Toilet Training Kyara

Suatu hari *udah lama sih*, gw baca di timeline twitter, twit seorang ibu yang kira-kira bunyinya begini:
"anak gw udah free diaper dari umur 1 tahun lebih, jadi kalo sekarang gw liat anak diatas 2thn masih pake diaper ngerasa aneh banget"
disclaimer: ini bukan twit nya salah satu ibu-ibu blogger atau twitter mom yang gw kenal kok, ini twit nya salah seorang artis yang secara pribadi juga saya nggak kenal, tapi saya sekedar follow dia aja.

Helloo.... sombong amat sih sampe ngomong gitu bu. Anak itu masing-masing unik lho. Ada yang gampang banget di ajarin toilet training, ada pula yang ibunya sampe jungkir balik ngajarin tapi kalo anaknya belom siap yah tetep aja nggak berhasil. Salah satu teman saya cerita, anak pertama nya dari umur 1,5th yang meminta untuk tidak mau lagi pake diaper. Dan karena keinginan sendiri jadi ngajarinnya gampang banget, nggak terlalu pake effort lebih. Tapi anak ke 2 nya belom bisa lepas diaper sampe 2th lebih padahal effort untuk ngajarinnya udah pol banget. Akhirnya dia menunggu kesiapan si anak aja tanpa memaksa.

Nah... Saya termasuk ibu yang percaya bahwa masing-masing anak punya waktunya masing-masing kapan mereka siap. Nggak cuma toilet training, tapi segala hal deh. Jadi saya nggak mau maksa kalo emang si anak belum mampu. Tapi bukan berarti diam aja nggak diajarin ya, diajarin ya tetep dong. Tapi nggak memaksa kalo emang belum siap. Ingat kata seminar bu Elly Risman kemarin, setiap anak itu unik. Nggak perlu ngebandingin anaknya si A udh bisa pipis sendiri dari umur 1 tahun, sedangkan anak kita kok belum.

Nah ceritanya saya ternyata bukan ibu yang rajin men-tatur anaknya waktu  masih bayi. Soalnya ada tuh temen saya yang cerita kalo menurut ibunya dia sudah free diaper sebelum umur 1 thn, karena sejak dia umur 3 bulan ibunya rajin men-tatur, dan dia akan menerapkan ke anaknya. Saya percaya kok kalo itu bisa berhasil. Tapi ternyata gw bukan ibu yang serajin itu. Temen saya karena pake suster jadi tinggal nyuruh si suster buat men-tatur anaknya tiap 1-2 jam, dia enak tinggal kasih instruksi aja. Kalo gw berhubung tanpa bantuan nanny yang bisa disuruh-suruh, nggak sanggup deh men-tatur bayi 3 bulan tiap 1-2 jam hehe... Bayi 3 bulan bisa tidur nyenyak malam hari nggak kebangun-bangun aja udah bersyukur banget, lha ini disuruh men-tatur pagi siang malam tiap 1-2 jam wadooooh nggak sanggup saya...

Terus, gimana kisah toilet training Kyara? Udah berhasil kah? Alhamdulillah bisa dibilang sudah 98% berhasil.
Sejak 1 tahun, kita udah kenalin toilet ke Kyara. Meski masih pakai diaper, tiap pup kita cebokin di toilet dewasa pake potty seat yang empuk itu. Baru sebatas itu aja sih karena aku masih tergantung sama diaper. Mulai 1,5 tahun, mulai coba-coba dibilangin kalo pipis di toilet ya, tapi nampaknya bocahnya masih belum ngeh. Dicoba kalo siang tanpa diaper/clodi juga masih kebablasan parah nggak bisa-bisa, akhirnya kami tetap bergantung sama diaper/clodi. Mulai kita beliin potty kecil juga sambil dikenalin kalo ini untuk tempat pipis, tapi sama sekali nggak tertarik. Si potty kecil jadi buat mainan aja, malah si boleka yang disuruh tidur di dalam potty. Tapi nggak apa-apa, kita nggak paksa untuk pipis di potty kalo Kyara nggak mau karena ternyata dia lebih milih toilet dewasa pake potty seat nya.

