Good Bye Nenen... -Akhir Dari Kisah Kasih Menyusui Kyara yang Sangat Indah-

Beberapa bulan lalu, aku punya postingan blog yang sampai saat ini masih tersimpan di draft yang isinya tentang diary menyapih Kyara. Ternyata diarynya nggak selesai karena Kyara belum juga bisa disapih dan akhirnya draftnya terbengkalai begitu aja sambil terus bertanya-tanya kira2 gimana ya akhir kisah menyusui Kyara? Akhirnya terjawab deh pertanyaan itu dan mama bikin postingan baru (draft nya nggak diterusin). Tulisan ini mama persembahkan untuk Kyara tersayang dan mama sendiri tentunya, yang Alhamdulillah berhasil menyusui Kyara sampai ia berumur 29 bulan alias 2th 5 bln dan sejak Kyara umur 6 bulan sampai terakhir dia nenen aku hanya menyusui melalui 1 payudara aja yaitu PD sebelah kiri karena sejak umur 6 bulan Kyara nggak mau nyusu dari PD sebelah kanan. Semoga tulisan ini juga bisa menginspirasi mommy-mommy lainnya... Jadi mungkin ini agak panjang karena aku pengen mendokumentasikan kisah menyusuiku ini sebagai hadiah buat aku sendiri :) oiya, kalo kira2 ada yang menganggap agak porno, tolong jangan dianggap porno karena ini kan konteksnya menyusui.
-----^^^-----

Semua Indah Pada Waktunya...

Kalimat di atas rasanya emang yang paling bener deh untuk menggambarkan proses penyapihan Kyara.

Saat Kyara lahir, mama dan Kyara nggak melalui proses IMD (Inisiasi Menyusu Dini). Nggak usah tanya kenapa, karena tanpa proses IMD pun Alhamdulillah mama bisa menyusui sampai lebih dari 2 thn. Dari awal mama udah membekali diri dengan knowledge tentang menyusui, dan aku simpulkan bahwa keberhasilan menyusui itu bukan cuma dari IMD aja. Jadi ibu2 yang nggak merasakan bagaimana IMD nggak usah khawatir nggak bisa menyusui, ya... :)

Dulu, mama punya target kalo bisa menyusui Kyara sampai anak mama umur 2 tahun seperti yang tertulis di Al-Quran. Kata yang udah lebih dulu berpengalaman, proses penyapihan itu ternyata berat karena melibatkan emosi 2 belah pihak, baik si anak dan si ibu. Kadang ada salah 1 yang belum ikhlas, ya susah deh menyapihnya. Makanya dari Kyara umur 20 bulan mama udah mulai menyiapkan mental untuk menyapih Kyara.

Waktu Kyara umur 23 bulan, mulai deh tuh coba2 menyapih. Kok coba-coba? Karena aku belom siap banget dan belom ikhlas banget. Jadi di pikiran cuma kepikir "ah kalopun nih anak belum mau disapih ya ndak masyalah, akunya juga masih seneng nyusuin kok". Penyapihan coba2 ini ternyata berhasil hanya 3 hari, itupun 1/2 berhasil. kenapa 1/2 berhasil, karena meski sepanjang siang dan menjelang tidur udah ndak nenen, kalo bangun tengah malam ternyata masih minta nenen sambil merem dan aku nggak tega liat Kyara megap2 nyari nenen sampe bikin tidurnya gelisah. Akhirnya di hari ke-4 siang haripun rewel kangen nenen. Luluh lah hati mamanya, apalagi sebagai FTM yang 24 jam sama anak sepanjang hari dan Kyara nggak kenal nyusu pake dot/botol pula jadi kok menurutku lebih sulit ya. Ada anak yang selain nyusu langsung dari ibunya dia juga nyusu dari botol, jadi pas disapih mungkin nggak terlalu sulit karena ada penggantinya yaitu botol. Nah Kyara ini gak kenal dot dan udah pernah dicobain dia gak mau ngedot. Dia cuma mau dari gentong emaknya :D jadi memang rada berat membuat Kyara pisah sama si nenen. Jadilah setelah itu Kyara kembali nenen sampai waktu yang aku nggak tau sampe kapan.

