Balada ART: Damai Tenteram Tanpa ART

Hellow...

Saya mau nyampah ah cerita soal ART. Boleh ya...
Inget kan, beberapa bulan lalu gw pernah posting tentang bik iyem. Nah perasaan baru kemaren ya bik iyem ikut kerja disini, eh sekarang orangnya udah pergi dong... hehe...

Ada masalahkah? hmmm sebenernya nggak ada sih... Jadi Si bik iyem ini dari awal kerja udah bilang kalo kemungkinan dia akan kerja di rumah kita palingan sekitar 1 tahun sampai habis lebaran 2011 karena setelah lebaran 2011 anaknya yang cewek mau nikah dan si bibik sebagai ortu diminta ngikut anaknya sekalian jaga toko milik calon suaminya. Okelah dari awal kita udah tau itu dan kita ngga masalah juga, sambil nanti cari2 lagi.

Nah abis idul adha november kemarin, ceritanya dia ijin mau lebaran sama anaknya itu. Pas balik ke rumah kita, dia laporan ke ibuku kalo anaknya minta pernikahannya dipercepat jadi awal tahun 2011, jadi kemungkinan masa kerja si bibik juga bakal berakhir awal tahun ini. Ya kita gak bisa larang-larang dong, kan ya mau kawin anaknya moso kita ada hak ngelarang. Bagusnya si bibik bilangnya nggak mendadak, jadi kita ada waktu buat cari-cari mbak lagi.

Sebenernya dengan bibik pulang ada untungnya juga buat kita. Emang sih dengan gak ada bibik kan berarti gak ada yg bantu2 urusan rt lagi, tapi gimana ya karena kebetulan setelah 3 bulan kerja kami juga ngga gitu sreg sama si bibik deh. Namanya orang kerja pasti ada kekurangan ya. Selama bisa diterima, ya kita ngga masalah sebenernya. Tapi selama ini yang ada malah bikin kita sering ngedumel di belakang karena kalo kita kasi tau/complain ngga didengerin sama dia jadi bawaannya kami makan hati aja.

So far kerjaan utama dikerjain semua dan kerjanya cepet. Pas aku lagi mabok berat kemarin juga banyak terbantu sama bibik. Tapi banyak juga hal yang bikin kita dongkol. Kendala kalo si ART udah umur segitu salah satunya adalah susah dibilangin. Dia ini bebal banged! Dari awal kita ajarin tata cara nyuci disini. Sebagian besar pakai mesin, hanya baju tertentu seperti baju kyara dan baju yang gak boleh di cuci pakai mesin aja yang mesti dicuci pake tangan. Untuk yg dicuci pake mesin, ngga ada masalah. Nah untuk yang dicuci pake tangan, ini susah banget dibilangin deh! Untuk baju yang dicuci pake tangan, biasanya kita rendem dulu at least 1 jam supaya kotoran terangkat jadi nguceknya ngga perlu keras2 untuk ngilangin noda. Nah si bibik ini kalo ngerendem gak sampe 5 menit. Perasaan baru di tuang detergen eh dia udah kucek semua cucian. Nah noda di baju terutama baju kyara kan rada susah hilang dan dia ngga telaten nguceknya. Tau ngga pake apa supaya nodanya cepet ilang? Pake cairan pemutih baju! Udah jelas namanya pemutih itu hanya untuk pakaian putih. Nah ini pakaian kyara yg warna-warni bukan nodanya aja yang hilang, tapi warna dasar pakaian kyara pun juga ikutan pudar. Kaos merah kyara berubah jadi warna krem. Kaos hijau kyara berubah jadi warna biru muda. Celana dalem kyara yang warna-warni warnanya jadi nyampur nggak jelas kek pelangi. dsb.... PAdahal untuk baju kyara jelas-jelas kita ngga pernah pakai pemutih yang keras itu dan kita udah larang si bibik tapi tetep aja bebal ngga didengerin. Berkali-kali dibilangin dan dicontohin, jawabannya iya-iya aja.

Nyapu dan ngepel juga gitu. Kita pisahin sapu dan pel untuk dalam rumah dan dapur supaya minyak dapur ngga nempel-nempel ke dalam rumah. Berkali2 di contohin teteup aja ngga dilaksanain. Pada akhirnya dia kita minta sapu dan pel dapur aja sedangkan rumah dalam dan kamar tetep kita yang sapu dan pel karena nggak tega liat lantai rumah jadi ngeres belepotan bekas minyak karena dia malas ganti sapu dan pel.