Umur 2 tahun coba diingetin lagi kalo potty kecil itu untuk tempat pipis Kyara. Karena bicara udah semakin lancar, dia mulai ngeh kayaknya, tapi tetep nggak mau pipis beneran disitu. Jadi tetep pake diaper, tapi kalo pipis/pup kadang sambil duduk di potty dengan tetep pake diaper. Oke lah udah kemajuan dong, berarti udah makin ngerti gunanya si potty. Sempet pengen beli training pants, tapi kata salah satu temen sayang ah beli training pants karena cuma kepake sebentar (menurut dia). Apalagi harganya juga lumayan. Dia ngingetin, begitu anak siap untuk toilet training, nggak akan susah kok ngajarinnya dan kita nggak butuh training pants.

Akhirnya setelah 2 tahun aku tetap pakein diaper tapi selalu disosialisasikan kalo mau pipis bilang ya. Hasilnya, meski pake diaper, lama-lama kyara bilang kalo pipis. Yak bilangnya setelah pipis, bukan sebelum pipis hehe.. Pup juga gitu, bilang tapi setelah pup nya keluar. Kadang aku coba lepas diaper untuk siang hari, tapi hampir selalu kebobolan. Selalu bilang setelah pipis nya keluar. 5 hari berturut-turut dicoba selalu kayak gitu, aku nyerah juga. Masalahnya nggak ada yang bisa disuruh bantuin ngebersihin lantai atau sofa atau tempat tidur kalo dia kebobolan pipis. Kayaknya emang anaknya belum siap sepertinya.

Umur 2,5 tahun Kyara mulai tau dan tertarik tentang sekolah karena sering liat dvd barney dan ada buku cerita nya kyara juga yang ceritanya tentang sekolah. Sambil bacain buku cerita, sambil aku sisipkan pesan terselubung, kalo kakak-kakak yang sekolah sudah nggak pipis di celana. Kakak-kakak kalo pipis selalu bilang jadi pipisnya di kamar mandi. Setiap hari terus aku sisipkan pesan itu. Suatu hari, aku coba nggak pakein diaper kalo siang. Langsung aja pake celana dalem, tapi supaya nggak langsung ngucur kemana-mana kalo kebobolan celana dalamnya aku lapisi popok kain bayi yang dilipat-lipat, jadi kayak pake pembalut gitu keliatannya. Dan hasilnya, nggak perlu effort lebih ternyata Kyara bilang sendiri kalo mau pipis. Awalnya aku yang aktif nawarin pipis tiap 1-2 jam sekali. Cuma beberapa hari ditawarin selanjutnya Kyara lapor sendiri kalo mau pipis dan sudah nggak perlu melapisi celana dalamnya sama popok yang dilipet :)
Dan.... maunya pipis di potty kecil nya di kamar mandi, yang dia sebut pipis di bebek karena potty nya ada bentuk bebek di bagian depannya. Jadi free diaper siang hari udah lulus.

Malam hari aku belum PeDe nggak pakein diaper ke Kyara. Buat pake sprei anti ompol yang katanya waterproof pun aku gak mau. Abisnya sprei anti ompol motifnya gak ada yang oke, polos semua hehehe... Jadi untuk malam hari dan pergi-pergi masih tergantung sama diaper, tapi gpp yang penting siang udah ada kemajuan free diaper, no training pants, udah langsung celana dalam.

Untuk pup saat itu masih jadi PR karena bilangnya selalu kalo udah keluar. Nah setelah ulang tahunnya Kyara ke 3, aku mulai berani lepas diaper kalo malam. Tempat tidur bagian Kyara aku alasin perlak bayi supaya kalo kebobolan nggak langsung tembus ke sprei dan spring bed. Karena Kyara type yang nggak mau dibangunin untuk pipis tengah malam, jadi bismillah aja semoga kering sampe pagi. Sebelum tidur juga pipis dulu. Hasilnya, Alhamdulillah beberapa hari lulus :) Yak hanya beberapa hari aja hehe... Sisanya tiap hari ngompol dan bikin selimutnya basah kuyup sampe stok selimut Kyara abis :D Pas banget juga nggak lama kemudian aku tau kalo aku hamil lagi dan mabok berat. Jadilah untuk mengurangi beban si bumil kalo malam aku pakein Kyara diaper lagi karena aku nggak kuat mesti beres-beres sprei, selimut dsb yang kena ompol Kyara. Jadi karena mabok kemarin sempet tertunda deh ngelatih Kyara untuk free diaper malam hari.