Nggak sedikit yang mencibir dan nyinyir begitu tau kalo aku masih kasih nenen ke Kyara sampe dia umurnya lewat 2 tahun, sampe ngatain ASI ku udah basi lah kalo udah lewat 2 tahun. Heloooo tau dari mana lo kalo ASI itu bisa basi kalo udah 2 tahun lewat. Nggak betul sama sekali lho! Menurut sumber yang aku baca, ASI tetap masih berkontribusi untuk kebutuhan si anak, tapi persentasenya sudah berkurang dari seluruh kebutuhan si anak. Makanya di atas 1 tahun kan dianjurkan tetap kasih ASI ditambah UHT/sufor sebagai penunjang, dan yang penting makan makanan bergizi selain susu karena diatas umur 1 tahun kan susu sifatnya sebagai penunjang, yang utama adalah makanan sehatnya. Jadi biar orang pada sibuk komentar, aku santai aja karena aku masih menikmati banget menyusui Kyara. Lagian sejak 2 tahun Kyara juga nenen nya nggak banyak. Jadi sifatnya cuma buat kangen ngenyot aja, obat sedih dan pelipur lara dia, obat kenyamanan dia, dan pengantar tidurnya Kyara aja. Nenen palingan beberapa detik atau menit terus udah. Jadi sampe kapanpun Kyara mau nenen, selama mamanya masih bisa ya silakan.

Nah biarpun begitu aku juga kasih ancer2 kapan kira2 Kyara mau coba disapih lagi, sambil mamanya ini menyiapkan mental (yang ternyata merasa nggak pernah siap hehe..). Akhirnya aku berniat mau mulai coba sapih Kyara targetnya setelah ayahnya selesai sidang thesis pertengahan tahun ini. Kok nunggu si ayah selesai sidang? iya karena proses menyapih ini kan seharusnya melibatkan si ayah juga karena dari pengalaman ibu2 yang sudah menyapih anaknya, dalam proses menyapih ini biasanya anak akan rewel, tidur gelisah, bahkan ada yang ngamuk juga. Nah si ayah kan ceritanya hampir tiap hari ngerjain thesis sampe larut malam, aku kuatir ayah nggak bisa ikut berpartisipasi dalam proses weaning nya Kyara. Kalo Kyara rewel atau ngamuk ntar mengganggu konsentrasi si ayah dan bisa2 bikin ayah emosi. Kalo udah begitu thesis nggak beres dan weaning pun gagal total.

Day 1, 28 April 2010
Akhirnya pada suatu malam sambil kita ngumpul di kamar nonton ber-3, iseng2 si ayah godain Kyara, "nenen nya mama buat ayah aja ya Kyara...". Si ayah emang suka ngegodain kayak gini dan biasanya abis itu kyara langsung peluk mamanya, si ayah disuruh jauh2 ga boleh deket mamanya dan langsung nenen deh beberapa detik aja sambil ketawa penuh kemenangan kayak berhasil menang dapet sesuatu :)
Pas Kyara lagi peluk mamanya sambil cari nenen, gak sengaja Kyara nenen ke PD sebelah kanan tapi dia gak tau itu PD yang sebelah kanan. Terus Kyara bilang "nenen abis ma?". Iseng2 aku bilang "iya nenen nya lagi sakit jadinya abis". Padahal PD yang sebelah kiri lagi ketutupan guling dan Kyara udah cari sampe kebelakang badan mamanya tapi nggak nemu, tetep ketutupan guling. Akhirnya Kyara cuma ngeliatin dari deket sambil bilang "sakit ma?". "iya, sakit sayang", kata mama. Biasanya dia langsung nangis dan rewel kalo tau gak boleh nenen, tapi ternyata malam itu Kyara cuma ngeliatin aja dan langsung nonton tv lagi.

Menjelang tidur, biasanya Kyara pasti nenen dulu. Kali ini aku biarin dia nonton dan main sepuasnya sampe dia ngantuk banget dan ngajak tidur. Entah, hari itu aku kayanya dikasi kekuatan sama Allah nggak ngantuk sama sekali dan super sabar. Biasanya kalo di atas jam 10 Kyara belum mau tidur, aku mulai agak memaksa dia tidur. Akhirnya jam 11 Kyara minta tidur dan mulailah dia cari-cari nenen. Tapi karena udah ngantuk berat, sambil aku kasih pengertian kalo nenen mama lagi sakit akhirnya Kyara bisa tidur sambil dipeluk, ditepuk-tepuk, dan dinyanyiin. Karena berusaha keras untuk nggak nenen, mama perhatiin Kyara tertidur sambil telunjuknya pegang bibir Kyara. Kayaknya dia berusaha banget nahan keinginan untuk nggak nenen.

Demi menjaga Kyara nggak gelisah, aku nggak tidur sampe jam 3 pagi dan mata ini tetep seger. Biasanya Kyara kan masih suka kebangun malam minta nenen sambil merem trus tidur lagi, nah bener aja akhirnya jam 3 pagi Kyara mulai gelisah cari nenen. Langsung aku peluk dan elus2 punggungnya sambil bisikin kalo nenen mama lagi sakit, tapi ternyata tetep ngamuk! Akhirnya karena terus gelisah dan marah aku kasihlah nenen dan langsung tenang deh Kyara. Beberapa menit nenen dia langsung tidur nyenyak lagi. Oke hari pertama gpp deh masih keselip nenen 1 kali.

