Ngomongin Tentang Rumah

R.U.M.A.H.

Kalo liat ada temen yang lagi asyik2nya lagi ngerencanain desain rumahnya, ngerencanain interiornya, nerencanain eksterior rumahnya, atau pilah pilih perabotan, rasanya kepengeeeen juga ngerasain hal itu. Kapan ya kira2?? (amin....)

Kami memang belum punya rumah sendiri, dalam artian yang dibeli dengan hasil jerih payah keringat kami sendiri. Sampai saat ini masih asyik numpang di rumah orangtua ku. Apa kendalanya kok belum bisa punya rumah sendiri? Yak, kendala finansial tentunya. Pengennya punya rumah di dalam kota, atau di sekitar orang tuaku, tapi finansial belum sanggup hehehe....

Waktu mau menikah, ada komplek seperti town house nggak jauh dari daerah rumah (ortu) kami. Waktu itu masih tanah, belum berdiri rumah 1 pun. Karena itulah harganya masih menggiurkan. Temen kuliahku akhirnya jadi ambil di situ. Kami pun tadinya sudah pilih salah satu rumah di komplek itu biar tetanggaan sama temen kuliah kami. Dengan kondisi keuangan kami yang saat itu dua-dua nya kerja, rasanya Insya Allah bisa mencicil rumah disana. Tapi setelah dipikir2, kalau nanti di tengah jalan salah satu nggak kerja lagi atau kami punya anak, rasanya ragu bisa tetep nyicil rumah. Bisa, tapi pasti ngepas banget (ato bahkan defisit hehehe). Gak bisa foya2 hihihi. Dan ternyata bener kan sekarang aku FTM. Akhirnya melayanglah rumah impian itu. Dan sekarang komplek townhouse minimalis itu berdiri dengan kerennya bikin ngiler dengan penduduk yang rata2 keluarga muda. Beberapa kali kesana ngunjungin temen yang jadi punya rumah disana dan pernah nginep juga di rumah temenku itu. Liat harganya sekarang wedeh udah gila2an naiknya. So, bye bye komplek ini, berarti belom rejekiii...

Setelah nikah kami tinggal di rumah orangtua ku. Yang seneng pastinya mamaku, bisa tetep deket sama anak dan cucunya :) Kami pun bahagia2 aja tuh tinggal sama orangtua. Meski tetep pengen punya rumah sendiri, tapi nggak apa2, Insya Allah bawa berkah juga deh sambil ngerawat orangtua.

Pas hamil, di sekitar daerah tempat kami tinggal lagi banyak dibangun komplek baru, lebih tepatnya cluster. ada komplek besar, ada juga yang cluster. Sempet ngunjungin salah 1 nya dan naksir berat, baik rumah dan harganya. Pas kesana kompleknya udah mau jadi dan 90% sold out, jadi harganya udah jauh beda sama harga pembuka. Mana mau melahirkan pula, jadi mikirnya buat anak dulu aja lah. Gak jadi lagi deh.... Berarti belum rejeki jugaaa...

Setelah melahirkan, komplek perumahan dan cluster makin menjamur di daerahku. Tapi saat itu pikiran lagi terpusat ke Kyara, dan merasakan banget keuntungan tinggal bareng orangtua pas baru punya anak gini. Jadi urusan punya rumah gak kepikiran dulu.

Nah, akhir Desember kemarin ada temen mamaku yang dateng main ke rumah. Ceritanya sekarang dia jadi marketing rumah. Dia nitip brosur 2 kompleks, ya siapa tau aja ada kenalan yang berminat. Pas aku liat2 brosurnya, lho kok ada rumah harganya murah banget. Pastinya bukan di Jakarta dong. Ada di daerah serpong. Lah kalo serpong mah tinggal situ aja, deket dari rumah kami sekarang di ciledug. Kita juga kadang suka jalan2 sampe ke Serpong. Hmmm Jadi tertarik juga.

