32 minggu dan Terlilit Plasenta

Holaaaa.... Update kehamilan ah....

Sekarang frekuensi kontrol ke dokter sudah per 2 minggu. Berapa usia kandungan sekarang? Sejujurnya, mbuh nggak ngerti saiki wis pirang minggu *loh kok bohoso jowo* hehe... Maksudnya, jujur aja aku juga ga jelas sekarang sebetulnya udah berapa minggu  persisnya hehe...

Kenapa kok nggak tau? Jadi kalo menurut perhitungan HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) tanggal 30 oktober 2010 *kalo ga salah ya*, due date itu sekitar 6 Agustus 2011. Tapi pak dokter nggak memberlakukan patokan ini mengingat jadwal haid ku yang kacau. Jadi yang dipakai sebagai patokan adalah hasil USG pertama kali sesuai keadaan dan ukuran bakal janin pada saat itu, maka didapatlah due date sekitar 3 Agustus. Makanya pregnancy ticker yang kupasang di blog ini juga pakai patokan due date 3 Agustus. Seiring perkembangan, pas USG 4d malah didapatkan due date 29 Juli berdasarkan perhitungan mesin USG. Dan 2 kali kontrol terakhir dokter menyatakan umur kehamilan gw selalu maju 1-2 minggu dari patokan pregnancy ticker. Jadi waktu di ticker menunjukkan 28minggu, berdasar hasil USG katanya udah 29minggu lebih. Terakhir kemarin sabtu kontrol di pregnancy ticker katanya usia 31 minggu, tapi melihat keadaan janin dan hasil USG didapetlah usia kandungan 32-33 minggu. Bahkan dokter cenderung menyatakan kemungkinan besar kehamilan ini usianya sudah 33  minggu berdasarkan patokan hasil USG dan pemeriksaan tinggi fundus rahim dengan cara meraba perut.

Blahh kayak gini aja kok dibingungin sih motik.... Hihihi nggak, bukannya dibikin bingung, tapi kan aku emang pengen kejelasan kira2 due datenya kapan supaya lebih bersiap-siap. Tapi due date beda 1-2 minggu pada kenyataannya emang harus siap anytime kan terserah aja kapan si bayi ndud ini mau keluar dari perut mamanya. Mau keluar pas due date kek, mau lewat due date, atau mau maju dari due date terserah si bayi aja. Insya Allah mama selalu siap nak... :)

Bayi ndud? Ini sih cuma membandingkan sama berat Kyara dulu aja sih. Terkahir kontrol sabtu lalu, di 32-33weeks ini si bayi beratnya sekitar 2100-2200 gram alias 2,1 - 2,2 kg. Nah kayanya si adek ini lebih besar daripada si kakak waktu masih di perut dulu. Menurut babycenter.com di Average fetal length and weight chart, kalo usia 32-33 minggu kisaran berat bayi adalah 1,7-1,9 kg. Makanya aku bilang bayi ndud :) Tapi kan error bisa terjadi, dan dokter juga bilang ini hanya perkiraan aja bisa aja salah. Dokterpun bilang bb bayi masih dalam batas wajar, nggak kebesaran karena kan tabel bb janin hanya acuan aja. Aku pengennya cukupan aja jangan terlalu besar, tar susah ngeluarinnya. Dulu Kyara pas lahir beratnya 3kg pas, cukupanlah menurutku. Badanku kan termasuk mungil *halah* makanya dulu dokter pesen jangan lebih dari 3,5kg kalo mau natural birth biar 'cukup' lewat jalan lahir hehe...

Ngomong-ngomong masalah 'cukup', dulu itu banyak yang meragukan aku bisa melahirkan secara per vaginam. Orang-orang pada bilang badan mungil gini mah ga bakal cukup ngelahirin secara normal, paling ujungnya cesar juga. Ngga cuma orang yang dikenal aja yang bilang begitu, tapi pas ngantri di bank pun ada aja ibu-ibu yang iseng nanya-nanya udah berapa bulan dan ujung-ujungnya malah bikin down dengan bilang kalo aku ga bisa ngelahirin normal. Hanya keluarga deket dan dokter ku yang mati-matian kasih semangat bahwa aku bisa melahirkan normal dan Alhamdulillah dikasih kemudahan oleh Allah :) Jadi yang punya badan mungil jangan down ya kalo ada orang bermulut iseng yang ngejatuhin mental kita.

