Rindu Sekolah

It's mama time!!!

Akhir2 ini aku suka rindu sekolah. Gara2 apa ya? hmmm nggak jelas juga gara2 apa. Mungkin melihat ayah yang lagi asyik2nya dan sibuk2nya sama kuliah master-nya. Mungkin karena daily routine seorang istri dan ibu yang bikin pengen terjun lagi di dunia sekolah. Mungkin karena pengen ngerasain lagi serunya bikin tugas. Pokoknya aku rindu sekolah. Kalo dulu waktu jaman sekolah/kuliah rasanya pengen banget bebas dari yang namanya sekolah/kuliah, tapi sekarang justru kangen sama masa2 sekolah/kuliah. Hah dasar manusia gak pernah puasss...

Tapiiiii setelah jadi emak2 gini aku nggak mau ah sekolah yang berat2, yang tugasnya seabrek2 kayak si ayah sampe pernah hampir 1 bulan ayah selalu pulang tengah malam dan weekend pun dipake buat ngerjain tugas. Udah cukup sampe skripsi aja, aku nggak mau dibebani sama thesis. Aku maunya sekolah yang ringan2 aja, yang seperti kursus singkat aja, yang terpenting harus berguna buat rumah tanggaku. Yak, kepengennya sih sekolah/kursus masak! siapa tau bisa jadi kayak Farah Quinn (haha ngarep). Kalo sekolah masak kan bisa menyajikan makanan yahud buat suami dan anak tercinta.

Setelah married (kalo nggak salah pas hamil) pernah ikut kelas masak 1 hari. Menunya bikin aneka batagor, siomay dan bakso, beserta bumbu kacang siomay yang rasanya aduhay enaknya. Hasilnya boleh kita bawa pulang. Diajarin perbedaan ingredients kalo untuk konsumsi pribadi dan untuk dijual neserta perhitungan harga jual. Untuk konsumsi pribadi jelas kualitas dan takaran nomor 1. Rasanya uenakkk buangedd!! Boleh dibilang batagor dan siomay terenak yang pernah kumakan hehehe... Untuk dijual, ada lah takaran yang dikurang2in dikit, di ganti, tp tetep enak. Ini untuk mengimbangi harga jual. Kalo mau dijual tapi pake takaran resep untuk konsumsi sendiri, harga jualnya bisa mahal banget. Tapi kalo memang bener2 enak meski harga jual agak tinggi gak masalah kok ya.. ada pangsa pasarnya sendiri-sendiri.
Peserta kelas masak itu yang ikut rata2 punya usaha di bidang makanan. Ngobrol sama kanan kiri pada punya usaha makanan semua. Jangan2 cuma gw yang ikut kelas masak buat konsumsi pribadi xixixixi. Sayangnya resep ajaib itu hilang entah kmana. Pengen cari2 lagi di laci siapa tau keselip. Kan yahud banget kalo bisa bikin Kyara siomay dan batagor homemade dengan ingredients nomor 1 yang pasti sangat aman dan sehat buat si kecil.

Kalo sekarang aku pengen banget ikut kelas masak yang menunya kue deh. Sebenernya yang kayak gini bisa dipelajari sendiri ya, asal nggak males. Tinggal googling resep, coba deh. Tapi kalo ikut kelas masak tuh suasananya beda. Dapur/kitchen set kelas masak nya keren, canggih, segala alat ada, jadi bikin semangat. Banyak tips2 selipan yang dibocorin kalo kita ikut kelas masak yang biasanya nggak dibeberkan di resep biasa/publik. Pokoke banyak banget rahasia dibalik masakan enak yang nggak dipublish di buku2 resep/web resep. Pantesan suka ngerasa nggak sih meskipun kita udah plek ngikutin bahan dan cara yang ada di resep kok kayanya rasanya ada yang kurang gitu. Setelah kita modifikasi baru deh rasanya sip. Nah ini mungkin ada beberapa rahasia yang nggak diungkap di resep hehehe....
Tapi nggak semua seperti ini kok. Ada juga yang memang jujur membuka resepnya. atau tergantung tangan yang masak kali ya. Kalo udah biasa mah gak usah pake takaran juga hasilnya yahud.

