Ulah Sales yang Menjengkelkan

Mama time!!

Jangan membangunkan macan yang sedang tidur kalau kamu tidak mau digigit!

Agak serem ya peribahasa nya hehehe... Siapa emangnya yang jadi macan? Kebetulan mama hohoho...
Kenapa si mama ini bisa jadi "macan", ini cerita detailnya yang kebetulan soal kelakuan sales yang masih amatir (atau keterlaluan?).

Kemarin hari Sabtu siang lagi asik2nya ngumpul sekeluarga lengkap plus orangtua ku, sambil nunggu macaroni schootel yang aku masak matang. Tiba2 sekitar jam 11.30 ada 3 orang perempuan muda pakai baju hitam putih persis anak yang training bunyiin bel di pagar. Di cek sama orangtua ku, ternyata mereka mau survey tabung gas apakah sudah kadaluwarsa atau belum. Nggak curiga apa2 karena sebelumnya memang pernah ada pengecekan tabung gas seperti ini dan mereka memang bener2 cuma nge-cek kode tabung gas. Kebetulan tabung gas ku dulu dapatt yang udah kadaluarsa dan mereka malah kasih tips bagaimana ngecek kode di tabung gas untuk tau apakah tabungnya sudah kadaluarsa atau belum dan mengingatkan jangan mau kalo beli gas trus dikasihnya tabung lama. Petugas yang ngecek dulu itu aku lupa dari mana, entah elpiji atau bukan tapi mereka pakai tanda pengenal kok.
Nah karena sebelumnya sudah pernah ada survey tabung 2 kali jadi kemarin ini kami pikir sama seperti sebelumnya cuma ngcek tabung.

Awalnya memang mereka ngecek tabung, pengaman, selang dan segala tetek bengek tabung gas beserta ngasih tips perawatan dll dengan panjang lebar. Kebetulan di rumah ada dapur kering di bagian depan dan dapur basah di bagian belakang. Pertama di cek tabung gas yang di dapur belakang. Hasilnya aman karena udah pakai regulator pengaman sehingga Insya Allah terhindar dari bahaya gas meledak dan semacamnya. Tabungnya pun baru, nggak kadaluarsa. Setelah kira2 1/2jam ngendon di dapur belakang, selanjutnya mereka beserta papaku pindah ke dapur depan. Di dapur depan ini mereka mulai nge-cek, ngasi tips2 seputar gas dan perawatannya, ceramah, sampe akhirnya mulai menyelipkan misi mereka yaitu: jualan.

Tabung gas di dapur depan memang belum kami pasangkan regulator pengaman, apalagi di dapur depan pakai tabung kecil 3kg yang jelas2 sering banget kedengeran berita nggak enak tentang tabung gas kecil ini alias banyak kejadian tabung gas meledak. Karena itulah jadi sasaran empuk para sales ini untuk jual produk mereka. Setelah mereka 'ceramah soal perawatan tabung gas, mulailah menyelipkan produk mereka yang di klaim bisa mengamankan tabung gas dari segala macam bahaya salah satunya ledakan. Menjelaskannya panjang tenan rek.... Dari kamarku kedengeran suara sales itu ngomong tiada henti, jarang kudengar suara orangtuaku. Mereka nyerocos terus sampe macaroni schootel ku matang juga belom selesai presentasi.

Sekitar jam 12.30 si ayah udah ngeluh lapar. Mau makan siang tapi nggak enak karena 3 sales itu masih ngedeprok di dapur depan (kebetulan meja makan juga ada di dapur depan). Sekilas lewat sambil ikutan nyimak apa sih yang mereka omongin kok nggak henti2 bicaranya. Jam 1 masih juga ngedeprok di dapur depan. Orang tuaku udah mulai gelisah karena udah 1,5 jam dan papaku mulai membuat percakapan yang arahnya menyudahi mereka untuk nawarin produk mereka. Udah jam 1 suami, anak, belum pada makan. Macaroni shootel ku pun kubiarkan tetep di dalam oven setelah matang karena dapur dipenuhi sama para sales yang ngedeprok duduk di lantai

