Obat Tradisional Untuk Amandel

Hari jumat minggu yang lalu mama sempet sakit.
Sebenernya nggak berasa kayak orang sakit sih, soalnya badan tetep sehat masih bisa melakukan kegiatan seperti biasa. Gejala awal yang dirasain hari jumat itu adalah tenggorokan sakit kalau nelan. Dikirain mau flu, jadi langsung doping dengan makan bnanyak dan vitamin C.

Sabtu minggu berlalu, tenggorokan makin sakit tapi batuk/flu nggak mampir juga tuh, sehat2 aja rasanya, tanpa demam pula. Mulai curiga kalo ini bukan gejala flu. Hari minggu itu sebenernya badan udah berasa mulai lemes dan drop tapi masih bisa nelan meski tambah sakit. Di tenggorokan kiri rasanya kayak ada yang benjol.

Minggu siang masih bisa makan sup. Minggu sore nya, rasanya mau nangis!!! Untuk nelan air putih aja susah, sakit, dan perih banget, apalagi makan. Akhirnya langsung ke dokter untuk diperiksa. Ternyata si biang kerok adalah amandel. Yakkk kayak anak kecil aja sakit amandel. Perasaan terakhir sakit amandel waktu SD dan hampir operasi, tapi Alhamdulillah bisa dipertahankan dan nggak pernah sakit lagi.

Obat yang diresepkan: antibiotik, pain killer, antihistamine, dan multivitamin (perasaan simple banget obatnya yak). makan pun hanya bisa bubur supaya nggak terlalu menyakitkan waktu nelan. Hari ke-2 mulai berkurang sakitnya dan dengan sok-nya mama berani makan kerupuk hahaha. Sempet dimarahin si ayah karena ketahuan makan kerupuk tapi mama bilang aja udah gak sakit. Ternyata malamnya mama sama sekali nggak bisa tidur sampe subuh , rasanya pengen nangis karena sakitnya dateng lagi dan kali ini lebih parah karena untuk nengok kiri, mangap, dan ngomong bikin tenggorokan makin sakit (nggak nurut suami sih...jadi ginii deh hehehe)

Akhirnya paginya eyangnya Kyara baru inget kalo ada resep tradisional untuk menyembuhkan amandel. Dulu aku nggak jadi dioperasi juga karena setelah diobatin macam2 gak sembuh2 akhirnya bisa sembuh pakai resep ini dan nggak pernah kambuh. Mungkin ibu2 ada yang udah tau resep ini, tapi ngga apa2 aku mau dokumentasikan untuk pribadi.

Resep tradisional obat amandel:

2 buah kunyit
1/2 buah jeruk nipis diperas
madu (sesuka kita)
1/2 gelas air hangat

cara: kunyit diparut , lalu diperas sampai keluar semua airnya. Campurkan dengan air hangat. Tambahkan air jeruk nipis dan madu secukupnya (1-2 sdt), aduk. Diminum 2x sehari.

Darimana dapat resep ini?
Jadi ceritanya jaman aku kecil orangtuaku punya buku andalan yang isinya kumpulan cara tradisional umtuk menyembuhkan penyakit. Judul bukunya "Aduhai" (kok agak aneh ya judulnya hehehe). Nah ibarat buku sakti, emang sih isinya Insya Allah manjur. Itu buku sampe sobek2 dan kuning warnanya saking kalo ada apa2 pasti langsung nengok buku itu. Tapi sayang banget sekarang bukunya udah hilang.

Nah waktu aku divonis harus operasi amandel karena saking seringnya kambuh dan udah infeksi berat, mamaku minta kesempatan sekali lagi ke dokter untuk ngobatin aku dulu. Kalo nggak berhasil baru operasi. Akhirnya nemu resep di buku itu dan Alhamdulillah cepet sembuh dan nggak pernah kumat amandelnya. Baru sakit lagi ya kemarin ini.

Dipikir2 kenapa ya kok mamaku baru nemu resepnya setelah aku divonis harus operasi. Dan kenapa aku kemarin langsung ke dokter aja nggak coba tanya mamaku dulu. Ada persamaan jawaban, yaitu: karena panik hehe. Karena sekarang udah jadi ibu, aku tau posisi mamaku dulu sebagai ibu liat anaknya sakit pasti pengennya cepet sembuh dan langsung bawa ke dokter. Pas gak sembuh2 baru deh akhirnya coba cari cara alternatif dari buku (dulu blm ada internet, pasti pencarian juga terbatas). Nah aku kenapa langsung ngacir ke dokter bukannya tanya orangtua siapa tau mereka punya pengalaman serupa. Karena aku juga panik hehe. Aku gak mau sakit karena aku mengurus sendiri Kyara dan nggak punya ART. Jadi kalo aku sakit urusan bisa kacau. Untungnya pas aku sakit kemarin Eyangnya pas nggak ada acara jadi bisa momong Kyara dulu. Tapi tetep aja namanya anak seumur gini belum ngerti, biar mamanya sakit harus tetep nyanyi dan baca buku cerita buat dia meskipun tiap ngomong rasanya tenggorokan kayak diiris.

