Bik Iyem

Sopo sih bik Iyem?
Bik Iyem adalah penghuni baru di rumah sebulan terakhir ini.

Selama ini kupikir aku gak bakal punya cerita soal ART karena memang gak punya ART. Baca postingan temen-temen tentang balada ART mereka dengan segala permasalahannya ikutan bikin gemes dan merasa bersyukur kalo kami ga punya ART jadi bebas stress hehe...

Dulu waktu aku kecil, orang tuaku slalu punya ART lebih dari 1 karena kedua ortu kerja di kantor. Karena nenek kakek juga di yogya semua jadi mereka butuh ART untuk urusan RT dan jaga anak. Pas anak dah pd besar cukup 1 ART aja karena masing2 anak dah bisa dikasih tanggung jawab. Alhamdulillah ART-ART ortuku jaman dulu rata2 kerjanya bertahan lama, diatas 5th bahkan ada yang sampe 13 tahun kerja dan akhirnya berhenti setelah nikah dan punya anak. ART jaman aku kuliah udah mulai ART yang neko-neko. Meski kerjanya bagus dan bertahan lama, tapi pacarannya juga kenceng karena masih pada abg. Kalo semua penghuni rumah nggak ada (ortu kerja, anak2 kuliah dan sekolah), ternyata si ART itu bawa cowonya ke rumah dan lama baru ketahuan sama kita. atau ijin mau jalan-jalan sama cowonya eh ternyata gak pulang-pulang, baru balik besok paginya. Setelah ketahuan suka ajak cowonya ke rumah jelas dikasih peringatan sama ortuku. eh gak lama kemudian dia minta berenti, bilangnya sih mau nikah tapi pernikahan nya tampak aneh karena gak lama kemudian tau2 melahirkan. jangan-jangan???? Atau ada lagi ART yang lain yang kerjanya bagus juga tau-tau ikut pengajian aneh yang menyesatkan, dan perangai nya jadi berubah drastis. suka nyuri, ngelawan kami, dan menganggap kami musuh komunitasnya hiiii serem. Kalo yang kaya gini mah langsung out aja deh dari pada membawa ketidak baikan utnuk penghuni rumah.

Nah sejak itu  kita nggak pakai ART sama sekali. Setahun kemudian dapet ART lagi dari kampung. Baru pertama kerja dan masih lugu. Kalo dapet ART yang kaya gini enak banget, nurut dan gak neko-neko. Sambil kerja dia ambil kursus jahit di depan komplek. Sayangnya cuma bertahan 2 thn karena abis itu dia ijin nggak balik lagi, mau usaha di kampungnya aja dengan kemampuan jahitnya.

Setelah itu kita pakai ART pulang pergi untuk cuci gosok aja. karena dipikir-pikir ortu juga dah pensiun dan kerjaan dirumah bisa dilakukan gotong royong bareng-bareng. 3-4 tahunan pakai ART ini kita cocok banget. Dari saya kerja, blm nikah, nikah, hamil sampe punya anak dia bantu2 keluarga kami. akhirnya 2 thn lalu kita berhenti pakai dia karena lama2 kita ngerasa butuh ART yang nginep gak sekedar cuci gosok aja dan dia udah keseringan ijin gak masuk karena ada kerjaan lain juga.Meski aku sekarang stay at home mom, rasanya juga gak kepegang karena cuma bisa kerja pas kyara tidur. Kalo bangun dia pasti pengen ikut "bantuin" yang jadinya malah kerja 2 kali karena tambah berantakan. Makanya aku pengen fokus di Kyara aja dan ngurusin segala tetek bengek kami bertiga (aku, ayah dan kyara).