Pelajaran yang aku inget dari kelas masak yang aku ikutin, ini salah duanya:

1. Biasanya siomay atau batagor kebanyakan pake ikan tenggiri kan ya. Nah di resep kelas masak itu nggak pakai ikan tenggiri dan rasanya uenak banget. Duh aku lupa pula ikan apa yang dipake. Kacau nih resepnya ilang gak tau disimpen dimana. yang jelas ikan XXXX betina (XXXX = nggak tau ikan apa, lupa nih). Yups, ikannya harus betina. Tapi kalo mau pakai tenggiri aja juga okeh. Biasanya kalo siomay yang bener2 siomay full tenggiri rasanya enak. Kalo siomay abang2 yang murah itu nggak tau ya ikan apa, mungkin campuran. Karena yang ngajar masak banyak kenalan orang pasar, katanya sih kalo siomay abang2 itu mereka pakai ikannya dikit banget, dagingnya diambil dari daging yang nempel di tulang ditambah kulit2 ikan terus dicampur sama tepung yang banyak. Padahal kalo siomay mahal yang full ikan, pakai daging ikannya banyak tanpa kulit ikan dan tepungnya dikit aja. Makanya mereka bisa jual 1 buah siomaynya murah aja. Yah bukan berarti semua siomay abang2 kayak gini ya. Jangan marah ya abang siomay... Buktinya daku sering tuh beli siomay yang lewat depan rumah sampe abangnya hafal. Padahal aku tau kau nggak pake full ikan tenggiri kan. Tapi karena rasa siomay si abang lumayan buat cemilan, Rp 500/siomay, makanya aku masih setia beli siomay abang. Beli 3ribu perak aja udah bikin kenyang :)
Tapi kelo ke mall nggak tahan juga beli siomay yang full tenggiri dong, yang 10ribu cuma dpt 3-4 biji. Biar agak mahal tapi mantab rasanya....

2. Untuk bakso, bakso daging yang enak adalah bila dibuat dari daging sapi yang baru disembelih. Jadi si pengajar bawa daging sapi nya fresh from rumah potong hewan. Dia subuh2 udah ngantri beli daging di rumah potong hewan untuk kelas masak hari itu. Kalo pake daging yang 'nginep' disimpen dikulkas, bisa tetep enak tapi lain lho sama bakso dari daging fresh from rumah potong hewan. Kita bikin beberapa macam bakso, yang tanpa pengawet dan pakai pengawet (pengawet disini aman, bukan borax dan semacamnya). Kita juga bikin bakso dengan ingredients yang sama tapi dagingnya beda. Yang satu pake daging fresh, yang satu lagi pake daging 'nginep'. Ternyata meski resepnya sama persis, tp hasilnya ada perbedaan di rasa. Bakso yang pake daging fresh habis dipotong rasanya bener2 maknyuzzzzzz..... suer deh enak banget.
Berhubung kalo bakso bikinnya agak rempong ya bok (apalagi mereka kasih resep bakso untuk ukuran dijual, jd banyak banget ratusan bakso), jadi kalo aku pengen masak bakso cuma 10-20 biji aja mah mending beli ah. Cari merk yang baksonya enak, soal pengawet bismillah wallahualam. Mau lebih gampang dan sehat? bikin bakso sendiri pake daging giling+tepung+bumbu aja dibulet2in. Dijamin sehat deh tuh tanpa pengawet :)

Kalo pengalamanku masak:
kalo penampakan kurang ok ternyata rasanya enak :)
kalo penampakannya cantik banget ternyata rasa tak seindah rupa :(
Tapi suka juga kok penampakan dan rasa sama2 ok hehehe :)

Maka itu, kepengen sekolah lagi!!!! sekolah masak!!!! atau at least ikut kelas masak lagi deh... Siapa tau bisa punya restoran, Amin.... ;)

