Pengalaman Berobat ke Puskesmas Kebon Jeruk

Ada yang belum pernah berobat di puskesmas?

Kalo aku jujur aja baru 1 kali berobat ke puskesmas, itupun waktu SMP hihihi... Waktu itu ceritanya lagi wabah mata merah, itu lho penyakit mata merah yang banyak beleknya dan menular banget. Karena di sekolah ada beberapa anak yang mulai menunjukkan gejala mata merah ini, jadilah pihak sekolah mengirim beberapa murid termasuk aku ke puskesmas di seberang sekolah supaya dapet pengobatan secepatnya dan nggak nularin wabah itu ke murid lain.

Naaahhh.... beberapa waktu lalu akhirnya dapet kesempatan berobat di puskesmas lagi. Kali ini aku cuma nganterin aja karena yang berobat adalah papaku. Mau berbagi cerita aja sih, siapa tau bermanfaat buat yang belum pernah berobat ke puskesmas dan semoga aja tulisan ini bisa mengangkat pamor puskesmas Indonesia :)

Udah setahun belakangan ini papaku ngerasa ada masalah sama matanya (selain minus dan plusnya). Kirain butuh kacamata baru, makanya selama ini kita bawa ke optik untuk periksa sekalian ganti kacamata. Udah beberapa optik dan 3kali gonta-ganti kacamata tetep aja matanya nggak nyaman untuk melakukan aktivitas tertentu, misalnya baca terlalu lama, melihat pada malam hari, melihat di tempat gelap, pandangan drop kalo sore, dll. Di optik terakhir, petugasnya menyarankan untuk diperiksa ke spesialis mata soalnya si petugas menduga papaku kena katarak. Rencana kita anak2nya mau bawa papa ke spesialis mata di rumah sakit langganan aja, tapi petugas optik kasih masukan untuk bawa papaku ke puskesmas kebon jeruk. Kenapa puskesmas kebon jeruk? Karena menurut dia, puskesmas ini adalah puskesmas besar yang spesialis matanya bagus dan punya program operasi katarak gratis. Kita pikir biasanya yang gratis itu mesti pake surat keterangan miskin dan semacamnya kan. Tapi bolehlah dicoba, pengen tau juga dan papaku pensaran juga. Jadi bukan karena kita pelit nggak sanggup bawa orangtua ke spesialis mata di rumah sakit lho ya.... :)

Harinya tiba. Aku, Kyara, mama n papaku berangkat jam 9 pagi naik taksi ke puskesmas kebon jeruk (gini nih nasib aku nggak bisa nyetir, ada mobil di rumah lagi nganggur jadi nggak kepake). Karena aku waktu kuliah hampir tiap hari lewat puskesmas ini kalo pulang kuliah naik angkot, jadi udah cukup familiar sama letak puskesmas ini. Mungkin di pikiran kita bentuk puskesmas tuh kecil, bangunannya kuno, panas gak ber-AC, yang dateng lusuh nggak kayak di rumah sakit yang pada wangi hehe.. Padahal nggak semua puskesmas kayak gini. Puskesmas tingkat kecamatan biasanya tuh besar, punya rumah bersalin juga, fasilitas cukup lengkap, ada UGD juga. Mau tau penampakan puskesmas kebon jeruk, ini dia...


Penampakan luar puskesmas ini nggak seperti puskesmas pada umunya kan.... Bangunannya modern, besar, 4 lantai, pakai lift, sekilas kayak rumah sakit aja. Asri banget ada kolam ikan segala. Kyara seneng banget minta liat ikan terus. Fasilitasnya juga lengkap, ada fasilitas UGD, ambulans, rumah bersalin, laboratorium, radiologi. Polinya juga lengkap banget seperti poli di rumah sakit, ada poli umum, poli gigi, poli TBC, poli mata, poli kanker, poli gizi, konsultasi remaja, poli anak, poli kandungan, poli THT, poli haji, hmmm apalagi ya... lupa nih hehe... Btw, kok sempet2nya aku foto nih puskesmas, soalnya sejak punya anak kamdig jadi isi wajib tas ku supaya kalo ada momen pas kyara ngapain gitu jadi nggak ketinggalan hehe..

