Meet My New DSOG

Hari Jumat kemarin aku pergi ke DSOG. Bukan, bukan hamil lagi kok :)

Jadi ceritanya sejak melahirkan jadwal haid ini kacau balauu. Sampe sekarang baru beberapa kali dapat haid. Kata DSOG ku dulu ini sangat wajar buatku yang kasih ASI Eksklusif, malah bisa nggak dapat haid sama sekali. Pokoknya sepanjang kita menyusui si kecil, eksklusif ataupun tidak, kacaunya jadwal M itu adalah wajar.
Sebenernya setelah nifas selesaipun aku udah dapat haid lagi, tapi jadwalnya gak beraturan, bisa 2-3 bulan sekali, dan yang terakhir malah hampir 6bulan nggak haid. Sampe akhirnya awal april kemarin si tamu itu datang lagi dengan jumlah yang lebih banyak. Mungkin dirapel ya saking udah lama gak 'dapet' hehehe..

Setelah seminggu akhirnya haid bersih. Tapi 2 hari kemudian ternyata muncul lagi, dan gak berhenti sampe hari jumat itu. Dihitung2, it's been 3 weeks aku bleeding begini. Mulailah worry, ada apa ya...
Sebelumnya tanya ke sesama ibu2 tentang keluhanku ini, jawabannya meragukan semua (ya iyalah wong mereka bukan ahlinya hahaha). Ada yang bilang kena polip, infeksi, hamil lagi (lha kalo hamil lagi kok malah bleeding gak henti2), dan yang paling menyeramkan ada yang bilang keguguran :(

Daripada pusing sama jawaban ibu2 itu, aku putusin aja buat ketemu langsung sama ahlinya. Seperti ceritaku sebelumnya kalo DSOG ku yang dulu nanganin aku dari hamil sampe melahirkan udah resign, jadinya aku mesti ke DSOG yang baru nih. Aku cari2 lah jadwal DSOG cewe, kupikir supaya bisa cerita lebih bebas dan gak risih kalo organ reproduksi ku mesti diutak atik alias mesti periksa dalam (padahal DSOG yang dulu juga cowo hehehe). Ternyata jadwalnya gak ada yang matching sama jam2nya Kyara, soalnya Kyara pasti ikut gak bisa ditinggal. Ya udah mau gak mau pasrah aja sama DSOG fulltimer aja, cowo, penggantinya DSOG yang dulu, yang anytime ada karena fulltimer. Udah konsul sama ayah juga, dia mah gak masalah, wong dulu juga ditangani DSOG cowo.

So jumat siang brangkatlah kita ke RS. Sampe sana Kyara sama eyangnya makan di cafetaria, sementara aku ke poli kebidanan sendiri. Pas nunggu rada deg2an soalnya udah 1,5tahun gak main2 ke DSOG dan udah kebayang bakal diperiksa dalam hehehe. Pas dipanggil n masuk, 1st impression ke Dr. Suhartadji SPOG alias Dr. Adji ini bagus banget deh. Seorang bapak2 yang bisa dibilang belum tua, mungkin early 40 yah, ato late 30. Masih kliatan muda lah pokoknya (atau berjiwa muda?). Orangnya rame, friendly, enak banget buat curhat, komunikatif, informatif, detail banget jelasinnya, bikin ketawa2 terus (serasa bukan curhat sama DSOG), ah pokoknya baik banget, enak banget dan ok banget.... Dan satu lagi, pak dokter ini selalu menyebut nama pasiennya, jadi aku dipanggil dengan ibu Motik. Jadi gak sekedar memanggil dengan sebutan 'ibu' aja. Dengan menyebut nama kita rasanya jadi ada personal touch nya, lebih dihargai gitu. Bukan berarti kalo dokter cuma menyebut kita dengan kata 'ibu' aja secara umum jadinya gak menghargai kita lho ya... Tapi dengan disebut nama kan rasanya gimana gitu, lebih personal. Langsung deh nemu chemistry yang aku cari, dan bertekad mau sama dia aja kalo nantinya aku hamil lagi.

Setelah chit chat dan curhat mengenai keluhan panjang lebar sampe detail, saatnya ke tempat tidur pembantaian hahaha. Pertama aku di usg detail banget. Ternyata rahim ok ok aja, bersih, gak ada indikasi kista, myom dan sejenisnya. Ukuran rahim normal 7cm. Tapi ada penebalan dinding rahim cukup tebal, di layar keliatan ada lapisan putih yang melingkari rahim cukup tebal. kalo liat dari gambar USG, kayanya tebel banget deh, kata pak dokter saking lamanya gak haid jadi darahnya numpuk di rahim. Nah ini dia si biang keroknya... Karena saking lamanya gak haid, dinding rahim itu jadi tebel banget dan sekalinya luruh/haid, gak berhenti2 kayak sekarang. Setelah di USG sampe detail, si pak dokter baik hati ini meminta izin apakah aku setuju dan bersedia untuk periksa lewat 'bawah'. Karena mau diliat mulut rahimnya apa ada luka atau lainnya. Bagus juga nih dokter, minta ijin dulu boleh gak periksa lewat vagina, jadi gak asal nyuruh ngangkang tiba2 hehehe. Ok deh dok, diapain aja deh yang penting gw sembuh hehehe. Sambil siap2 masukin alat kayak dongkrak gitu si dokter hibur2, suruh tarik nafas panjang, dan nenangin jangan tegang (aku bilang aja gak tegang kok, padahal cukup deg2an juga), si susternya elus2 aku sambil hibur2 juga (gw udah pernah melahirkan kok sus, jadi gak akan setegang itu buat periksa ginian haahah... Padahal deg2an juga sih). Setelah si dokter bilang Bismillah, masuklah alat itu, hihihi rasanya sih nggak sakit ya, ngilu2 aja dikit pas pertama kali dimasukin and dingin! (lha dingin karena AC atau alatnya yang dingin ya secara itu dari besi alatnya hehe). Lama juga eikeh di periksa bawahnya, sambil si dokter ngejelasin apa yang dia liat. Detail banget jelasinnya, jadi ngerti banget gw akhirnya.