Jam 1.15 orangtua ku udah bolak balik dengan cara sehalus mungkin bilang kalo kita mengerti presentasi produk mereka dan akan pikir2 dulu sambil bilang lagi nggak ada duit. Dengan berbagai cara si sales tetep keukeh ngomng tanpa bisa dipotong omongannya dan kasih alasan macam2 yang bikin kita harus beli produk mereka seharga Rp. 300.000 itu. Sudah minta disudahi secara halus sampe akhirnya orangtuaku bilang mereka bener2 nggak bisa memutuskan karena kalo mau beli barang semua atas keputusan anaknya alias aku. Nah kalo yang ini sebetulnya di lebay-in (dilebih2in hehehe), maksudnya biar mereka pergi gitu. Eh mereka malah minta panggilin anaknya aja. Mamaku udah bilang kalo anaknya pun belum gajian jadi nggak pegang cash banyak2, sambil minta brosur dan kartu nama mereka supaya nanti bisa dihubungi kalo mau beli. Mereka nggak kasih malah nyerocos terus. Sebetulnya dari 3 orang sales itu yang nyerocos cuma 1 sih, yang 2 cuma bantu2 praktek pemasangan produk mereka dan bawa brosur aja sambil ngeliatin 1 sales yang tugasnya presentasi.

Jam 1.30, berarti udah 2 jam para sales itu ngedeprok di dapur kami, menghambat kami yang ingin makan siang, belum lagi nyiapin makanan Kyara yang sampe jam segitu belum makan siang karena mereka nyerocos nggak pulang2 dan anaknya mulai cranky karena lapar dan mulai ngantuk pula. Aku tanya sama mamaku, apa perlu aku dan suami turun tangan untuk 'mengusir' mereka. Mamaku langsung takut kalo aku bener2 ngusir sales itu karena takut aku pake cara nggak enak, menyakitkan hati, dan mamaku masih ada sedikit kasian sama para sales itu karena tau bagaimana rasanya ditolak dan dimarahi orang. Lha dikiranya gue nggak tau apa rasanya ditolak orang. Gini2 kan waktu kuliah anakmu ini pernah jadi AE majalah advertising dan sales buku pendidikan anak lho ma... Jadi gw juga nggak akan sesadis yang dibayangkan lah. Kebetulan memang dari tadi aku sengaja nggak menampakkan diri karena aku nggak mau ikut campur sama urusan sales itu karena nggak tertarik dan aku biarkan orangtua ku aja yang handle. Kecuali kalo dari awal aku yang terima tamu, baru deh aku involve tanggung jawab dengerin ceramah para sales itu. Lagian mendingan main sama Kyara daripada sekeluarga semua dengerin ceramah si sales.

Akhirnya aku suruh si ayah aja yang turun tangan 'mengusir' secara halus para sales itu. Mamaku pun lebih memilih si ayah untuk turun tangan karena suamiku si bapak dosen ini diharapkan lebih bijak dalam berkata2 untuk menyudahi secara halus aksi para sales itu. Si ayah mulai keluar dan beraksi dengan bahasa halus supaya mereka udahan. Sebetulnya aku tau kenapa mamaku takut kalo aku turun tangan. Karena mamaku tau gimana anaknya ini sebenarnya kalo galaknya udah keluar hahaha... Jadi aku liat dari jauh aja. Kliatannya aksi halus namun pemuh sindir dari ayah nggak berbuah hasil nih. Suamiku ngomong 1 kalimat, dibalas 10 kalimat sama mbak sales. Suamiku bilang udah dan minta kartu nama mereka, dibalas dengan 10 alasan kenapa kami harus beli produk sekarang juga. Sampe rasanya selama 2 jam cuma suara mereka aja yang kedengeran karena mereka ngoceh terus sedangkan kami cuma dikasih kesempatan ngomong 1-2 kalimat aja.

