Dibikin Mellow Sama si Kakak

Bumil mellow? Itu mah biasa...
Ada kejadian indah dikit, mellow...
Kejadian sedih, kejer...
Nonton film yang menyentuh, mewek...
Ngerasa kesel, jadi ngomel-ngomel gak jelas... ups kalo ini sih lagi gak hamil juga bakal ngomel kalo kesel :D
Yak salahkan hormon!!! *eh apa ini gw doang ya hehe...*

Minggu lalu aku nonton dvd 'Life As We Know It'. Yayaya film ini emang film tahun 2010, tapi buat gw ya jadi film baru karena sejak punya anak belom pernah nginjek kaki ke bioskop buat nonton lagi, paling nonton di dvd aja. Naaaah film yang dibintangi sama Katherine Heigl (Holly) dan Josh Duhamel (Messer) ini ceritanya berlatar belakang parenting. Dimana pasangan yang sangat tidak cocok satu sama lain itu secara mendadak "dititipi" sophie, anak sahabat mereka berdua. Kedua orangtua Sophie meninggal secara bersamaan karena kecelakaan dan ternyata mereka ninggalin surat wasiat yang isinya apabila mereka berdua meninggal, mereka menyerahkan pengasuhan sophie beserta rumah mereka ke sahabat mereka yaitu Holly dan Messer. Nah bisa dibayangkan gimana riweuhnya si pasangan yang belum menikah dan gak punya pengalaman soal anak sama sekali tiba-tiba dititipi bayi lucu.

Nonton film ini jadi dejavu karena kita aku jadi kayak liat hidupku sendiri sejak jadi ibu. Gimana rempongnya ganti popok, anak yang tiap jam nangis, masalah GTM padahal Holly yang pinter masak udah bikin masakan yang enak-enak, gimana holly dan messer jadi ngga punya 'me time' karena harus ngurusin bayi yang super demanding, tentang kamar mandi yang isinya pernak-pernik mandinya si sophie sampe-sampe pas Holly berendam bath tub nya dipenuhi sama mainan mandinya sophie, gimana mereka jadi hafal sama film anak-anak tontonan sophie, gimana holly jadi hapal mimik sophie kalo mau pup, kusutnya penampilan fisik mereka karena kurang tidur, paniknya mereka pas tau ada benjolan di pusar sophie yang ternyata hernia, sampe betapa bahagianya mereka liat langkah pertama sophie pas baru bisa jalan . Ini sih film yang ketebak endingnya ya sebetulnya, karena kan sebenernya tema nya percintaan biasa. 2 orang yang bertentangan dan dijodohin sama sahabat mereka yang akhirnya happy ending bersatu tak terpisahkan karena sophie ternyata bisa mempererat mereka sebagai sebuah keluarga.

Tema percintaan biasa yang berlatar parenting inilah yang mungkin bikin si bumil ini jadi makin gampang tersentuh. Udah dasarnya aku suka banget sama film tema romantis, ditambah karena latarnya parenting jadi kayanya kena banget deh :) Momen yang bikin nangis adalah saat Messer yang berkonflik dengan Holly akhirnya milih pergi untuk mengejar karirnya. Pas di bandara, Messer liat lagi video-video di handphone nya tentang milestone sophie, salah satunya pas sophie baru bisa jalan. Tiba-tiba Messer inget 2 orang tercinta yang dia tinggalin dan akhirnya memilih untuk nggak jadi naik pesawat, kembali ke rumah berkumpul sama Holly dan Sophie. Holly dan Messer jadi sadar bahwa mereka bertiga udah ngga bisa dipisahkan lagi dan seperti di tebak happy ending deh...

Yak itu salah satu yang bikin gw termehek-mehek minggu lalu. Beneran asli nangis terharu keluar air mata *lebay* hehehe.... eh tapi meskipun film ini ketebak endingnya, ini layak banget buat ditinton loh buat para orang tua. Kita jadi kayak dejavu dan bakal berpikir ih iya banget nih, kalo pas liat adegan-adegan parenting di film ini.

Lho lho lho panjang amat intronya, mana cerita yang sesuai judul??