Pertama kita ke bagian pendaftaran, bayar 10ribu. Kartunya bisa dipake buat sekeluarga asal alamatnya sama. Nggak tau juga kalo berobat selanjutnya bayar pendaftaran lagi atau nggak. Kalo di puskesmas deket rumah sih bayarnya 2ribu. Mungkin tiap puskesmas beda2 ya. Abis itu langsung ke lantai 3 ke bagian poli mata. Nggak pake lama, papaku dipanggil masuk. Setelah cek awal sama asisten dokter akhirnya diminta cek gula ke lab juga, Alhamdulillah normal. Nah kalo cuma sekedar periksa mata minus dan semacamnya, sama asisten aja bisa. Tapi untuk kasus yang lebih berat kayak papaku mesti di oper ke spesialis mata yang baru praktek jam 11.

Sambil nunggu waktu, kita jalan2 ngelilingin puskesmas aja, mau tau ada apa aja hehehe.... Papaku tetep standby di poli mata nggak ikut muter2 puskesmas. Lantai 1 kalo gak salah isinya tempat pendaftaran, apotik, kantin, sisanya mungkin kantor2 gitu. Lantai 2 khusus ibu dan anak. Lantai 2 ini yang paling rame deh. Di bagian rumah bersalin, aku bisa dengan jelas nyium aroma ruang VK (ruang persalinan) waktu melahirkan dulu :) hihihi masih inget banget gimana aroma ruang VK. Di rumah bersalin ini juga ada kamar2 rawat inap untuk yang melahirkan. Terus ada ruang kontrol kandungan, ruang USG, ruang KB, ruang kontrol nifas. Banyak banget bumil yang lagi kontrol. Diliat dari penampilan, yang dateng ok ok kok penampilannya. Bukan menilai orang dari penampilan ya, mereka keliatan mampu untuk periksa kandungan ke spesialis di RS tapi lebih memilih periksa ke puskesmas. Berarti reputasi pelayanan bumil di puskesmas ini bagus kan :) . Di bagian anak, ada ruangan khusus untuk nimbang yang nyambung ke ruang imunisasi kalo nggak salah namanya ruang BKIA. Sempet ngintip ruangannya, lucu juga kok kayak di poli anak RS yang pake gambar kartun lucu2 gitu. Jadi kepikiran pengen cobain imunisasi kyara disini, kan gratisss...hihihi... Tapi kan Kyara imunisasi wajibnya dah selesaiii yakk...
Sistim antrian di lantai 2 ini juga udah pake sistim antrian kayak di bank yang ada layarnya itu lho... Ada TV juga jadi kalo nunggu gak BT. Lantai 3 ada poli gigi (ini poli yang banyak banget pengunjungnya), poli mata, poli TBC, konsultasi remaja, poli umum, poli haji, dan ada ruang kantor seperti ruang pengurusan akta, jamkes, dll... Lantai 4 nggak aku datengin, isinya poli juga, radiologi, kantor. Aku liat beberapa ruang pake wallpaper kayak di RS gitu. Semua poli pake AC. Secara keseluruhan puskesmas ini juga ada AC nya di tiap sudut, tapi kemarin nggak nyala tuh. Jadi sepoi2 aja ada angin dari jendela. AC di poli dan kantor aja yang dinyalain kayanya.

ini salah satu koridor puskesmas kebon jeruk. bersih banget kaaannn..