Pagi jam 6 Kyara mulai gelisah lagi. Biasanya pagi di nenen-in lagi bisa trus lanjut tidur sampe jam 7 ato 7.30, baru deh bangun. Kali ini sengaja nggak aku kasih nenen, akhirnya Kyara bangun nggak mau tidur lagi, dan langsung aku alihkan ngajak dia jalan2 naik sepedanya keliling komplek biar lupa sama nenennya.
Ok lah hari pertama lumayan berhasil, not bad lah meski Kyara jam tidur malamnya jd kurang.

Gimana perasaanku menyapih di hari ke-1? Sedih dan butuh mulut Kyara untuk ngurangin rasa nyeri di PD karena ASInya nggak dikeluarin :( Tapi aku harus berusaha kuat karena cepat atau lambat memang Kyara harus melewati proses ini dan mamanya nggak boleh nyerah.

Day 2, 29 April 2010
Siang hari dilalui dengan lancar. Sesekali minta nenen tapi pas dibilang masih sakit Kyara cuma minta liat nenen mama aja. Buka kaos mama, diliatin beberapa detik, terus nenen mama dicium sebentar abis itu Kyara tutup kaos mama lagi. Saat tidur siang Alhamdulillah juga nggak susah. Karena malamnya jam tidurnya kurang (jam 11 malam - 6 pagi), cuma 7 jam, jadi tidur siang nya cukup cepet dan gampang. Tidurnya sambil meluk mama dan minta dipeluk&ditepuk2. Biasanya di tengah tidur siang Kyara suka minta nenen trus lanjut tidur lagi. Tapi Alhamdulillah kali itu Kyara bablas tidur siang 3 jam tanpa kebangun minta nenen. Bangun tidur siang nggak pakai nangis dan minta nenen, langsung senyum ke mama trus mama ajak mandi dan jalan2 naik sepedanya.
Menjelang tidur malam cuma minta nonton barney aja. Setelah barney selesai Kyara minta tidur sambil dipeluk dan bisa tidur dalam 3 menit. Kali ini Kyara bisa bablas tidur nggak minta nenen sampai jam 5 subuh. Pas jam 5 mulai gelisah minta nenen, akhirnya mama kasih aja karena kasian kalo kebangun jam 5 subuh nggak mau tidur lagi, takut jam tidurnya kurang. Nenen beberapa detik, langsung tidur lagi dan bangun jam 7. Bangun tidur langsung mama ajak jalan2 lagi naik sepeda. Ok hari ke-2 masih keselip nenen 1x ternyata.

Day 3, 30 April 2010
Sepanjang hari nggak minta nenen. Cuma sesekali aja nanya "nenen mama sakit?" terus dia minta liat nenen mama sebentar dan cium nenen mama, abis itu mamanya dipeluk, that's it. Kadang Kyara bawa betadine sambil bilang "nenen mama kasih obat", terus Kyara kasih betadine ke nenen mamanya deh dan nggak lupa mamanya dipeluk lagi. Pas mau tidur siang tau-tau Kyara bilang "kakak bobo ndak nenen ya", dan setelah itu Kyara langsung tidur dlm 3 menit. Tidur siang kali ini sekitar 2 jam dan bangun sempet nyari nenen tapi akhirnya mama cuma dipeluk aja (ya Allah nak, kalo pas kaya gini mama rasanya nggak tega. Kyara berusaha banget untuk nggak nenen, keliatan banget dari mukanya).
Tidur malam pun Alhamdulillah gampang. Habis nonton barney Kyara minta dicium dan dipeluk, terus tidur sendiri sambil peluk guling dan teddynya. Alhamdulillah kali ini bisa bablas sampe pagi tanpa nenen. Sempet kebangun cari nenen dan nangis, mama tawarin susu atau air putih nggak mau, akhirnya minta dipeluk sambil nunjuk kotak susu UHT nya. Habis minum UHT lanjut tidur lagi dan bangun pagi dengan ceria tanpa nangis.

Day 4, 1 Mei 2010
Karena ini hari Sabtu dan ayah udah janji ngajak beli CD barney, Kyara bangun dengan semangat tanpa nangis. Sepanjang jalan selama di mobil pun nggak minta nenen sama sekali. Seharian hari itu nggak minta nenen, paling cuma pengen liat nenen sebentar habis itu peluk mama. Malamnya juga tidurnya gampang tanpa nenen. Kayaknya dia udah ngerti banget kalo sekarang tidur udah nggak perlu pake nenen. Jadi habis berdoa minta di cium dan peluk terus tinggak tidur sambil peluk gulingnya. Kebangun malam2 udah nggak cari nenen, tapi minta peluk sambil cium dada mama aja sebentar trus tidur lagi. Paginya bangun dengan ceria dan langsung mama ajak jalan2 naik sepedanya.