Akhirnya 5 menit liat usaha si ayah yang gak ada hasil bikin istrinya ini berpikir sudah saatnya turun tangan menyudahi ini semua. Apalagi Kyara udah cranky rewel berat bikin naluri emak2ku keluar dan mulailah aku menuju dapur depan sambil menggendong Kyara. Begini kira2 percakapannya:

Motik (M): Mbak, kayanya tadi pas izin masuk mbak ijin nya mau survey aja kan, nggak pakai jualan? Kenapa sekarang jadi jualan dan maksa kami untuk beli sekarang juga? (masih dengan nada halus lho...)

Sales (S): (dengan agak gagap. aku yakin dia membenarkan pernyataanku) eh...mmm....eh... iya bu, kami memang survey tapi kami sekalian ingin menjelaskan bahwa tabung gas ibu ini nggak aman kalo nggak pakai pengaman dan bla bla bla......... (dia masih nyerocos panjang yang aku lupa kalimat persisnya, dan aku dengarkan dia sampe dia selesai bicara)

M: (masih dengan nada halus) Oke mbak, terimakasih penjelasan produknya. Tapi bukan berarti kami harus beli sekarang kan..... (aku belum selesai ngomong, tapi si sales langsungng meng-cut omonganku)

S: (memotong pembicaraanku) Iya bu tapi..... (yang kemudian langsung kupotong omongan si sales juga)

M: STOP mbak! saya belum selesai bicara! (dengan nada mulai agak tinggi karena saya nggak suka lagi ngomong dipotong seenaknya sama dia)

S: (memotong omonganku lagi) Iya tapi kami ada prosedur pendaftaran yang mana..... (kemudian langsung aku potong lagi omongan dia)

M: STOP mbak! tolong mbak diam dulu! Jangan potong pembicaraan saya! Saya belum selesai ngomong dan saya nggak suka setiap saya ngomong mbak langsung memotong pembicaraan. Tolong kasih saya kesempatan untuk ngomong dulu, baru mbak boleh jawab. (kali ini dengan nada yang cukup tinggi dan bisa bikin dia berhenti ngomong sampe dicolek-colek temennya supaya dia berhenti dulu)

M: Mbak dari tadi sudah menjelaskan produk mbak cukup detail dan dilulang2 terus menerus. Kami sudah sangat mengerti tapi bukan berarti kami harus beli sekarang juga kan. Uang 300ribu itu bukan uang yang sedikit lho mbak, apalagi di tanggal tua akhir bulan seperti ini. Kayanya saya lebih baik beli beras dan susu anak saya dulu mbak. Mbak bisa kan kasih brosur atau kartu namanya dulu baru nanti setelah kami memutuskan untuk beli kami akan telpon . Bisa kan seperti itu? Mbak nggak perlu beelama2 memaksa kami sampe bikin saya nggak bisa siapin makanan anak saya karena mbak dari tadi nggak selesai2 dan mengulang-ulang penjelasan mbak. Kalo kami belum mau beli sekarang tolong jangan dipaksa.
(males banget ah bela2in ambil duit di ATM demi si mbak2 ini)

S: (akhirnya mendengarkan sambil terdiam) Iya bu... nggak apa2 kok kalo tidak beli sekarang, silakan telpon kantor kami kalo ibu berminat. Selanjutnya tinggal perawatan yang benar aja bu. Sebaiknya sebulan sekali di cek, dibersihkan selangnya... (sambil mulai membereskan produk2nya)

S: Maksud saya kenapa beli sekarang karena kami ada prosedur pendaftaran, bu. Nantinya data ibu akan diproses untuk keperluan servis 3 bulanan dari perusahaan kami. (entah ini sepertinya sudah kehabisa alasan untuk ngeles kok kedengerannya alasannya aneh. Memang kalo belinya lain hari nggak bisa di data mbak? hmmm alasan yang aneh)

