Imunisasi Thypoid, Done! dan Tentang Anak Hyper Aktif

Tanggal 3 Maret 2010 kemarin Kyara sudah imunisasi Thypoid. Ini imunisasi pertama sejak Kyara umur 2 tahun, terakhir imunisasi MMR waktu Kyara umur 19 bulan. Oiya, tabel imunisasi Kyara mama simpan di Kyara's Records and Milestone ya, ada di Motik's pages di sidebar paling atas.

Waktu imunisasi MMR pak dokter udah ngingetin mama tentang imunisasi pilihan/tidak wajib yang bisa diambil setelah Kyara usia 2 tahun. Nah setelah Kyara 2 tahun, mama masih santai2 aja ngga segera imunisasi Kyara. Pikir mama tar-sok-tar-sok (ntar-besok-ntar-besok). Sampai akhirnya melihat cuaca akhir2 ini yang nggak menentu, banyak nemuin balita sakit, dan tersadar Kyara hampir 2 tahun 4 bulan umurnya. Oooohhh time flies!!! Nggak terasa udah menjelang 2,5 tahun aja dan belum kasih imunisasi. Ya sudah, awal bulan Maret ini diputuskan untuk imunisasi thypoid dulu deh.

Kenapa imunisasi aja pake diceritain sih? Mama terlalu lebai ya hehehe... Bukan imunisasi nya yang mau diceritain, tapi mama pengen bilang kalo mama bangga banget sama Kyara karena waktu imunisasi kemarin Kyara berani, nggak nangis sama sekali :)

Hari itu agendanya adalah belanja bulanan dan imunisasi ke rumah sakit. Paginya udah datang ke RS, tapi ternyata masih antri dan Kyara dapet nomor urut terakhir pula. Jadi kita pergi belanja bulanan aja dulu yang kebetulan C4 nya nggak jauh dari RS. abis belanja bulanan kita ngedrop belanjaan ke rumah sebentar terus balik lagi ke RS. Bener kan pasien tinggal 1-2 orang aja. Sejak sampe RS, mama udah berulang2 ngingetin Kyara kalo pak dokter itu baik, jadi jangan nangis kalo ketemu pak dokter. Sambil nyontohin seperti buku  cerita "barney pergi ke dokter", dimana babybop nggak takut pergi ke dokter.
Ternyata cara ini cukup ampuh. Sejak dipanggil masuk ke ruang periksa, Kyara nggak keliatan takut. Di suruh nimbang juga dengan senang hati. Pas diperiksa pake stetoskop juga nurut. Diperiksa mulutnya pun nurut juga. Nggak pake pegangan sama mama, Kyara nurut aja di periksa sama pak dokter. Pas prosesi di suntik pun Kyara cuma pegangan sama susternya, mama pegang kaki Kyara supaya nggak kaget, terus Kyara diminta liat cicak diatas, dan selesai! anak mama tersayang nggak nangis sama sekali. Pinter nak.....

Nggak tau lebay apa gimana, tapi mama sebagai ibunya kok kayanya senang, terharu, bangga, liat anak mama nggak nangis waktu disuntik hehehe.... Sebelumnya kan selalu nangis meski cuma beberapa detik nangisnya. tapi kemarin itu enaaaakkk banget. Jadi mama ngobrol2 sama pak dokter juga tambah enak karena gak denger suara tangisan kaya sebelumnya.

Sampe rumah, Kyara pamer sama orang2 di rumah ngeliatin bekas suntikannya yang masih di plester hihihihi.... Sampe2 nggak mau dilepas karena si bocah masih seneng pamer2 lengannya yang habis disuntik hahaha...

Ketemu anak yang Hyper aktif (kasar?)

Mama mau cerita dikit deh. Selagi nunggu dipanggil kan Kyara main perosotan sama eyangnya yang emang disediain di poli anak. Mama nggak ikutan nemenin main persotan, sengaja duduk deket ruang periksa supaya pas dipanggil kedengeran. Tau2 terdengarlah teriakan yang ternyata teriakan eyangnya Kyara. Sebenernya bukan teriakan sih, suara tapi agak keras aja makanya mama yang duduk lumayan jauh sampe denger. Ternyata waktu Kyara mau merosot di perosotan tiba2 ada anak umur 2 tahun yang ikutan naik perosotan di belakang Kyara dan langsung ngedorong punggung Kyara supaya merosot duluan tapi kasar banget. Alhamdulillha eyangnya Kyara bisa sigap nangkep anak mama ini. Habis itu si anak cowo tadi merosot juga dan tiba2 ngambil topi yang dipake Kyara, lagi-lagi dengan cara kasar sampe kepala Kyara seperti di toyor.
Setelah itu bocah yang kasar itu lari2 keliling poli anak dan sampailah di deket Kyara lagi dan tiba2 tangannya ngedorong dada Kyara sampe Kyara kedorong cukup keras dan kaget. Eyangnya Kyara langsung bawa jauh2 Kyara dari anak itu daripada anak mama ini kenapa2.

