Reksadana Pertamaku

Lanjutan dari posting sebelumnya ya...

Kali ini aku nggak akan bertele-tele menjelaskan apa itu reksadana, mengapa reksadana, apa aja macam-macam reksadana, dan tetek bengek lainnya mengenai reksadana. Kalo dijelaskan disini semua bisa panjang banget dan ada yang lebih kompeten untuk menjelaskan. Coba cek di web nya para financial planner deh, misalnya disini, atau banyak baca portalreksadana, infovesta, dan artikel lain mengenai reksadana.

Aku mau berbagi pengalamanku beli reksadana kemarin.
Kenapa aku pilih reksadana, udah aku jelasin di postingan sebelumnya kalo reksadana adalah salah satu alternatif investasi yang bisa melawan inflasi. Kalo nyiapin dana pendidikan hanya dengan nabung atau asuransi pendidikan, angkanya susah kekejar. Invest di properti bagus banget, tapi saya belum mampu invest di properti. Main saham pun juga nggak ngerti. Jadi, setelah bulak balik belajar dan banyak baca dari internet, plus bulak balik nengok blognya darina-mama ZK, Tya, dan ibu-ibu lain yang udah duluan terjuan ke reksadana, maka bismillah kita mulai coba terjun ke reksadana juga.

Aku beli reksadana untuk tujuan jangka panjang yaitu dana pendidikan Kyara dan dana pensiun kami. Kalo mau jangka pendek bisa aja ambil RD pasar uang atau pendapatan tetap yang resiko nya lebih kecil. Tapi karena aku mau fokus untuk yang tujuan jangka panjang (diatas 10th), jadi bismillah beraniin ambil RD campuran dan RD saham.

Dimana beli reksadana? Bisa di Manager Investasi (MI) nya langsung seperti manulife, danareksa, dll, ataupun lewat bank sebagai agen penjual. Ada bank yang menjual RD dengan minimal pembelian juataan, ada juga yang bisa kita beli dengan minimal pembelian ratusan ribu aja, bahkan 100ribu. Karena saya ibu RT yang pengen terjun ke reksadana tapi masih mau coba-coba, jadi ga berani beli banyak-banyak untuk pertama kali *bilang aja padahal ngga ada duitnya hahahaha* jadi diputuskan untuk beli RD di bank sebagai agen penjual yang bisa saya beli dengan nominal ratusan ribu rupiah aja. Nah salah dua bank itu adalah bank Mandiri dan bank Commonwealth.

Pas lagi bertapa mikir-mikir mau beli dimana, kok tiba2 aku kepikiran telpon-telponan sama salah satu teman baik pas SMA dulu. Awalnya nanyain tentang kehamilannya dia yang ternyata baru aja keguguran, eh malah berlanjut ngomongin kerjaan dia sekarang. Setauku dia kerja di salah satu bank sejak 5th lalu, ternyata udah 2th terakhir dia pindah kerja ke bank lain yaitu commonwealth. Lha kebetulan banget dong sama dengan tema bertapa saya hehehe... Jadilah kita ngobrol banyak soal RD dan aku langsung putuskan untuk beli RD di commonwealth aja karena temenku janji mau jelasin soal RD dan kasih rekomendasi RD apa aja yang prospeknya bagus berdasarkan pengalaman dia 5th kerja di bank.
Kenapa nggak pilih beli di mandiri aja? Karena aku sebelumnya nggak punya rekening di kedua bank tersebut, jadi mau beli RD madiri atau commonwealth tetep harus buka rekening baru kan. Nah karena kebetulan ada orang dalam yang kerja di commonwealth ya aku pilihlah beli di commonwealth karena temenku itu janji akan memandu semaksimal mungkin hehe...

