17 months Kyara and long weekend kelabu


12 April 2009


Anak mama dan ayah tersayang genap 17 bulan.
Semakin pinter, menggemaskan, cerdik, tapi juga makin pinter ngambek :)
Time flying so fast...
Apa aja ya milestone nya Kyara di 17 mos ini?

gigi ke 9 udah muncul 1/2. Ada 2 calon gigi lagi yang akan tumbuh, udah keluar dikit. Jadinya gigi Kyara mau ada 11.
Makin jago dandan. Udah sangat mengerti gunanya masing2 makeup. Kalo habis mandi atau mau pergi pasti ngacir ke depan cermin untuk sisiran ato sekedar ngaca. Kalo dimanapun lagi jalan lewat cermin dan liat bayanyannya langsung aja dada dada ke bayangannya.

Dari umur 13 bulan udah bisa jalan meski masih doyong awalnya. Nah sekarang udah gape banget, jarang jatuh, berdiri berbagai gaya, dll. Jalan2 ke warung di kompleks juga udah santai gandengan. Di mall juga udah bisa diajak kompromi, maksudnya dulu awal2 bisa jalan, kalo ke mall atau supermarket pasti deg2an karena pas kita coba suruh jalan Kyara jalannya kaya orang lari tubruk sana sini bikin serem mamanya. Nah sekarang udah bisa diajak kompromi, jalannya santai banget gandengan ditengah2 antara ayah dan mama. Kalo salah satu dari ayah atau mama ketinggalan (misalnya karena lagi milih sesuatu), Kyara gak mau jalan duluan, ditungguin sampe kita bertiga gandengan lagi. Mungkin maksud Kyara ayah n mama nya jangan pisah2an dong, ayo bersatu bertigaan hihihi....

Udah enak diajak komunikasi soalnya Kyara udah ngerti yang kita omongin, kita perintahin, meski dia belum bisa jawab. Mama mulai merajalela nih suka suruh2 Kyara hihihi.... Mulai dari ambilin barang, buangin sampah, panggilin orang, yah pokoknya mama mulai suka suruh2 nih... tapi bukan suruh yang aneh2 kok, tetep mama selalu pake kata 'tolong' supaya Kyara juga terbiasa, dan setelah itu mama juga selalu bilang 'makasih'. Mumpung anaknya masih seneng2 aja disuruh2, belum bisa protes hehehe... Tujuan mama sih sebenernya supaya menambah perbendaharaan nama2 benda disekitarnya sih, dan ternyata berhasil. Kyara jadi tau nama benda2 disekitarnya meski dia belum bisa nama benda itu.

Makin pinter ngambek kalo keinginannya gak terpenuhi. Disini tantangannya, gimana ngajarin Kyara supaya ngerti bahwa nggak semua yang dia inginkan harus terkabul. Sekarang sih udah kebal denger rengekannya dan air mata buayanya. Dibilangin pelan2 dan dialihin ke hal lain ternyata anak mama bisa ngerti juga kok. good girl...

Kosakata sejauh ini: mama, ayah, mamam (makan), nenen (mik ASI nenen), mamau (nggak mau), enyak (enak), eya (eyang), uh (om), te (tante), baba (barney), ba (bola), hush (kalo liat kucing), ja (jahe), zuzu (susu), mmmm apalagi ya.....

Kalo mama mulai ngomel, Kyara langsung taruh telunjuknya di mulut bilang sssttt.... Lucu banget, gak jadi marah deh.

Alhamdulillah masih ASI. Karena lagi bosen sama UHT, mama coba kasih susu iyess ternyata mau, padahal menurut lidah mama rasanya terlalu buah deh, agak asem. Eh kemarin mulai bosen sama iyess, balik ke UHT ultra ternyata mau lagi. Akhir2 ini mama lagi seneng banget bikin milkshake campur buah pake susu curcuma. Ini juga cara menyiasati Kyara supaya mau minum susu kalo lagi ogah minum UHT.