Akhirnya minggu lalu iseng2 sekalian jalan2 kita tengok si perumahan ini. Perjalanan lancar. Dari rumah kita lewat tol serpong dan keluar di Puspitek. Kita tau ini rumah gak mungkin ada di tengah kota BSD, murah begini. Ternyata memang udah termasuk Bogor pinggiran. Ada di daerah gunung sindur (hoaaaa dimana ituuu...??). Dari rumah ke lokasi nggak sampai 1 jam. Sekitar 45 menit lah, tapi bener2 45 menit tanpa macet. Maksudnya, kalo di Jakarta kan 1 jam dijalan biasanya karena macet, padahal kalo nggak macet palingan 15 menit sampe. Nah kalo ini 45 menit blassss tanpa macet. Jadi tetep berasa jauhnya bok. Kalo dari stasiun serpong kira2 15 menit kalo tanpa macet. Perjalanan kesana serasa lagi menuju puncak. Suasana dan hawanya kayak masuk kawasan puncak. Sampe lokasi perumahan, belum ada rumah yang berdiri, masih traktor2 yang pada ngeratain tanah. Begitu turun dari mobil, Subhanallah... anginnya suejuk banget. Dipikir2, terakhir kapan ya ngerasain sejuknya hawa seperti ini... Biarpun hari itu panasnya lagi terik, sama sekali nggak keringetan. Angin dan hawanya sejuuukkk banget. Kata pekerja disana, jam 7 pagi biasanya masih berkabut. Jadi bayangkan sejuknya kayak apa. Sambil bengong karena pemandangannya masih bukit2, sambil mikir juga alangkah sehatnya membesarkan anak di lingkungan kayak gini. Cocok banget buat masa tua nih :)

Setelah ngobrol2 sama si marketing sebentar kita capcus. Di mobil, mulailah kita ngomongin hasil survey lokasi ini. Hasilnya, kalo liat susana sih kepengen deh punya 1. Enak banget hawanya. Kalo liat jaunya, hmmmm kayaknya kalo beli rumah disana bukan untuk ditinggali. Palingan buat investasi. Buat punya2 dulu. Buat ditinggalin kalo weekend supaya bisa hirup hawa seger biar penat hilang. Liat lokasinya, potensial banget untuk berkembang, tapi entah berapa tahun lagi bakal ramai. Sekarang mulai banyak sih perumahan bertebaran disana. mungkin 5-10 tahun lagi baru bener2 akan jadi kota kali ya. Wah berarti 5-10 tahun lagi bukit2 hijau itu bakal jadi bukit beton yak, udah ngga seger lagi? hmmmm...

Katanya sih udah banyak juga yang ambil rumah disana. Mungkin orang2 yang pada liat prospek kedepan pada mulai investasi ya. Berhubung masih pembukaan, harganya murahhh. Sebagai gambaran, mahalan tagihan listrik rumah kami sekarang dibanding cicilan perbulan untuk jangka waktu 20th (lama bener ya hehe). Pokoknya kalo ada yang kelebihan duit, kayanya oke juga punya 1. Ibaratnya anggap aja beli tanahnya, sisa duit kita bisa untuk bikin/renovasi rumah sesuai yg kita pengenin krn disana kan biaya masih murah. Aku ngebayangin kalo punya rumah disana gak bakal ditempatin buat hari2, jauh ah. Tapi bakal di tempati weekend aja, ibaratnya liburan 1 minggu sekali. Yah sayang dong yaaa...

Terus akhirnya jadi ambil rumah disana tak? hmmmm masih mikir2 hehe... Harga sih oke, tapi jauhhh, gak bisa dihuni tiap hari. Meski aku yakin suatu saat nanti nggak akan berasa sejauh ini kalo kawasan itu udah mulai jadi kota. Jadi kayaknya mundur dulu aja. hmmm bakal nyesel kali ya kalo suatu saat lewat sana lagi dan ternyata udah rame dan harganya udah tinggi. Beli gak ya...? hmmmm mundur dulu aja kata si ayah.