Pas bulan puasa kemarin akhirnya aku janjian untuk ke commonwealth cabang kb.jeruk bareng ayah dan Kyara. Si ayah kebetulan udah libur lebaran (liburnya lebih awal dan lama hehe) jadi bisa nemenin aku ke bank. Sampe sana aku langsung diantar ke atas, jadi nggak ke bagian CS. Temenku ini apa ya posisinya, kalo ga salah seperti customer relation officer gitu kali ya, yang hubungannya sama para investor. Namanya udah lama nggak ketemu (terakhir ketemu waktu dia nengok aku setelah melahirkan Kyara), jadi kita ngobrol ngalor ngidul dulu lama bener sampe Kyara habis secangkir teh yang disuguhin. Abis ngobrol kangen-kangenan, mulai deh ngomongin RD. Aku dikasih selembar kertas isinya macam-macam RD yang dijual oleh commonwealth. Isinya kayak summary kinerja masing-masing RD dan tiap RD di tulis berapa rupiah minimal pembelian kalo autodebet dan berapa rupiah minimal pembelian eceran. Untuk autodebet mulai dari 100ribu/bulan, untuk pembelian eceran mulai dari 500ribu. Sambil aku baca, temenku jelasin bla bla bla secara lengkap dan sambil dia isiin data untuk pembukaan rekening. Cihuyy enak bener semua dilayanin temenku, sampe nulis aplikasi pembukaan rekening aja dia, gw tinggal tanda tangan hehehe....

Untuk bukti kepemilikan rekening ada 2 macam pilihan. Mau yang bentuknya buku tabungan atau rekening koran yang dikirim tiap bulan ke rumah, masing-masing ada plus-minusnya. Kalo buku tabungan ya lebih nyata berasa punya rekening hehe... Tapi kalo males ngeprint ya transaksi kita ngga tercetak di buku tabungan. Kalo pake rekening koran, kita ngga perlu cape ngeprint karena tiap bulan rutin dikirimin lembar transaksi, tapi nggak enaknya jadi banyak ngehabisin kertas. Tiap bulan kita ngumpulin kertas, nah 10 thn lagi tumpukan itu pasti jadi tebel banget. Aku pilih yang pakai buku tabungan aja. Nggak bisa ngeprint ya nggak masalah, kan bisa ngecek dan ngeprint kapanpun dan apapun yang kita mau via internet banking.

Untuk nama pemilik rekening, kebetulan kami pakai jenis rekening gabungan. Aku jelasin dikit ya... Ada 3 macam jenis rekening:
1. Rekening tunggal --> dimiliki oleh 1 nama, misalnya namaku aja. Kalo ini sih udah umum ya, semuanya pasti ngerti
2. Rekening gabungan tanpa perlu otorisasi dari salah satu pemilik --> ini seperti yang aku pilih. Jadi rekening nya atas namaku dan nama ayah, tapi yang tertulis di buku tabungan adalah nama pemegang rekening utama, yaitu aku. Nah nama ayah dan data-datanya tetap masuk ke dalam database mereka juga, tapi nggak muncul di buku tabungan. Data ayah ini keliatan kalo kita buka internet banking ada keterangan siapa pemilik rekening ini dan nama kita berdua akan muncul.
Dengan rekening bersama tanpa otorisasi, aku berhak melakukan transaksi tanpa surat kuasa atau dokumen apapun dari ayah begitu juga sebaliknya. Jadi kalo mau ngeprint, atau urus apapun seperti mencairkan reksadana atau apapun yang berhubungan sama tanda tangan, bisa dilakukan ayah atau aku sendirian. Misalnya aku malas ke bank atau berhalangan jadi bisa titip ayah aja yang urus nggak perlu bolak balik minta tanda tangan aku.
3. Rekening gabungan dengan otorisasi dari seluruh pemilik --> ini biasanya dimiliki untuk urusan bisnis. Misal suami istri punya bisnis keluarga. Nah biarpun namanya suami istri, kalo untuk urusan bisnis harus ada otorisasi dari kedua pemilik rekening. Kalo ngga ada otorisasi, jangan sampe si suami diem-diem pakai duit bisnis untuk keperluan pribadi, dan begitu juga sebaliknya. Yang kayak gini perlu rekening gabungan dengan otorisasi supaya nggak disalahgunakan.