Oke, sampe sini mama udah gemes banget. Yang mana sih ibunya??? Ternyata datanglah ibunya yang tergopoh-gopoh kayak kewalahan dan minta maaf sama orang disana. Kayanya hampir semua anak disana jadi korban. Tapi anak laki2 itu paling berani gangguin Kyara, mungkin karena Kyara perempuan kali ya. Ibunya minta maaf terus2an sambil ngejar2 anaknya yang gak mau diem sama sekali. Keliling poli anak, manjat2 dinding kaca, ketok2 pintu ruang periksa, sampe tendang2 timbangan RS. Eyangnya Kyara sempet tanya ke ibunya, sakit apa sih anak itu. Katanya sih batuk pilek. Tapi kalo liat  tingkahnya yang gak bisa diem sama sekali kok kaya orang nggak sakit deh. Malah bikin ketidak tenangan di ruangan itu. Mama yang tadinya udah kesel banget, liat ibunya malah jadi iba. Nggak tau mau nyalahin ibunya ato anaknya kalo kelakuannya kaya gitu. Oke, ngga usah salahin siapa2, tapi jujur tingkah anak itu annoying banget. Kekasarannya menakutkan, karena eyangnya Kyara yang liat dengan mata kepala sendiri gimana kerasnya tenaga anak itu utnuk anak seumuran dia. Kyara lagi berdiri diem aja tau2 dia lari dari jauh dan nabrak Kyara pakai bahunya yang mama tau benturannya cukup keras dan pasti bikin kaget Kyara. Ibunya ngos2an kejar2 anaknya, seperti nggak bisa menguasai anaknya kalo mama liat. Makanya jadi agak kasian juga sama ibunya.

Ahhh mama sebel deh sama anak kecil model begitu (duh amit amit... anakku jangan sampe liar begitu...). Waktu ibunya ngajak ngobrol mama, mama nanggepin sekilas aja. Bukan kenapa2 ya, mama cuma fokus jagain Kyara dari bocah kasar itu karena si ibu itu ngajak ngobrol mama sambil megangin anaknya yang lagi tendang2 timbangan RS dan bolak balik buat loncat2an. Nah kalo mama asik ngobrol sama ibunya dan tau2 anak laki2 itu luput dari perhatian ibunya dan malah berbuat kasar ke Kyara lagi, gimana... Mending mama fokus jagain Kyara aja ah.

Nah nggak tau deh anak kayak gitu tuh termasuk anak hyper aktif atau gimana sih sebenernya? Memang bawaannya dari sana perangainya kasar, atau pengaruh lingkungan (sekitar, televisi, dll), atau karena didikan yang salah atau memang termasuk anak yang hyper aktif? ahhh nggak tau deh model apa anak itu, yang jelas bikin jantungan deh. Untungnya habis itu giliran Kyara masuk dan tinggallah si ibu itu mama liat mulai ngejar2 anaknya lagi ckckck...

Anak hyper aktif bukan brarti kasar dong ya... Kalo hyper aktif nya berdampak positif sih oke, tapi kalo bikin anak jadi kasar jadi serem, takut malukai orang lain.

Anihoo,,, kiss ah buat Kyara yang udah pinter nggak pake nangis waktu disuntik. Moga2 imunisasi berikutnya berjalan lancar lagi ya nak, dan moga2 nggak ketemu sama anak yang kelakuannya kasar seperti kemarin.

5 Comments:

  1. Wadow, tu anak hiper amat yah. Alhamdulillah Kyara ga knapa2 Tik pas di perosotan (Neneknya siaga).

    Pinter banget Kyara Sayang ga nangis waktu disuntik. Gituh dunks anak gadis. 2 jempol deh buat Kyara :-)

    Btw gw hari ini mo nyoba resep lo Tik yang siomay. Hihihi baru ada waktu neh buat eksplor dapur. Doain sukses yah. Tar gw kabarin hasilnya gimana

    bye. Have a nice weekend yah Kyara & Mama. Salam dari De Zahia

    ReplyDelete
  2. Duh, ngeri amat ya bisa ada anak yg kasar gitu. Smoga kita dijauhin deh dari anak2 yang begitu. Btw, buku Barney-nya beli dimana Tik? Pengen juga deh, Ez klo keRS, baru disuru nimbang aja udh nangis kejer banget!
    Kyara pinter yaaaa..

    ReplyDelete
  3. saya juga suka kesel banget kalo liat anak kecil berbuat kasar. Tp lebih kesel lagi kalo orang tua/pengasuhnya ngebiarin... waaaa pengen meledak rasanya

    ReplyDelete
  4. kyara pinter gak nangis lagi masuk ruang dokter. ternyata kekuatan buku favorit itu bener ada ya. jadi guru yang baik deh bukunya:)
    menurut aku anak itu terpengaruh lingkungan deh. ntah hasil nonton tivi, ngeliat teman deket rumah atau yang lainnya. kasian juga ibunya, semoga si ibu cepat nemu solusi deh buat anaknya.

    ReplyDelete
  5. sama mom, aku juga paling kesel kalo lihat anak yang kasar kayak gitu, soale ina juga pernah di dorong dan hampir jatuh sama anak laki2 yg tinggal di depan rumah...dan kejadian itu udah ke tiga kalinya, karena mamanya cuma ngomong...rafi jangan tanpa ada tindakan apapun, akhirnya aku dorong lagi aja anaknya...abis kesel banget, tangannya itu enteng sekali, siapapun yang ada di dekatnya dan badannya lebih kecil pasti didorong sama dia dan mamanya cuma ngomong : jangan...

    iya mom, mudah2an kita ngga dikasih anak seperti itu yachh....tapi dulu juga tetanggaku ada yang anaknya kayak gitu, bahkan nenek2 lagi berdiri didorong sampai hampir jatuh ke got, sekarang anaknya sudah besar dan ngga nakal lagi, mungkin ada masanya juga kali yachh...smoga anak yg ketemu di RS itu bisa berubah seiring dengan bertambahnya usia....

    btw kyara hebat nech di suntik ngga nangis....

    ReplyDelete

Powered by Blogger.