Day 5, 2 Mei 2010
Hari ini seharian nggak minta nenen. Palingan suka minta liat nenen sambil bilang "mana nenen mama sakit, udah sembuh?". Setelah itu nenen mama dicium sebentar terus mamanya dipeluk cium. Tidur malam pun seperti sebelumnya, cepat dan gampang tanpa nenen lagi.

Day 6, 3 Mei 2010
Rasanya mama udah mulai percaya diri menyatakan kalo Kyara si bidadari mama ini sudah resmi disapih. Insya Allah seterusnya seperti ini ya anakku...

Day 7, 4 Mei 2010
Seminggu Kyara nggak nenen, bayi mungil mama udah jadi gadis kecil yang bebas nenen :)
Sekarnag palingan suka kangen liat nenen, abis liat trus dicium aja. Kadang mamanya dipeluk kenceng banget, tapi mukanya di tempelin di dada mama kayak kangen banget sama nenen atau tiduran sambil peluk mama dan senderan di dada mama. Kalo udah peluk2an kangennya terobati dan lanjut main lagi.


Trus, gimana perasaan mama? Jujur waktu hari pertama rasanya campur aduk. Sedih, pengen nangis, nggak siap karena terlalu tiba2, dan bahagia juga. Bahagia karena ternyata Allah memudahkan semuanya, tanpa kendala berarti, tanpa amukan yang bisa bikin orangtua stress, tanpa sakit, semuanya betul2 terjadi dengan keikhlasan 2 belah pihak. Indahnya... :)
Perasaan sedih mengenang masa2 indah menyusui bikin mama kadang bengong. Nangisnya dalam hati aja, mama nggak mau Kyara sampe liat mama nangis. Mama bangga banget sama Kyara, begitu pengertiannya kamu nak, sampe apa yang mama takutkan ternyata nggak terjadi. Semua begitu mudah... Terimakasih ya Allah...

Akhir menyusui tiap ibu beda2 dong pengalamannya. Ada yang mempan pakai cara A, B atau C. Ibu R bisa menyapih pakai cara A, belum tentu cara itu berhasil diterapin di ibu S. Jadi masing2 akan punya akhir kisah menyusui yang berbeda-beda.

Dari pengalamanku menyapih Kyara, aku mau rangkum beberapa hal yang mungkin berguna buat ibu2 lain yang mau menyapih anaknya:
1. Aku sosialisasi kan dari beberapa bulan sebelumnya ke Kyara bahwa Kyara udah besar, bukan bayi lagi, jadi nenennya gantian untuk dedek. Meski dia keliatannya nggak dengar dan mengabaikan, aku yakin kata2 yang aku tanamkan tiap hari itu masuk meresap ke otaknya. Pada saatnya dia siap, dia akan mengerti sendiri dan bisa disapih dengan mudah.
2. Lakukan saat anak sedang sehat dan moodnya sedang bagus.
3. Kalo bisa lakukan setelah ibu selesai menstruasi. Kok begitu? Pada saat menjelang menstruasi biasanya kita kan kena syndrom PMS tuh, yang mana hormon lagi ganas2nya. Bisa moody, cepet marah, sensitif, dsb. Nah kalo kitanya aja lagi PMS, mana bisa bersabar ria menghadapi anak ngamuk. Yang ada kasian anaknya malah bisa kena marah kita. Kalo sudah selesai menstruasi, biasanya hormon udah normal, ada di titik sabar2nya karena PMS udah pergi dan udah nggak ada lemes sakit perut datang bulan.
Kemarin ini kebetulan pas banget aku baru selesai menstruasi, jadi emosiku lagi sabar2nya tuh. Nggak cepet marah, tersinggung, pokoknya lagi sabar banget :) Jadi Insya Allah siap menghadapi rewelnya Kyara.
Ingat, anak kan bisa merasakan emosi kita ibunya. Kalo kita lagi tenang dan sabar, maka akan nular ke anak. Kalo kita lagi nggak sabaran penuh emosi, si anak juga bakal susah dikendaliin.
4. Harus tega. Ini salah satu kunci terbesar. Liat anak sedih, rewel, gelisah, ngamuk, pasti bikin pertahanan kita hancur dan akhirnya nggak konsisten, ujung2nya kasih nenen lagi biar si anak nggak nangis. Kalo seperti itu bakal mulai dari nol lagi dong. Jadi ada saatnya kita harus tahan2in untuk tega denger tangisan anak yang  tentunya kita ganti dengan kasih pelukan sayang ke anak. Kalo dia sampe ngamuk biarkan aja dulu si anak meluapkan perasaannya. Kalo udah tenang, baru kasih pelukan.
5. Untuk cara, masing2 ibu punya cara sendiri2. Kebetulan aku pakai cara bilang nenen mama lagi sakit.
6. Ikhlas. Semua udah dilakukan tapi belum berhasil? mungkin salah satu ada yang belum ikhlas. Dulu aku juga pake alasan nenen mama lagi sakit tapi nggak berhasil, karena akunya belum ikhlas dan keliatan Kyara juga belum siap. Nah kali ini insya Allah karena aku sudah ikhlas dan kyara juga sudah siap makanya penyapihan terasa mudah.

