All About Ramadhan 2009

Huaaa udah lama banget gak nyentuh blog.. Rasanya mualess nya banget banget. Apa karena lagi puasa ya, ah tapi kok puasa disalahin, kalo males ya males aja kaleee.. Hahaha..

Postingnya campur2 aja, pokoknya all about ramadhan kali ini.

Banyak berita kehamilan

Ramadhan ini banyak banget denger berita kehamilan. Aku selalu seneng kalo denger berita kehamilan. Rasanya ikut ngerasain bahagianya mereka :) Selalu inget gimana bahagianya waktu liat 2 garis di testpack hehe..
Ada 5orang, salah satunya temen blogging yaitu mama ina. Sebenernya banyak banget kenalanku yang lagi hamil, dari hamil muda sampe yang sebentar lagi melahirkan. Tapi yang kabarnya hamil pas ramadhan ini ya 5 orang itu dan nggak tau akan nambah lagi gak hehe.. Emang bener2 rejeki bulan ramadhan ya :)

Tradisi buka bersama

Seperti jadi tradisi, tiap ramadhan bakal banyak banget undangan untuk berbuka bersama. Dari temen SD, SMP, SMA, kuliah, kerja, keluarga, hmm terus dari mana lagi ya.. Pokoknya dan lain lain deh. Kalo mau diturutin bisa tiap weekend ngelayanin undangan bukber sana sini.

Buka bersama pertama kali waktu aku kelas 3SD. Sekolah di Al-Azhar bikin muridnya jadi mau tidak mau puasa sehari penuh karena kita dikasih buku catatan ramadhan. Malu kalo banyak bolongnya meskipun kenyataannya umur segitu juga masih banyak bolongnya sih. Makanya pas kelas 3 ini mulai berjuang bisa puasa sehari penuh karena anak kelas 3 wajib buka bersama dan tarawih bareng di hari tertentu. Kelas 3-6 SD buka bersama dengan menu makanan yang udah disiapin pihak sekolah jadi kita terima beres. Biasanya sih dari tahun ke thaun KFC mulu hahaha..

SMP pindah ke SMPN 19. Ada bukber juga, diadain di sekolah tiap tahun dengan menu bebas bawa sendiri. Jadi makan bareng aja judulnya dengan menu sendiri2. Tapi banyak kelas yang kreatif, iuran duit pesen menu paket di fastfood ato catering nasi kotak supaya sekelas menunya sama. Gini lebih bagus supaya gak ada yang saling ngiler liat menu makanan orang lain.

SMA di SMAN 47. Tiap tahun diadain bukber, tapi biasanya inisiatif kelas masing2 mau diadain di rumah siapa. Kita tinggal patungan duit atau nyumbang makanan untuk bukber di rumah salah satu temen sekelas. Abis selesai biasanya pada bantuin cuci piring, kecuali kalo yang punya rumah punya ART banyak kayak waktu kelas 2 SMA gak perlu gotong royong bantu2 dan gak mau dibayar pula jadi tinggal terima beres :)

Kuliah di BINUS bikin kami orang pribumi muslim jadi minoritas. Sama sekali bukan bicara SARA ya.. Tapi emang bener waktu jamanku kuliah dulu tuh di kelas dari sekitar 60-80orang sekelas palingan yang pribumi dan muslim cuma 5-10 orang. Seringnya mah palingan 5 atau 6 orang aja, karena memang saat itu penghuni kampusku identik dengan mayoritas etnis tionghoa (kalo sekarang sih pribuminya semakin banyak kok). Di kelas orang pribumi cuma seuprit baik muslim maupun non muslim. Suasana ramadhan juga nggak terlalu terasa karena semua kantin dan warung tetep buka dan gak pake penghalang/tirai apa2. Makanya tahun2 pertama kuliah gak ada tuh acara bukber, palingan kalo pas dapet jam kuliah sore ya bukber aja bareng di mushola kampus terus lanjut makan di warung makan sekitar kampus. Baru tahun selanjutnya kita jadi temen deket dan bisa mulai merancang bukber. Bukber diadain di salah satu rumah temen kampus dan begitu juga tahun berikutnya sampe kita nginep segala dan jadi sekalian sahur bersama sekalian bagi2 makanan sahur ke orang2 yang membutuhkan, misalnya ke kuli2 serabutan yang tidur di pinggir jalan. Bener2 pengalaman yang berkesan banget karena bisa sahur on the road dan berbagi kebahagiaan sama orang lain. Salutnya, bukan cuma yang muslim aja yang ikutan, tapi juga ada yang non muslim juga ikutan.
Temen2 kami yang non muslim toleransinya besar banget, mereka selalu minta diajak kalo ada bukber, jadi tradisi bukber ini sebetulnya udah jadi tradisi baik yang menjalankan puasa dan yang tidak.

