyara. Si bocah ini makin hari makin banyak tingkah, yang sebenernya makin pinter tapi makin bikin mama menambah tingkat kesabaran mama menghadapi polah si lucu ini.
Dengan semakin lincahnya nih anak, gayanya makin lucu bin tengil hehehe. Kalo udah jalan dan lari2 susah banget buat di rem, maunya geraaak terus. Makin susah ditangkep, gak mau dipegangin, baru nyentuh badannya langsung ditampik sok banget deh pokoknya :)
Sebenernya ini hal biasa untuk toddler, artinya kan mereka berkembang dengan baik, masa iya mau diem terus kaya baby. Kalo soal nurut lebih gampang waktu ngadepin baby nih diapa2in nurut hehehe. Sekarang udah bisa nolak, ngambek, manipulasi, marah2, tapi so far Alhamdulillah masih dalam batas wajar kok, malah sebenernya bisa dibilang anak manis kok. Katanya fase tantrum bakal muncul sekitar umur 2tahun, duh moga2 nggak parah deh kalo sampe kejadian tantrum nantinya.

Jadi kemaren itu saking Kyara banyak tingkahnya, mama sempet marah banget sampe triak2. Kyara kan lagi suka masuk ke ember/keranjang baju. Kemarin itu Kyara masuk ke ember yang padahal ukurannya sempit untuk badannya. Awalnya manis banget duduk di dalem ember sambil disuapin makan siang dan nonton tv. Eh lama2 mulai banyak gaya sampe berdiri2, joget2, nungging2, dsb yang akhirnya menggelindinglah dia keluar ember. Mama yang lagi pegang piring makan ikut ketabrak dan jatuhlah kita (kyara, mama, dan piringnya juga). Itu makanan tumpah semua disertai bunyi piring keras banget yang untungnya nggak sampe pecah berkeping2 (karena piring beling). Hadoh mama yang emang lagi sendirian di rumah dan lagi cape banget langsung aja naik darah. Si bocah yang dimarahin belum ngerti, malah cengengesan, tinggal mama ngomel sambil teriak2 sendiri. Sekalian sebagai pelampiasan kepenatan juga akhirnya hehehe, agak lega setelah omelan keluar.
Ngehadapin kelakuan anak yang macem2 emang udah biasa, mereka kan lagi tahap explorasi dan belum ngerti juga kalo ini gak boleh, itu bahaya, dll. Tinggal kita nya aja gimana menghadapinya. Yang susah kalo kita lagi cape, bisa cepet emosi kayak kejadian kemarin ini. Kalo lagi santai yah paling ketawa aja liat kelakuan anak.
Abis marah2 sendiri sampe lega, mama sama kyara nonton tv bareng. kita nonton barney sambil lesehan di lantai dan pelukan mesra banget. Hmmm langsung berasa nyesel marah2, masa cuma karena kejadian gitu aja sampe ngomel2. Selalu deh kalo abis ngomel terus liat anak yang gemesin dan polos gitu hati langsung lumer dan nyesel. Rasanya kok nggak mensyukuri udah dititipkan seorang anak yang baik, lucu, pintar, cantik, gemesin, sehat, lincah, selalu bikin kangen, yah pokoknya anugrah yang indah banget yang Allah kasih untuk keluarga kita. Masih suka ngedumel, ngomel padahal di luar sana banyak yang masih berusaha untuk punya anak, sedangkan kita Alhamdulillah dikasih kepercayaan untuk punya anak dalam waktu yang cepat, alami, tanpa treatment macem2. Ya Allah..... maafkan aku karena masih kurang sabar dalam membimbing titipanmu ini. Insya Allah kami bisa menjaga dan membimbing amanatmu dengan sebaik mungkin, Aminn... Masih panjang jalan yang harus kami tempuh dalam membimbing anak kami hingga menjadi manusia yang baik. Ini belum seberapa, aku yakin masih banyak ujian kesabaran yang lebih dari ini :)

hmmm punya anak emang amazing banget, Insya Allah kami diberikan kepercayaan lagi pada saat yang tepat, amin.... Jujur sekarang aja mama suka kangen sama masa2 hamil hehehe... Abis jadi di nomorsatukan banget kalo lagi hamil, gak sama keluarga aja tapi sama siapapun diluaran sana pasti ibu hamil tuh di istimewakan hehehe.. Tapi kalo lagi menghadapi kelakuan bocah yang gak bisa diem, hadoooohhhh kayanya ntar dulu deh nambahnya.

hmmm ini dia nih gayanya kyara nonton barney di kamar sambil lesehan. Biar gak bisa diem dan mulai banyak polah, kyara nya mama tetep nggemesin koq!!!



0 Comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.