Perubahan setelah Kyara disapih, sekarang Kyara rajin memeluk,minta dipeluk, mencium, minta dicium, keliatan makin mesra karena dikit2 peluk cium, makin ekspresif menunjukkan kasih sayangnya dia ke mama. Ini sama sekali bukan manja, mama malah bahagia anak mama minta di peluk dan dicium terus, itulah ungkapan Kyara kalo dia sayang mama (dan ayah tentunya).
Minum susu dan air putih lebih banyak. Porsi makan kadang tetap, kadang banyak banget, tapi ngemilnya lebih banyak daripada sebelumnya. Tidur malam pun sekarang udah bablas sampai pagi nggak kebangun. Palingan kadang grasak grusuk minta di elus2 aja.


Untuk pencapaian ini, mama sama ayah udah janji kalau Kyara berhasil disapih kita akan kasih reward untuk Kyara. Rewardnya apa? Nggak aneh2 lah, yang pasti yang lagi dipengenin dan dibutuhkan Kyara :)

Ya Allah, terimakasih atas segala kemudahan yang Engkau berikan. Terima kasih atas waktu 2 tahun 5 bulan 16 hari yang begitu indah. Terimakasih untuk seorang anak yang begitu pengertian. Terimakasih telah kau buat akhir menyusui yang begitu indah bagi kami. Tanpa sakit, tanpa terluka, dan insya Allah penuh keikhlasan dari aku dan Kyara. Terimakasih atas masa2 menyusui yang begitu penuh kenangan indah. Aku pasti akan merindukan masa2 ini. Pintaku, semoga Kau memberi aku kesempatan untuk menyusui lagi. Bukan menyusui Kyara, tapi menyusui anak berikutnya, amien...

ps. ya Allah beri aku kemudahan di target selanjutnya ya. Kyara belum lulus toilet training nih, ini mamanya masih ogah2an, ngajarinnya masih on off. Smoga pada saatnya nanti dikasi kemudahan lagi ya...
Untuk ayah, sekarang anak kita sudah nggak marah kalo ayahnya deket2 mamanya. Kalo ayahnya sih nggak bakal gw sapih selamanya hahahaha... :D

31 Comments:

  1. Waah, selamat ya mom, akhirnya berhasil juga "Weaning wiht love-nya" Jadi ikut deg-degan nih baca postingannya krn ternyata emang gak semudah teori.

    Kyara tambah gede, makin cantik dan tambah pinter ya sayaang, salam manis dari Danis ;-)

    ReplyDelete
  2. Oh iya, ada yg ketinggalan nih mom.

    Jadi penasaran nih, kira-kira rewardnya apa nih buat anak cantik-pinter yang udah gak nenenholic ini? hehehe ;-)

    ReplyDelete
  3. Motiq, aku pengen nangis bacanya. Terharu banget!! Ikhlas ya kuncinya, giliranku nanti nih, 2 taunnya Ez bulan Juli. Dari sekarang kali ya mulai dibilangin klo nenennya buat adek, tapi rasanya aku belom ikhlas.. Thanks for sharing ya mama kyara. *Peluk kyara*

    ReplyDelete
  4. Congrats yaa.. tinggal toilet training nya... yukk semangat terus Kyaraaa

    ReplyDelete
  5. selamat ya kyara, akhirnya berhasil disapih... Jempol dewh buat jeung motik yang sabar:)

    kalau aku sih ga ngerasain nyapih ikhsan, lha wong ikhsan di umurnya yang 1 tahun dah ga mau nenen aku lagi. Produksi ASI-ku turun drastis. Shock dan sedih deh, padahal pengen kasih ASI ke ikhsan ampe 2 taon. Alhamdulillah ikhsan sehat2 aja walau ga dapat ASI ampe 2 taon...