Dalam masa mencari ART nginep, kita kerja gotong royong. Berhubung aku masih tinggal bareng ortu, jadi ya kerjanya gotong royong aja. Paling berat kalo pesenan bandeng dan ayam lagi banyak jadi kerjaan rumah nggak kepegang. Mamaku juga gak tiap hari ada di rumah karena punya kesibukan di luar rumah juga, jadi kadang kerjaan rumah sering gak kepegang. Tapi dibalik kelelahan kami, kami puas karena bebas nggak dipusingin sama masalah ART jaman sekarang. 2 tahun full bisa hidup tanpa ART, tiba2 datan glah tawaran ART nginep. Dipikir-pikir kami juga lumayan kewalahan dan tenaga ortu juga makin tua, ngga tega rasanya ngebiarin  mereka bercape-cape. Tapi saya sendiri juga nggak sanggup kalo sendirian ngurus rumah karena ngurus Kyara lebih utama dan lebih nyita waktu. Jadilah tawaran ngambil bik iyem kita terima.

So, welcome bik iyem...
Bik iyem ini nggak muda dan nggak tua banget, paruh baya lah. Dulu pengen cari ART yang muda biar tenaga masih kuat, tapi kalo muda biasanya problemnya suka main hp, doyan pacaran, ya seputar itu lah kalo baca postingan emak-emak lainnya. Karena dapet tawarannya yang umur 40an, dan sebelumnya ART yg cuci gosok PP juga umur 40an juga ok ok aja dan masih bugar, ya udahlah kita coba si bik iyem ini.
Bik Iyem ini punya anak 2, yang satu udah nikah, yang satu lagi belum nikah tp udah kerja. Udah nggak bersuami karena suaminya udah lama meninggal. Jadi dia sudah nggak membiayai anak2nya karena udah pada mandiri. Si bibik ini juga nggak ber-handphone, jadi kami nggak kuatir dia lebih sering main hp daripada kerja. Karena udah berumur jadi ngga ada deh urusan sama pacar, jadi tenang si bibik ga bakal keluyuran pacaran hehe.. Wong Suroboyo dan majikan terdahulu punya warung makan, jadi urusan masak memasak gak diragukan dan untuk rasa ngga beda jauh sama selera kita karena lidah masih sesama jawa. Si bibik juga nggak doyan keluyuran keluar rumah dan jalan-jalan ke mall.
Terus hiburannya si bibik apa? dia nggak pernah ketinggalan nonton sinetron di RCTI yang jam 6 sore. Masak makan malam udah beres dari jam5, abis maghrib dia udah standby di depan tv bareng ortu saya nungguin sinetron jam6. Dan nontonnya pun rame beneur, dia gemesan kalo nonton nggak komentar hehehe...
Aku, ayah dan Kyara sih gak pengaruh karena kita kan emang gak nonton tv di ruang tengah karena di kamar ada tv dan tontonannya apalagi kalo bukan acara Kyara di indovision. Jadi Alhamdulillah sampe sekarang Kyara ga pernah terpapar sama sinetron nggak jelas. dia taunya barney, mickey mouse, timmy time, dll hihihi....

Jadi biar deh si bibik senengnya nonton sinetron sore toh kerjaan dia jam segitu dah beres semua, daripada dia kenal sama hp dan keluyuran. Ini yang jadi poin plus kalo punya ART yang bukan anak muda. Kalo siang lagi gak ada kerjaan, paling dia lebih seneng ngamar atau ikutan nonton tv asalkan acaranya ftv. Kalo pas acaranya berita ato infotainment atau apapun selain ftv, dia lebih seneng ngamar. Ngomongin kasus arillunamaya gak bakal nyambung sama bik iyem karena bik iyem gak doyan infotainment hihihi...pokoknya dia cuma suka sinetron RCTI yang jam6 dan ftv sekali2.

So far sebulan ini sih oke oke aja, blm ada masalah. Ada bibik buat saya juga nggak terlalu pengaruh karena aku tetep pegang Kyara sendirian dan emang si bibik dipekerjakan untuk urusan RT aja. yang utama, urusan cuci gosok makan beres. Urusan makanan Kyara masih tetep jadi urusanku dan apa yang selama ini aku lakukan misal beres-beres ya tetep aku lakukan. Yang enak sih urusan masakan. dulu pusing tiap hari mikir menu apa dan variasinya itu-itu aja. Sekarang kalo lagi buntu nyari menu, si bibik bilang beliin aja bahan apa aja terserah, tar dia yang mikir mau dibikin apa dan masakannya juga enak. Pagi-pagi masakan udah terhidang dan makan malam dari jam5 udah ada di meja makan. Gosokan juga selalu ready, dulu kan berapa hari sekali baru nggosok tergantung situasi.