Nah Januari kemarin kan Kyara udah aku daftarin playgroup untuk tahun ajaran Juli nanti. Seperti kesadaran sendiri, nggak lama setelah daftar sekolah malah Kyara sendiri yang request untuk ngga pake diaper lagi kalo malam. Jadi dengan bismillah kita coba deh nggak pake diaper kalo malam sesuai permintaan si anak sendiri. Hasilnya? Alhamdulillah langsung lulus sampai sekarang :) Pernah kebobolan nggak? Pernah 1x pas cuaca lagi dingin banget dan ketambahan dinginnya AC jadi nggak kuat nahan kali ya, itupun pipisnya nggak banjir. Jadi kayak masih ketahan setengah gitu pipisnya, cuma basah dikit aja dan begitu bangun Kyara langsung minta pipis ngeluarin sisanya ke kamar mandi. Kita juga udah nggak pernah alasin perlak di bagian tempat tidur Kyara dan udah percaya banget kalo Kyara bener-bener udah lulus free diaper malam hari. Selalu dia bilang ke aku kalo "Kyara kan udah mau sekolah ma, udah mau jadi kakak, pempis (diaper) nya buat adek aja".

Pup gimana? Alhamdulillah setelah dia tau kalo Kyara mau punya adek dia juga sadar sendiri dan selalu minta pup di bebek (potty kecilnya). Sekarang pun urusan pup juga udah lulus, selalu pup nya di pottynya di kamar mandi. Oiyah untuk pup ini, sering aku coba pake toilet dewasa dan potty seat, ternyata jarang berhasil keluar pup nya. Dari sekian kali percobaan hanya 1-2 kali pup nya berhasil keluar. Jadi sampe sekarang Kyara selalu berhasil pup dia potty kecilnya. Kalo ku analisa, mungkin karena di toilet dewasa kakinya menggantung jadi kurang dapet tekanan untuk ngeden. Kalo di potty kecil kan kakinya berpijak di lantai, jadi dia lebih leluasa cari posisi enak yang ngasih tekanan untuk ngeden dan bikin si pup cepet keluar.
Awal-awal dulu kalo duduk di potty nggak langsung tuh pup nya keluar. Kadang udah duduk lama juga nggak keluar, akhirnya nggak jadi pup deh. Ato butuh minimal 15 menitan duduk di potty baru keluar. Sekarang Alhamdulillah reflek nya udah makin bagus, 1-2 menit duduk di potty pup nya langsung keluar. Jadi emang sekarang Kyara bilang mau pup kalo bener-bener pup nya udah diujung tanduk alias udah mau kluar.

See... ternyata dengan mudah Kyara berhasil ngelewatin tahap toilet training ini saat dia udah siap. Usaha ku dulu dengan berbagai cara nggak berhasil karena emang anaknya yang belum siap. Saat anak siap dan udah ngerti, jadi gampang banget usahanya karena kesadaran si anak juga. Sama aja kayak menyapih. Kalo anak dan ibu belom siap, menyapih bakalan agak susah karena salah satu ada yang belom ikhlas. Tapi kalo anak dan ibu siap, menyapih bakal lebih gampang.

Intinya, semua ada waktunya kok. Jadi yang belom berhasil ya sabar aja. Saya sering tuh dulu di komentarin sama sodara kok umur 2 tahun Kyara masih pake diaper. So what??? emang dosa ya? Yang ada setelah orang itu komen dia malah membanggakan anaknya yang udah free diaper pas anaknya umur 2 tahun. Ah gw sih cuek kalo ada yang banding-bandingin gitu. Padahal melihat anaknya yang saat itu umur 5 thn dan masih selalu diasuapin (kalo gak disuapin nggak mau makan) gw bisa aja membanggakan anak sendiri bahwa Kyara udah bisa makan sendiri sejak 1 tahunan atas kemauan dia sendiri. Dan sebelum umur 2 tahun kalo makan sendiri udah rapi, nggak berantakan. Tapiii gw malas ngeladenin, tar dia berlanjut membalas dengan membanggakan keahlian lain dari anaknya lagi. Makin malas lah kalo begitu...

