Pengalaman Tarawih Pertama Kyara

Apa Kabar... Gimana puasanya??

Sebelumnya, mama Kyara, ayah Kyara, dan Kyara sekeluarga mengucapkan :

selama menjalankan ibadah puasa.
Mohon maaf lahir dan batin bila selama ini ada salah kata dan perbuatan baik disengaja ataupun tidak disengaja.
Semoga puasa kita mendapat rahmat Allah SWT, amin...


Alhamdulillah setelah 3 tahun berturut-turut nggak bisa puasa full, tahun ini akhirnya bisa merasakan nikmatnya puasa.

Tahun 2007 Kalo gak salah Ramadhan pas bulan September-Oktober. Saat itu pas hamil tua. Sempet nyoba puasa dapet beberapa hari pertama, setelah itu rasanya berat. Akhirnya dicoba selang seling sehari puasa sehari nggak, juga nggak bertahan lama. Setelah dipertimbangkan dan nurut saran sana-sini, akhirnya sisanya full nggak puasa. Karena masuk bulan oktober kandungan ku udah 9bulan dan butuh persiapan energi+tenaga seandainya sewaktu-waktu melahirnkan, karena kalo udah kehamilan 36minggu kan bisa brojol kapanpun. Dan memang waktu hamil gede tuh pas puasa rasanya sering kliyengan. Aku juga gak mau sewaktu2 melahirkan ternyata nggak punya energi, karena melahirkan apalagi secara normal kan membutuhkan tenaga dan energi yang cukup besar. Pada akhirnya aku melahirkan saat kandungan masuk 41minggu setelah batas duedate.

Ramadhan tahun 2008, kalo ngga salah pas Kyara umur 10 bulan dan aku masih jadi busui (ibu menyusui). Sempet nyoba beberapa hari pertama ikutan puasa. Kuat, tapi memang diliat-liat ASInya jadi lebih cair dan agak bening, nggak kental seperti biasanya. Baru dapet puasa beberapa hari, ternyata Kyara sakit sampe harus dirawat di RS. Tadinya aku tetep aja puasa karena rasanya kuat banget kok. Tapi karena Kyara dirawat di RS lah tenaga dan pikiran terkuras. Selama sakit Kyara sama sekali nggak mau kemasukan makanan padat. Jadi dia bergantung sama makanan infus (kalo ga salah isinya protein ya) dan ASI ku sepanjang hari. Setiap menit Kyara nyusu ASI nggak lepas-lepas dan bikin aku jadi lemes banget. Akhirnya nurut saran orangtua yang dari awal memang nganjurin nggak puasa dulu supaya bisa makan2an bergizi. Karena Kyara sakit dan hanya mau minum ASI aja, jadi diusahakan ibunya harus menghasilkan ASI berkualitas tinggi supaya si anak dapet gizi maksimal selama sakit. Jadilah ramadhan kali itu hanya dapet puasa 6hari aja.

Tahun 2009 Kyara umur 1 tahun 9 bulan dan masih minum ASI. Kali ini juga ikutan puasa karena kupikir Kyara udah mulai besar dan gizi banyak didapat lewat makanan padat. Tapi umur segitu Kyara ternyata nyusunya masih sering dan banyak. Akhirnya lagi2 cuma dapet beberapa hari pertama aja karena dicoba puasa ASI jadi seret banget dan Kyara sambil nenen suka ngomel bilang nenen habis. Aku juga ngerasa yang keluar dikit banget jadi lagi2 kali itu puasanya selang seling aja.

Tahun 2010 ini Kyara umur 2 tahun 9 bulan, rasanya ngga ada halangan untuk nggak puasa karena Kyara juga udah disapih. Jadi Insya Allah tahun ini puasa lancar.

