Weekend Story: Nemenin Ayah Operasi Gigi

Sekali-sekali kita ngomongin si ayah :)

Gw pengen cerita soal gigi si ayah dan anak ceweknya alias Kyara, tapi kali ini ayah dulu aja ye.
Weekend kemarin si ayah operasi gigi. Segitu pentingnya kah? Ya penting buat si ayah karena kalo tuh gigi lagi kumat sampe bikin ga bisa kerja, sakitnya sampe ke kuping, mata, dan bahu juga. Seperti di ketahui, gigi itu kan nyambung ke segala syaraf. Kalo terganggu dikit aja, sakitnya bikin emosi sampe ga bisa ngapa-ngapain.

Sebenernya ngerasain sakit ini udah lama. Kayanya umum ya buat para orang dewasa kena masalah geraham bungsu yang tumbuh seenaknya itu. Tapi ada yang ditahan-tahan gak dicabut, ada juga yang sadar segera mencabut si gigi. Ada yang gak dicabut karena takut ke dokter gigi (ini beneran, beberapa kenalan rela sakit gigi berkepanjangan dan bergantung sama pain killer karena takut ke dokter gigi dan takut sama proses pencabutan gigi), ada juga yang terbentur biaya mungkin ya (karena cabut gigi ini ternyata memakan biaya yang ngga sedikit), ato ada juga yang emang males.

Jadi, karena si geraham bungsu itu sudah sedemikian mengganggu kalo lagi kumat dan ayah gak mau terus-terusan bergantung sama pain killer, maka diputuskan si gigi akan dicabut aja demi kesehatan dan kenyamanan. Alhamdulillah untuk urusan gigi ini dapet fasilitas full cover dari kantor, jadi ayah pengen cepet-cepet giginya dicabut sebelum istrinya ini melahirkan.

Awalnya kita ke dokter gigi biasa sekalian minta surat rujukan ke RS yang masuk dalam cover asuransi kantor. Sesuai dugaan memang masalah gigi bungsu ini ngga ada obatnya selain dicabut. Karena ngga bisa sembarang cabut, jadi si ayah dirujuk ke dokter gigi spesialis bedah mulut.
Sampe di spesialis bedah mulut dan diperiksa, ternyata emang gigi bungsunya tumbuhnya gak bener. Dari foto gigi makin keliatan jelas kalo emang gigi bungsunya harus dioperasi, 2 atas dan 2 bawah. Dokternya kasih 2 pilihan, mau bius lokal biasa dicabut satu-satu atau bius total supaya bisa dicabut 4 gigi sekaligus. Pilihan ini menyangkut masalah biaya, lama pengerjaan, dan lama pemulihan. Soal biaya jelas bius total lebih mahal karena dilakukannya pun bukan di ruang dokter, tapi di ruang operasi dan butuh dokter anastesi juga. Tapi setelah survey-survey, yang cabut pake bius lokal pun mahal juga kok jatuhnya. Intinya kalo urusan gigi mah biayanya gak sedikit hehe..

Karena full cover dari kantor, dokternya nyaranin bius total aja sekalian supaya pemulihan lebih cepat dan hemat waktu nggak perlu bolak balik cabut gigi. Kalo bius lokal katanya pemulihan sekitar semingguan, tapi kalo bius total 2-3 hari udah pulih bahkan udah bisa makan seperti biasa. Jadilah si ayah dijadwalkan untuk operasi seminggu kemudian. Sesuai prosedur operasi, nggak lupa cek lab dan foto thorax dulu.

Jumat siang kita chek in ke rumah sakit. Kyara di rumah dulu sama eyangnya, mama nemenin ayah di rumah sakit. Operasi nya dijadwalin sore, dan sebelumnya harus puasa dulu minimal 10 jam. Baru kali ini gw nemenin orang yang mau operasi meski itu hanya operasi gigi. Jadi kemaren gw sebagai istri pasien harus tanda tangan berkas-berkas persetujuan dsb menyangkut operasi ini. Sekitar jam 4 sore, ayah di jemput suster ke ruang operasi untuk persiapan. Di depan ruang operasi, suster yang satu bilang ibu cuma boleh nganterin sampe sini ya. Ya sudah, sebelum ayah masuk nggak lupa nggak lupa kami saling memberi kecupan semangat, bodo amat orang-orang yang ada di koridor ruang operasi pada liat weeekkk.... Eh abis kasih ciuman semangat kok suster yang satu lagi bilang, eh ibu boleh kok ikut masuk sampe ruang persiapan operasi. Ealhaaa ya sudah gw masuk deh, tau gitu kan di dalem aja kasih kecupannya secara td gw kasih kecupan semangatnya di bibir dan banyak orang gitu hihihi...