Back to topic, Alhamdulillah si bayi ndud ini sehat, gerakannya sangat aktif, perkembangan normal posisi kepala juga ada di bawah tapi belum masuk ke jalan lahir. Mamanya pun alhamdulillah sehat, tensi mulai normal stelah 2 bulan berturut-turut anemia ringan. Kenaikan bb sampai saat ini ternyata total sekitar 6-7 kg. Kemarin pas kontrol berat ku nggak naik, tapi bayinya naik 1kg selama 1 bulan. Waktu hamil Kyara kenaikan bb ku total 9kg. Semoga yang ini juga sekitar sigitu aja.

Nah... kemarin pas lagi USG pak dokter bilang gini "bu, ini saya kasih tau tapi bukan maksud saya untuk membebani pikiran ibu ya. Ibu tenang aja, positif thinking, pokoknya jangan dibikin jadi stress". Lha dengan dokter ngomong gitu malah gw jadi deg2an lah. Ternyata dokter menjelaskan kalo di bagian leher si bayi ada lilitan tali pusar. Aku ditunjukin sih mana yang menandakan si bayi ada lilitan plasenta, tapi tetep aja gw nggak ngeh wong gambar usg kan hitam putih aja. Pak dokternya nyemangatin gw bahwa bayi dengan lilitan tali pusar bukan indikasi untuk selalu berakhir dengan cesar. Apalagi ini anak ke-2, jadi dokternya optimis kalo aku masih bisa melahirkan secara natural karena jalan lahir sudah pernah terbuka jadi diharapkan sudah lebih lunak. Tapiiii tetep harus menyiapkan mental untuk cesar kalau-kalau memang keadaan tidak memungkinkan untuk melahirkan normal.

Abis di USG kita diskusi panjang lebar sama dokternya mengenai lilitan plasenta ini dan gimana aku harus waspada. Melihat perkembangan dan gerakan si bayi, pak dokter optimis bahwa meski leher bayi  terlilit plasenta tapi asupan makanan untuk bayi tetep diterima lancar, makanya gerakan bayi tetep aktif dan berat bayi normal. Bayi di dalam perut kan belum bernafas menggunakan paru-parunya, jadi lilitan plasenta sebetulnya tidak membuat bayi sesak nafas. Yang jadi masalah kalo lilitan tersebut sampe menghambat jalannya asupan makanan dari ibu ke bayi, maka bayi tidak dapat asupan makanan aliran darah dan oksigen jadi nggak lancar. Jadi kontrol dari si ibu, harus selalu perhatiin gerakan bayi. Kalo biasanya aktif banget lalu tiba-tiba jadi jarang bergerak, harus segera kontrol. Kalo dokter kan hanya bisa memantau melalui USG. Nah si bayi ini termasuk yang aktif sekali bergerak. Kalo aku berasa dia diem  aku langsung colek-colek aja biar dia bergerak meskipun gerak sedikit. Kayanya jadi lebih tenang aja berarti dia masih respon.

Dari hasil googling dan pengalaman temen sendiri, banyak juga ternyata yang tetep bisa melahirkan secara natural birth meski bayi nya terlilit tali pusar. Tapi dengan pemantauan super ketat karena khawatir saat kontraksi makin keras, si bayi mengalami sesak karena lilitan plasenta mempersulit bayi untuk turun ke jalan lahir. Tapi banyak juga temenku dan pengalaman orang-orang yang akhirnya berakhir cesar karena bayi dengan lilitan plasenta sulit turun ke jalan lahir. Kalo si ayah maunya gampang aja, daripada sakitnya dobel mending cesar aja. Tapi aku kan udah tau nikmatnya lahiran normal yang pemulihannya cepet banget, jadi masih positif thinking bisa natural birth karena dokternya juga optimis dan support banget untuk lahiran normal.