Oiyah, sekarang yang jadi PR adalah berusaha free diaper kalo pergi-pergi jauh. Untuk pergi ke tempat yang deket-deket kayak belanja ke tempat yang deket rumah, main ke sekolah Kyara, berenang, jalan-jalan ke tempat yang deket rumah aja sih udah free diaper. Tapi kalo ke tempat jauh aku masih pakein diaper. Kalo ke 1 tujuan misal bertamu ke rumah orang yang jelas toiletnya kan bersih, ya oke lah nggak pake diaper. Ato ke mall sebentar yang jelas toiletnya oke ya bolehlah gak pake diaper. Tapi kalo perjalanan jauh apalagi ke beberapa tempat dan toiletnya diragukan kebersihannya, aku lebih pilih pakein diaper daripada ke toilet yang nggak higienis. Insya allah ini bakalan gampang juga karena pada dasarnya kan Kyara udah lulus free diaper pagi siang malam kalo di rumah dan pergi ke temapt yang nggak begitu jauh. Jadi karena kebiasaan, meski pake diaper pas pergi jauh Kyara tetep bilang kalo mau pipis "mama, aku mau pipis nih, nggak apa2 kalo pipisnya di pempis?"

Alhamdulillah sekarang pun kalo di rumah juga udah bisa pipis sendiri ke kamar mandi dan cebok sendiri. Mau tidur juga otomatis pipis sendiri gak perlu disuruh-suruh. Emaknya tinggal ngintip aja. Lagi-lagi ini nggak diajarin, kemauannya Kyara sendiri pas tau aku mabok berat dan sempet curhat ke Kyara kalo mamanya lemes bolak-balik nganter Kyara ke kamar mandi pas lagi mabok-maboknya waktu itu. Eh si kakak tau-tau nawarin diri untuk pipis dan cebok sendiri pake shower, nggak perlu dianter. Ternyata kehamilan ini banyak bawa hikmah ya, si kakak jadi makin mandiri banget karena dikit-dikit dia pakai dalih "aku kan udah mau jadi kakak" hehe.. Yess udah beberapa bulan jatah belanja diaper udah hampir nggak ada nih, palingan buat persediaan sebulan hanya butuh kemasan kecil isi 8 itu pun kadang gak kepake. Jadi jatahnya bisa dikumpulin buat nanti nyicil beli clodi untuk adiknya Kyara :D

Proud of you my baby... :*

23 Comments:

  1. Pengalamannya sama, nih mbak. Potty chairnya Binbin berakhir jadi mainan karena sama sekali tidak minat pake.

    ReplyDelete
  2. anak itu unik, jangan disamakan.
    Alvin aja mau 1 thn aku belum mengajarkan toilet training kok,karena banyak hal.

    Insya Allah berhasil deh Kyara, pelan-pelan aja asal konsisten

    ReplyDelete
  3. susindra: hehe sama ya mbak ternyata :) tp syukurnya sekarang si potty udah jadi sahabatnya kyara mbak, kalo pup maunya disitu :)

    Lidya: betoolll... alhamdulillah Kyara udah berhasil bisa dibilang 98% lah kalo menurut emaknya ini hehehe... Pagi siang malam udah lulus pipis dan pup di kamar mandi. Pergi juga kadang udah ga pake diaper. Tinggal kalo pergi jauh aja aku blom berani, takut nggak nemu toilet bersih :)

    ReplyDelete
  4. Memamg tiap anak beda2 mom, kayak anak yang satu dari bisa diri dah ditatur ...jadinya malahan kalo pake diaper gak mau pip disitu maunya Pip di kamar mandi..dan sebelum 1 taun dah gak ngompol lagi, kalo pup begitu juga..sementara yang satu lagi pas mau masuk TK baru ngeh ma Toilet trainingnya....

    ReplyDelete
  5. Mbak, soal dibanding2in itu, aku juga sering ngalamin gara2 temennya Raja depan rumah 'katanya' sudah lulus TT sejak usia 9 bulan, tapi yah saya cuma senyum2 aja...gak mau terpengaruh, hehe...

    Puji Tuhan Raja sekarang udah lulus TT untuk pagi-sore, kalo bobo malam dan pergi2 masih pake diaper, hehe..

    Setuju dgn dirimu, mbak, ada masanya di mana anak akan merasa sendiri bahwa dirinya siap dan pada masa itu justru effort yang perlu kita keluarkan jadi sedikit banget.