Di ruang semi operasi pas ayah disiapin buat ganti baju operasi, gw duduk-duduk sambil celingak celinguk. Ada bapak muda yang istrinya abis operasi cesar keliatan raut mukanya campur aduk antara bingung dan bahagia, kayanya anak pertama ya pak hehe... Eh tau-tau gw disapa sama suara yang cukup kenceng, yang ternyata dokter obgyn gw yang sepertinya abis melakukan operasi cesar. Setelah dia nyapa duluan, dia agak panik gitu liat gw bengang bengong di ruang persiapan operasi, dikirain ada apa-apa kali kok gw nongkrong disitu. Akhirnya kita chit chat sebentar sambil si bapak dokter pesen wanti-wanti supaya gw jaga kesehatan :)
Setelah ayah beres disiapin, akhirnya kita harus misah karena selanjutnya ayah masuk ruang semi operasi untuk persiapan selanjutnya dan orang luar udah gak boleh masuk lagi.

Sambil nunggu operasi gw balik ke kamar aja sambil ngobrol sama seorang ibu yang anak laki-laki abg nya lagi di rawat. Si ibu masih muda, anaknya ada 3. Sebelum ngobrol sama dia, samar-samar gw denger percakapan si ibu dan anak abg nya. Kalo ga salah si anak lelaki abg itu bilang kalo dia gak mau ditinggal. Si ibu bilang, kalo lagi sakit gini baru terasa di kamu kan nak kalo mama sayang banget sama kamu. kalo lagi sehat kamu nggak mau dengerin mama, sekarang baru kerasa kan mama cerewet demi kamu, sampe nggak tidur jagain kamu. Dan gw liat pas si anak abg itu dijenguk temennya yang gw tebak adalah ceweknya, si ibu dengan besar hati melipir keluar biar anaknya enak ngobrol2. Gw liat itu jadinya ngebayangin kalo pas anak2 gw abg nanti hehe..

Abis sholat maghrib gw balik ke sekitar ruang operasi tapi kok udah hampir 3 jam gak ada tanda-tanda si ayah udah selesai operasi, padahal tadi kata susternya paling hanya makan waktu sekitar 1-2jam sampe sadar lagi. Gw mulai was-was, lebay mikir yang nggak-nggak. Karena ada yang operasinya belakangan tapi malah udah keluar duluan. Akhirnya jam 7 suster ruang operasi liat gw lagi mondar-mandir terus manggil gw supaya masuk ke dalem. Susternya bilang gini, "masuk aja yuk bu, operasinya udah selesai dari tadi tapi suami ibu belum sadar. Coba ibu masuk aja, bantuin suaminya supaya sadar. Tenang aja bu emang prosesnya begini kok, ngga ada apa-apa, hanya biasanya kalo dibantu orang terdekat proses sadarnya akan lebih cepet". Ya sudah gw masuk dengan jubah khusus yang ijo-ijo itu ke ruang pemulihan. Susternya manggil-manggil nama si ayah sambil bilang "jangan tidur lama-lama pak, istrinya udah dateng tuh". Terus si suster ngasi tau gw supaya gw ajak ngobrol si ayah sambil dielus-elus atau disayang-sayang. Biasanya kalo di sentuh akan lebih kerasa di pasien dan bikin cepet sadar. Ya udah gw ajak ngobrol, gw sayang2, gw kelitikin, becandain, alhamdulillah nggak lama kemudian mata si ayah mulai kebuka. Ternyata bener juga ya kata si suster, kalo cuma dipanggil-panggil ato diajak ngomong suster gak mempan, mungkin karena gak pake dielus-elus hihihi.. Makanya proses sadarnya lebih lama kalo nunggu bangun sendiri. Tapi kalo dirangsang pake suara orang terdekat plus disayang-sayang, ternyata emang beneran mempercepat proses sadarnya. Abis melek ya masih keliyengan lah pastinya, tapi setidaknya gw udah lega si ayah udah sadar. Pindah ke kamar perawatan jam 8.30 setelah dinyatakan stabil. Abis itu gw pulang ngambil alas tidur untuk papa mertua yang akan nginep nungguin si ayah karena gw jelas ga bisa ikutan nginep, kasian Kyara di rumah.

Besoknya hari sabtu si ayah udah cukup seger, tapi makannya masih makanan cair. Setelah gw dateng, papa mertua pulang. Baru sebentar di RS ternyata Kyara nyusul ke RS karena di rumah dia kesepian dan nangis-nangis. Ya sudah ngendonlah kita di RS sampe sore sambil nunggu dokternya kontrol baru deh pulang. 2 minggu lagi harus kontrol sekalian buka jahitan. Kalo liat gigi yang dicabut, dokternya bilang ternyata feeling nya untuk pake bius total nggak meleset karena pengerjaannya lumayan susah. Gigi ayah udah mulai pecah di dalem gusi jadi diambilnya berupa patahan-patahan gigi gitu. Sekarang tuh gigi mau diapain ya, apa dibikin bandul kalung aja wakakakk....