Si bibik juga kurang inisiatif banget. Dia biasanya kerjain apa yang kita suruh. Kalo ngga kita suruh dia lebih pilih ngamar atau asik nonton tv. Kalopun akhirnya dia ngerjain yang kita suruh, ngerjainnya sambil ngedumel. Urrggghhh.... Pernah mau ada acara di rumah, kita kan gotong2 kursi dan gelar karpet, ngeluarin piring2 dsb layaknya mau diadain acara di rumah. Paginya udah dibilangin kalo kita minta dibantu ngeberesin rumah karena mau ada acara. Harusnya dia inisiatif dong liat yang punya rumah sibuk begitu gotong sana-sini, tanya kek mau dibantu apa ato gimana kek, eh dia asik aja nonton sinetron. Karena gemes, nyokap suruh ini itu aja tuh biar ngga duduk manis doang ngeliatin kita kerja.

Dulu pas awal aku mabok hamil, dia mana pernah bantu jaga kyara pas gw muntah2. Pernah awal2 gw suruh bantu jaga kyara pas gw lagi payah keadaannya, tapi juga njaganya ngga pake hati. Matanya sibuk nonton tv, kyara dicuekin. Kyara ngajak ngomong tapi si bibik matanya ngga lepas dari sineteron dan gw denger malah si bibik bilang yuk nonton sama bibik sinetronnya lagi bagus. hadeeeehhhh padahal Kyara sama sekali ngga pernah gw kasih tontonan gituan, gw selalu setel channel anak-anak. Kyara kalo nonton selalu di tv kamar gw, jadi emang selama ini ngga terpapar sama tontonan sinetron  di tv depan. Jadi abis itu gw malas nyuruh dia. Baru setelah nyokap yang minta, dia nurut dan lebih inisiatif bantu jaga kyara kalo pas keadaan gw lagi payah banget.

Kalo ada tamu pun kaya orang ketakutan. Bukannya dibukain pintu kek, ditanya cari siapa gitu. Ini malah lebih pilih ngediamin yang ketok-ketok pagar atau ngebangunin gw yang lagi tidur siang supaya gw yang bukain pintu. Pernah gw lagi tidur ngelonin Kyara dibangunin, kirain ada tamu buat gw ternyata cuma pak pos yang nganter surat. hadeeehh.... Atau pas gw di kamar kedengeran ada yang ngetok-ngetok pagar, gw bingung kok gak ada yang bukain padahal setau gw ada si bibik di ruang tengah. Pas gw kluar kamar, ternyata emang gak dibukain sama si bibik katanya abisnya takut nggak tau siapa yang dateng. Lha kalo ngga dibuka ya kita mana tau yang dateng siapa kan... Dan cukup tanya dari teras aja mau cari siapa, ngga perlu langsung bukain pager. Pas gw buka lagi-lagi cuma tetangga yang nganterin undangan. Halaaaahhhh repot deh....

Dan masih banyak sederet kelakuan yang bikin kita ngedumel mengelus dada, cerita di atas hanya beberapa diantaranya aja. Tapi... dia doyan kerja di rumah kita menurut pengakuannya. Dia pernah complain pas pertama kali kita gaji karena gajinya kok dibawah tempat kerja sebelumnya. Kita bilang kalo ngga mau dengan gaji yang kita kasih ya dia silakan pindah, kita gpp kok. eh dia gak mau, katanya seneng kerja disini. Ya iyalah disini santai, sebelum zuhur juga udah ngga ada kerjaan dan dia bebas tidur atau nonton. palingan sore masak, tapi sejam juga udh selesai. Disini dia ngga kerja sendiri, tapi kita orang rumah juga bantu gotong royong jadi ngga semua dia yang ngerjain. Ditempatnya dia kerja dulu, dia cerita kerja dari subuh sampe jam 9 malam non stop karena kerja di warung makan. Gajinya lebih tinggi disana tapi jam kerjanya panjang dan nonstop ga ada istirahat, harus bayar kos dan makan pula. Nah disini kerja santai, makan bebas, gak perlu bayar kos, gaji utuh. Pada akhirnya dia ngaku kalo seneng banget kerja disini karena jadi belajar banyak aneka masakan. Selama ini kan dia masaknya standar aja menu warung, disini dia kita ajarin bikin daging masak teriyaki, somay, bakwan malang homemade, dll... Kalo anaknya telpon, kedengeran dia pamer ke anaknya kalo betah banget kerja di sini.