Setelah kerja tradisi bukber jalan terus dong dan membuat undangan bukber semakin banyak. Dari buka di kantor, di restoran sebelah kantor sampe yang booking tempat mall. Pokoknya jadwal semakin padat hihi... Setelah resign pun aku masih diajak untuk ikutan bukber bareng temen kantor.

Gimana sekarang? Waktu masih hamil undangan bukber masih aku jabanin. Setelah ada Kyara, mulai pilih2 undangan bukber. Kenapa? Karena ada anak bikin aku berpikir ulang. Mikirin tempat dan menunya gimana, acaranya ngapain aja, dll. Kyara ini belum bisa lepas dari mamanya, jadi kemana2 masih ngikut aja. Jadi sejak punya anak kayanya jadi mikir2 kalo mau pergi malem2. Ternyata banyak juga temenku yang kayak gitu, rasanya lebih berat ke anak daripada ngikutin undangan bukber yang banyak itu. Tahun lalu dan tahun ini cuma undangan bukber dari temen kuliah binus aja yang aku datengin. Undangan bukber temen SD, SMP, SMA maaf banget harus dikalahin. Bukber SD dan SMP diadainnya di resto cafe yang aku rasa kurang baby friendly, takutnya banyak asep rokok. Kalo bukber temen SMA sebenernya enak banget, diadain di rumah pasangan yang dah married dan punya balita juga jadi baby friendly pastinya. Tapi kebetulan kemarin ini bentrok sama bukber keluarganya ayah. Jadi seperti tahun lalu, cuma bukber temen kuliah aja yang diikutin. Gak tau kenapa untuk temen kuliah ini rasanya paling deket di hati deh, dan jumlahnya gak terlalu banyak karena kita bener2 temen deket jadi rasanya juga akrab banget. Kalo temen sekolah kan 1 angkatan kan jumlahnya banyak banget, jadi biasanya kalo udah ketemu juga akhirnya gak bisa berakrab ria sama semuanya saking banyaknya.

bukber @ urban kitchen, sency

fotonya sedikit karena udah pada konsen sama makanan
kyara dipangku terus sama pasangan itu karena kebetulan sampe sekarang mereka belum punya anak, ya moga2 bisa ketularan punya anak :)

Yah tradisi bukber inilah salah satu yang mewarnai nuansa ramadhan. Gimanapun dengan bukber gini jadi bisa ketemuan sama temen2 lama :)

Mudik

Mudikkah kami pada lebaran kali ini? kayak tahun2 sebelumnya, jawabnya: nggak :)
Sampe lupa kapan ya terakhir mudik saking lamanya. Kalo nggak salah mudik lebaran terakhir tuh sekitar tahun 2001 atau 2002. Waktu itu masih ada nenek dan eyang ku. Sekarang mereka udah nggak ada, tinggal pakde dan bude ku aja di Yogya dan Solo. Orang tua aku dan si ayah pun di Jakarta semua, jadi gak ada mudik lebaran lagi deh. Palingan kalo mau ke Yogya atau Solo ya pas nggak lebaran. Tau sendiri kalo lebaran perjuangannya harus extra, ya tiket, ya harga, ya macetnya, penuh sesaknya, tapi emang disitulah nikmatnya :)
Jadi seperti tahun2 sebelumnya, lebaran kali ini kita bakal menikmati lenggangnya Jakarta aja :)
Meski nggak mudik, tayangan tentang arus mudik adalah tayangan yang aku dan ayahnya Kyara tunggu2. Kayanya seneng aja liat laporan arus mudik, jadi ikut ngerasain euforia nya mudik hehe..

Sekian dulu laporan all about ramadhan 2009 :)

ps. buat yang mudik, hati2 selama perjalanan, have a nice mudik, have a nice trip, semoga lancar dan selamat sampe kembali ke rumah masing2 ya.... :)

8 Comments:

  1. Sebagai sesama Binusian, hehe, aku setuju banget tuh. Bayangin aja, dulu pas pertama kali masuk sekelas perempuan muslimnya cuma aku doang, untungnya bertemu dengan bapaknya Ez, jadi ngga kesepian pas buka puasa dikampus, hehe! Tapi rata rata emang yang paling deket itu temen kuliah yah, aku juga masih keep in touch banget sm temen kuliah.