Nah yang paling bikin mama agak gemes tapi sekaligus ada bangganya juga, Kyara sekarang makin gak mau disuapin. Mama suka gemes dan kesel kalo Kyara nggak mau disuapin, jadi kayak susah makan gitu. Tapi ternyata ini karena dia maunya makan sendiri. Emang dari umur 1 tahun Kyara udah mulai pengen makan sendiri. Disuapin kayak emoh, maunya ngacak2 makanan sampe bertebaran kemana2. Meski ini proses belajar dan wajar kalo berantakan, tapi mama kadang kesel juga kalo liat lantai kayak kapal pecah padahal lantai udah dialasin koran atau perlak tetep aja berantakan. Makanan yang masuk pun jadi gak sebanyak harapan mama. Tapi ternyata semakin kesini Kyara makin sempurna pakai sendok/garpu. Kadang bisa bersih gak ada yang jatuh. Makanya mama bangga juga, ternyata inilah hasilnya. Anaknya tetangga umur 2,5 tahun ada yang kalo makan selalu disuapin sambil jalan keliling kompleks, dan mama tanya sama si mbaknya ternyata anak itu belum bisa makan sendiri dan gak mau makan kalo gak jalan keliling kompleks.hadooohhh repot banget.... Alhamdulillah Kyara selalu makan di rumah, gak pernah mama ajarin makan sambil keliling. Maka itu mama seneng juga liat Kyara sekarang makin gape pake sendok, udah jarang berantakan ke lantai. duhhhh seneng mama nak.... :) Kalo makan jeruk juga udah bisa kupas sendiri dan biasanya habis 1 jeruk. Kyara juga tau mana bijinya, jadi dia slalu lepeh bijinya.
hmmm ini dulu deh, keep growing baby...
---------------------------------------------------------------
Cerita long weekend 9-12 april 2009
Sebenernya gak banyak cerita di long weekend kali ini karena semua buyar oleh musibah yang menimpa papa mertua.
9 April setelah pemilu, sorenya kita cuma jalan2 keliling bintaro plaza dan makan di burger grill. Cuma gak tau kenapa entah firasat atau bukan, siang itu kita kaya maksain harus pergi hari itu juga seakan2 liburnya cuma hari kamis itu. Padahal masih ada libur 3 hari kedepan. Tapi berasa kaya gak bakal sempet kalo gak jalan2 sama kyara hari kamis itu. Jalan2 hari kamis itupun berlangsung lancar.
10 April, rencana kita bakal seharian main ke rumah yangma dan yangpa nya Kyara alias ortunya ayah dan kita rencana juga mau jalan2, nge-mall. Ternyata pas sampe sana, pas banget ada telepon yang ngabarin kalo yangpa kena musibah, kecelakaan, dan sedang ada di UGD RS MMC kuningan. Ya Allah, Yangma langsung histeris karena Yangpa kan naik motor dan diserempet sama mobil sampe mental katanya, jadi masih belum kebayang kaya apa keadaannya. Mana yang telepon gak mau kasih tau gimana keadaan yangpa. Buru2 deh kita semua ke MMC. Sampe MMC ketemu sama yang nabrak dan seorang pemuda pemilik bengkel yang nolong yangpa. Yang nyerempet anak muda, masih kuliahan. Makanya kita sempet salut sama mereka yang mau tanggung jawab gak kabur begitu aja dan menanggung semua biaya di MMC itu. Motor, dompet, diamankan oleh seorang pemuda pemilik bengkel di dekat TKP.
Ternyata pas ayah ngurus motor sama pemuda itu, baru jelas ceritanya kalo si penabarak awalnya sempet kabur tapi di kejar oleh si pemuda pemilik bengkel dan temen2nya, baru deh mereka mau tanggung jawab. Terlepas dari itu, kita sekeluarga tetep menghargai para penabrak yang akhirnya mau tanggung jawab. Kami yakin mereka juga pasti kalut. Kami nggak mempermasalahkan hal ini ke polisi karena pihak penabrak mau bertanggungjawab dan lagi biaya RS di cover full dari kantor yangpa.
Di sini kami sekeluarga mau ngucapin makasih banyak untuk si pemuda pemilik bengkel yang udah nolong yangpa tanpa pamrih. Semua barang berharga dan motor yangpa aman tanpa kurang suatu apapun. Pas kita mau kasih imbalan sekedarnya, dia langsung nolak dan bilang kalo dia murni menolong tanpa ingin pamrih apapun. FYI, kalo liat secara fisik, pemuda ini kayak gak meyakinkan penampilannya, agak2 sangar kaya preman, serem deh... Tapi ternyata hatinya baikkk banget.... Kami nggak menilai orang dari penampilannya kok, tapi justru kami bener2 salut sama pemuda ini yang ternyata masih ada orang seperti dia di Jakarta ini. Ya Allah, Engkau Yang Maha Mengetahui, berikanlah limpahan rezeki pada pemuda baik hati itu... Hanya Kau yang dapat membalas kebaikannya...
Back to Yangpa, setelah di scan di MMC ternyata ada pendarahan kecil di otaknya jadi harus masuk ICU. Karena MMC bukan daftar RS yang di cover oleh kantornya, pindahlah kita ke RS Sari Asih Ciledug. Oiya, sebelumnya MMC sempet menghubungi salah satu RS di bilangan permata hijau untuk tanya ketersediaan ICU. Dibilangnya penuh. Padahal kata temen adiknya ayah yang kerja di sana sebagai suster, ternyata masih ada ICU yang kosong tuh! Apa karena kita pakai jaminan kantor jadi mereka malas terima ya... curang!!!
Akhirnya dapat deh di RS Sari Asih dan dilayani dengan OK banget tanpa memandang pasien jaminan kantor atau bukan. Alhamdulillah sekarang sudah keluar dari ICU, di rawat di kamar rawat biasa nunggu pemulihan.
Jadinya sisa liburan cuma dihabiskan untuk bolak-balik RS jenguk yangpa. Semoga cepet sembuh yangpa...
Ada yang unik di RS Sari Asih ini menurut mama. Dulu mama melahirkan juga disini, jadi mama familiar banget sama RS ini. Bagian persalinan dan ICU ada di lantai 3. Jadi kalo kita ke lantai 3, begitu keluar lift, belok kanan adalah bagian persalinan dan belok kiri bagian ICU. Entah sengaja dibuat begini atau apapun filosofi perancangnya, ini adalah 2 hal yang berlawanan. Kalo keluar lift belok kanan, kita akan lihat muka2 bahagia orang2 yang menyambut kelahiran si bayi mungil. Tapi kalo keluar lift belok kiri, yang kita liat adalah muka2 tegang para para keluarga yang menunggu orang yang mereka sayangi sedang berjuang di ruang ICU, yang tidak jarang berakhir dengan kehilangan anggota keluarga mereka. Jadi lantai 3 ini judulnya lahir dan mati...
Bener2 penataan yang sempurna hehehe....