Gimana dengan apartment. Di seberang kantor ayah ada apartment bersubsidi tuh, murah. Cepet banget sold out nya. Tapi mau mewah, tidak bersubsidi atau bersubsidi, aku kok kurang sreg ya sama apartment. Rasanya untuk jangka panjang kurang cocok buat ngebesarin anak. Takut jadi individualis. Lebih seneng punya rumah yang ada halamannya biar bisa tanam2 bunga dan punya kolam ikan :)
Pernah bertamu ke apartment temen, kok rasanya sumpek nggak punya halaman hehe. Temenku pun akhirnya hanya bertahan 2th, karena selama 2th mereka ngerasa kurang cocok membesarkan anak di lingkungan apartment. Akhirnya beli rumah dipinggiran jakarta juga deh mereka. Biar jauh dikit, tapi punya halaman katanya. Ini pendapat masing2 lho ya... yang punya apartment jangan marah :)

So, jadilah kami tetap disini, di rumah orangtuaku. Istana kami ya kamar tidur kami hehe.. Biar begitu tetep alhamdulillah, punya tempat bernaung. Suami ke kantor cuma 10 menit. Nggak ada istilah tua di jalan. Kalo pas ayah pulang tenggo (tapi jarang tenggo sih hehe), jam 5 udah di rumah. Sambil jagain dan ngurus orangtua juga. Insya Allah berkah dan bisa nambah pahala, amin.... Kita nggak tau kedepannya nanti gimana, biar jadi rahasia Allah. Siapa tau tiba2 ada yang ngasih rumah di tengah kota. Eh gak muluk2 deh, di komplek sebelah aja, biar tetep deket sama orang tua hahaha :D amin... amin...

27 Comments:

  1. Hi Mba Motik, insya Allah ko yang namanya ngurus orang tua itu barokah. Dan setiap mimpi yang kita punya, kalau kita yakin dengan mimpi tsb, dengan usaha dan doa, pati bisa diwujudkan :-)Amien

    ReplyDelete
  2. Amin amin..:)
    Aku juga sebenernya rada berat banget deh punya rumah sendiri. Tapi klo tetap dirumah ortu juga ngga mungkin, jadi solusinya beli rumah dibelakang rumah ortu. Hahaha..:))
    Ntar juga ada rezekinya ya mam..:D

    ReplyDelete
  3. iya mom, aku juga pengen banget punya rumah sndiri, tapi kantong belum memungkinkan hahahah....

    gpp mom, hikmahnya hidup lebih berarti kalau deket sama orangtua sambil merawat dan menjaganya....ditempat aku kebanyakan anak cewek yang merid tetap tinggal sama ortunya, kalaupun mereka dah punya rumah sndiri eh beberapa tahun kemudian balik lg kerumah ortunya trs rumahnya malah disewain....

    nanti kalau punya rumah sndiri jangan jauh2 dr ortu, soale pasti mereka akan merasa kesepian....aku jadi ngebayangin seandainya nanti ina dah kawin trs dibawa sama suaminya jauh2 ....huaaaa pasti sedih banget yachhhh

    ReplyDelete
  4. @mbak susan: amin amin ya mbak insya allah :)

    @ayu: hihi mimpiku juga pindah di blakang rumah mamaku, ayu. Persis dibelakan rumah mamaku ini rumahnya dijual dan blm laku smp skrg. Andai ada duitnya, gak pake mikir bakal aku beli deh. Jadi bisa jebol tembok juga, kalo kangen ato mau titip anak tinggak gedor2 pintu penghubung huehehehe.. Amin ya ayu, amin..

    @nia: iya mom sama, di keluargaku kebetulan juga kebanyakan lbh ketarik ke pihak cewek. Jadi biar udh merit gak jauh2 dr keluarga cewek deh. So far sih aku seneng aja dan banyak kok temenku yg masih tinggal sm ortunya. Sama mam, tmnku beli rumah akhirnya dikontrakin jd tinggal sm ortunya aja, ngrawat ibunya. Insya Allah nambah pahala deh. Lagian aku juga memposisikan kalo jd orgtua, ntar kalo kyara kawin gak mau ditinggalin kyara jauh2 hehehe.. Amin amin ya mama ina, tinggal dimanapun yg penting hati betah :) tapi tetep berdoa dan berusaha siapa tau ada rejeki buat beli rumah hehe..