    ReplyDelete
  6. selamat ya kyara, akhirnya berhasil disapih... Jempol dewh buat jeung motik yang sabar:)

    kalau aku sih ga ngerasain nyapih ikhsan, lha wong ikhsan di umurnya yang 1 tahun dah ga mau nenen aku lagi. Produksi ASI-ku turun drastis. Shock dan sedih deh, padahal pengen kasih ASI ke ikhsan ampe 2 taon. Alhamdulillah ikhsan sehat2 aja walau ga dapat ASI ampe 2 taon...

    ReplyDelete
  7. selamat yaaaaaa...semoga aku juga bisa!

    Klo dr pengalamanku yg pernah ngerasain IMD, IMD tuh ngilangin stress pasca persalinan, krn si bayi ga langsung dibawa ma suster, tp ditaro didada kita selama min 1 jam, jd langsung ada bonding ma bayi,udah gitu si bayi jd lebih terampil nene, ga sampe 1 mgg udah lancar bisa nyusu, beda waktu jaman aku lahiran anak pertama, waktu itu blm ada IMD, begitu lahir, si bayi diambil suster, jd kebayang kan kita yg selama 9 bulan dekeeet banget ma si dedek, tau2 abis lahiran, dede di perut beserta gerakan2nya yg menakjubkan langsung ilang, udah gitu begitu lahir langsung dibw suster. Aku dulu mpe ngalamin baby blues selama 3 bulan, ky asing ma bayiku sendiri, yg ada cuma perasaan aneh, ga jelas, pengen kabur ninggalin semuanya. Tp aku pengen ada yg nolong, sampe aku curhat di majalah ayahbunda dan dimuat di majalah itu. Untunglah semua cepet berakhir walopun aku gagal menyusui, yaah..azka bingung puting dan ga mau nenen :( bikin aku tambah stress, bayangin aja, aku ibu RT yg 24 jam di rumah, punya ASI tp bayiku ga mau nenen. Akhirnya ASI diperah, minumnya pake dot.Azka ga sampe 1 th ASInya habis...bis.... Duuuh..malah jd curhat...hehehee...

    ReplyDelete
  8. "..Ibu R bisa menyapih pakai cara A, belum tentu cara itu berhasil diterapin di ibu S..."

    bagaimana dengan ibu Z dan ibu C, atau ibu K dan ibu M? (halah..maksa mode on :D)

    Bravo..bravo..selamat untuk Ka' Kyara dan Aunty Motik (cup..cup, Kayla back to nenen) ;)

    ReplyDelete
  9. @may: makasih ya tante may :) iya alhamdulillah nih udh lulus hehe.. Mamanya jg ikut deg2an, berhasil gak ya kali ini,tp alhamdulillah deh dikasi kemudahan.
    Rewardnya? Blom dibeliin,msh dipikirin tp udh ada bayangan sih mau dibeliin apa hehe..

    @ayu: makasih ya yu.. Tar ada wktunya buat ez kok :) nikamti aja sepuasnya yu,kyara jg 2th 5bln baru brhasil :)

    @desy: iya nih tinggal toilet trainingnya yg blom. Moga2 mamanya semangat trs dan gak malas ngajarin :p

    @entik: wah pasti sedih banget ya pas ikhsan nyapih diri sendiri mbak. Gpp yg penting ikhsan udh dpt ASI 1th ya :)

    @vera: wah jd pengen ngrasain imd juga nanti kalo udh anak ke 2. Emang pengalaman menyusui tiap org beda2 ya mbak. Kebetulan aku tanpa imd gak ada masalah, kyara hari ke3 nyusunya udh lancar banget dan asi ku melimpah sampe bocor kmana2 hehe.. Dan alhamdulillah slalu diberi kelancaran sampe terakhir nenen. Tp aku yakin imd byk banget manfaatnya. Moga2 anak ke 2 nanti (insya allah) bs ngrasain imd.

    @smile: haha ibu2 itu biar mikir sendiri caranya gimana :D
    Tq dedek kay :) ayo nenen banyak biar montokk

    ReplyDelete
  10. Duuuh... setiap kalimat yang saya baca rasanya ikut terharu. Terharu senang. Indah banget mam. Kyara anak hebat deh. Sebulan ini saya juga sudah mulai mencoba menyapih Dita. Baru langkah 1 dan 2 yang saya lakukan. Jadi baru sebatas sosialisasi lah. Kadang Dita mengulang kata2 saya kalau nenen Bunda buat adik bayi. Tapiii setelahnya tetep aja nenen hehehe.