Kekhawatiran menjalankan puasa tahun ini adalah, aku kuatir kalo Kyara maksa  aku makan dan kuatir nggak bisa nahan emosi kalo Kyara lagi ngga bisa dibilangin. Selama ini Kyara lebih lahap makannya kalo mamanya juga ikut makan. Lebih semangat kali ya kalo makan bareng dan kita suka saling suap-suapan. Waktu sebelum puasa pernah nyoba nolak disupain Kyara, eh dia marah terus mulut mamanya dijejelin makanan hahaha.. Usia Kyara ini kadang kalo dibilangin udah bisa ngeyel-ngeyelan. Kuatir juga aku kalo terpancing emosi pas Kyara lagi gak bisa dibilangin.

Kenyataannya, selama 3 hari menjalankan puasa sampe saat ini Alhamdulillah yang aku kuatirkan ngga terjadi (atau belum?) Mudah2an sih lancar aja seperti ini sampe akhir puasa. Kyara juga tumben nggak jejelin makanan ke mulut mamanya. Kalo pun ngeyel juga masih dalam batas wajar, malah bisa dibilang selama puasa ini dia kooperatif sekali dan gampang dibilangin. Mungkin karena sebelumnya udah di sosialisaikan kali ya. 1 bulan sebelum puasa udah kita bilang kalo bulan depan mama puasa, jadi makan minumnya kalo udah sore. Tiap hari kita bilang seperti itu. Keliatannya dia cuek nggak merhatiin apa yang kita bilang. Tapi itulah ajaibnya otak anak. Biar keliatan nggak dengerin tapi sebenernya dia nyimak dan meresapi perkataan kita kok.

Nah hari pertama mama kepikiran ngajak Kyara tarawih di mushola kompleks yang kebetulan deket banget dari rumah, sekitar 50m aja. Sejak punya anak jujur aja kalo tarawih lebih seneng di rumah. Nah keliatannya Kyara udah mulai besar dan dikit2 udah ngerti tentang sholat, jadi aku makin PeDe ngajak Kyara tarawih ke mushola. Lagipula mushola komplek ku cukup nyaman, pake AC di dalamnya. Jadi mudah2an aja menambah betah yang sholat di dalamnya.

Habis azan Isya kita sholat sunnah dulu, Kyara ikutan. Pas sholat Isya nya Kyara juga masih ikutan. Habis sholat Isya kita sholat sunnah lagi dan Kyara mulai gelisah. Yang biasanya anak ini kalem kalo ada banyak orang gitu, ini malah teriak-teriak, berhitung bahasa inggris, nyanyi lagu barney yang "i love you", cekikikan, dan dadah dadah ke kakak (anak lain yg seumuran Kyara) sambil berdiri dan joget-joget, mana kita ada di shaft depan pula. Pokoknya lumayan berisik banget dan bolak balik ngajak pulang. Bilangnya, "Yaya (kyara) kan udah olo aba (Allahuakbar/sholat maksudnya), cape ma..." atau "ayo pulang ma, ndak olo aba terus dong". Bolak balik bilang itu, dan kalo dibilangin sholatnya masih ada lagi dia langsung ngomel dan bilang kalo Kyara udah cape olo aba. Kebetulan Tarawih di mushola kompleks nggak pake ceramah, jadi setelah isya ada doa dan langsung tarawih, makanya cepet, biasanya jam 8an udah selesai isya+tarawih+witir. Pas tarawih 2 rakaat pertama Kyara nempel minta dipangku nggak mau duduk sendiri dan mulai narik-narik ngajak pulang. Jadilah aku nggak ikutan tarawih karena ngga boleh berdiri sama Kyara dan dia mulai gelisah, muka nya manyun kaya mau nangis. Setelah selesai 2 rakaat tarawih, akhirnya aku buru2 keluar pulang daripada Kyara mewek, gelisah, ribut mengganggu jamaah lain. Jadi pengalaman tarawih Kyara pertama di mushola ternyata nggak terlalu berhasil.