Spesialis mata yang ditunggu2 ternyata telat karena praktek dulu di RS, baru dateng jam 12. Ini nih yang bikin BT, kasian pasiennya banyak sampe poli lain dah tutup tapi poli mata masih ngantri aja. Dokter spesialis matanya ternyata dah cukup senior, dan kata mamaku sih orangnya enak dan sabar banget. Hasilnya mata kiri papaku kena katarak. Tapi pak dokter bilang, tiap orang yang udah tua harus ikhlas kalo matanya kena katarak karena itu adalah penyakit tua. Kita nggak bisa menghindari karena ini alami. Pasien sebelum papaku malah baru umur 30an mata kanan kirinya kena katarak parah. Kalo kasus papaku kata pak dokter boleh operasi boleh juga nggak. Karena yang kena hanya mata kiri, jadi mata kanan masih berfungsi normal. Kalo yang kena katarak masih muda dan butuh ke-awas-an matanya untuk bekerja, nyetir, dll sebaiknya harus operasi secepatnya. Tapi papaku mau santai aja karena papaku juga udah pensiun, di rumah aja, udah nggak nyetir lagi karena udah ada anak2nya, masih cukup dengan penglihatannya yang sekarang asalkan nggak untuk baca buku novel aja hehehe.... Pak dokter bilang, operasi katarak ini penting gak penting tergantung kebutuhan aja. Ternyata pas ngobrol2 sama pasien lainnya, rata2 pada katarak juga. Mereka juga pada gak operasi karena hanya 1 mata yang kena. Cuma 1 pasien yang disaranin operasi secepatnya karena dia masih muda banget, masih 30an, masih butuh matanya untuk nyetir. Jadi akhirnya cukup sekedar tau diagnosanya aja deh, jadi gak penasaran lagi. Soal operasi gratis, bener kan dugaanku.... mesti pake surat miskin dan survey. Kalo pas di survey kliatan punya TV, gak dianggap miskin katanya hehehe....

Untuk total biaya berobat, cuma 19ribu (pendaftaran dan lab), murah yaaa.... Tapi dihitung2 lebih banyak duit yang keluar pas ke puskesmas kemarin. Kalo ke RS deket rumah kan tinggal naik becak atau angkot 5 menit aja, bayar admin dan dokter spesialis, pulang deh. Pas ke puskesmas kemarin ini mesti bayar taksi PP, biaya beli cemilan pas nunggu dokter yang main comot aja eh pas bayar habisnya banyak banget hehehe...., makan siang, dan pulangnya aku pake ngajakin blanja dulu ke supermarket skalian blanja kebutuhan. Malah abisnya biaya jadi banyak karena printilan ini itu hahahaha..... Mana sampe rumah sore banget karena pake jalan2 dulu. Tapi gpp, untuk pengalaman juga sih, jadi nggak norak2 banget kalo suatu saat ke puskesmas.

So, nggak usah ragu berobat ke puskesmas :) Berobat nggak harus mahal tho? Aku sendiri kalo sakit yang nggak butuh spesialis cukup di klinik 24jam deket rumah aja. Berobat di klinik gini cepet, prosedurnya nggak lama seperti di RS yang kadang antri banget, dan nggak mahal pula. Biasanya dengan 50rb udah termasuk biaya dokter dan obat. Klinik 24jam deket rumahku ini kebetulan tempatnya enak, ada apotik, poli umum, poli gigi, lab. Kyara juga pernah kubawa ke dokter umum di klinik 24jam ini, Alhamdulillah cocok juga. Kalo butuh spesialis kayak obgyn, THT, mata, SPA baru deh ke RS. Kalo posyandu, kebetulan sebelah rumahku tiap tanggal 8 dijadiin posko posyandu, jadi tiap bulan nimbang aja sekalian dapet kudapan sehat (kacang ijo, puding, dll). Setelah Kyara 1th ke atas aku suka males nimbang soalnya BBnya kyara segitu2 aja. Tapi tetep aja dipanggil2 sama ibu petugas posyandu karena sebelah rumah persis. Jadi kadang aku pura2 aja bilang kalo Kyara lagi tidur hehehe...

Jadi inget kata2 temenku yang seorang dokter. Kata dia: jadi dokter itu mesti seimbang. Maksudnya, dalam seminggu ada saatnya praktek di RS dan di klinik biasa. Kalo di RS kan ada basic salarynya, tunjangan dll. Kalo di klinik biasanya dokter dibayar tergantung jumlah pasien yang berobat ke dokter tersebut. Temenku pernah dalam sebulan cuma dapet beberapa pasien di klinik saking klinik tempat dia praktek tuh sepi banget. Tapi dia juga praktek di RS lain sih selain klinik, jadi adil tho...