    ReplyDelete
  5. Hai Mama Motik,
    Rumah memang pasti jadi idaman setiap keluarga baru ya. Kalau aku pribadi, selalu ingin tinggal di apartemen karena aku tidak mau repot dgn urusan sekuriti, asisten, remeh temeh dgn RT, dll. Maunya semua beres.

    Tp karena sudah ada Vaya yg jelas butuh bergaul, akhirnya aku harus ubah haluan, bahwa ternyata yg alami itu jauh lebih baik. Kalo ada apartemen yg lengkap dgn taman, kolam, areal bermain, mungkin aku mau juga move kesana. Tp pastilah mahalnya naujubilleh hahahaa.... ga jadilah klo gt. Di rumah biasa saja, asal asri dan homey... :)

    ReplyDelete
  6. @mami vaya: hiihi iya mami, kalo ada anak kayaknya better rumah biasa. Biar deket sama alam. At least bisa nyiram bunga sama mamanya haha. Kpn nih vaya ketemuan sama kyara, pengen main sama vaya deh. Tiap kopdar nggak jodoh ketemuan :)

    ReplyDelete
  7. Kalau saya sih tetep menyukai landed house. Gak pernah kepikiran tinggal di apartemen. Kalau dapat lantai atas, takut ketinggian euy hehehe

    Sejujurnya pengin nya dulu beli rumah di Depok/Serpong/Bogor sekalian. Tapi yaaa...apa dikata, kantorku dekat Bekasi. Siapa tahu ntar ada rejeki nya lagi ya mam. Amiin.

    BTW, perumahan yang mom ceritain itu namanya apa ya?

    ReplyDelete
  8. @bundit: iya bund aku juga seneng landed house, pokoknya punya halaman. Soale seneng nanem2 :)
    Dari dulu kami memang kurang berminat hunting rumah dibekasi (maaf ya bundit hehe), soale dulu aku kerja di jakbar, suami kerja di jaksel. Kantor suami malah deket banget sm rumah kami sekarang, 10menit aja. Kalo apes kena macet palingan 1/2jam. Jadi dari dulu naksirnya ya sekitar daerah rumahku di ciledug atau bintaro atau serpong atau tangerang. Pengennya kalo duit cukup beli di deket sini aja, di sekitar rumah lg banyak dibangun cluster.

    Kalo bundit mau nambah rumah di serpong bole bund. Serpong kan udh kota mandiri spt bekasi ya.kalo jalan2 ga perlu ke jakarta,jd gak terasa jauh.
    Perumahan yg aku datangin kmrn namanya 'green serpong mansion'. Sejuk banget bund, pemandangannya bukit. Aku aja masih kepengen punya 1 buat masa tua. Mereka jualnya tipe kecil. Pengennya kmrn ambil 2kav skalian biar agak luas trs dibangun sesuai keinginan, kan biayanya disana masih murah hehe..
    Aku rasa bakal cepet berkembang krn deket puspitek dan udh mulai byk dibangun perumahan disana. Berminat bund? Beli cash aja, lbh murah. Maret naik lho hehe..

    ReplyDelete
  9. Hehehe gak papa mam. Soal pemilihan lokasi rumah emang biasanya ya ndeketin tempat kerja. Kalau rumah saya di depok trus kerja di bekasi kan jauh atuh mam. Lho mam..mereka jualnya kavling ya, bukan rumah?

    Hahaha nanya-nanya kayak mau beli aja. Yaa..pengin tahu aja sih. Beli cash? Walah..yang ini aja KPR masih belum lunas mam :D

    ReplyDelete
  10. @bundit: mereka jual rumah kok bund. Nggak tau ya klo mereka juga jual kavling. krn mereka jual tipe kecil, sepertinya oke juga kalo beli 2rumah sekalian. Kalo digabungin kan jd lbh luas tuh tanahnya hehe. Kalo bayanganku dengan harga segitu palingan belum memuaskan hasilnya. Pasti pengennya renov sana sini biar sesuai rumah idaman. Karena masih tanah blm ada contoh fisik rumahnya jd masih blm tau gmn hasilnya.
    Sampe kemaren ngebayangin, apa dibikin buat peristirahatan kalo weekend, soale udaranya seger banget!
    Gpp bund kalo mau tau. Aku aja paling seneng kalo tanya2 mengenai rumah meskipun ngga beli hehe..
    Ayo bund beli. Aku nggak jadi beli, bundit aja yang beli. Tar aku main kesana haha.. :D

    ReplyDelete
  11. harga rumah naik terus, mam, emang kudu dipikirin ya dr sekarang punya rmh sendiri belinya di mana. aku juga ga sanggup beli rmh di kota jkt, jdnya di bekasi deh (pertimbangannya deket ke bdg ma jogja hehe...)pdhl swami kerja di Jkt, tua di jalan deh...

