Bertemu Jodoh di Usia Matang (baca: tua)

Kali ini bukan posting tentang bidadarinya mama, bukan tentang mama, ataupun ayah.
Mau me-memory sedikit kisah tentak bulikku, yang seperti judul di atas, bertemu jodoh di usia matang (baca: tua).

Bulikku, alias tanteku, alias adik mamaku, alias eyang Karawang untuk Kyara, Alhamdulillah udah menikah minggu lalu.
Kami sebagai keluarga gak ada yang menyangka saat tau bulan April lalu tiba2 bulik bilang mau menikah. Padahal Bulan Maret sempet vacation ke Yogya bareng dan belum ada rencana menikah karena belum pacaran juga. Tiba2 April dapet kabar akan nikah dalam waktu dekat, ya kaget n heboh dong... Antara kaget dan bahagia karena akhirnya dia menemukan jodohnya di usia yang hampir pensiun ini. Aku gak tau persis kisah cinta masa lalunya. Tapi Laki2 ini ternyata dulunya adalah suami dari sahabt bulikku yang udah meninggal 5 tahun lalu, jadi udah sangat dekat sama keluarga dan anak2nya. Singkat cerita, akhirnya dalam waktu yang sangat singkat untuk persiapan, mereka menikah deh...

Yang jadi renungan ku, Allah SWT rupanya begitu baik dan udah mengatur segalanya. Bulikku bukan janda, tapi masih perawan diusianya yang hampir pensiun. Dulu banyak yang tanya kenapa bulik gak menikah. Aku tau bulik pasti bosen denger orang tanya masalah ini terus. Kita kan gak tau kisah cintanya yang dulu2, apakah pernah sakit hati atau emang lebih pilih gak nikah karena bulik lebih senang ngopeni/ngurusi ponakan2nya. Bagi dia, ponakan2nya adalah anak2nya juga. Waktu aku kecil, pernah beberapa tahun bulik tinggal bareng sama kelurgaku sebelum akhirnya punya rumah, makanya kita deket. Dengan meningkatnya karir dan jabatan, pernah terbersit rasa kasian karena harta yang dia punya gak bisa dinikmati bareng suami dan anaknya. Dia mendedikasikan diri untuk ngebantu ngurus ponakan2. Ngurus ponakan disini maksudnya spend money untuk kita para keponakan n anak2nya yang berarti cucunya juga meski bukan cucu secara langsung. Paling seneng kalo udah diajak liburan sama bulik, karena berarti gratiss ato paling nggak ikut urunan patungan aja sedikit jadi kita gak kluar biaya gede :D.
Sampe akhirnya sekarang satu persatu ponakannya mulai mapan, udah punya pekerjaan, dan udah menikah. Mamaku pernah ngomong, supaya aku dan sepupuku lainnya inget dan ngurusi bulik gantian kalo dia dah sepuh nanti.

Ternyata... saat tugasnya ngurusi ponakan mulai slesai karena ponakannya dah mulai punya keluarga sendiri2, Allah SWT mengirimkan jodoh untuk nemenin bulik di hari tuanya :)
Kliatan bulik berbunga-bunga terus, ceria terus, seger, pokoknya cinta gak pandang usia deh, cinta memang berjuta rasanya...
Akhirnya 23 May 2009 mereka nikah di Yogya, sederhana aja hanya akad nikah dan makan siang. Aku gak dateng ksana, tapi dari cerita mamaku, akad nikahnya sangaaat mengharukan, membahagiakan dan bulik juga manglingi banget. Mungkin karena yang nikah bukan anak muda ya, jadi agak luar biasa. Kata mamaku udah kayak artis deh bulik, foto dimana2, ponakan pada ngumpul smua karena pengen liat bulik tersayang yang biasanya jadi seksi repot buat kita2 sekarang jadi ratu sehari.
Anak suaminya pun dah pada menikah, dan lagi pada hamil. Jadi bener2 sekarang bulik n suaminya hidup berdua, saling menemani, mengurus, ya pokoknya menikmati masa tua berdua lah karena tugas mereka sebagai orang tua yang harus mendidik n membiayai anak2nya dah slesai. Mereka tinggal menikmati main sama cucu, , liburan, jalan2 kmana pun mereka mau, dll. Suaminya masih ganteng n gagah.... Lucky you bulik...

Apa perasaan kita dan keluarga besar? Sedih dan bahagia. Aku yakin orang tua pun akan punya 2 perasaan ini saat melepas anaknya menikah. Sedih karena bulik bukan milik bersama seutuhnya, maksudnya jadi gak bebas minta ini itu n liburan kapanpun hehehehe... Bahagia ya pastilah, karena sekarang bulik punya pendamping hidup yang akan jadi temen sharing dan menjaga bulik di masa tua.

Terima kasih ya Allah... Kau mengirimkan jodoh untuk bulik disaat yang tepat...
Congratulation bulikku sayang.... Hadiah dari kita ber3 nyusul ya.... :)
Ditunggu liburan selanjutnya, bersama suami bulik tentunya hehehe... (tetep ngarep liburan.com) :D

7 Comments:

  1. Duh jadi ikutan terharu. Memang Allah Maha Adil, saat orang-orang di sekitarnya harus meninggalkannya karena memang suatu keharusan, maka Allah memberikan gantinya. Subhanallah.

    ReplyDelete
  2. rahasia Tuhan emang kita gak pernah tau ya Tik. Turut bersuka cita juga nih aku bacanya.

    ReplyDelete
  3. gue ikut seneng bacanya tik, akhirnya ya setelah sendirian bertahun2 jodoh itu datang juga. Semoga bulik mu hepi terus ya...

    ReplyDelete
  4. ikut seneng bacanya jeng,...

    jadi inget tante (adik ibu)ku yg nikahnya 2006 kemarin. Beliau juga sayang banget ma kita2 ponakannya. Sayang aja pas belio nikah dakuh ga bisa dateng secara jauh banget di NZ.


    Allah maha besar ya....jodoh datang dari yg tidak kita duga

    ReplyDelete
  5. Semua memang sudah diatur sama Yang Maha Kuasa ya.
    Kk sepupuku juga ada yg sudah usia agak matang, tapi belom merid juga, mudah2an kelak dia dapat jodoh juga kayak buliknya motik..

    ReplyDelete
  6. kalo boleh tau buliknya umur brp? ikut seneng mendengarnya, pada akhirnya bulik ketemu jodohnya...

    ReplyDelete
  7. All, makasih ya atas ucapannya... dan emang bener bulikku sekarang beda banget, sumringah terusss.... hehehe....

    ReplyDelete

Powered by Blogger.