Pecel Pincuk Godong Ijo, Bintaro

Lidah saya ini lidah indonesia banget. Lebih gampang tergoda sama ikan asin, gado-gado, pecel, gudeg, pepes, dan segala masakan indonesia. Tapiii lidah ini fleksibel kok. Disuguhin steak, masakan jepang, pasta, burger, ya tetep aja dilahap *emak giras*. Jadi masakan apapun asal enak silakan masuk ke perut deh hahaha...

Penasaranku akan Pecel Pincuk Godong Ijo di Bintaro akhirnya terpuaskan. Beberapa minggu lalu entah kenapa hasrat makan pecel enak ala suroboyo memuncak banget, dan bilang si ayah kalo di bintaro denger-denger ada pecel picuk khas suroboyo yang enak, maka datenglah kita kesana...
Nah Pecel Pincuk Godong Ijo Bintaro ini bolak balik kedengeran di kuping, tapi kenapa kami yang lumayan menguasai daerah bintaro kok belom tau ada dimana si pecel pincuk ini ya... Setelah googling sana sini, akhirnya ngeh kenapa si pecel pincuk ini bisa luput dari pandangan mata. Ternyata emang banyak yang nge-review si pecel pincuk ini ya...

Buat warga bintaro ato yang familiar sama daerah bintaro pasti ngerti deh. Pecel pincuk ini adanya di sektor 9, persis di belakang salon Anita. Masuknya pun dari salon anita. Jadi di depan salon ada plang kecil tulisan pecel pincuk godong ijo, nah kita masuk aja ke dalam parkiran salon anita, terus kita lewat samping bangunan salon yang lebar jalannya cuma cukup 1 mobil aja. Setelah itu baru deh di belakang bangunan salon itu ketemu parkiran luas dan bangunan restoran yang luas pula. Nggak ngira seluas ini karena dari depan sama sekali nggak keliatan.

Bangunannya Indonesia sekali, dengan nuansa pedesaan dan saung-saung bambu. Ada tempat makan indoor, dan banyak saung-saung outdoor yang ternyata banyak banget sampe belakang. Suasanannya teduh banget, adem, ayem, bersih, pokoknya enak deh.
Meski tempatnya nggak keliatan, tapi pangunjungnya rame. Pas kita mau pulang, mobil yang dateng pada mulai susah cari parkir.

Setelah parkir, kita pilih makan di saung luar aja supaya Kyara juga bisa main-main diluar. Kebetulan ada playgroundnya juga di bagian belakang dan ayunan kayu di tengah-tengah. Kuliat juga ada keluarga muda yang bawa stroller, terus anaknya dibawa keliling-keliling area outdoor pake stroller sambil sesekali naik ayunan kayu sambil disuapin. Kayanya si anak juga enjoy banget ada di suasana hijau gitu. Saung nya pun sangat bersih. Biasanya kan cuma ubin gitu terus dikasih bantal/alas duduk buat lesehan. Nah kemarin itu ngga ada bantal duduk sama sekali, tapi di tiap saung mereka pakai karpet bambu, jadi kita juga nggak dingin duduk di ubinnya.
Di tiap saung di sediain kentongan ala pos kamling, jadi kalo mau manggil pelayannya tinggal bunyiin kentongan itu.

Berhubung lapar berat, langsunglah kita pesen. Menunya selain pecel ada masakan khas suroboyo seperti nasi rawon dan rujak cingur. Ada juga ayam goreng/bakar, ayam penyet, nasi jagung, dll.
Ayah pesen ayam penyet+nasi, aku pesen paket pecel tanpa nasi, Kyara kita pesenin ayam goreng+nasi. Minumnya pesen es campur dan jus. Alhamdulillah semuanya enak dan harganya ga bikin kantong bolong :D *ini yang paling penting hahaha*

Pecel dan ayam penyet nya bisa pilih, mau yang bumbunya pedas, sedang, atau nggak pedas.
Paket pecel harganya 15ribu, udah termasuk nasi, pecel, tempe goreng, kering tempe, rempeyek kacang. Bumbu pecelnya kental, medok, makanya berasa banget bumbu kacangnya *jadi ngiler*
Kemarin itu makan dengan menu yang kusebut, ditambah 1 paket pecel lagi untuk dibawa pulang, total 70ribu an, lupa berapa persisnya.
Oiya, es home made nya juga enak! Mereka juga jual es lilin papa lebay. Kemarin aku beli yang rasa alpukat, dan emang enak sih, berasa banget es alpukat.

Ah si bumil ngomonginnya soal makanan muluk hihihi.... Pengen ajak eyangnya Kyara juga nih jadinya. Pasti doyan deh para eyang diajak ketempat ginian n makanannya suroboyo'an gini hehe...


keterangan foto:
1. sesi foto bapak-anak di depan pecel pincuk :)
2. Kyara naik ayunan kayu
3. Salah satu sudut saung-saung
4. Pecel yang udah dimakan setengah sama mama :)

Sebenernya penasaran sama rujak cingur, tapi kok ngebayangin hidung sapi jadi gimana gituu... Tapi masih penasaran banget sama rujak cingur, sampe sekarang belum pernah nyoba karena masih kebayang hidung sapi hahaha...

Udah ah, jadi laperrrrr :)

9 Comments:

  1. waaaaaaaah kesukaanku banget tuh!!!
    maklum, lidah jawa timuran, suroboyoan.... ya pecel pincuk, rujak cingur, dan rawon

    rujak cingur enak banget mbak!!!
    coba aja...
    daripad penasaran


    tapi ada yang gak suka penampilannya
    soalnya kan hitam, pake petis.

    ReplyDelete
  2. hmm... keliatannya yummy banget nih, jadi pengen... halah bahasanya padahal doyan, hehehehe

    ReplyDelete
  3. seleranya suamiku bgt nih :)
    asyik dong ada tempat makanyg dekat ya

    ReplyDelete
  4. huhuhu pengen rujak cingur!!!

    ReplyDelete
  5. belum pernah ngerasain rujak cingur......

    ReplyDelete
  6. cleguk! sampai nelen ludah. Makanan yang disebutin itu kok saya banget ya.....hahaha saya emang pemakan segala. Sejatinya pecel yang ditaruh di atas daun pisang pasti punya taste yang lebih yummy. Jaman kecil saya dulu kalau beli pecel yang dipincuk dengan daun..hmmm..... Btw, apakah pecel ini keinginan si calon dedeknya Kyara? heheh

    ReplyDelete
  7. Kalo pecel paporit gw banget Tik. tapi kenapa yah rujak cingur gw ga gituh suka??

    Deuh buMil wisata kuliner mulu :-)

    Sehat2 terus yah Say kehamilannya

    ReplyDelete
  8. Waduh...jadi laper juga aku mam... Ah, kebayang enaknya pecel ituhhh...

    Aku sama dengan jeng Soes, pecel doyan, tapi rujak cingur gak banget, entah kenapa, hehe

    ReplyDelete
  9. Enak yach tempat makannya...serasa di pedesaan...menunya juga aku doyan. Secara aku masih punya darah jawa timuran hehehe....

    Nahh yang rujak cingur aku juga penasaran belum pernah nyoba...tapi mama kyara bilang makan rujak cingur kebayang hidung sapi...jadi ikut2an ngga selera nech heheheh......

    ReplyDelete

Powered by Blogger.