Entahlah ntar-ntar bakal ada balada ART atau ngga, yah semoga aja sih gak neko-neko lah. Sebelumnya udah terbiasa nggak pakai ART, jadi ya kita juga gak mau bergantung supaya kapanpun dia out juga gak gitu kehilangan. Yang penting ortu bisa lebih santai, simpan tenaga, main sama cucunya dan sehat karena nggak kecapekan.

Oiya, btw siapa yang ngasih bik iyem ke kita? Yang ngasi bik iyem ke kita adalah mantan suster mamaku yang ngasuh adikku dulu dan kita masih berhubungan baik dan kontak2 sampe sekarang. Sekarang si mantan suster mamaku itu dah sukses :) Sekarang hidup bahagia sama pak ustadz, punya rumah sendiri, anaknya dah pada kerja dan kuliah, punya bisnis katering pula, punya karyawan banyak dan udah jadi bu haji. Roda memang berputar, kami liat sendiri gimana perjuangan keluarga mereka dari nol sampe sekarang :)

Ahhh jadi laperrrr... makan pepes nya bik iyem dulu ach... :)

9 Comments:

  1. wah enak ada bi iyem yach..moga awet dech

    ReplyDelete
  2. semoga langgeng ya hehehe kaya soulmate aja. aku masih belum mau cari ART nih

    ReplyDelete
  3. wah asyiknya dah lebih ringan kerjaannya ya mam, semoga ga ada masalah yg neko2 ya mam nantinya. Aku jg sekarang lebih ringan sejak pengasuh shishil ikut bantu kerjaan rumah, misal nyuci gosok walaupun punya shishil aja, tapi dah lumayan membantulah, tinggal urusin kerjaan rumah dan baju2 aybun aja

    ReplyDelete
  4. punya ART emang cocok2an ya...
    kalo cocok ya enak, kalo gak cocok malah bikin pusing. hahaha

    moga2 cocok ama bik iyem ya...

    ReplyDelete
  5. moga betah ya bik iyemnya, nyari ART yang pas susah2 gampang. Kalo aku skrg cuci gosok ada yang bantu, dateng jam 6 pagi pulang jam 8.30 pagi. Aku kadang masak kadang ngerantang dr catering, alhamdulillah fine aja cuma ribet klo anter azka les kemana-mana boyong alisha panas2an ujan2an..

    ReplyDelete
  6. Semoga Bu Iyemnya betah mam. Bener cari ART kayak cari jodoh aja, cocok2 an. Kalau umur 40th mah tms ideal buat ART sekedar pekerjaan RT, tenaga masih ada tapi gak hobi nge-HP dan jalan2. Dulu saya pernah nyoba ART umur 50 lebih. Wah...liatnya gak tega, kayak lihat ibu sendiri. Apalagi kalau buat momong anak, saya pikir mending ABG sekalian hehehe.

    ReplyDelete
  7. Smoga Bik Iyem betah...emang enakan cari ART yg umurnya segitu....kalo ABG terlalu banyak masalah....ada loch tetanggaku yg ARTnya masih ABG, eh ketahuan suaminya selingkuh sama ARTnya....udah dech ngga ada ampun lagi, langsung di pecat.

    ReplyDelete
  8. Semoga bik Iyem awet ya mbak, ya awet kerjanya di rumah mbak, juga awet kerja 'bagusnya' :)

    Mmg, walopun ibu rumah tangga, tp keknya lbh terbantu klo ada ART ya, at least bs lbh fokus ke anak, asal ART-nya jangan cuma buat pusing ajah :D

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah yah Tik dapet ART yang bagus. Smeoga bisa langgeng (lho kaya kawin ajah?!).

    Duh jadi pengen nyobain bandeng presto dirimyu Say. ar lah kalo pulang ke Jakarta lagi mo pesen. Tapi dikasih bonus dunks :-)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.