Tapi... sekarang si bibik udh pergi karena ngikut anaknya yang mau nikah. Dan jadi kebetulan buat kita karena kita juga ngga terlalu sreg sama dia. Sekalian kita pengennya cari baru yang lebih bisa momong anak karena kalo aku melahirkan nanti diharapkan bisa dikit-dikit bantu aku. Bukan full ngurus anak lho ya, tapi bisa bantu2 saat aku butuh waktu untuk mandi, makan, dll. Sebenernya aku maunya ibuku aja yang handle bantu aku nanti. Ya jelas pasti nanti ibuku bantuin, tapi seandainya ibuku pas kluar misal pas anter jemput kyara skolah (karena perkiraan melahirkan agustus, pas tahun ajaran baru, jadi mungkin di awal2 setelah melahirkan aku gak bisa antar sekolah kyara), aku pengen ada yang bisa bantu aku at least urusan kerjaan rumah jadi nggak berantakan karena aku pasti konsen ke baby dan ibuku konsen ke kyara. Maunya sih begitu...., tapi kalo ngga bisa sesuai yang kita mau ya udah aku yakin pasti dikasi kemudahan nanti *menghibur diri*

Nah dari desember aku udah mulai cari2 ART dari temen deket sesama ibu2 siapa tau ada yang punya lebih. Seminggu nyari, ngga sangka pas hubungin temen baikku ternyata dia ada stok, tetangga supirnya. Jadilah sehari si bibik pulang, besoknya kita udah dapet pengganti. Sebutlah namanya si A, masih muda belia umur 17th, katanya sebelumnya pernah kerja, tapi dr awal dia udah bilang kalo dia gak bisa masak. Gak masalah buat kita, karena aku, bapak, dan ibuku biasa masak. Yang penting dia mau belajar. Pernah punya ART yang kemampuan masaknya nol dan pada akhirnya dia belajar sama kita dan malah jadi pinter banget masak.

Minggu sore si mbak A kita jemput. Penampakkan pertama, orangnya murah senyum, ramah, bersih, nurut, gampang dibilangin. Cucok deh pokoknya! Sama Kyara juga langsung ngajak becanda, ngobrol, dan Kyara nampak oke-oke aja. Pas sampe rumah, kita briefing sedikit soal kerjaan dan kenal-kenalin sama penghuni rumah. Anaknya rajin kaya ngga mau berhenti kerja, nanya kerjaan terus, dan hasil kerjanya juga rapi jali. Dan yang paling penting, anaknya gampang dibilangin, nggak ngeyel dan diajarin sekali langsung bisa. Kita udah ngerasa sayang dan sreg banget sama si A ini. Ibuku sayang dan memperlakukan dia kayak anak sendiri.

Hari seninnya dia masih kerja kaya biasa. Jam 11 an kerjaan rumah uda beres. Dan berhubung dia nggak bisa masak, jadi sebetulnya otomatis kerjaan dia hari itu udah beres. Tugas masak nanti kita yang kerjain. Dia kita suruh istirahat, tapi tetep nanya kerjaan terus apa lagi yang bisa dia lakuin. Pas siang-siangan, pas aku lagi mau nyuruh dia sesuatu, tiba2 dia bilang kalo dia minta pulang karena nggak kerasan. Aku kaget banget karena bari 10 menit yang lalu dia masih ketawa2 nanyain kerjaan dan ngobrol sama aku, kok tiba2 dia minta pulang. Dia hanya bilang nggak kerasan, titik. Dia nggak bilang alesan lainnya. Yang kuinget, dia ngomongin itu setelah telpon2an sama seseorang di hp nya. Si A diajak ngomong baik2 udah gak mau, dia tetep maksa mau pulang sekarang juga, ya udah aku gak mau maksa orang yang udah gak mau kerja gitu. Tapi aku minta dia boleh pulang setelah ibuku pulang nanti sore, supaya enak, moso dateng baik2 perginya ngabur gitu aja.

Sorenya pas ibuku dateng, diajaklah ngobrol sm ibuku pelan2, kenapa tiba2 dia minta pulang. Tapi si A kliatannya udah bukan seperti si A yang dateng kemarin. Diajak ngomong ibuku, dia ngga mau bertatap muka dan sibuk sms an pake ho nya. Ibuku kasian, kaya ngomong sama patung. Dijawab sih sama dia, tapi matanya tetep ke hp mlulu. Singkat cerita, akhirnya abis maghrib dia dijemput sama temennya pake motor, entah siapa.