Ternyata emang bener sih pemulihan kliatannya lebih cepet ya. Malem itu si ayah udah bisa makan seperti biasa, tapi diusahakan yang lembut-lembut dulu supaya gak mengganggu jahitan. Gw jadi kayak punya bayi lagi, bikin menu aneka nasi tim buat ayah. Udah lama gak bergaul sama tim-tim an rasanya nge-blank banget mesti ngapain hihi.. Jadi gw bikin nasi tim dasarnya untuk 3 kali makan, tapi lauknya beda-beda biar gak bosen. Nasi tim nya gw campur sama bayam, wortel, jagung biar ada seratnya. Terus sebelum dihidangkan, nasi tim gw tumis dulu sebentar pake bawang putih dan beberapa tetes kecap asin biar agak gurih, baru deh dihidangkan hangat-hangat. Lauknya pakai taburan teri goreng kering di atasnya si nasi, atau tumis ayam jamur, nasi tim campur soto dsb. Sebenernya nasi putih biasa juga udah bisa, asal pulen. Tapi kita selang seling aja karena kalo terlalu bertekstur jahitannya suka ngilu. Tapi mulai kemarin ayah udah makan full nasi dan lauk pauk kayak biasa kok.

Contoh si nasi tim yang dibikin dengan cinta *lebay*


Nah yang gigi geraham bungsunya bermasalah, sok atuh dicabut biar gak bikin nyut-nyut an. Buat ayah cepet pulih ngilu nya ya... kan mau long wiken nih, harus makan enak dong hehe.... Kalo udah ngga ngilu, aku minta di traktir bebek kaleyo sambal mangga ya ayah :)

Oiyah selamat long weekend buat semuanya.... :)

10 Comments:

  1. Haduh ternyata ngeri juga yah mama kyara..*cek cek gigi saya yang bermasalah* mendengar kata kata opearasi aja jadi ngeri..masih keinget SC lahirnya kinan kemarin....
    Semoga cepet pulih untuk Ayahnya kak kyara..
    btw soal per-gigian buat kinan saya suka buka buka blog mama kyara lho di milistones nya kakak kyara soal gigi..:)..sampai ayah kinan bilang..siapa itu Ma yang blognya lengkap soal gigi..coba dicek saat kinan tumbuh gigi geraham 2 bulanan yang lalu..

    ReplyDelete
  2. hehe mama kinan bisa aja nih... aku sampe lupa loh gak update milestone gigi kyara. Sampe lupa kapan gerahamnya tumbuh soalnya udah ga pernah kucatet lagi. Yang jelas kayanya gigi susunya udah tumbuh semua sih. Kyara skrg lagi perawawatan gigi, tar kalo udh beres aku share di blog deh :)

    ReplyDelete
  3. Wah..kalau menyamngkut soal gigi saya keder. Saya berani ke dokter gigi itu mungkin baru 6 tahun lalu. Sebelumnya kalau sakit gigi, ya ditahan aja hehehe. Setelah gak tahan dan harus dicabut, tegang banget sampe keringat dingin hehehe.

    Semoga Ayah Kyara cepet pulih giginya pasca operasi ya :-)

    ReplyDelete
  4. Aduh mbak, kalo yang namanya sakit gigi jangan deh, saya udah kapok.
    Beneran sakitnya gak ketulungan, sampai ke saraf pula.
    Mata udah ikutan tegang, eh..kepala juga nyut2an.
    Btw, mau dong mbak nasi tim cintanya :))

    ReplyDelete
  5. nasi tim nya looks yummy! :D
    moga2 cepet pulih yaaaa....

    gua gigi geraham bungsu nya gak tumbuh2 sampe sekarang. moga2 emang gak numbuh deh. serem kalo denger orang2 yang pada bilang sakit banget pas numbuh...

    ReplyDelete
  6. moga lekas pulih ya ayahnya kyara

    ReplyDelete
  7. Karena sejak kecil sering bermasalah sama gigi, sampe sekarang saya gak pernah takut sama yang judulnya dokter gigi, walopun di tahun 2007 udah pernah kejadian dentistnya salah prosedur saat pencabutan gigi yang mengakibatkan saya pendarahan semalaman dan menderita kesakitan sendirian di kamar kost, tapi gak membuat saya trauma sama dokter gigi :D

    Semoga ayahnya Kyara cepet sembuh dan pulih bener juga semoga perawatan gigi Kyara berlangsung sukses ya mam :)

    ReplyDelete
  8. wah abis operasi gigi yach., ibunya Dzakyfai udah 2 dioperasi atas bawah sebelah kiri...xi xi..moga lekas ilang ngilunya biar bs traktir bebek kaleyo yach

    ReplyDelete
  9. weh baca tulisan operasi gigi, langsung keder dehwh aku. Ngeri sama yang namanya dokter gigi dan teman-temannya.

    buat ayah kyara, semoga cepat sembuh ngilu-nya.

    ReplyDelete
  10. mba sy lg browsing ini, mau cabut 1 gigi bungsu n nyabut 4 gigi buat kawat gigi kira2 brp ya biayanya (bius total) thank u yaaa, FBku Arum Sari, emailnya tridyarums@ymail.com... minta infonya ya mba, thank u,,, hug

    ReplyDelete

Powered by Blogger.