Selanjutnya supaya si macan ini nggak tambah ngamuk, aku menyingkir duduk menjauh. sisanya urusan orangtuaku. Si sales minta kertas untuk nyatet nama dan nomor telpon yang bisa dihubungi kalo suatu saat kami berminat. hmmm no wonder mereka bingung pas kita minta kartu nama atau brosur, wong mereka nggak punya kartu nama. Ah gimana sih, kartu nama, brosur, katalog, dan semacamnya kan modal seorang sales. Tapi keliatan mereka ini sepertinya amatir sampe2 perangkat perang sales untuk menjual produknya kok nggak ada. Setelah kasih nomor telpon, orangtuaku mencairkan suasana dengan menenangkan mereka bahwa kami akan telpon kalo kami jadi beli sambil mengingatkan untuk minum minuman yang udah kami sediakan. Tapi minumannya nggak disentuh hehehe... kayaknya mereka udah ketakutan sama si macan yang terus memperhatikan dari kejauhan. Akhirnya mereka pun pamit pulang. Bye bye........

Terlalu sadiskah aku? Mungkin ada yang bilang sadis, ada yang bilang biasa aja. Sebenernya justru aku kasian sama mereka. cuap-cuap 2 jam tapi berkahir dengan tidak mengenakkan karena jurus yang mereka pakai salah. Keliatan banget mereka masih amatiran. Dari penampilan juga tebakanku mereka sales baru seperti lulusan SMEA/SMA/fresh graduate mungkin. yang tidak dibekali trik sales secara benar, cuma disuruh kejar target aja. Kartu nama, brosur, katalog dan semacamnya nggak punya. Tidak bisa melihat bahasa tubuh calon pembeli, misal apa si calon pembeli keliatannya tertarik atau nggak, mau beli sekarang juga atau nggak, dsb. saat si calon pembeli sudah menolak secara halus, mereka malah makin gencar dan mepetin si calon pembeli sampe nggak ngasi kesempatan ngomong yang malah bikin si calon pembeli tambah gak respect.
Jujur aja tadinya kami memang sempet tertarik sama produk mereka karena kan menyangkut keamanan juga tujuannya. Rencananya kami pengen minta kartu nama dan brosurnya aja dulu, baru bulan depan akan kami hubungi lagi. Tapi justru karena sikap mereka yang memaksa dan nyebelin lah akhirnya saya jadi malas banget. Mau beli regulator di luaran aja yang harganya ternyata nggak sampai 100ribu. Kalo mereka menjelaskan dengan tidak memaksa, aku yakin banyak orang yang tertarik kok sama produk mereka. Mereka bisa presentasi singkat aja ke calon pembeli sambil kumpulin data untuk kemudian selanjutnya di follow up. Lha ini alat perangnya aja nggak lengkap dan ternyata kita nggak diminta data juga seperti nama, no telp dll untuk keperluan mereka. Jadi makin keliata kalo mereka masih amatir, atau karena pengen cepet2 pergi takut macannya ngamuk lagi hehe...

Maaf ya mbak sales, bukan maksud saya untuk ngomel atau ngusir mbak. Tapi jualan juga ada etikanya. Pembeli itu lebih seneng kalo si sales tidak terlihat 'menjual' lho. Kalo terlihat menjual banget mereka malah akan jengah, merasa dikejar-dikejar. Tapi kalo pendekatannya tidak terlihat 'memaksa' dan 'menjual' biasanya calon pembeli lebih senang. Saya mengerti posisi sales yang dituntut target karena saya pernah merasakan berada di posisi mereka. Saya juga salut dengan pekerjaan sales karena sehebat apapun produk suatu perusahaan kalu tidak didukung oleh penjual yang bagus untuk memasarkan produk mereka maka sama aja bohong. Jadi peran sales terhadap suatu produk memang sangat penting. Makanya sales sukses itu biasanya uangnya banyak, kan dapet gaji+komisi hehehe.... Dan juga harus jujur ya, kalo awalnya bilang untuk survey ya jangan melenceng jadi jualan dong.