    Selamat ya mam, atas weaning with love nya yang sukses. Doain semoga saya bisa menyapih Dita dengan penuh cinta juga :-)

    ReplyDelete
  11. Selamat Ya tik, udh berhasil meyapih.

    smoga PR selanjutnya Toilet trainir untuk kyara bisa terlaksana dan lancar.

    kiss kiss untuk kyara....

    btw, knp ayahnya ga mau disapih juga tik :D ada yg kurang gitu :D

    ReplyDelete
  12. Jeng Motik......congrats yah dah sukses menyapih Kyara. gw jadi merinding bo bacanya. Berasa gw juga ikutan nenen (loh?!?!)

    Hehehe, semoga tar Zahia juga kalo dah 2 taun bisa disapih yah, dan acar penyapihannya sukses seperti lo nyapih Kyara. Amien.

    hahaha, pantesan tuh Ayahnya Kyara tambah ndutz ajah, wong ASI ekslusif seumur idup booooo :-)

    kiss buat kyara yah. mmuuuaaachhh

    ReplyDelete
  13. jadi terharu bacanya, nih, apalagi yg ttg Kyara suka kangen sama nenennya, suka ngeliat nenennya, trus meluk mamanya erat2...

    Selamat ya mama Motik, akhirnya tugas menyusui itu selesai juga dengan indahnya :)

    ReplyDelete
  14. Salam kenal Mom Kyara.. Aku silent readernya loh. Salut tuk mama kyara yg dah berhasil nyapih kyara. Sedih juga baca ceritanya, apa tiap cerita weaning memang menyedihkan?? Hmm.. mudah2an aja nanti aku juga dipermudah oleh Allah, tanpa ada yg tersakiti dr ke 2 belah pihak (spt Kyara dan Mamanya).
    Cium sayang utk si cantik Kyara..

    ReplyDelete
  15. @bundit: makasih bund :) gpp bund kalo dta blm bisa lepas nen,trs disosialisaikan aja. Aku pun butuh waktu hmpr 6bln utk sosialisasi ke kyara sampe akhirnya dia ikhlas,ngerti dan bisa terima kalo sudah besar ndak nen lagi. Insya Allah diserap sama dita kok perkataan bundanya :)

    @nta: thanks shinta :) iya PR selanjutnya toilet training nih. Moga2 bs cpt lulus kaya alika ya, alika kan dah lulus toilet traingnya kan,keren..
    Ayah kyara ikutan disapih? No way Nta,gw akan pertahankan gak akan gw sapih selamanya hahaha.. Lu juga gak mau disapih papa adi kan :p

    @susan: haha merinding disko ya. Gw tiap baca cerita pengalaman weaning ibu2 jg slalu berasa ngerasain dan terharu gmn gitu. Ayah kyara ASIX, pastinya dwong! Hahaha..

    @allisa: makasih mama raja :)
    Iya aku smpe skrg msh suka terharu kalo kyara minta liat nen sebentar trs peluk cium mamanya. Kayak pengen minta tp ditahan,kasian.

    @bunda shisil: halow bunda shisil, salam kenal juga :) wah makasih loh udah jadi silent reader :) semoga nanti mbak herien dan shisil juga dikasi kemudahan menyapih ya.. Aku juga slalu terharu kalo baca kosah memyapih orang. Sedih tapi membahagiakan kok mbak. Apalgi kalo bisa tintas sesuai target,rasanya plong :)
    Cium balik untuk shisil ya.. :-*

    ReplyDelete
  16. selamat ya.. weaning w/ lovenya berhasil.. Di awal2 menyapih perasaan emang campur aduk ya bun.. Sy juga gitu :)

    ReplyDelete
  17. Alhamdulilah kyara lulus :D
    aku jd deg2an nanti kl nyapih sabine gmn ya? >.<

    ReplyDelete
  18. subhanallah..aku bnr2 campur aduk rasanya mbaca cerita ini..antara tega-ga tega ya Mbak..aq juga lagi mencoba memulai latihan menyapih Azki, tp sepertinya dia belum rela..

    ReplyDelete
  19. subhanallah..aku bnr2 campur aduk rasanya mbaca cerita ini..antara tega-ga tega ya Mbak..aq juga lagi mencoba memulai latihan menyapih Azki, tp sepertinya dia belum rela..

    ReplyDelete
  20. 2 jempol ya Tik ... emang menyusui itu adalam masa2 indah, aku juga berharap bisa nyusuin si kecil ampe umur 2 taun, atau 2 taun lewat dikit juga gak papah kali yah, asik sih, momentnya peluk-pelukan n kita sebagai ibunya merasa diperlukan banget. Kyara pinter deh, mama n ayah pasti bangga deh punya gadis kecil seperti kamu nak !
    hugs ..