    ReplyDelete
  6. ya ini juga PR ku mulai bulan depan mot.. bulan dpn zahra kan tepat 24 bulan. dia udah bisa bilang pipis, udah tau kalo pipis di kamar mandi tapi tadi pagi spring bed kebobolan ompol.. hihihi aku gak pake perlak pulak huhu.. mudah2an emang dgn waktu bisa sendiri ky kyara ya..

    ReplyDelete
  7. Wah aku gak suka deh dengan ibu2 sombong begitu. Memangnya kalau anak dia udah gak pake diaper dari umur 6 bulan sekalipun berarti better than everyone else's children?

    Aku kayaknya mo beli seprei anti ompol itu Tiq. Cuma belum sempat, lupa melulu :).

    Vay begitu, kadang semalaman gak pipis (masih pake diaper sih) tp kadang ngompol klo minumnya banyak. Belum berani dilepas tidur malam tanpa diaper. Kalo tidur siang sih biasanya jarang ngompol, krn masih bisa dia tahan.

    Selamat ya Kyara, udah lulus toilet trainingnya... :)

    ReplyDelete
  8. iya mak, setiap anak beda, sebel jg klo dibanding2in ma org.. lagi proses TT jg nih...

    ReplyDelete
  9. bener bgt bun, dulu krn dgr anak temen umur 1 thn lulus TT akhirnya saya agak sedikit maksa ngajarin anak TT, ternyata gagal dong soalnya anakku blm siap. Setelah umur 2 thn saya coba lagi TT ternyata lebih mudah ngajarinnya dan anaknya kooperatif bgt, kali ini berhasil krn anaknya udah siap di TT.

    ReplyDelete
  10. ibudzakyfai: iya mbak, percaya aja sama anak ya pasti suatu saat akan bisa sendiri kok gak perlu dipaksa :)

    allisa: tutup kuping aja mam kalo ada yang rese mulutnya hehe.. Aku tuh sampe bosen tiap pertemuan keluarga perasaan yang dikomenin itu melulu, pengen tak sumpel juga tuh mulut hihihi... Raja sabar aja, kyara juga lulusnya belum lama ini kok. Bertahap sih, kalo siang udh lulus pas umur 2,5th. Kalo pup dan malam baru lulus pas 3th :)

    darina: semangat iti.... zahra kan masih 2th, sabar aja kalo belom bisa :) Kyara juga lulusnya belom lama ini kok. Tar kl zahra dah siap gampil deh ngajarinnya :)

    ReplyDelete
  11. zee: betoool kak cuekin aja ibu-ibu yang bgitu :D
    mau beli sprei anti ompol ya? beli aja untuk vay, sayang spring bed kalo kena ompol mulu hehe... Aku nggak beli alesanny akarena motif nya gak ada yg lucu, polos semua *malah mikirin motif*
    aAkasih tante... belum 100% lulus sih, dikit lagi nih kalo kata mama 2% lagi. Kalo pergi jauh mamanya masih pakein diaper daripada toilet di tempat yang dituju kurang bersih hehe..

    mami zara: semangat.... semoga TT nya nggak susah dan berhasil ya :)

    mamanana: hai mama nana... ayo kita tutup kuping aja daripada maksain anak yg belum siap hehe... iya lebih gampang ya kalo si anak udah siap, gak perlu usaha pol-pol an malah si anak yang mau sendiri :)

    ReplyDelete
  12. iya, memang ada waktunya anak berubah, saya dah punya 2 anak, tiap anak berbeda2 kemajuannya mba dan kesulitan mengurusnya pun beda juga hehe...

    ReplyDelete
  13. wuiii menurut gua malah si artis itu yang aneh. :P so what gitu lho kalo anaknya free diaper umur 1 th? trus emangnya kalo anak lain free diaper umur 3 emang kenapa? ya gak kenapa2 juga kan... :P

    gua suka begah ama orang yang suka banding2. kayak yang lu bilang setiap anak pasti ada masa nya sendiri2. lagian ntar kalo udah gede, udah seumuran kita gini, mana ada yang peduli sih kita dulu gak ngompol lagi umur berapa? siapa yang peduli kita dulu mulai jalan/mulai ngomong umur berapa? ya gak... hehehe.