9 Comments:

  1. Duuuuh.. ceritanya bikin ngiri. Saya kok belum bisa ya menikmati yang namanya masak beneran. Kalau masak buat Dita masih pede lah, kalau masak yang rumit (siomay, bakso dll), keder juga hehehe. Pengin sih bisa pinter masak, tapi niat doang niiih :D . Ayo mam, dikembangkan bakat masaknya, siapa tahu punya resto sendiri *kalau menyemangati saya paling suka hehehe*

    ReplyDelete
  2. Aku juga pngn kasih semangat neh.. Ayo mom, biar kedepannya bs bikin usaha catering.

    ReplyDelete
  3. Kursus bikin kue aja mom, aku juga pengenn banget kursus bikin kue secara aku doyan banget makan kue yang enak2...kan ada tuch kursus kue di NCC Matraman, nanti kalo udah jago kan bisa buka toko online kue....nanti aku bisa pesen kue ulang tahun ina dengan harga yang miring heheheh....

    ReplyDelete
  4. Bundit: hahaha saya juga kebanyakan niat doank.. Realisasinya jarang hehe.. Itu dulu ikut2an kelas masak krn barru aja resign. Masih hamil blm sibuk sama anak jd ada waktu. Kalo skrg mah konsen bikinin makanan kyara aja hehe..
    Amin bund amin doanya..

    Mama zaheer: makasih semangatnya mam.. Catering ya mam? Amin amin hehehe..

    Mama ina: iya mam kynya seru ya kalo kursus bikin kue. Tiap aku pulang kuliah dulu nunggu angkotnya di samping plang kursus bogasari. Udh kebayang kalo lulus kuliah sambil nunggu kerja mau kursus disitu tp blm kesampean hehe.. NCC matraman jauh juga ya dr tempatku. Aku sih berharap moga2 langkah awal bisa ikut kelas masak yg 1hari ky yg aku posting. Ada kelas kuenya juga dan lokasinya deket sm tempatku. Kalo nggak malas lho ya.. Seringnya cuma niat aja hehe

    ReplyDelete
  5. Kok sama ya...kalau sudah keluar malah kangen sekolah...siomaynya tollong dikrim ya sob...salam kenal...

    ReplyDelete
  6. Wah jd ngiler bacanya. ternyata banyak rahasia2 di kursus masak itu ya, dan emg iya sih katanya rasa itu jg ada sentuhan khusus dr yg buat. Semacam resep rahasia hihi..

    Skrg sih pelan2 aja, nanti sambil jalan bisa usaha kue-2 kering, or cake. Klo tambah jam terbang pasti makin jago, tar aku pesan deh soalnya aku blom ada waktu utk buat2 kue sih pdhl pengennnn bgt buat sendiri. :)

    ReplyDelete
  7. Dasir: hehe iya biasanya kl sdh ngga sekolah malah kangen. Makasih ya udh berkunjung, salam kenal juga :)

    Zee: iya, pasti ada rahasianya di balik resep. Kalo ada koki yg bongkar resep enak andalan dia kadang aku gak percaya udh di share lengkap resepnya, apalagi kalo resep perusahaan pasti ada rahasia yg gak dishare hehe..
    Wah kalo liat animo ibu2 yg pd mau pesen jd semangat belajar. Hehe.. Niat belajar sih besar nih, tp ngejalaninnya ini lho.. :)
    Skrg sih lg seneng praktekin resep di buku untuk konsumsi sendiri aja :)

    ReplyDelete
  8. aku juga suka masak mbak, tapi kok pedenya cuma masak di depan suami. Pengen juga bisa masak yang rasanya bisa diacungi celurit, eh jempol sama keluarga, hihihi...

    Postingannya pas banget nih dengan mood ku hari ini :)

    ReplyDelete
  9. @mommy azki: hihihi aku aja di pede2 in. enak gak enak harus bilang enak. skrg lagi semangat coba2 resep, tp biasanya ntar kendor lagi semangatnya hehe...

    ReplyDelete

Powered by Blogger.