Rasanya agak sakit ya ditinggalin begitu disaat kita sudah memperlakukan dia kaya anak dan adek sendiri. Semua yang pernah kerja disini selalu kita anggap saudara. Apalagi liat sikapnya yang baik pas baru dateng, kami langsung sayang. Nah setelah dia pulang aku dan ibuku mengingat2 lagi kira2 apa yang bikin dia nggak kerasan. Tebakan ibuku, dia merasa terbebani karena ibuku kadang suka ngingetin dia untuk sholat. Pas awal dia dateng ke rumah, kita tanya apa agamanya. Maksud kita nanya, kalo muslim kita pengen kasi tau kmana arah kiblat. Dia jawab dia muslim tapi dia bilang nggak punya perlengkapan sholat. Abis itu dikasihlah mukena lengkap sama ibuku untuk dia sholat. Kalo maghrib dan kliatan dia masih sibuk kita suruh istirahat dan sholat dulu, jangan kerja terus. Subuh pun gitu, pas azan dia udah kerja aja. Kita ingetin udah sholat belum, terus dia ke kamarnya entah beneran sholat atau nggak. Urusan agama ini sebetulnya kita nggak mau ikut campur ya, biar itu urusan dia dan Allah aja. Tapi mengingatkan ngga apa-apa kan? kalo udh diingetin dia nggak mau ya bukan urusan kita, yang penting kita udah ngingetin. Tapi rasanya she has no idea about praying. Pas dikasi mukena nanya ini gimana bu pakenya, terus sholatnya gimana. Dan pas kita cek, emang mukena nya masih mulus belom dibuka lipetannya sama sekali, masih rapi persis pas kita kasih. Tebakan ibuku, mungkin dia beban ngga bisa sholat tapi suka kita ingetin untuk sholat. Kalo emang alesannya ini, biarin dia pergi. Kalo orang nggak kenal Tuhan, malah takutnya dia berani ngapa2in karena ngga punya pegangan hidup.

Kalo dugaan versiku, dia ngga betah karena tidak sesuai ekspektasi dia. Dia sempet bilang pas minta pulang, kalo sebelumnya dia pikir dia bakal kerja di keluarga muda yang isinya cuma suami-istri dan 1 anak, dan kami adalah pasangan bekerja. Dia ngga nyangka kalo aku ibu rumah tangga dan di rumah ternyata ada orangtuaku juga. Pas baru nyampe dan di briefing, dia kaget pas aku bilang kalo aku ibu rumah tangga. Dia kaget banget pas tau, kliatan banget dari mukanya. Dan pas tau kalo orangtuaku juga pensiunan yang punya usaha di rumah dan ibuku sekali-sekali pergi karena ada kegiatan dan kerjaan sampingan, dia juga kaget banget. Aku pikir, dia pasti ngerasa ngga bebas pas tau majikannya aja di rumah. Padahal kami ngga pernah larang kalo dia mau ambil cuti, nonton tv juga silakan, pake hp silakan asal penggunaannya tau waktu dan kerjaan beres. Mungkin dia pikir dia akan tinggal di rumah pasangan muda yang bekerja, yang ninggalin anak sampe sore dan dia bisa santei kayak dipantei siang2 sambil jaga anak. Itu dugaan versi ku ya... Dan ini diperkuat oleh pernyataan pak supir yg nyariin kemarin kalo laporan si A kenapa nggak kerasan karena di rumah ini isinya bukan cuma aku bertiga aja, tapi ada orangtuaku juga. Halah alesan yang gak masuk akal! Semakin bersyukur kalo dia pergi cepet2 deh, daripada ada niat gak baik dibalik expektasi nya kerja dirumah yang sepi pas siang. Emang kenapa kalo aku masih tinggal sama oangtua? hak ku untuk merawat mereka kan! Harusnya para ART gak perlu pusing di rumah ada siapa aja, toh dia ngga kusuruh untuk ngerawat orangtua krn alhamdulillah ortuku masih kuat dan sehat. Pokoknya yang tadinya sedih karena baru sekali ini diginiin sama ART yang sebelum 24jam udh minta pulang, sekarang aku malah lega dia cepet pergi karena takut bawa dampak buruk ke Kyara dan takutnya nggak menghormati orangtuaku.