    ReplyDelete
  2. mom, ayo dong kasih dedek juga utk Kyara heheheh...kan enak nanti jaraknya gak terlalu jauh trs kita ngejagainnya juga sekalian capek...

    tapi sebenarnya berita kehamilan aku keluarga dirumah blm tau lochh, kalau mrk tau pasti bingung soale yg jaga dedek siapa? jaga ina satu aja mrk dah kewalahan hahahah....

    emang repot ya kalau udah punya anak, aku udah 2 tahun ini gak pernah ngalamin yg namanya buka bersama...jadi kangenn dech sama suasana bukber di mana2 yang harus antri krna gak kebagian tempat. Dulu sm temen2 ktr mau bukber di Bakmi GM dapat waiting list, pindah ke restoran sunda udah penuh, ke AHA gak dpt duduk, ke Food Court penuh sesak, ujung2nya makan di pinggir jalan hahahah.... bener2 pengalaman yg berkesan

    ReplyDelete
  3. buka bareng emang seru banget,ramadhan kali ini aku udah 4 kali ikutan bukber. Seru..soalnya ketemu temen :) Ikhsan juga pasti aku ajak, dia udah rada gedean jadi ga masalah

    ReplyDelete
  4. yaudah atuh, ikutan hamil juga kasih adek buat Kyara :)

    Gw juga taon ini gak terlalu banyak bukbarbukber.. cuma di akhir2 ini aja nih, itu juga cuma weekend.

    Dan, sama.. gue juga gak mudik mot. Padahal pengen banget, tapi sayang kebutuhan banyak sementara mudik ke kampung suami tiketnya PP nya aja 5jt sendiri uhuk!! :(

    ReplyDelete
  5. sama mbak, sejak ada anak sy makin males kl ada undangan bukber.. sy mau dtg kl undangannya di rumah.. abis kl di mall kan hrs dtg dr jauh sebelum buka kl mau dpt tempat. kl blm py anak sih enak sbl nunggu wkt buka bs asik ngobrol, kl udh py anak repot.. untung pas acara bukber bbrp wkt yg lalu temen2 sy pd baik mau pd dateng sblm buka buat nyari tempat, jadi sy tinggal dtg.. :D

    ReplyDelete
  6. Mommy Ez: haha iya ayu.. Sbg sesama binusian bisa ngrasain banget ya gimana sepinya dulu :) iya banyak temenku yg kaya ayu, sekelas cuma 1-2org aja. Aku rada mendingan sekelas ada 5org an yg muslim hahaha.. Berarti ada hikmahnya ya Yu, jd ketemu bapaknya Ez. Cinta bersemi di kampus deh :)

    Nia: adek buat kyara ya. Hmm amin deh amin mama ina :)
    Waks, orang rumah blm pd tau tho. Apa biarin pada tau sendiri seiring membesarnya perut aja hehe..
    Yang pasti bakal pada kaget sebentar tp abis itu pasti pada seneng dong.
    Iya mam, seumur ina kan lagi lincah2nya, aku bisa maklum tuh kalo org rumah pd kebingungan siapa yg nanti jaga dede hihi..

    Entik: iya mbak, kyara juga slalu kuajak bukber nih. Dia sih malah menikmati banget hehe.. Tapi aku aja yang jd pilih2 ajakan bukber, tergantung tempatnya nyaman buat si kecil atau nggak :)

    Cicha: ikutan hamil yak.. Mm kapan ya enaknya hehe.. Amin dulu deh amin.. Mama shaina mau menambah list ibu hamil di bulan ramadhan ini juga? Ayo monggo.. :)
    Gak mudik juga ya cha. Waks 5juta cha, tinggal dikali 3 aja tuh. Ntar aja mudiknya pas nggak lebaran biar lbh murah hehe..

    Ke2nai: wah kok sama bund.. Sejak punya anak jadi males ngelayanin undangan bukber. Sebetulnya bukan sombong gak mau ngumpul ato gimana ya, tapi liat2 dulu diadainnya dimana. Emang paling enak kalo dirumah diadainnya, lebih memudahkan buat yg bawa anak. Kalo di mall ngantri, mesti dateng lbh awal cari tempat, susah cari tempat sholat pula. Kemarin ini terpaksa bukber di mall karena meski temen kampus udh pada nikah, tp pada blm punya rumah sendiri, masih numpang smua hehe.. Makanya kita berdoa kmrn smoga taun dpn udah ada yg punya rumah sendiri n bukber disitu,amin..

    ReplyDelete
  7. Undangan bukber memang paling sering jadi tempat utk silaturahmi teman2 yg lama gak jumpa, sekalian reunian gitu.
    Tp sama kayak bundanya keke, sejak ada anak kalo ada undangan bukber pasti jd pertimbangan juga, kalo emg ga penting banged ga ikutan. Tp klo bukber bareng2 teman dan tempatnya jg representatif untuk bawa anak, pasti ikutan...

    Bentar lagi lebaran nih....
    Maaf Lahir Batin ya buat keluarga.... met lebaran di Jkt... :)

    ReplyDelete
  8. hahah lucu nih postingannya. kenapa gak ikutan hamil aja sekalian say, kyara juga udah mau 2 tahun ini;)

    kita mah tiap tahun dipastikan akan mudik trus, secara kita sama2 orang sumatera tapi beda tempat. satu dipekanbaru, satu dilampung. yah tiap lebaran pasti ngosongin rumah lah hehe:)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.