Setelah selesai urusan buka rekening, lanjut pilih RD apa yang mau dibeli. Tadinya aku udah punya pilihan RD sendiri, tapi temeku bilang RD yang kupilih itu pergerakannya lambat, kurang ok. dia kasih saran ambil RD yang mana sesuai pengalaman dia selama 5thn kerja ngurusin investasi. Temenku juga langsung nyuruh aku untuk berani ambil RD saham aja semua supaya hasilnya keliatan signifikan (kalo rugi juga signifikan hehehe). Nggak usah takut anjlok karena tujuannya untuk jangka panjang. Jangan liatin nilai RD yang bisa naik turun tiap hari, merem aja tau-tau 10 tahun kemudian uangnya udah berkembangbiak. Kebetulan temenku ini juga udah nyemplung di RD sejak dia kerja di bank. yang awalnya cuma punya 1 RD, sampe sekarang dia punya 5 RD dengan masing-masing RD dibeli autodebet 500ribu/bulan. Nah bayangin udah beranak pinak kayak apa tuh RD nya dia setelah bertahun-tahun ikutan :)

Jadi bismillah deh aku nurut sarannya dia aja. Kalo dalam beberapa bulan ke depan atau kapanpun aku merasa nggak puas sama kinerja RD ini, aku bisa ubah RD nya. Jadilah aku beli 1 RD saham dan 1 RD campuran agresif. RD campuran yang kubeli jenisnya agresif, jadi resiko dan returnnya mendekati RD saham. Kalo cek di infovesta RD tersebut malah ada di bagian RD saham. Setelah isi formulir pembelian RD, tentuin berapa yang mau di debet tiap bulan, dan tentuin tanggal pendebetan, selesai deh...

Aku pilih autodebet tujuannya supaya disiplin aja. Jadi mau nggak mau dipaksa beli RD tiap bulan, karena kalo nggak begini ntar uangnya keburu habis duluan hehe... Autodebet untuk RD di commonwealth nggak ada sistim kontrak misal 6bln, 1thn,3th,dst. Kita bisa berhenti kapanpun kita inginkan atau merubah jumlah autodebet dan jenis RD nya kapanpun kita mau. Kalo tiba2 bulan depan pengen ganti RD atau jumlah autodebet ya monggo. Kalo 6 bulan lagi pengen ambil hasil RD nya dan nutup RD nya ya monggo juga.

Apa bukti kalo kita punya RD? Tiap bulan kita dikirimin laporan dari si manager investasi (MI) dan laporan dari commonwealth sebagai pihak yang mendebet rekening kita. Karena aku punya 2 RD, jadi tiap bulan aku dikirimin 3 laporan: 2 dari MI, 1 dari commonwealth. Nah simpan baik-baik deh laporan-laporan RD ini untuk file kita. Tapi kita bisa cek juga sih via internet banking nya, sama lengkapnya kok.

Meski baru ikutan 2 bulan, start awal cukup menggembirakan deh. RD campuranku nilai perunitnya naik 1200 dari nilai perunit bulan sebelumnya. Meski baru ikutan 2 bulan dengan jumlah invest kelas teri, tapi liat laporan RD begini rasanya seneng banget. Gimana 10 tahun mendatang ya, moga2 duitnya udah beranak pinak :) RD itu kan nilainya emang naik turun, tapi ya nikmati aja deh jangan diintip tiap hari ntar stress sendiri hehe.. Yang jelas sekarang emang nilainya lagi bagus nih dan keliatan banget kalo hasilnya emang lebih tinggi dari nabung biasa. Biar katanya jangan diliat tiap hari, aku tetep hobi ngecek harga unit di infovesta tiap hari :)