Sebelumnya ada anak kuliahan yg lagi bikin skripsi datengin rumah di komplek door to door untuk keperluan kuisioner si mahasiswa. Bisa aja si pemilik rumah nolak bilang sibuk karena malas bantuin si mahasiswa kan. Tapi saya nggak lho. Setelah saya liat berkas2 si mahasiswa dan keliatan jujur, saya mau tuh jadi responden dia untuk keperluan pengisian kuisionernya. Dengan rela saya ditanya2in berkaitan dengan topik skripsinya, karena saya pernah ada di posisinya dan tau banget rasanya gimana minta waktu si responden yang nggak dikenal untuk ngisi kuisioner kita. Kalo caranya baik saya akan memudahkan orang lain kok, biar kalo saya lagi kesusahan juga dikasih kemudahan. Apalgi saya bukan tipe orang galak. Saya sabar lemah lembut, baik dan tidak sombong hiahahaha.... Soal kesabaran bisa di cek sama temen sekolah, kuliah, kerja, suami dan mertua kekekek.... Tapi kalo saya diusik, ya macannya bisa ngamuk juga hehe...

But anyway, kedatangan mereka kemarin ada hikmahnya. Kami jadi memutuskan untuk mematikan sementara si gas kecil sampe kami beli regulator untuk mengamankan si tabung gas, apalagi liat berita di tv yang baru aja ada lagi korban ledakan tabung gas 3kg bikin makin serem aja. Biarlah sekarang gas tabung besarnya yang sudah berpengaman pindah ke dapur depan dulu alias dapur utama. Mungkin kalo si sales nggak datang kami masih santai pakai tabung gas kecil tanpa pengaman. Nah tulisan ini juga mengingatkan temen2, sudahkah tabung gas kalian pakai regulator pengaman? Moga2 udah ya...

Abis kejadian aku tanya sama ayah pas di kamar, "terlalu galak nggak tadi yah?" kata ayah, "hmmm nggak juga. Ya itulah kamu, sabar tapi kalo udah keluar macannya ya kayak gitu. Tapi memang kalo kamu tadi nggak turun tangan mungkin mereka masih cuap2 nggak pergi2."
ah bilang aja si ayah nggak tega bersikap tegas ke sales cewe itu..... Coba kalo salesnya cowo, pasti udah diomelin juga sama ayah hahaha....

12 Comments:

  1. Hehehe....jadi ikut tegang baca nya sambil membayangkan macan yg lg ngamuk.
    Tapi emang agak berlebihan tuh sales nya coba kalo mereka bisa baca situasi dari pada berjam2 ndeprok ngomong terus sampe mulut berbusa di rumah mbak Motik tp gak berhasil mending ke tempat lain & siapa tau berhasil ya kan mbak....

    ReplyDelete
  2. Errouuwww..kebetulan trio macan mau bikin kwartet macan tik :D

    ReplyDelete
  3. Hahahaha.....hidup Jeng Motik!!

    Wah kalo gw mah Tik dia kower2 1 jam ajah gw pasti langsung kaga sabaran pengen ngusir ato nimpuk pake sendal (hehehe....sadis booo!!). Apalagi pake acara maksa.

    Hihihi, ngebayangin tampang lo waktu itu pasti okeh bangetz yah. Bayangin, anaknya macan kelaperan + ngantuk, suami dan keluarga macan belom lunch, pasti dunks esmosi jiwa, ke ubun2 deh pokonya :-)

    So, sekarang si tabung kecil belum dikasih pengaman? Kalo gw semenjak pindah ke Miri ga pake tabung yang dari Petronas lagi (kalo di Indonesia Elpiji), tapi pake gas alam.. Murah bo. Sebulan bayarnya cuma 5 RM (kaliin ajah 1 RM sekarang Rp 2.700,-)