Naaaah jadi beberapa hari lalu *lupa hari apa* aku nonton channel E! tentang Kimora home video. Kali itu tentang video pribadi Kimora pas melahirkan anak laki-laki nya *sapa ya namanya, lupa*
Kyara main sambil baca buku di sebelahku. Nah video ini isinya dari sebelum Kimora melahirkan, sampe setelah baby nya lahir. Gimana hari-hari dia di RS, nahan sakit, sampe pasca kelahirannya. Sambil aku nonton dan Kyara main di sebelahku, sekali-sekali Kyara juga nonton tayangan itu. Awal-awal dia nonton ya biasa aja, paling cuma komentar "itu lagi di rumah sakit ya ma..". Nah lama-lama aku pikir kayanya bisa jadi momen untuk mesosialisasikan ke Kyara soal lahiran nih.

Seperti diketahui, selama ini Kyara 24 jam sama aku. Berhubung no nanny, jadi dari lahir sampai detik ini Kyara bener2 aku yang urusin semuanya. Eyangnya hanya bersifat membantu kalo pas kebetulan lagi di rumah. Amat sangat jarang aku pisah sama Kyara karena kemana-mana kalo dia bisa ikut selalu aku ajak. Akhir-akhir ini aja aku pergi tanpa Kyara misalnya pas ikut seminar yang ga boleh bawa anak. Itupun sosialisasinya dari jauh hari dan syukurnya Kyara ngerti ngga cranky sama sekali pas ditinggal dari pagi (karena diimingi pas jemput mama abis itu boleh beli buku yang lagi dipengenin hehe). Ditinggal sama ayah berduaan aja ternyata mulus-mulus aja.

Nah buat sebagian ibu mungkin ini bukan masalah ya, apalagi working mom yang pernah dinas keluar kota dan udah biasa ninggal anak. Tapi buatku yang 24jam selalu sama Kyara, ini jadi PR gimana menjelaskan ke Kyara kalo nanti pas mamanya melahirkan bakal pisahan sama Kyara beberapa saat. Nah pas kemaren nonton home video nya Kimora lahiran, aku sambil jelasin aja ke Kyara karena Kyara juga kayanya excited nonton tayangan itu. Aku sambil cerita kalo si tante Kimora juga di perutnya ada adek bayi kayak mama. Nanti kalo adek bayi di perut mama udah mau keluar, mama harus ke rumah sakit kayak tante di tv itu. Penjelasan singkat, tapi gambar tayangan ternyata berbicara banyak.
Tiba-tiba aja Kyara mukanya langsung terlihat kuatir tapi nggak sampe nangis. Yang tadinya santai baca buku, tiba-tiba bilang ke aku "aku mau sama-sama mama terus..., aku mau bareng mama terus..., nggak mau cuma sama ayah aja... kyara sayang sama mama...!!"
Abis itu Kyara langsung peluk aku kenceng banget. Ya Allah.... aku nangis. Ya nggak sampe nangis yang gimana-gimana sih, tapi berkaca-kaca gitu mataku. Kayanya langsung ngerasa salah banget ngajak Kyara nonton tayangan itu. Tapi cepat atau lambat aku juga harus mensosialisasikan ke Kyara kan...

Abis adegan mellow saling berpelukan itu, kebetulan video Kimora lagi nayangin kalo Kimora udah melahirkan dan para kakak (anak-anak Kimora) pada menjenguk mamanya dan adik laki-laki mereka yang baru lahir. Pelan-pelan aku jelasin lagi ke Kyara kalo mama habis melahirkan nanti, Kyara boleh nengok mama ke rumah sakit kayak kakak-kakak itu. Terus Kyara boleh cium-cium dan gendong adek.
Masih sambil berpelukan sama aku, Kyara bilang "ntar mama kasian sakit, jangan bobo di rumah sakit".
Aku jelasin kalo mamanya nggak sakit, kan mau ngeluarin adek bayi kayak foto-foto mama yang waktu itu (Kyara suka banget liat foto kolase waktu aku melahirkan dulu). Abis itu dia nagih minta liat fotonya.

Karena masih mellow begitu ya udah aku alihin aja ikut baca buku bareng Kyara. Tau-tau Kyara bilang "ntar kalo mama udah di rumah sakit, kyara sama ayah jemput mama ya... aku sayang mama" abis itu Kyara nerusin main lagi. Hiks akunya jadi sedih... :(

Pas Kyara lagi di luar sama eyangnya dan aku di kamar sendirian, aku langsung mikir yang enggak2 menerawang. Ya Allah... apa jadinya kalo Kau panggil aku saat proses melahirkan bayi ini... Melahirkan adalah perjuangan mempertaruhkan nyawa, apa jadinya kalo ternyata aku nggak kuat... Aku masih pengen membesarkan anak-anak dan mengurus suamiku ya Allah...