Sekarang..... udah hampir sebulan hidup damai tenteram tanpa ART seperti sebelumnya. Udah biasa ngga pake ART bertahun-tahun jadi ngga ada ART pun ya ngga masalah. Sekarang kita santai aja ngejalaninnya, gotong royong bareng2, sambil cari pelan-pelan kalo ada yang baik. Gimanapun aku concern juga sama kesehatan orangtua supaya mereka ngga terlalu cape dengan urusan rumah tangga. Karena kejadian rembesan pagi hari seperti yang kuceritain di postingan sebelum ini, aku juga ngga boleh terlalu cape. Jadi ibuku pesen aku jangan banyak cape yang penting kandungan sehat karena sampe saat ini ternyata kadang masih suka mantah-mutah. Apalagi nanti kalo si baby udah lahir kan pengennya ibuku bantu aku dan kyara aja, dan pengennya ada yang khusus ngehandle kerjaan rumah supaya ibu juga gak kecapekan. Itu pengennya ya, kita liat aja nanti gimana deh. Jujur aja karena kebiasaan ngga pake ART, rasanya emang lebih damai tanpa ART walau emang sih lebih cape...

Jadi sekarang dinikmati aja deh yang ada, kerja bareng gotong royong sambil berdoa suatu saat dapet ART yang bener2 baik dan mau kerja, ngga pilih2 dia kerja sama pasangan muda atau orang tua. Yang bisa menghargai seluruh penghuni rumah. Masihkah ada yang seperti itu jaman sekarang? Aku yakin masih ada meski itu 1:100. Kalo ada yang kelebihan ART yang baik boleh sini bagi 1 hihi...

Ya sudahlah sekian dulu nyampah nya soal ART sore-sore...

13 Comments:

  1. Coba cari org sekitar yg plg hari jeng..dirmh kt pake yg begt skrg,ribet art jaman skrg banyak ngitungnya..

    ReplyDelete
  2. nah ini dia yang aku takutkan kalau cari ART,mau ga ya mereka nonton TV nya dibatasi.Soalnya aku ga pernah nyalain tv kecuali malam.anak2 boleh nonton kalau libur aja

    ReplyDelete
  3. emang lebih nyaman tanpa ART. Kalo aku pribadi rasanya ngga sreg aja kalo ada orang lain didalam rumah. Nanti kalo kita lagi berantem dia nyebar gosip lagi ke tetangga hehehehe........

    bener kata Mbak Fitri, mending cari orang yg pulang hari aja untuk cuci, gosok, nyapu, ngepel....supaya kerjaan RT ada yg handle....nah urusan masak sama ngurus anak kan bisa dipegang sendiri. Soalnya ART jaman sekarang itu pada belagu semua. banyak maunya. kerjanya asal2an. merasa dibutuhin jadi besar kepala.

    ReplyDelete
  4. Hallo mom kyara, apa kabar?
    Duh kyara bakalan punya adek yaa... selamat ya mom.

    Btw, soal ART, jaman sekarang emang susah-susah gampang, kalau pun ada yg udah punya ART yang baik dan loyal berarti beruntung banget deh ya, hahaha....

    Sabar aja mom, sambil nyari hingga nemuin yang cocok, mudah-2an nanti dapat yg baik dan jujur ya. Salam buat si cantik Kyara.

    ReplyDelete
  5. wah ternyata mama kyara ngerasain juga problem sama ART, kirain aku aja hehehe... aku setuju dengan ibu Fitri dan mba Nia, enakan yang pulang hari aja mam, jadi ketemu dianya pas siang aja selebihnya ngga. Karna ART sekarang emang agak2 begitu deh sikapnya, hehehe

    ReplyDelete
  6. Balada art yg berliku2,kl sy msh d handle sndr krn msh 1 anak,dl smpat pny, tp art harian utk cuci nyetrika aja.tetanggaku ada tuh yg brmsalah jg sm art nya, g sampe sbulan dia d kluarin krn dahh ktahuan ngambil sweater majikan, dah gt ktauan malah ngakunya sweaternya...hadeeeh malah art nya yg lbh galak..ada jg tetenggaku pny 2 art n majikan (ibu) d rmh dgn 2 anak kecil(1 n 2 th) 1 cowok 6 sd,sy kdang ngobrol sm artnya,betah2 aj.kl sy liat sih dia rajin tuh,sneng anak2,brjilbab,msh belia..pdhal 2 anaknya aktifff bgttt,dr pagi mpe malem,jaga warung majikan jg.hmm ntar deh kl ad info ya mama kyara....