    ReplyDelete
  12. toss ah.. sy juga blm py rumah, pdhl anak udah 2. hehehe... awalnya blm beli rumah krn org tua juga yg minta spy kita tetep tinggal sm mereka.

    Trus bbrp wkt yg lalu sempet cari rumah di daerah cikeas krn sy rencananya mau masukin keke SDnya nanti di Sekolah Alam Cikeas. Jadi mau gak mau harus pindah krn kalo dr rumah skrg (di JAtibening) lumayan jauh ke Cikeas. Padahal sy gak suka cari rumah buru2 loh. Takut nyesel. Tp karena wkt itu pilihan sekolah Keke disana jadinya harus cari rumah segera.

    Tp akhirnya nemuin yg SD yg sreg di Jatibening. Jadinya beli rumah di tunda dulu deh.. Kumpulin lagi kali aja uangnya biar bisa beli yang lebih bagus ^^

    ReplyDelete
  13. wah tik, bagus banget mendahulukan orangtua. kalo orangtua ridho mah jalan kita sebagai anak insyaAllah gampang deh. insyaAllah cita2 punya rumah sendiri someday will come true.
    siapa tau dengan ijin Allah dapet rejeki rumah di tengah jakarta karna ngurus ortu. bisa aja kan? Allah maha kuasa atas segalanya, gak ada yang susah buat Dia:)

    ps: kapan mule jadi FTM say? baru tau aku:p

    ReplyDelete
  14. @Vera: iya mba vera, tiap tahun harga rumah naik teruss. Bulanannya sanggup, tp dp makin tinggi juga. Hiks, ga jadi2 punya rumah deh kalo gini hehehe

    @ke2nai: iya bund, rumah kayak jodoh aja. Gak bole asal pilih. Ada yg lama baru dapet, ada juga yg 1bln langsung deal. Akhirnya tetep di jatibening ya bund :)
    Aku kalo bole pilih, maunya juga di sekitar rmh ortu skrg aja, gak muluk2 mau di tengah kota kok. Kebetulan di ciledug sini lg banyak komplek/cluster dibangun. Dan ada sekolah inceran pula. Jd pengennya sih masih sktr sini aja.

    @bunda zikra: amin evy, amin.. Iya say, aku berpikirnya gitu aja, smbil tanam pahala dan nyenengin ortu. Tar kalo udh tua kiya juga pasti pengenkan di senengin sama anak :)
    Skrg sih gak ngoyo mesti punya rumah, jalani aja, biar Allah yang atur.
    Kalo FTM, dr hamil 4bln say. Wkt itu kontrak kerja abis dan ga diperpanjang. Krn lg hamil aku ga nglamar2 dulu. Abis melahirkan, kyara umur 1bln disuruh balik kerja sm kantor lama.tdnya aku bilang mau, tp stlh 3bln dan tunggu dpt ART. Smp 5bln ga dpt ART dan aku lama2 ga enak ditelponin trs. Akhirnya bulan ke5 aku putusin mau jd FTM dulu, spy kantor gak nunggu2. Eh keterusan asik ngurus anak smp skrg hehe :)

    ReplyDelete
  15. Setuju mama kyara, dgn bakti yg tulus kepada orang tua, insya allah barokah.

    Aku sendiri juga tinggal di rumah ortu kok mom (pondok mertua indah), meskipun alhamdulillah sudah ada rumah sendiri, tp karena jauh dari tempat kerjaku dan papanya Danis, juga dgn pertimbangan Danis sebaiknya dijagain dgn anggota keluarga akhirnya ya sampe skr kita stay di rumah ortu.