Karena kejadian itulah aku putuskan untuk nggak ngajak Kyara tarawih di masjid lagi daripada rusuh mengganggu yang lain. Ternyata hari ke-2 dia yang nagih minta sholat di mushola. Habis buka langsung ngajak sholat ke mushola. Diajak sholat di rumah aja eh malah nangis. dan maksa ke mushola sambil nenteng-nenteng tas mukena kecilnya. Ya udah akhirnya kita berangkat tarawih ke mushola lagi sambil mama pesen kalo di mushola nggak boleh berisik. Bener aja sih, hari ke-2 Kyara lebih tenang di mushola dan nggak terlalu berisik. Tapi lagi-lagi setelah sholat sunnah sehabis Isya dia mulai gelisah dan minta pulang. Alasannya sama, "udah olo aba ma, gak mau olo aba lagi, kan cape". Seperti hari pertama kahirnya di tengah2 tarawih kucluk-kucluk kita pulang. Mungkin ibu2 yang lain pada ngeliatin kali ya, ini orang 2 hari tarawih cuma setengah doang hehehe...
Biarin deh ah daripada anak gw ribut di dalem mengganggu ketenangan yang lain.

Sampe rumah akhirnya aku bilang kalo mulai besok sholat di rumah aja. Ya Allah, maaf bukannya aku malah berniat menjauhkan Kyara dari mushola atau nggak ngajari sholat di mushola sama anakku. Tapi ini semua demi kenyamanan bersama karena aku juga nggak enak bolak balik ngelewatin barisan shaft ibu2 lain karena pulang sebelum selesai dan malah bikin shaft jadi bolong2 karena aku dan Kyara pulang. Jadi mendingan dr awal sholat di rumah aja. syukurnya Kyara bisa dibilangin dan hari ke-3 Kyara nggak merengek maksa ke mushola. Insya Allah tahun depan kalo masih diberi kesempatan ketemu ramadhan lagi Kyara udah lebih besar dan semoga udah lebih ngerti dan betah diajak tarawih di mushola/mesjid.
Kalo sholat Ied alhamdulillah 2x diajak sholat ied selalu mulus, nggak rewel. Mungkin karena sholatnya cuma sekali ya. Kalo isya+tarawih kan sholatnya berulang-ulang jadi anak ini masih bingung, belum ngerti kenapa sholatnya terus2an.

Trus, gimana nih para baby lain puasa dan tarawihnya..?? Semoga lancar-lancar sampai sebulan kedepan ya...

14 Comments:

  1. anak sholehah ikan tarawih ya

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah lancar ya puasanya. tahun kmrn aku juga ikut puasa padaal alisha baru 5 bulan masi asix, emang siy untuk ibu hamil dan menyusui ada keringanan ga ikut puasa tp aku ngerasa ga ada masalah (padaal males ganti puasa di lain waktu hihihihi..)

    azka tahun ini puasanya udah full sampe magrib, thn kmrn kan sampe dzuhur, buka, trus lanjut lagi sampe magrib.

    Kyara lucu deh pake mukena, asyik ya ikut teraweh

    ReplyDelete
  3. hahahahahaha...lucu mam, baca cerita ttg Kyara wkt di musholah. Yah, namanya anak2 ya mam, mereka pengen ikutan ibadah kayak kita, tp gak tahan juga kalo kelamaan :D :D

    Mdh2an taon depan tarawihnya bisa lebih lancar ya mam... Salam buat Kyara yang lucu banget pake mukenanya :D

    ReplyDelete
  4. ikhsan juga ga tahan kalau diajak sampai tarawih selesai. Jadinya tiap kali jamaah di mesjid, aku ambil shaf paling belakang karena setelah sholat isya selesai pasti ikhsan ngajak pulang.

    ReplyDelete
  5. "dadah dadah ke kakak", waduuh ini kayaknya nurunin bakat "flirting" ibunya nih, hehehehe....