6 Comments:

  1. Wah...kak Kyara sudah besar ya? Sudah pinter makan sendiri lagi. Aku bilang sama ART ku juga kalau nyuapin di rumah aja, gak usah jalan2 keliling. Walau kadang-kadang, kalau lagi susah makan, ya sesekali diajak jalan2. Ternyata disiplin mbak membuahkan hasil yang manis ya. Salut :-).

    ReplyDelete
  2. hihihi iya bunda Ririn, Alhamdulillah berbuah manis nih.. Secara aku FTM dan gak punya ART, jadi aku gak mau ah nerapin makan sambil jalan2 (dohh bisa repot mamanya kalo jadi kebiasaan), lagian kan emang makan sebaiknya di rumah ya. Jangan sampe kaya tetanggaku deh mbak, kasian neneknya yang momong, jam 12 siang harus jalan keliling kompleks panas2 demi nyuapin cucunya. Kalo lagi susah jadinya ya kita harus kreatif ngapain gitu, tapi berusaha kuhindari keliling2, ya paling banter sampe halaman rumah aja hehehe. Pernah aku coba sambil jalan sekali malah anaknya yang gak mau, bagus deh hehehe...

    ReplyDelete
  3. setuju mbak.. sy juga termasuk yg gak mau membiasakan anak2 makan sambil jalan2 di luar rumah.. Kyara hebat ya... :)
    Cepet sembuh buat yangpanya ya mbak...

    ReplyDelete
  4. bu.. susu curcuma itu apa? emang bisa nambah nafsu makan gitu? Khasiatnya apa ya? bener2 ga tau..

    Kyara pinter ya udah bisa disuruh2 hihi..

    ReplyDelete
  5. salam kenal ya mbak, wah kaka kyara dah pinter ya..dah bisa makan sendiri...

    anakku kalo makan kadang diluar rumah, akunya sech yang mau...soale kalo makan didalam rumah, ina suka jalan kesana kemari gak pernah duduk manis, kadang capek ngejarnya...jadi untuk amannya aku gendong aja ato naik sepeda keluar rumah trus disuapin, dijamin dlam beberapa menit makananya ludes des...

    ReplyDelete
  6. @ ke2nai:
    Makasih bunda... Alhamdulillah udah pulang ke rumah lagi setelah 10 hari di RS :)

    @ Cicha:
    Susu Curcuma Plus bu... Ada kok iklannya di TV, kotaknya warna orange. Sebenernya nafsu makan Kyara ok ok aja, tapi udah agak pemilih ya dia. Kalo gak mau ya keukeh gak mau, kalo mau ya bisa nambah terus. Makanya suka pusing kalo dia makannya lagi dikit, UHT gak mau pula. Nah karena akhir2 ini dia lagi bosen sama UHT, aku selingin aja sama susu curcuma ini. Entah emang khasiatnya bener berhasil, atau cuma sugesti, atau cuma kebetulan, emang Kyara jadi lebih banyak makannya. Berhubung mamanya lagi rajin nyoba resep balita yang ingredient nya pake susu, jadi aku pake in aja si susu curcuma ini buat milkshake, smoothies buah, dll. Kalo Shaina kayanya gak perlu ditambahin gini2an yah mom, nafsu makannya udah ok banget deh kalo shaina. Selalu habizzz bersih mangkoknya. Kalo Kyara tipenya porsi kecil tapi sering, atau sepiring sama mamanya malah lebih semangat.
    Btw kalo gak salah pernah baca postingan mama shaina tentang pijet terus bisa jadi gampang makan, itu emang bener ya? Tapi jauh ya bu, nggak di Jakarta. Coba disini juga ada, pengen coba juga...

    @ Nia:
    Salam kenal juga mbak...
    Iya sih kalo di rumah emang suka kesana kemari, Apalgi aku gak punya highchair. Tapi lama2 bisa diem juga soalnya sekarang ada spot favorit di rumah buat tempat dia makan, jadi bisa agak anteng hehehe...

    ReplyDelete

Powered by Blogger.