    ReplyDelete
  21. salam kenal mbak ;)

    bacanya ikut terharu mbak..tp kyara (dan mamanya) hebat yaa bisa melewati masa2 itu.
    saya sampe berkaca2 bacanya..aplg saya gak sempet nyusuin anak saya (naila) sampe selama itu..oiya, ternyata suami saya tmen sma mbak dulu lho ;)

    ReplyDelete
  22. Putri: hai mbak putri salam kenal juga :) makasih udh mampir ke blogku hehe
    Mbak,aku klik nama mbak putri nyambungnya ke nayashop yg trnyata jd friend MP ku juga. Mbak putri suaminya dirga kah? Soalnya dulu kynya aku add nayashop kan tau dr FBnya dirga. Dirga temen SMP aku mbak, bukan SMA hehe.. Dulu SMP prnh beberapa kali sekelas, 2x deh kalo gak salah. Naila umur brp,seumuran kyara mungkin ya kl liat fotonya. Buat naila,salam kenal dr kyara ya :)

    Ary:hihi thx mbak ary :) eh aku kan juga krn support dr mba ary lho. Aku inget dulu mba ary prnh kasih support tentang menyapih di postingan terdahulu :)
    Salam buat duo ganteng aurel+flavien yaa..

    Mommy azki: insya Allah ada waktunya yg pas mbak laily :) aku dulu jg deg2an takut akhirnya nggak indah,tp alhamdulillah bisa sama2 ikhlas :)

    Marhmellow: della nikmati aja ya masa2 indahnya.. Nanti ada saatnya untuk sabine kok :)

    Ke2nai: hehe kalo bunda sih udh jago nih, thx ya bund dulu prnh kasih saran dan support. Inget gak aku kan prnh posting tny2 ttg menyapih :)

    ReplyDelete
  23. Hehehe..iya mbak, suami saya dirga ;)
    Malah menurut dia dulu kita pernah ketemu di rumahnya mbak shinta (waktu itus saya lg pesen souvenir sama mbak shinta). Ehh setelah sekian lama baru ketemu lg di blog mbak.

    Naila sekarang 2y 9m, kl kyara berapa taun mbak? Salam kenal dr Naila buat Kyara yaa ;)

    ReplyDelete
  24. Putri: hihihi iya aku inget, kita pernah ketemu di rumah shinta. Suaminya shinta kebetulan temen kuliahku dan kita wkt itu hunting wedding bareng krn nikahnya beda 2bln. What a small world ya :)

    Btw panggil aku motik aja put, ngga usah pake mbak hehe.. Kyara 2y7m, berarti beda 2bln ya sama naila. Kl ga salah tinggalnya di bogor ya put? Moga2 kpn2 kyara-naila bisa main bareng ya :)

    ReplyDelete
  25. Bener nih panggil nama aja? aku angkatan 2001 mbak ;)
    Iya kami tinggal di bogor, tapi sering juga nginep 2-3 minggu di rumah ortunya dirga. Iya mudah2an nanti bisa ketemuan lagi ya biar Naila kenal sama Kyara ;)

    ReplyDelete
  26. salam kenal, aku dewi, temennya mommy azki... lagi cari-cari referensi WWL... selamat ya bun, dah berhasil. semoga, aku juga bisa WWL..

    ReplyDelete
  27. @dewi marta: halow mbak dewi; salam kenal juga :) alhamdulillah akhirnya bisa wwl kyara tanpa hambatan. Insya Allah mbak dewi juga bisa ya.. Nikmati aja masa2 indah menusui mbak, nanti kl udah weaning kangen lho :)

    ReplyDelete
  28. Love this post very much! Ikutan brebes mili gue bacanya. Ah Kyara pinter yaaa *kecups*. Mudah2an gue bisa melakukan apa yang telah lo lakukan dengan sukses ke Kyara ya Mak :-)

    ReplyDelete
  29. @ira: ayo semangat lo pasti bisa!! Nikmati masa2 menyusui skrg,let it flow aja akhir dr menyusui nadira kaya apa :)

    ReplyDelete
  30. bunda, pengalaman menyapihnya mirip banget dengan saya, cuma anak saya usianya 2tahun.sewaktu saya bilang nenennya lagi sakit, anak saya Tanya "nenen umi sakit digigit adek ya?", (saya langsung pengen nagis saat itu),padahal selama saya menyusui belum pernah sekalipun PD saya digigitnya..perasaan yang bunda ceritakan pada saat proses menyapih sama dengan apa yang saya rasakan.


    0,

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo ummi azka... iya ummi, sedih ya waktu liat anak kita kok pengertian banget pas dibilang nenen mama nya lagi sakit. Cepat atau lambat emang harus melalui masa weaning ya. Insya Allah anak tau kok mama nya tetap sayang meski sudah ngga kasih nenen lagi :)

      Delete

Powered by Blogger.