Minggu lalu abis nengok temen yang sama-sama jadi pasien dokterku dan kasusnya hampir sama, bayinya terlilit tali pusar dan akhirnya cesar meski sebelumnya udah diusahakan normal dengan induksi. Nah aku tanya aja sekalian sama pak dokter tentang temenku itu. Penjelasan dokter, temenku itu seelumnya sudah pecah ketuban jadi bayi harus keluar dalam waktu kurang dari 24jam. Dicoba dengan induksi supaya bisa normal, ternyata nggak berhasil karena kontraksi yang keras tapi tetep tanpa pembukaan. Akhirnya di cesar karena ketuban keburu habis dan bisa membahayakan bayi. Jadi memang harus diliat kasusnya masing-masing. Eleuh eleuh tetep aja bikin jiper.

Sekarang yang aku lakukan adalah ngobrol sama si bayi dan menghypno si bayi supaya mau lepasin lilitannya atau paling nggak jangan tambah lilitan lagi. Terus ngajak ngobrol juga supaya si bayi mau diajak kerja sama buat lahiran natural. Kira-kira bakal berhasil nggak ya... Nggak sabar rasanya nunggu jadwal kontrol minggu depan, kira-kira gimana keadaan si bayi di dalem ya...

Mau dong ibuk-ibuk kalo ada yang punya pengalaman bayinya terlilit plasenta dan berhasil melahirkan normal di share ke aku biar menambah informasi dan semangat buatku hehe.. Tapi apapun caranya melahirkan nanti, aku pasrah yang penting ibu dan bayi sehat dan selamat.

Penampakkan bumil waktu minggu ke 30. Sekarang 32 minggu jelas perutnya tambah gede :D *ya eyalah...*

korban salah potong poni, jadi kliatan bulet ih :(

Anakku sayang,,, hati-hati ya nak di dalam perut mama. Boleh mainin plasenta, tapi hati-hati ya supaya ngga makin kelilit. Sehat-sehat terus ya sayang... Insya Allah kita akan ketemu dalam waktu kurang dari 8 minggu :)

11 Comments:

  1. moga2 ntar lilitan tali pusat nya bisa lepas ya... dan bisa lahiran normal... :)

    ReplyDelete
  2. setuju sama Arman semoga bisa normal ya melahirkannya

    ReplyDelete
  3. Cepet banget ya mbak waktu2 ini berlalu, rasanya baruuu kemarin denger kabar mbak Motik ngisi anak kedua, eh, ini bentar lagi udah mo lahiran...

    "temenku itu seelumnya sudah pecah ketuban jadi bayi harus keluar dalam waktu kurang dari 24jam. Dicoba dengan induksi supaya bisa normal, ternyata nggak berhasil karena kontraksi yang keras tapi tetep tanpa pembukaan" --> ini juga terjadi padaku, mbak, meski waktu itu Raja sama sekali tidak terlilit tali pusar...akhirnya ya memang cesar...hehehehe... *ini mah bukan sharing yang didambakan ya mbak...hihihi*

    Semangat terus ya mbak Motik, semoga bisa lahiran normal yaaa.... salam buat Kyara dan dedeknya ya mam ^_^