    ReplyDelete
  6. Kalau saya 1x Ramadhan full gak puasa krn sedang menyusui. Ramdahan sebelumnya puasa full krn gak tahu ternyata sudah isi hehehe. Saya belum pernah bawa Dita sholat tarawih, krn yaitu di usia segitu pasti rewel, takut ganggu yang lain. Insya Allah tahun depan Dita sudah mulai tahu. Atau 2 tahun lagi ya? :D

    ReplyDelete
  7. aih pintarnya Kyara..^_^ rajin2 tarawih sampai puasa hari terakhir ya :)

    ReplyDelete
  8. good girl ... semoga nutuk dan full ya sampai sebulan ramadhan amiin.

    salam kenal bunda n kyara ...

    ReplyDelete
  9. @lidya: amin tante, insya allah kyara jd anak sholeh :)

    @vera: ih Azka kueren deh mbak vera... puasanya udah bisa full. hebring deh pokoknya :)

    @allisa: iya ya mom, anak segini udah pengen ikutan beribadah tapi masih belum bisa serius juga. jadi ya masih cepet bosen dan BT :)

    @entik: toss sama iksan!!! Kyara n iksan cuma betah sampe isya :)

    @ismail: weleh... ngikutin emaknya? wah nggak dong, emaknya kan mengajarkan yg baik2 *wink*

    @bundit: iya bund, mungkin kalo dita 2 tahun lagi ya. kalo 1thn lagi mungkin masih bosenan kayak kyara. moga2 thn depan kyara juga makin ngerti deh :)

    @mommy azki: azki gimana nih, ikut tarawih juga nggak...

    @isma: halooo salam kenal juga mbak isma :)
    amin... insya Allah lancar sampe sebulan ya :)

    ReplyDelete
  10. Salam kenal mbak Motik...

    anak-anak selalu punya kisah menarik saat belajar sholat tarawih.
    Lucu ya mbak..
    dan memang dilema kalo dah begini..
    sy memilih buat di rumah aja juga.

    Di sekolah, anak2 ikut pesantren balita dan belajar puaa, meski masih 3 thn.
    Alhamdulillah, beruntung sekali saya dapet cara gimana ngenalin puasa ke anak2 mulai 0 bulan..bahkan sejak masih di kandungan..

    http://yudhistira31.wordpress.com/2010/08/19/ikut-pesantren-balita-di-ra-istiqlal/

    Salam saya

    Devi

    ReplyDelete
  11. alhamdulillah ya jeng, sama, aku juga 2 tahun belakang gak bisa full puasanya. mudah-mudahan ramadhan kali ini bisa tamat, insyaAllah.

    rata-rata anak-anak batita kalo diajak tarawih gitu ya. zaheer juga gak jauh beda. dia sih asik-asik aja ngikutin dari awal sampe akhir gak minta pulang. bukannya ngikutin sholat, tapi ngikutin bikin keributan ma banyak temen seusianya.
    tapi gak begitu mempengaruhi kekhusuan jamaah yang lagi sholat, soalnya anak-anak sholatnya di teras mushola nya aja. dan ibu-ibu yang lain juga sudah pada maklum.

    ReplyDelete
  12. wah hebatnya Kakak Kyara, sudah bisa ikutan tarawih,
    Dija belom bisa Kak...

    ajarin yaaa

    ReplyDelete
  13. Hahahaha, sama Tik, pengalaman gw puasa juga bolong2.

    Taun 2009, pas lagi hamil Zahia, dapet 24 hari. 6 hari bolong karena dilarang Dokter puasa, coz timbangan gw pas nimbang bulanan turun 1 kg.

    Taun ini baru dapet 1 hari puasanya, coz bersimbah darah terus2an.

    tw bener banget tuh Tik daripada anak kita mengganggu kekhusyuan jama'ah lainnya, plus kita pun jadi ga bisa beribadah dengan tenang, ya bagusan lo sholat di rumah ajah

    ReplyDelete
  14. Ya ampun, si kyara ini rewel juga ternyata ! Sini taksentil ! Hahaha

    ReplyDelete

Powered by Blogger.