Nah akhirnya pagi itu minum ramuan ini, sorenya udah sangat lebih baik. Obat dari dokter tetep diminum, di bantu sama ramuan kunyit ini. Aku minum 2kali aja pagi sore, kata mamaku jangan banyak2 karena kunyit kan keras takut perut kita nggak kuat. Malamnya udah bisa sok lagi makan lauk goreng2an dan besok paginya udah hilang sakitnya tuh. Udah bisa makan enak lagi :)
Minum ramuan juga distop karena udah sembuh. Nah Kalo seandainya anak kita nanti ada yang mengalami, Insya Allah nggak panik lagi, ada resep tradisional yang bisa dicoba sebelum minta resep ke dokter. Kalo ternyata nggak sembuh juga, baru deh ke dokter. Andai buku "Aduhai" itu masih ada... Tapi mungkin ada kali ya di toko buku dengan judul n bentuk yang baru.

11 Comments:

  1. Resepnya aku simpan deh, karena keponakanku jg ada amandel.
    Ternyata amandel itu lumayan serem juga ya klo lagi kumat, untung aku ga punya amandel ...
    Cepat sembuh ya ..

    ReplyDelete
  2. Wah..thanks mama Kyara. Aku catet resep tradisionalnya. Ya siapa tahu nanti2 butuh. Semoga amandelnya sembuh total ya mbak :-)

    ReplyDelete
  3. @mami vaya: iya mami dsilakan disimpan. Insya Allah ada manfaatnya. Ternyata aku tanya ke mertua dan sodara2 yg udh tua juga pd tau ttg khasiat si kunyit ini untuk amndel. Jd ramuan kunyit ini sebetulnya udh dikenal sama orangtua2 kita. Jd moga2 bisa untuk tambah pengetahuan ibu2 muda spt kita ini :)
    Makasih doanya mami vay, smoga ponakannya jg cpt sembuh ya.. Kalo untuk anak kecil mgkn madunya bisa di tambah supaya manis dan nggak sepet rasanya.

    @bundit: silakan bundit, siapa tau bermanfaat kalo pas ada yg ngalamin. Biasanya kalo anak masuk usia sekolah mulai sering tuh kena amandel gini.
    Makasih bund doanya.. Alhamdulillah udh sembuh, tp kalo aku rasa2in pake lidah bagian sebelah kiri masih ngilu dikit. Tp untuk nelan udah nggak sakit n perih kok :) jd udh bisa makan dengan nikmat (itu yg penting hehe)

    ReplyDelete
  4. wahh obat tradisional itu memang ampuh yachh....aku simpen resepnya yach, soale tetanggaku ada yang udah parah juga amandelnya....

    ReplyDelete
  5. harus dicampur dengan air ya mbak?? soalnya kalo anak kecil banyak2 susah disuruh minumnya...

    ReplyDelete
  6. @haryo: kalau menurut resep aslinya memang pakai air hangat mas. Tapi mnrt saya sepertinya nggak pakai air hangat pun nggak apa2, cuma mungkin rasanya agak sepet ya, pasti rasa kunyitnya berasa banget. Kalo kata ibu saya, air hangatnya berfungsi memberi rasa nyaman hangat di tenggorokan, menetralisir pahitnya kunyit dan supaya rasanya kunyitnya ngga berasa sepet di leher. Iya kalo untuk anak emang susah disuruh minum byk2, jd kalo ngga mau pake air ya sepertinya gak apa2 mas. madunya agak dibanyakin aja spy manis :)

    ReplyDelete
  7. ada ukuran gelasnya seberapa ya? trus klo orang punya amandel apa selamanya g boleh minum es? :) thx

    ReplyDelete
  8. apakah resep itu digunakan pada waktu radang amandelnya kambuh ? apakah bisa digunakan jika amandelnya tidak meradang ?

    ReplyDelete
  9. maaf bu,saya ada 2 pertanyaan
    1.yang diambil ampas kunyitnya atau air(sarinya)
    2.1/2 gelas nya kurang jelas kalu boleh tau berapa cc/ml

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1. diminum air kunyitnya bu.
      2. 1/2 gelas kira2 aja, pakai feeling. saya ngga tau persis brp cc. kira2 saya pakai 1/2 gelas belimbing.

      Delete
  10. thanks yaa...
    Untuk resepnya :)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.