Aku sempet tanya ke temenku, kok ada beberapa orang yang mau beli RD tapi CS nya bingung kaya ngga ngerti apa2. Nah ternyata... CS itu tugasnya hanya sampe pada tahap pembukaan rekening. Setelah itu urusan RD di oper ke bagian customer relation seperti temenku itu karena product knowledge CS dan CR memang beda. Kalo pas dapet CS yang bisa melayani hal-hal berkaitan sama RD ya kebetulan, tapi biasanya hal-hal permukaan aja. Kalo mau jelas sampe detail, kita langsung berhubungan sama CR aja karena biarpun investor kelas teri (saya maksudnya hehe..), kita tetep dianggap investor yang punya hak untuk dapat pelayanan tambahan. Kata temenku, harusnya kalo kita udah ditangani 1 CR, kita berhak untuk minta informasi atau telpon tanya-tanya tentang investasi kita, atau cari tau mana yang lagi bagus dari si CR tersebut. Jadi ibaratnya kita punya personal banker yang bisa dihubungi kapan aja meski cuma investor kecil kayak saya :D

Selesai urusan RD dan puas ngobrol, kita turun ke bawah untuk dilanjutin sama CS buat buka rekening. Setoran awal buka rekening adalah 500ribu. Setelah urusan sama CS beres, demo internet banking, dan selesai deh...
Harusnya buka rekening dan beli RD  ini 1-2 jam selesai karena formulir yang harus diisi kemarin itu juga nggak terlalu banyak. Tapi molor jadi 3 jam karena lebih lama ngobrolnya, kangen2an udah lama nggak ketemu hihihi... Kyara juga betah aja tuh, soalnya dia disuguhin teh hangat sampe 2 gelas dan dapat boneka kangguru nya commonwealth. Boleh pilih mau yang koala atau kangguru, kyara pilih kangguru aja :)

Nah di postingan sebelumnya aku tulis kalo kami masih punya PR beli RD lagi untuk persiapan dana pendidikan SMP dan SMA nya Kyara. Insya Allah pengen nambah lagi beli 2 RD untuk keperluan tersebut. Gak apa-apa beli dikit-dikit dulu nanti bisa ditambah sesuai kemampuan.
Ada cita-cita lagi sih, pengen banget bisa beli RD 1 lagi, jumlahnya kecil aja. Kalo Kyara udah lulus sekolah atau kuliah si RD tersebut kan udah beranak pinak, nah kyara bisa pakai uang itu untuk modal usaha kalo kyara mau atau untuk diterusin kyara juga gpp biar jangan telat kenal reksadana kaya mama-ayahnya :)

Andaikan tau kaya gini dari dulu, mungkin gw akan mulai invest di reksadana sedini mungkin sejak punya penghasilan sendiri dari pada duitnya nguap nggak jelas dibeliin apa. Tapi gpp deh better late than never :)

14 Comments:

  1. betul, better late than never. Reksadana investasi bagus, tapi tetap punya resiko.

    ReplyDelete
  2. TFS mam. Wah enak ketemu temen lama yang bisa dipercaya meng-guide mam untuk berinvestasi RD. Semoga apa yang kita persiapkan, anak dan kita bisa menikmati manfaatnya ya :-)

    ReplyDelete
  3. investasi: yups betul. investasi apapun mengandung resiko termasuk reksadana.

    bundit: amin bund.. insya allah dicukupkan segala sesuatunya ya,, nyiapinnya masih kecil bund,kelas teri hehe.. yah tp berusaha drpd nggak ada persiapan sm skali :p

    ReplyDelete
  4. wah..wah..jadi nambah info ttg reksadana ,,,,,thanks

    ReplyDelete
  5. info nya lengkap bun, thx bisa belajar byk nih

    ReplyDelete
  6. Awalnya aku mau buka rek tabungan yang buku itu, tp ada biayanya per bulan. Temenku saran yang Commsave aja (rek koran) cuma kena biaya materai yang mana kalo saldo kurang dari sejuta cuma kena biaya materei 3000.. nah kalo saldo nya nol mgkn ga dikirimin tuh rek koran yak.. jadi bebas biaya? Hihihihi mak irit amat ya itungan :P Pilih RD juga aku liat dulu fee nya brp, kalo 0% n bagus aku beli.. hahaha..