Alhamdulillah hasilnya baik2 aja, gak ada perlukaan, gak ada radang, dsb. Pas udah selesai balik ke meja dokter, si dokter menjelaskan ulang hasil keseluruhan pemeriksaan dan dia juga gambar di kertas untuk ngejelasin ke aku apa yang dia liat. Di gambar itu diliatin kalo ada sedikiiiit Erosis.
Di kutip dari Bio-Medicine,
1. "erosis is commonly called hardening of the arteries".
2. "erosis is characterized by irregularly distributed lipid deposits in the arteries, which can provoke fibrosis and calcification, impede blood flow, and/or eventually shut off blood flow".

So, aku dikasih obat n hormon untuk mengatasi masalah ini and balik kontrol lagi bulan depan untuk dinormalkan siklus haid nya, dan selama 3 bulan akan dipantau siklusnya. Wak alamat bulak balik ke DSOG nih selama bulan ke depan. Dr. Adji juga jelasin tentang papsmear, mekanisme, n syarat2nya (iya nih, aku belum papsmear :( ntar deh tunggu ini beres). Paling nggak seminggu sejak bleeding nya udah bersih, aku juga harus 'puasa' berhubungan dengan suami dulu di masa bersih itu (tahan kok tahan hahahaha). Setelah chit chat lagi, tanya ini itu, jelasin ini itu, kasih tips2, akhirnya selesai sudah urusan eikeh sama pak dokter. Cukup lama juga aku di dalem ternyata, ada kali 1/2 jam atau lebih. Nggak kerasa, banyak ketawa2 sih jadi enak banget konsulnya. Untungnya jadi pasien terakhir di jam itu, jadi puas banget konsulnya.

Malamnya pas ayah pulang ngantor, liat aku lemes kayak baru M hari pertama langsung deh kasian sama istrinya, aku langsung dipijetinn, disayang2, minta minum diambilin, hahaha asikkk asikkk... Coba ayah begini tiap hari :D

Nggak porno kan ya tulisannya... Just sharing about women's health koq..

6 Comments:

  1. Wah..seneng ya nemu DSOG yang pas. Sekarang kan banyak dokter yang kadang "pelit" omongan kalau kita konsultasi. Lha kita mbayar (kalau aku diganti kantor sih hihihi), lha kok "semena-mena" sama pasien. Dulu, DSOG yang pertama begitu, saat usia kandungan 3 bulan dan pindah rumah, ganti deh DSOG nya. Alhamdulillah dapat kayak DSOG baru nya mbak Motik. Tapi DSOG ku sih emang sudah tua, sekitar 50-an. Tapi karena sama2 orang Jogja, jadi nya kok nyambung :-)

    Alhamdulillah, setelah pemeriksaan mbak sehat-sehat saja. Aku dulu dapat haid sekitar 4 bulan setelah melahirkan. Dan untungnya terus lancar sampai sekarang. Emang sebaiknya bagi ibu2 melakukan papsmear rutin. Setidaknya kalau "ada apa-apa" terdeteksi dini. Kalau aku udah tercover saat Medical Checkup tahunan dari kantor.

    Sooo....kapan ngasih adik buat Kyara? hehehe

    ReplyDelete
  2. Iya Bundit... Alhamdulillah langsung nemu yang DSOG yang sreg di hati nih :)
    Oh mbak Ririn dari Yogya tho? Ortu ku juga dari Yogya lho, pinggirnya Yogya sih, Prambanan.
    Iya mbak Alhamdulillah aku gak kenapa2, makanya ini lagi diprogram sama pak dokter supaya siklusnya lancarrr. Abis itu Insya Allah langsung papsmear deh.
    Adik buay Kyara? mmmm kapan ya.... Tunggu Allah kasih kepercayaan lagi aja deh hehehe ;)

    ReplyDelete
  3. berguna nih infonya.. kebetulan blm lama ini sy juga abis dr dsog krn telat haid tp gak hamil..

    ReplyDelete
  4. hmm.... KB apa bu?

    istri dulu KB suntik langsung berubahd an ngga teratur jadwak mennya. akhirnya berhenti total dan saya bantud engan herba. Alhamdulillahs ekarang tiada keluhan lagi. dan lanjut tanpa KB.

    ReplyDelete
  5. @ ke2nai: Bunda kasih ke2nai adik 1 lagi aja hihih ;)

    @ mas icang: Aku nggak KB sama sekali mas... Pede aja hihihi.. :D Pikirku karena aku menyusui ASI eksklusif dan masih menyusui sampe sekarang jadi bisa membantu untuk KB alami. Tapi setelah ada kejadian ini moga2 program si dokter untuk menormalkan siklus haid bisa berhasil. Harusnya bisa normal sendiri katanya, tapi akan dipantau dalam 3 bulan ini.
    IStrinya udah ngga KB ya, siap kasih adik untuk si sulung dong ya... :)

    ReplyDelete
  6. udah mulai jadwal anak ketiga nih bu motik..semoga berhasil...

    istri saya bantu herbal paramaria dan senggugut. non kimia. menurut dokter boleh ngga dibantu herbal?

    ReplyDelete

Powered by Blogger.