    Mudah-2an segera terwujud ya cita-citanya mom, semoga kita semua diberikan rezeki dan kemudahan oleh Allah, amiin :)

    ReplyDelete
  16. hahha masa ya dari hamil? aku mikirnya dirimu kerja lo say, dapet mimpi dari mana coba aku ini hihi:p
    semangat terus ya bu;)

    ReplyDelete
  17. @may: hehe amin mom amin... :)
    ntar rumahnya buat danis aja mam hehe.. Aku juga so far asik2 aja tinggal bareng ortu, apalagi ortu sendiri. Apalgi kita gak pake ART sama sekali, jd jagain Kyara dibantu eyangnya hehe..

    @Evy: hihihi baru ngeh ya say :) Dulu kangen kerja, tp semakin kyara besar malah semakin pengen didik kyara dengan tanganku sendiri, apalgi aku gak ada ART. Paling dikit2 dibantu nyokap aja. Emang ditakdirkan gak dapet ART kali ya, biar anaknya diurus sendiri hehehe
    pasti dongs, tetap semangat!!!

    ReplyDelete
  18. tik kalo nanti udah kepikiran punya rumah emang ada bagusnya yg deket sama ortu aku berasa banget loh kalo ada apa2 deket minta tolong nya....jgn keburu2 beli rumah juga dipikirin aja baik buruknya dulu karena begitu udahpunya rumah pengeluaran banyak banget booowww..

    ReplyDelete
  19. @ocha: iya cha bener banget. Gw emang pengennya deket ortu aja kalo pny rumah. Dan memang gak mau buru2 soale rumah kan buat jangka panjang, bukan kayak beli baju. Iya cha udh kebayang kok abis beli rumah mesti renov, terus ngisi rumah sgala dll. Kalo kata lo langsung berasa jatoh miskin ya cha :p

    ReplyDelete
  20. semoga rumah idaman cepet dimiliki ya, mau nantinya cm jd investasi aja tp minimal punya mbak, pelan2 aja apalagi anak masih kecil ;) smangat ya mbak motik ^^

    ReplyDelete
  21. @della: amin amin amin della.... iya nih, pelan2 mengikuti alur hidup aja hehe... pasti semangat dong :)
    salam kenal ya della, aku udah main ke blogmu. blognya aku link sekalian ya...

    ReplyDelete
  22. ih ada istrinya roni,hehe.kenalin ak fitri..blognya bagus bgttttt...ceritanya jg bagusss jd ngiri

    ReplyDelete
  23. @fitri: hai fitri salam kenal juga :) temen kantor si ayah ya hehe.. Kok bisa nyasar sampe sini fit :D blognya fitri yg aktif yg mana nih, blognya banyak ya.

    ReplyDelete
  24. Kalo keluarga kecil kami terpaksa jauh2an sama orang tua dan seluruh keluarga besar karena tuntutan pekerjaan. Jangankan sama ortu, sama suami saja saya jauh2an dan cuma ketemu seminggu sekali, he he...

    BTW, salam kenal ya mbak..salam buat Kyara dari adek Raja :)

    Tukeran link yuk mbak...

    ReplyDelete
  25. @Allisa: wah mbak allisa malah seminggu sekali ya ketemu suaminya :)
    Pasti kangen terus dong mbak hehe..
    Salam kenal juga adek Raja.. Ok, aku link balik ya... :)

    ReplyDelete
  26. Duuuh sama banget mbak, lagi pusing rasanya pengeeen bgt punya rumah. Tp pertimbangan ini itu skrg kita lg hunting apartemen. Buat investasi aja sih, ntar 5 th lagi dijual jadiin DP rumah di tengah kota *pede abis* haha.. ya namanya juga cita-cita ya. mudah2an cpt jodoh ama rumah ya mbak..

    ReplyDelete
  27. @keluargakamil: hehe gak usah pake mbak ah say. Motik aja :)
    Amin.. Soal rumah msh diawang2 nih,gak tau nantinya gmn. Let it flow aja. Wah bagus juga tuh idenya soal invest apartment. Moga2 lancar ya, Na.. :)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.