    Selamat berinvestasi ya mama motik..

    ReplyDelete
  7. darina: ah iyaa itu jg salah satu perbedaannya ti.lupa tulis hihihi..kalo pake buku biaya admin 5rb/bln,kalo rek.koran dipotong biaya materai 3rb ya,berarti beda 2rb yak :D untuk pilih RD,jujur aja yg kupilih kmrn fee nya agak besar dibanding yg lain. aku sempet tanya soal ini sama temenku,kt dia si RD ber fee besar ini emang berasa pas awal,tp kl liat sejarah returnnya slama ini fee tsb bakal ketutup sm return yg kita dapet.yah we'll see deh kl trnyt setahun ini malah tekor ya kita ganti aja RD nya yg fee nya 0% :D eh btw emang ada ya yg 0%,kok aku kelewat ya liat yg fee nya 0%. RD apa ituu..bocoraan dong mak..RD slanjutnya mesti bli yg fee 0% tp bagus ah xixixixi *mak irit*

    ReplyDelete
  8. wah info menarik neh...bisa dikutinlah cara investnya untuk pensiun nanti,cuma aku msh belum ngerti banyak neh ttg RD ini...

    ReplyDelete
  9. oia mau nanya juga neh mba, maksudnya jangka pendek, menengah, panjang itu berapa tahun?

    trus kalo untuk biaya sekolah baiknya ambil RD yang mana? kalo dana pensiun yang mana? bedanya RD Saham Ama campuran apa mba?

    klo beli RD Saham ato campuran misalnya itu kita beli 1x trus didiemin aja sampe berkembang, atau setiap bulan kita setor uang dalam jumlah yg sama?

    maaf mba kepanjangan nanyanya...tertarik dg RD tapi masih bingung neh,

    ReplyDelete
  10. wah, hebat nih mama kyara...tetep semanget ya investnya....klo aku sih tak serahin papa azka deh untuk urusan invest, soalnya aku suka ga disipilin hehe..tp papa azka sukanya lebih ke invest properti.

    ReplyDelete
  11. kiky: emil sent ya bund :)

    vera: masih belajar kok mbak ver... wah keren dong kalo papa azka sukanya invest di properti. Properti kan naik terus mbak, prospeknya bagus. tapi kalo aku blm sanggup invest di properti mbak, makanya main di RD dulu hehe...

    ReplyDelete
  12. Wah lagi jalan2 kecemplung di post nih..suka ni secara br pengen mulai invest di RD..btw sama ni nanya nya ama Kiky..itu kl beli hrs rutin sebulan sekali or ckp 1 kali n didiemin aja ampe beranak ya?

    soale ga punya rek common euy..gaji di transfer ke bank yg satu nya lagi..jadi kl mau autodebet emang enakan ke bank biru kuning itu, tp liay testi nya mamak2 pinter kayanya milih ke common howaaaa pusyiangg

    muup kepanjangan buk..hehhe salam kenal..ijin ngelink sekalian boleh?

    ReplyDelete
  13. yetty: kalo beli rutin atau sekali2 di waktu tertentu terserah aja bund. kalo aku sih beli rutin di debet tiap bulan, ada juga yang beli dadakan kalo pas ada rejeki lebih. jadi terserah kita aja enaknya gimana :)
    salam kenal juga ya :)

    ReplyDelete
  14. hi mba motik,
    isi blog nya informatif bngt, kebeneran aku jg lg cari2 info soal RD ini,,
    gmn return RD nya sejauh ini mba?? menguntungkankah??
    msh pake RD yg sama wktu 1x beli atw udh switch??
    oya, aq bs ga minta CP temen mba yg di common bank itu?? soalnya klo cari orang lain kan blm kenal tkt diboongin apalagi aq msh newbie bngt blm tau apa2 soal RD ini,,,

    ReplyDelete

Powered by Blogger.