Mungkin terkesan lebay, tapi liat Kyara yang abis itu dikit-dikit mengungkapkan rasa sayangnya dengan bilang kalo kyara sayang mama, atau tiba-tiba pas aku lagi tidur (tapi masih sadar) dan merem Kyara nyium jidatku sambil bilang kyara sayang mama, itu bener-bener bikin aku kadang berpikiran yang nggak-nggak. Apalagi ada kejadian nyata seorang ibu di twitter yang beberapa jam sebelum kejadian dia "lewat" masih sempet nge-twit ternyata beberapa jam kemudian dia udah nggak ada saat proses melahirkan anaknya. Ya Allah.... pikiran jadi campur aduk gini *pengaruh hormon hamil kali ya*

Akhirnya curhat ke ayah. Ya gitu deh gak ada yang bisa dilakukan juga karena ini kan emang proses. Proses buatku dan proses buat Kyara juga. Masih ada waktu 4 bulan lagi untuk mempersiapkan mental Kyara ninggalin dia sesaat untuk melahirkan dan tentunya menyiapkan mentalku juga. Apalagi kalo disinggung-singgung lagi sekarang ini kayanya Kyara udah lebih ngerti ngga terlalu mellow kayak pertama kali aku jelasin beberapa hari lalu. Kyara itu kalo liat mamanya kesakitan sepertinya hatinya ikut perih. Beberapa kali aku sesek nafas pas hamil ini atau kakiku sakit karena abis jalan-jalan. Pas minta dipijitin ayah, ayah bilang ntar aja. Dan yang marah adalah Kyara. Kyara marah ke ayahnya dan maksa mesti pijetin mamanya saat itu juga, katanya "ayo ayah pijetin mama, kasian mama lagi sakit". Dia pun ikutan mijet tanganku sambil make sure "enak nggak ma pijitan kyara?". Banyak deh kejadian dimana kuliat empati nya dia tinggi banget ke mamanya. Semua anak kecil gini kali ya, cintanya masih murni banget jadi keliatan banget rasa sayangnya ke kita. Eh tapi gak tau juga deh, ada juga anak yang cuek kok hehe...
Makanya aku harap-harap dan berdoa kalo bisa jangan sampe Kyara liat aku nahan sakitnya kontraksi di rumah. Biar aku kesakitan pas di rumah sakit aja deh.

Ah postingan apa pula ini, cerita tentang mellow yellow. Saya aja kali ya yang ngerasa begini. Ibu-ibu lain kayanya mau melahirkan santai-santai aja. Gw aja yang pikirannya aneh-aneh kali ya. Tapi... buat ibu-ibu yang punya pengalaman hampir sama khususnya stay at home mom, hampir 24jam selalu sama anak, gimana pas ninggalin mereka waktu mau melahirkan adeknya? Mau dong dikasi masukan buat menguatkan mental saya..

Pada akhirnya, ya hanya bisa berdoa semoga dimudahkan, disehatkan dan dilancarkan semuanya. Insya Allah pada saatnya nanti semua dikuatkan dan diberi kemudahan.Amin...

Sekarang berusaha positif thinking dan mikir yang bagus-bagus aja deh. Menikmati kehamilan ini yang udah masuk 23 minggu. Menikmati tendangan si bayi yang makin keras aja dan gerak terus. Sekarang gerakannya udah terasa sampe pinggang dan perut juga udah bergerak-gerak naik turun. Soal mellow, biar jadi bumbu kehamilan hehe...

Sekian curhat bumil yang lagi mellow :)

16 Comments:

  1. hai mbak motik salam kenal, aku silent reader blog mbak lumayan lama, baru kali ini gak tahan buat komen. Pas baca :
    "aku mau sama-sama mama terus..., aku mau bareng mama terus..., nggak mau cuma sama ayah aja... kyara sayang sama mama...!!"
    mataku berkaca-kaca, jadi ingat pas ninggalin Anin (dulu 19bulan) buat melahirkan Damar, karena lahirnya caesar dan direncanakan jadi persiapannya kompliiit.
    ijin link blognya y mbak, dan g nolak klo dilink balik :)

    ReplyDelete
  2. Amiiin. semoga semua lancar ya

    ReplyDelete
  3. gua juga belum nonton life as we know it nih.. jadi pengen nonton... :D

    gimana kalo ntar pas lu lahiran, lu ambil kamar yang sendirian aja. biasa kan ada sofabed nya tuh biar kyara bisa ikutan nginep?