    ReplyDelete
  4. wah..wah, salut tuk mamanya kyara. emang kita harus sedikit jd "macan" menghadapi sales2 nakal spt itu. adalg kasus nawarin asuransi by phone, entahlah dy dapat data kita drmn. cuma ya itu, nyerocos mulu, sampe kita gk dikasih kesempatan sedikitpun bahkan utk menolak. cm crnya kasar ya maaf, "tutup aja telponnya" ...he he.maaf ya yg pernah mengalaminya :)

    ReplyDelete
  5. @diyah: haha membayangkan macan ngamuk ya :D
    Betul banget ummi ngapain 2jam ngoceh di satu tempat ya. Mendingan promosi bentar aja ditiap rumah sekitar 10mnt udh cukuplah. Selanjutnya tinggal mereka follow up. Tp kl sehari2 aku nggak galak kayak macan lho ummi :)

    @smile: haha jangan ah Is ntar trio macan kalah galak sama gw :D
    Nah elo sbagai salah satu eks rekan kerja gw pasti membenarkan kan kalo gw ini sebenernya trmasuk org yg sabar jarang marah ya kann :D

    @susan: kalo gw sih yakin, kalo jeng susan ini ada di posisi gw pasti gak nyampe 2jam salesnya udh diomelin hehe.. Iya ya,abis ngomel itu pas dikamar gw bengong sendiri sambil membayangkan muka gw kaya apa. Pasti penuh kebengisan. Gw tny sama suami kaya apa muka gw pas marah td,suami bilang gak tau abisnya gak ngeliatin kan dia disamping gw. Tp yg pasti muka gw ga ada senyumnya, penuh kejengkelan dgn suara yg naik beberapa oktaf :p
    Wah gas alam di jakarta sapa yg jual ya bu?apa kita kembali ke minyak tanah aja yg bebas ledakan ya hehe..

    @ibunya iesha: hehe ya begitulah mbak. Kadang kasian,tp gimana ya kok suka gak ada etika nya. Kalo yg via tlp aku juga udh kenyang tuh ditelponin. Dr asuransi, credit card, voucher hotel, dll yg entah dpt data kita dari mana. Cara pertama pasti bilang dgn sopan kl kita ngga berminat. Tp kalo udh kterlaluan gak mau udahan ya cara kasarnya dgn tutup tlp. Kebetulan blm pernah tutup telpon sih mbak kl aku. Paling banter aku bilang mau pergi jd gak bisa dengerin mrk lg. Ngomongnya cpt banget kaya robot udh diprogram ga bisa di potong omongannya. :p

    ReplyDelete
  6. Hahaha saya dukung sikapnya mam. Memang sekali2 perlu jadi "macan" kalau situasi menuntut. Saya pernah sekali dalam posisi kayak mbak Motik. Waktu itu tetangga dan sales asuransi tiba2 nongol ke rumah. Gak pakai janjian dulu, di hari kerja dan malam jam 7 pula. Saya yang capek pulang kerja dan mau main sama Dita jadi bete'. Masalahnya, karena ada tetangga saya jadi waktu mau jadi "macan", waduuuh mikir2 deh. Padahal saya dari awal udh bilang saya pernah dapat presentasi itu, sales nya tetep nyerocos. Sampai saya gendong2 Dita yang mulai ngantuk, kok ya mereka gak ngerasa. Waktu itu saya belum sempet makan pula hahaha makin emosi. Tapi saya tahan aja. Yang ada setelah mereka pulang saya yang di tegur suami "jadi orang jangan terlalu lunak dan gak enakan, ntar dimanfaatin. Tadi langsung kamu tolak aja".

    Yaaa..sebenarnya penginnya langsung nolak sih. Kalau hanya ada sales yang gak kenal mungkin bisa ya. Tapi karena ada tetangga jadinya taring gak jadi keluar deh hehehe. Gak enak euy! :D

    ReplyDelete
  7. Emang keterlaluan tu salesnya mom, dan saya setuju utk bersikap spt itu biar mrk nggak 'ngerjain'kita.