    ReplyDelete
  7. Hehe cerita ART emang kagak ade matinye ya mam. Iya saya setuju dg mama yang lain, kalau ada ART yang pulang hari lebih enak drpd yang nginep. Makan hatinya gak banyak2 hehehe. Sama ART memang perlu hati yang sabaaaar banget. Semoga dapat ART yang cocok yang bisa meringankan pekerjaan kita ya mam :-)

    ReplyDelete
  8. Hihi...iya yah, cerita soal ART ini gak bakal ada habisnya, makin banyak tingkahnya soalnya. Setuju sama bundit, kita memang harus punya hati yang sabaaaarrr banget sama ART. Heran yah, mereka yang kerja di kita, kita yang musti nahan2 perasaaan :D

    ReplyDelete
  9. ibudzakyfai: yg pulang hari juga blm dpt mbak.. ibuku maunya kalo bisa dpt yg nginep, karena tanggung kalo pulang hari. tp so far dijalani dulu aja keadaan skrg, gak tau deh nanti gimana hehe...

    lidya: krn mereka yg ngikut kita ya harusnya mau dong ya kalo dibatsi. tp kenyataannya pada berani aja tuh nyalain tv..

    nia: iya emang lbh nyaman nggak ada. aku juga biasa ngga ada, pas ada awalnya agak risih ya. nyari yg pp blm dapet, susah juga. tp ibuku msh sabar krn dia maunya kalo ada yg nginep aja.

    may: hai mom... danis apa kabar juga :)
    iya kita sabar aja kok, nggak ngoyo :)

    ReplyDelete
  10. herien: ngga kita aja bund, rata2 ini salah satu problema kita para ibu2 hehe... skrg disabarin aja bund, ibuku maunya cr yg nginep kalo ada. krn nyari pp juga ga gampang dan maunya digaji sama dengan yg nginep pula. skrg kita sabar aja, moga2 tar dikasi kemudahan :)

    series: iya mbak emang masalah art ada aja ya. Sekarang mereka makin banyak syarat aja kalo mau kerja..

    bundit: cr yg pp pun susah nih bund. dr dulu nyar juga gak dpt2. ada yg kerja di kmplek ini pp tp sehari kerja di 4 rumah masing2 rata2 dpt jatah 2 jam. ibuku ngga mau yg kaya gitu, kalo bisa mau cr yg nginep spy bisa bantu kami anytime krn kan ibu sering keluar juga hmpr tiap hari, jd maksudnya biar ada yg bantu aku nantinya. tp ya gimana nanti lah bund, smoga aja dikasi kemudahan :)

    alissa: yo'i.... bukan punya anak aja yg mesti sabar. punya art juga kita hrs punya hati seluas samudera menghadapi mereka hehe... smoga dikasi kemudahan nih mom sblm aku lahiran. kalo ga ada juga ya pasrah aja pasti bisa dijalanin hehe...

    ReplyDelete
  11. Hihihi, emang yang judulnya ART mah kalo diomongin akag ada abisnya Tik. Well, gw cuma bisa mendoakan (lo juga doain gw yaaaa) supaya sebelom berojol anak kita udah dapet ART yang wokeh yah Tik. Amien

    ReplyDelete
  12. Aku juga lagi nyari art nginep nih. Sbnrnya skrg udah nyaman, cukup terbantu dg art pp yg kerja dr jam 5.30 mpe 8.30 pagi. Cuma ntar klo azka sd, brgkt dr rumah jam 6, papanya jam 5.30, takut ribet aja pagi2 nyiapin sarapan ma anter azka skul nyetir sambil bawa alisha yg terkantuk2.

    Susah2 gampang sih nyari art. Selama ini, ada yg sreg ada juga yg ga sreg. Tapi aku kapok deh punya art masi abg, kerjaannya main hp ma pacaran mulu, kerja tuh pikirannya ada dimanaaaa gitu...tp nyari yg tua juga suka belagu klo dibilangin suka ga nurut. Serba salah yaaa...

    ReplyDelete
  13. ceritanya panjang sekali buk, tapi seru. aku sampai baca dari awal hingga akhir. aku juga punya cerita yang sama, tapi alhamdulillah mbak yg sekarang kerasan dan ulet. meski aku blm sempat bertemu muka. smga dapet yang baik dan banyak membantu ya ...

    ReplyDelete

Powered by Blogger.