Tapi sebagus2nya dokter dan tempat prakteknya, entah itu puskesmas, klinik, ato RS, lebih baik kita berdoa supaya kita sehat selalu aja ya.... :) :)

14 Comments:

  1. setuju banget mba.. yang penting berdoa ajah biar sehat selalu..

    btw itu puskesmas nya bagus banget, di daerah kebun jeruknya dimana ya?
    jadi penasaran pengen nyoba juga.. soalnya aku emang dari kecil klo berobat paling cocok ke puskesmas klo kata nyokap sih krn udh kebiasaan kali ya..

    ReplyDelete
  2. modern ya puskesmasnya... tp apapun itu emang sebaiknya selalu di beri kesehatan ya.. :)

    ReplyDelete
  3. a good experience...
    Betul Mbak yang pentin para medic-nya yang professional. Biar murah tapi tetep sesuai dengan prosedur yang seharusnya...
    Met kenal n have a great day!

    ReplyDelete
  4. wadaw, kalau semua puskesmas begini, mending ke puskesmas aja kali ya. Di deket rumah gw puskesmasnya jg masih puskesmas lama..

    Enak ya rumah deket sama posyandu. Gw sampe skarang gak tau letak posyandu deket sini dimana :(

    ReplyDelete
  5. weh puskesmasnya keren banged.
    klinik aja kalah.
    kalo puskesmasnya kayak gitu, pastilah orang pada pilih ke puskesmas.
    mgkn org masih terbiasa dgn anggapan yg dulu banged, puskesmas itu tempatnya alakadarnya baik peralatan maupun obatnya, tp kalo model begini, mudah2an sih org mau jg ke puskesmas. yg penting kan gimana sembuhnya, bukan mahal murahnya obat. :)

    ReplyDelete
  6. Betul banget ma, berobat itu gak harus cari yang mahal. Yang penting kualitas dan usaha kita untuk sembuh termasuk doa.

    Btw, aku baru tau ada puskesmas yang selengkap itu. Keren amat yah.

    ReplyDelete
  7. Mama tania: iya mam, emang bagus puskesmasnya gak kayak puskesmas pd umumnya kan, yang ini modern. Puskesmas kenon jeruk ada di deket kecamatan kebon jeruk n kantor polisi kebon jeruk. Mreka berjejeran, gedungnya gede2 kok. Masuknya dr jalan panjang, kalo dr arah pos pengumben sebelum lampu merah gedung relasi. Dilewatin sama mikrolet M11 yang ke arah meruya. Mama tania di daerah mana emangnya?

    Ke2nai: iya bund, yang paling berharga memang kesehatan :)

    Pelangi anak: met kenal juga.. :) iya mau berbagi pengalaman aja soalnya gak semua puskesmas di indo sekeren ini bangunannya hehe.. Kmrn pelayanan juga ok kok, para petugasnya nggak galak.

    ReplyDelete
  8. Cicha: yoi, gw berharap suatu saat nanti puskesmas di indo seperti ini. Jadi orang2 bs berobat dgn murah dan nyaman. Kalo skrg kan puskesmas identik dgn bangunan lama n sumpek ya. Kalo kaya kebon jeruk gini nyaman banget, kayak bukan di puskesmas. Di parkiran n lobi aja berjejer mobil2 pengunjung yg berarti pengunjungnya dr smua kalangan.
    Kalo posyandu, kbetulan rumah di sebelah gw ditunjuk jd posko tiap tgl 8 cuma sampe jam 12siang, isinya cuma buat nimbang, bagi2 makanan sehat, n vitamin. Kalo ada yg butuh penanganan lbh lanjut baru dipanggilin petugas kesehatan dr puskesmas.

    Zee: iyaa emang keren lho puskesmasnya, klinik kalah... Moga2 pemerintah concern ya, bikin puskesmas di indo kayak gini. Supaya orng nyaman dateng ke puskesmas. Kita bayar mahal RS kan krn beli kenyamanan juga ya, makanya kalo puskesmas bisa ky gini smua orang2 pasti ga sungkan buat ke puskesmas krn murah n nyaman. Kmrn kuintip alat2 mereka modern lho, nggak jadul hehe.. Disini juga terima operasi katarak sgala, mungkin lbh murah drpd RS swasta. Operasi katarak disini 3-4jutaan.