    ReplyDelete
  4. Tik, gw jadi ikutan sedih neh bacanya. Hiks hiks!! Secara kita pan senasib. Zahia juga mulai daris ekarang dah gw kasih tau tar kalo gw mo berojolan dedeknya, Zahia ga boleh ikut ke rumah sakit. Tunggu di rumah ajah yah. Kadang ngerti kadang bilang 'ga mauuuuu'.

    Yup, gw juga suka mellow gituh Tik mikirnya yang ga2. Gimana kalo pas melahirkan ternyata gw ga kuat, dll. Tapi ya sutralah, gw coba meminimalisir pikiran2 negatif kaya begituh. Insya Allah semua dikasih jalan yang terbaik. Amien

    Jangan lupa sms yah Say kalo dah kontrol lagi. Kartu lo dah jadi belom??

    ReplyDelete
  5. Hiks..hiks..hiks..gw ga percaya ketika membaca posting yang ini rupanya ayahnya Kayla yang terlihat macho ini juga matanya berkaca-kaca terharu. InsyaAlloh semua dilancarkan ya tik, ibu dan anak sehat, amiin :)

    ReplyDelete
  6. Huaaa,...jadi ikutan mewek baca postingan loe Tik.

    Walaupun gw ga 24 jam di rumah bareng Fadly, but i feel u bgt. Kaya kemarin pas gw ke Padang, gw tuh ampe ga bisa tidur,karena ga ada Fadly diketek gw :D

    Padahal nginep di Hotel bintang 4, tapi tetep aja ga pules secara hati gw di rumah.

    Alhamdulillahnya 2 malem gw tinggal itu,Fadly anteng bgt. Nah sekarang PR jga nih klo ntar lahiran, Fadly bakalan ma siapa di rumah secara biarpun gw masih tinggal ma nenek,tapi nenek gw udah sepuh...jdi ga mungkin lah ngurusin Fadly.


    Saran gw, tetep kasi tau Kyara apa yg akan terjadi...pelan2 kali ya Tiq

    ReplyDelete
  7. ikut mellow jg nih aq, mbak motik. Smoga semuanya lancar ya, gak usah mikir yg aneh2 mbak, dibawa hepi aja *hehe sok tau ya aq*

    ReplyDelete
  8. Mbak, memang rasa itu sering hinggap kok - perasaan takut dsb. Yakin saja dan terus berdoa bahwa semua akan baik-baik dan lancar. Amin.

    Saya - dan sahabat blogger tentunya, turut berdoa semoga lancar, mama dan anak sehat. Amin

    Btw, saya juga nonton film itu - bagus banget ya :). Rada susah nih cari film parenting, kalau mama motiq punya referensi, share ya... :)

    ReplyDelete
  9. Mbak, memang rasa itu sering hinggap kok - perasaan takut dsb. Yakin saja dan terus berdoa bahwa semua akan baik-baik dan lancar. Amin.

    Saya - dan sahabat blogger tentunya, turut berdoa semoga lancar, mama dan anak sehat. Amin

    Btw, saya juga nonton film itu - bagus banget ya :). Rada susah nih cari film parenting, kalau mama motiq punya referensi, share ya... :)

    ReplyDelete
  10. motiq, postingan lo kali ini sukses bikin gw pengen mewek, klo ngga inget dikantor pasti udha ngalir deh tuh air mata..

    gw bisa banget ngebayangin gimana rasanya perasaan lo pas kyara ngmg sayang mama dan mau sama mama..

    apalagi klo WM kaya gw yg kadang tania ngmg gitu ketika gw jelasin klo besok gw harus kerja.. ya Allah rasanya tuh di peluk sama anak trus dia ungkapin sayangnya ke kita bikin semua rasa meleleh deh..sampe sulit diungkapkan dengan kata2.. kdang gw juga suka mikir macem2 kya lo..takut meninggal muda dsb..

    btw filmnya emang bagus banget dan rekomended banget buat ditonton..jadi tau gimana perubaha hidup setelah punya anak seperti yang pernah gw posting di postingan gw sblm nonton film itu.

    udah ah komennya jadi panjang bener.. TFS ya.. :)

    ReplyDelete
  11. keluarga yusuf: halo juga mba estika.. salam kenal juga :)
    waaa makasih ya udah jd silent reader.. nah menampakkan diri gini dong biar kenal hehe :)
    kl caesar persiapannya jd lebih mateng ya mbak. huhuhu doain nanti aku juga lancar2 ya.. oke silakan dilink, aku link balik juga ya..