    kita ama si andrew juga gak ngoyo masalah free diaper ini. tiap anak kalo emang udah siap pasti bisa kok. kebetulan kalo masalah pup emang si andrew dari sebelum umur 1 th udah gak pernah mau pup di diaper. entah kenapa. berasa gak enak kali ya. kita malah yang suka bilang udah pup aja kan pake diaper ini. huahaha. tapi anaknya gak mau... :P

    nah kalo masalah pipis, dulu pas sampe umur 2 th sih kita masih di jkt, ada pembantu, ada yang bantuin taturin pipis. tapi begitu pindah kemari kan ribet ya, akhirnya full diaper lagi. sampe beberapa saat sebelum umur 3 baru kita cobain gak pake diaper. dan ternyata emang dia udah siap, jadi gampang tuh ngajarinnya. dalam 2 minggu udah free. hehehe.

    ya balik lagi tiap anak beda2 lah. dan gak perlu dibanding2.. ya gak... :)

    ReplyDelete
  14. Ah..Kyara tahu aja sbtr lagi mau jadi kakak, jadi makin pinter deh pup nya. Dita sehari2 nya lebih banyak aktifitas di lantai bawah, jd kayaknya justru lebih nyaman pup di WC jongkok. Tapi masih dipegangin tetehnya atau saya gitu. Kiss buat kakak Kyara dan dedek di perut dari Dita :-)

    ReplyDelete
  15. jempol deh buat kyara yang dah lulus TT.
    Urusan tatur-menatur anak pipis emang bikin capek jeng. Saya juga dulu gitu. Mood-nya naek turun

    ReplyDelete
  16. selamat yaaa.. Kyara udah lulus TT. Betul tuh, tiap anak kan beda2. Jd ya sebaiknya gak di banding2in kyk yg di twitter gitu kali ya :)

    ReplyDelete
  17. Mantaaaafff Ka Kyara, pinteeeerrr!! :-)

    Selamat yah Jeng your daughetr tercintah udah lulus TT. Hehehe, tinggal giliran gw neh, secara kita pan kaga ada pembohai so gw akan menunggu saran lo, yaitu sampe Zahia siap :-)

    Tik, hepi neh bentar lagi laki gw dateng. Huehehe kaga jabay lagee boooo

    Jangan lupa sms hasil check up terbaru yah Say :-)

    Mmmuaaacchhh untuk Kyara dari Zahia

    ReplyDelete
  18. Selamat yach kyara udah lulus toilet trainingnya......

    aku malah udah lupa kapan ina terkahir kali pake diapers waktu tidur malam...ngga ada catatannya mom hehehe....cuma ina klo pup masih suka kebablasan...

    emang tiap anak beda2 koq...kayak sepupunya ina yg lebih tua 8 bulan dari ina. Kalo soal pup dia udah pinter banget, pupnya di wc udah dari umur 2 tahunan...tapi sampe sekarang masih ngompol saudara2.....baik tidur siang maupun malam. alhasil kamarnya jadi bau pesing...abis gimana mau dicuci wong tiap hari dia ngompol.......sementara klo dipakein diapers dilepas. semoga dd walu ngga ngompol juga kayak kakaknya....

    ReplyDelete
  19. Salam kenal yah! :) Congrats atas kehamilannya & congrats juga utk Kyara udah lulus potty training. BTW, iyah, emang tiap anak beda2. Saya beruntung, anak pertama emang dia yg mau lepas diapers sendiri pas umur 18 months. Tapi ada juga yang siap pas udah mau umur 4. Ibu2 sombong ky gitu sih malesin.... hahaha. Tiap anak ada kelebihan ada kekurangan ya gak sih?

    ReplyDelete
  20. christinewu: hai salam kenal juga :) iya cuekin aja lah orang yang terlalu membanggakan anaknya gitu. toh tiap anak perkembangannya beda2 hehe...

    ReplyDelete
  21. thx infonya..sangat bermanfaat

    ReplyDelete
  22. Hai mbak Motik, salam kenal ya! Ceritanya sgt berkesan! Sy jg sedang berjuang TT utk anak saya 2T4B, dan kendala utama sama2 ga ada maid yg bs bantuin bersihin rumah klo kebobolan, apalgi anak sy skrg udah 2 (ada adiknya) hehe.. Sempet "terintimidasi" juga, tp sy ingin fokus ke progress nya aja ya, it's better isn't it?? Thanks :)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.