    Jualan sih boleh ya, tp klo nadanya begitu kok sepertinya ada unsur 'paksaan' hehehe. Gak perlu sungkan deh nolak sales model gitu, lah pembeli emang menang milih toh ;-)

    ReplyDelete
  8. siapa yang seneng kalo dipaksa begitu ya? kalo mau jualan ya jangan maksa dong. sepertinya mbak2 itu butuh training sebelum jualan, biar orang2 yang didatengin gak pada emosi jiwa hihi:p

    ReplyDelete
  9. emang kalo sp 2 jam gitu sih pantes di marahin mbak. hihihi...

    ReplyDelete
  10. 2 jam?? apa gak capek ya ngomongnya...kita yang denger aja pasti capek kan hehe....

    ReplyDelete
  11. Salam kenal mama Kyara.. Wah kebetulan banget aku kerja ditempat yg sistem penjualannya door to door (tp bukan Perusahaan 3 sales cewe diata loh), biasanya ditempatku kalo ada sales baru dia akan ditraining slama 3 hari dikantor lalu mulai ikut sales senior (sekedar ikut / belajar) setelah mahir baru dilepas utk memasarkan sendiri. Jadi, menurut aku cara yg dipake mba2 diatas memang menyalahi prosedur. Hmm.. apa ga ada training dr Perusahaannya ya?? Aku aja baca cerita ini ikutan kesel, koq bisa ya bertahan smp 2 jam begitu?? Mudah2an aja mba2 diatas baca postingan mama Kyara ini ya.

    ReplyDelete
  12. @bundit: aku jd oenasaran kalo bundit galak kaya apa ya. Bundit kan berhati lembut kayanya tipe gak tega marahin orang ya hehe.. Kalo aku sebenernya juga orgnya gak tegaan bund,malah suka diminta handle org krn lumayan bisa ngatur kata2.tp kalo udh terusik bisa jadi galak banget hihihi..

    @may: iya mom, saya sih nggak ngelarang mereka jualan asal dari awal jujur dan nggak memaksa. Keputusan beli atau nggak kan itu hak kita tho..

    @evy: maka itu vy,kayanya mereka anak baru yg blm cukup training deh.pake kalimat halus aja nggak ngerti terus2an maksa hrs beli hari itu juga.

    @ke2nai: hehe pastinya mbak myra.coba bayangin dlm 2jam waktu yg kebuang itu saya bisa ngapain aja drpd dengerin mrk maksa2.

    @astien: kuping udah pegel mbak :p

    @bunda shisil: haloo salam kenal juga :)
    Hihihi mbak herien aja ikut gemez kan,pdhl kerja di produk yg dijual door to door juga ya. Aku nggak sukanya krn dr awal mereka udh gak jujur. Ngakunya cuma survey,ternyata jualan. Knp nggak dr awal bilang jual produk pengaman gas aja. Nah mungkin yg nyerocos itu senior yg lagi nyontohin jualan ama 2org yg lain,tp ternyata cara jualan dia aja gak banget. Entah krn kurang training,ato emang itu gaya jualanya dia.
    Kami gak anti penjual door to door lho.Kbetulan mesin cuci front loader ku juga hasil beli dr sales door to door skalian dia demo nyuci dan alhamdulillah emang puas sama si mesin cuci ini. Aku juga pernah beli telor omega, minuman ya*ult, yg dijual sales door to door. Gpp tuh asal memang kami lg butuh produknya dan nggak maksa. Tp yg kmrn itu emang udh keterlaluan kan ya mbak hehe..
    Iya ya mbak,smoga aja mereka baca tulisan ini. Atau setidaknya para sales door to door diluar sana baca,mengingatkan mereka spy jgn maksa kalo jualan. Ya kan mbak hehe..

    ReplyDelete

Powered by Blogger.