    lidya: amin mbak lid...

    arman: maunya suami gw juga gitu man, ambil yang kamar sendirian. gw juga sebenernya maunya gitu biar bisa boyongan ajak kyara nginep hihihi... tapi... ga tau juga ya liat ntar deh. kan ada penggantian dr kantor suami, nah kalo ambil kamar vip kayanya nambahnya lumayan juga *irit mode on* mending buat beli perlengkapan bayi xixixi
    rencana mau ambil kamar kelas 1 aja yang isinya berdua, dan dipikir2 kalo kyara ikutan nginep takutnya malah gw ga bisa istirahat dan kasian kalo kena virus apa gitu kelamaan di RS *parno ya gw*
    tapi bisa jd bahan pertimbangan deh idenya..

    susan: iyaaaa sesama bumil lo ngerti kan gimana mellow nya kita hihihi... Amin san... Insya Allah kita semua dikasi kelancaran dan kemudahan deh. ga boleh mikir yang nggak2 ya, mikir yang enak2 aja hehe..

    ReplyDelete
  12. ismail: hyaaaaa laki-laki kan juga manusia yang punya hati.. jd sah kalo mata ikut berkaca2 xixixi....
    gw yang terlalu mellow apa gimana ya is. Insya Allah ya semua di kasi kemudahan, amin... :)

    sally: iya sal pasti dikasi tau pelan2. Sekarang kalo gw liat, dia lebih siap drpd kemaren pertama kali gw jelasin. Mungkin kemaren kaget juga kali ya, dia kira adek bayi tau2 ada di rumah gitu hehehe...

    Jeny: hihihi mbak jen goo makasih sarannya :) iya sekarang dibawa happy aja. Banyak berdoa semoga dikasi kelancaran kaya dulu :)

    bunda fisa: makasih bund.... amin insya allah semua sehat ya bund. perasaan takut itu manusiawi kok ya. bismillah deh.. :)
    iya film nya bagus yaaa.. meski endingnya gampang ketebak tapi eman bagus kok. aku juga jarang nemu film yg tema/latar belakangnya parenting bund. moga2 tar kapan2 nemu lagi deh hehe..

    ReplyDelete
  13. Sama kasusnya ky aku tik, aku blom pernah ninggalin azka, selalu bobo bareng, apa2baeeng. Pertama kali aku pisah bobo ama azka wkt 2007 aku kena cacar air, dia bobo ama papanya. Eh langsung panas bgt badannya. Trus waktu aku melahirkan alisha. Azka dirumah ama neneknya, langsung panas juga badannya hiks...

    ReplyDelete
  14. Jadi penasaran nih pengen nonton juga filmnya, mbak, oke banget kayaknya...

    Saya jadi ikutan mellow nih bacanya. Apalagi di bagian yang Kyara bilang kalo dia sayang banget sama mamanya...duuhhh...ngerti deh gimana rasanya mbak Motik pas denger itu.

    But anyway, saya setuju, mbak, sekarang ini pikirin yang positif2 nya aja...juga yang seneng2, macam ngebayangin tar kalo anak2 udah agak gedean, mbak Motik sama Kyara pergi nyalon bareng, trus si ayah sama si jagoan kecil maen futsal bareng, hehehe

    ReplyDelete
  15. Ya allah mbak motik, aku ikut nangis membaca postingan ini, aku bisa merasakannya mbak, seorang ibu yang ingin selalu dekat dengan anaknya.Saya bisa membayangkan adegan pas kakak kyara cium mama-nya, memeluk mbak motik dengan erat, tersentuh, terharu,..jadi ingat beberapa malam lalu karena nggak enak badan saya tidur duluan, kinan main main sama ayahnya, setengah sadar, saya lihat kinan cium cium pipi saya, bibir saya, ya allah, terus mapan tidur sendiri disamping saya tanpa nenen kayak biasanya....

    Mbak motik banyak berdoa,insyallah lancar persalinan keduanya, amien

    ReplyDelete
  16. sama mom, aku juga dulu pernah punya pikiran gitu...gmn seandainya aku gak kuat....tapi Alhamdulillah diberi kelancaran......

    Dulu waktu aku lahiran, ina tidur sm uwaknya....pas papanya pulang dr RS...ya ampun ini anak dekil amat hihihi....baru sehari ditinggal mamanya kelihatan ngga keurus....ina juga nangis nyari2 mamanya....hiks sedih banget yachh ninggalin anak bgitu....

    ReplyDelete

Powered by Blogger.