    ReplyDelete
  4. Amien, insyallah lancar mbak motik..sesuai dengan rencananya untuk natural birth, banyak berdoa mbak..
    Kinan waktu lahiran kasusnya sama, tapi terdeteksinya pas udah ada tanda tanda lahiran jadi pas USG di bulan bulan terakhir nggak terdeteksi, bukaan satu sampai 24 jam stag..terus diputuskan induksi jam 8 malam, samapi pagi stag nggak ada bukaan dan ketuban blom pecah juga, akhirnya dipaksa dipecahin ketubannya, dah keruh, ada reaksi bukaan cuman stag sampai bukaan 5 ditunggu sampai jam 11 siang dicek ternyata kepala nggak mau turun, takut bayi nya lemes dan minum ketuban, dan sayanya yang dah lemes, akhirnya SC..dan ternyata emang terlilit tali pusar 3 lilitan..alhamdulilah mbak sehat dan nggak minum air ketuban kinannya, sempat stress juga nggak terima kenapa mesti SC tapi setelah dipikir dan dicari root cause-nya alhamdulilah jadi tenang...dah takdir dan harus dijalani...semoga anak kedua nanti bisa lahir normal *insyallah kalo allah kasih amanah lagi...
    Jangan stress mbak motik, insyallah Allah kasih jalan yang terbaik, dijalani dan banyak berdoa, Ada kasus juga kawanku di kehamilannya divonis dokter dari USG jalan lahirnya bayi ketutup apa gitu..dan harus SC, tapi nyatanya lahir normal juga..dan alhamdulilah sehat..kalo ALlah berkehendak maka akan terjadi mbak...Bismilah semoga lancar yah mbak motik...*maaf komennya kayak posting..maaf..

    ReplyDelete
  5. tiq, cepet bener kyanya baru kemarin lo positif sekarang udah mau lahiran aja..

    semoga si dede bisa diajak kerja sama ya tiq, jadi semuanya dimudahkan dan dilancarkan pas proses kelahirannya.. aku bantu doa ya..

    btw aku iri dengan kenaikan BB mu slama hamil.. aku wkt hamil tania aja naik sampai 22 kilo,mudah2an yg kedua nanti bisa naik sedikit kaya dirimu aahh..

    ReplyDelete
  6. Moga bisa lancar dan normal yah melahirkannya...

    ReplyDelete
  7. Wah senengnya lagi hamil. Banyak yang hamil dan melahirkan di sekelilingku. Jadi pingin juga :D.

    Oh ya, Hana dulu kelilit plasenta, tapi di sekitar dada dan normal lahirannya.

    Tapi bener kata dokter, positive thinking terus. Insya Allah baby-nya dengerin kata Mamanya :D.

    ReplyDelete
  8. arman: aamiin... thanks doanya man...

    mama calvin: thanks mbak lidya doanya :)

    allisa: hihi iya cepet ya mom... aku aja ngga berasa, kayanya hamil kali ini cepet buanget. Ya gitu deh mom semua udah diatur Tuhan ya, akhirnya mama raja cesar juga. ngga apa mom, yang penting sehat :) aku juga pasrah, apapun caranya yang penting ibu dan bayi sehat dan selamat. makasih doanya ya...

    mama kinan: hehe ngga apa2 mbak... aku seneng kok bacanya. Ini juga info bagus buatku mom. jadi kinan kelilit dan akhirnya cesar juga ya.. maksih mbak doanya, sekarang berusaha positif thinking aja dan apapun nanti caranya insya allah itu yang terbaik :)

    ReplyDelete
  9. mike: hehe sama ke, gw juga ga berasa tau-tau udah mo 9bulan aja :)
    makasih doanya ya nike...
    soal kenaikan BB, ga tau juga kenapa naiknya segini aja. Mungkin karena gw mungil juga jadi kalo naiknya kebanyakan tar jadi kayak hippo dong hihihi.... Yang penting si bayi di perut beratnya normal, kalo emaknya sih biar aja gak naik banyak biar ga susah nuruninnya hihihi ;)

    kiki: makasih doanya mbak :)

    bunda hana: ayo mbak hamil lagi :)
    oh hana juga kelilit dan bisa natural birth ya. Iya nih mau positif thinking dan ajak ngobrol bayinya biar mau kerja sama nih.
    makasih banyak ya mbak doanya :)

    ReplyDelete
  10. semoga aja pas due date-nya bisa normal ya jeng...
    ikut doain dari sini..

    ReplyDelete
  11. Semoga bisa melahirkan secara normal ya mam. Gak sabar euy liat dedeknya Kyara hehehe

    ReplyDelete

Powered by Blogger.