    Desy: yup modern n keren deh. Jarang2 puskesmas ky gini, makanya aku share kalo ternyata ada puskesmas yg sekeren RS. Aku baru nemuin 2 puskesmas keren, kebon jeruk dan yg satu gak tau nama puskesmasnya hehe. Puskesmas ke 2 itu tempat iparku kerja praktek, sama bagus n lengkapnya kayak kebon jeruk, puskesmasnya pake AC n lift juga. Tp bangunannya masih lbh modern kebon jeruk.

    ReplyDelete
  9. Ternyata ada ya puskesmas yang bagus, lengkap & kayak gitu he...he..he... maklum selama ini yang ummi tau puskesmas tuh ya gitu deh....

    ReplyDelete
  10. Waaah, puskesmasnya bagus banget. Nggak nyangka ternyata puskesmas pelayanannya lumayan ok juga ya. Udah keburu ilfil karena biasanya pelayanan rs negeri ga sebagus rs swasta.

    Btw, smg Papanya sgr pulih ya, dan semua diberi kesehatan, amin...

    ReplyDelete
  11. gile itu puskesmas kayak rumahsakit yak. bersih banget, gedungnya juga keren. baru tau ada puskesmas kayak gitu hehe *lebih norak lagi:p*

    boleh juga tuh berobat ke puskesmas kalo begini kualitasnya. siapa juga yang gak mau berobat murmer ya gak? hehe:) moga eyangnya kyara cepet sembuh ya matanya:)

    ReplyDelete
  12. wahh puskesmasnya kereeen....waktu aku kecil juga berobatnya lbh sering di puskesmas, tp nunggunya mana tahannn....

    tapi kalo puskesmasnya udah modern kayak di kb jeruk, biar nunggu lama ngga bete kali yaaaa

    ReplyDelete
  13. dulu sempat ke puskesmas deket rumah, minta rujukan buat tetangga yang mau operasi..bangunannnya masih bangunan lama n jam operasionalnya terbatas.Sekarang bangunannya udah di renov,tapi belum sempat masuk.liat penampakannya dr luar bagus sih,ada rawat inapnya juga.Sementara dokter langganan kami posisinya pas sebalah puskesmas itu.Fasilitas kesehatan di indonesia udah mambaik kok..moga pemerintah tetap memperhatikan puskesmas2 yang di luar pulau jawa.Aminnn

    ReplyDelete
  14. Selamat sore, perkenalkan saya danang sefdyanto perwakilan Mahkota Medical Centre Surabaya Rep Office. kami adalah salah satu perwakilan di jawa timur. kami siap membantu dan memberikan:
    1. informasi seputar mahkota dan malaca malaysia
    2. informasi fasilitas & kesehatan
    3. Book dokter dan arange perjalanan sampai akomodasi dengan Company Rate kami ( sehingga lebih murah )
    3. Second opinion langsung dari Dokter kami.
    Semua pelayanan ini FREE of Charge, walaupun hanya untuk bertanya atau sekedar second opinion dari Dokter lain kita siap membantu .Jika Membutuhkan infomasi tentang Mahkota Medical Centre Melaka Malaysia, silahkan hubungi kantor perwakilan kami....
    Regard
    Danang Sefdyanto
    Surabaya Representative Office
    Mahkota Medical Centre
    Jl. Barata Jaya XIX / 31C
    Surabaya 60131 - Indonesia.
    WA : +6281 331777697
    Line: +6281 4026 2166
    Mobile: +6283 8300 28050
    Phone : +6231 5020588 / 5026505
    Email : mmcsurabayaoffice@gmail.com
    Fb : https://www.facebook.com/mmc.surabaya
    http://mahkotamedicalcentresurabayaoffice.blogspot.co.id/

    ReplyDelete

Powered by Blogger.