Cerita Kelahiran Kenzie

Halooo apa kabar dunia... Udah berapa lama blog ini terlantar ya... Sekarang waktu 24jam sehari kayaknya kurang. Udah minim banget waktu buat me time apalagi ngeblog. Palingan bisa ngedraft dikit-dikit aja, tapi gak tau kapan bakal publish postingannya :)
Karena udah kangen banget ngeblog, mari mulai dikit-dikit, disempetin pas para bocah pada tidur.

Untuk permulaan, gw mau cerita tentang kelahirannya Kenzie.
Setiap birth story itu menakjubkan... Kalo baca-baca cerita kisah melahirkan masing-masing ibu, semuanya tuh kayak mukjizat, semuanya luar biasa gimanapun cara melahirkannya.

Gimana cerita kelahiran Kenzie??? note: Bisa ada jam-jam nya karena di depan bed RS tergantung jam dinding yang gede hehehe...

Kenzie dilahirkan di RS Sari Asih Ciledug, tempat yang sama seperti aku melahirkan Kyara dahulu. Dengan bantuan dr. Suhartadji, SPOG, dokter yang sangat pro normal meski akhirnya kelahiran kenzie harus melalui operasi caesar. Kalo biasanya ada istilah VBAC (Vaginal Birth After Caesarian), kalo aku dibalik jadi CAVB (Caesarian After Vaginal Birth) hiahahaha nampak sangat maksa deh ah istilahnya, ngarang aje nih :)

Jumat, 29 Juli 2011
Kontrol mingguan. Keadaan bayi, ketuban, plasenta masih dalam kondisi prima. Pak dokter bilang, kalo sampe hari Rabu 3 agustus nggak ada tanda-tanda melahirkan ya harus kontrol hari rabu dan langsung check in ke RS buat induksi.

Sabtu-Minggu, 30-31 Juli 2011
Menghabiskan waktu wiken bertigaan sama ayah dan Kyara. Ceritanya ini wiken terakhir sebagai ortu beranak satu, karena minggu depannya kan kalo lancar udah jadi ortu beranak dua hehe... Udah hampir seminggu Kyara batuk pilek dan makin hari kliatannya makin parah. Tapi tetep aja kita maksain jalan karena emang pengen banget pergi bertigaan sebelum ketambahan bayi kecil. Minggunya sempet main ke rumah mertua sekalian minta restu dan maaf atas segala kesalahan.

Minggu malam, tiba-tiba Kyara demam tinggi hampir 39C. Meski demam, masih keliatan agak ceria. Tapi makannya udah mulai ngaco, dikit banget kemasukan makanan karena ngeluh perutnya nggak enak dan pengen muntah terus. Dikasi paracetamol juga demamnya ngga turun. Sampe minggu malam itu aku sempet nge-twit dan bilang "dapet cobaan sebelum melahirkan". Udah 3 hari terakhir aku nggak bisa tidur nyenyak karena Kyara sakit. Palingan kalo malem cuma tidur 1-2 jam, sisanya melek begadang karena Kyara gelisah terus minta dipeluk. Mungkin ini penyakit karena Kyara udah feeling mau ditinggal mamanya melahirkan kali ya. Dan malam itu pun aku baru bisa tidur jam 2  dini hari dan akhirnya kebangun lagi jam 3 dini hari.

Senin, 1 Agustus 2011
Siapa sangka twit ku beberapa jam sebelumnya yang bilang "dapet cobaan sebelum melahirkan" ternyata memang beneran kalo hari itu akan jadi perjalanan proses melahirkan yang sebenernya.

Jam 3.00 am. Kebangun setelah tidur cuma 1 jam dari jam 2.00am. Kebangun karena 2 hal, yaitu karena ada suara dari luar yang lagi pada siap-siap mau sahur, dan yang kedua kebangun karena perut bagian bawah melingkar sampai ke belakang rasanya mules kayak sakit lagi haid. Ditambah seluruh perut rasanya keras kaya batu, jelaslah kalo itu adalah kontraksi. Aku belum ngitungin tiap berapa menit kontraksinya, yang jelas jeda waktunya cukup deket. Tapi rasa sakit kontraksi nya masih tolerable, masih kayak sakit pas mens aja. Di sela kontraksi aku masih bisa ikutan makan nemenin ayah sahur. Paling kalo pas kontraksi nya dateng ya diem dulu me-rilex-kan diri biar ga terlalu tegang.

Jam 5.00 am. Kontraksi terasanya makin sering dan aku mulai serius ngitungin waktu tiap berapa menit sekali kontraksi ini dateng. Ternyata kontraksi nya udah tiap 5 menit sekali. Feelingku bilang, waktunya udah deket. Bisa nanti siang, sore, atau malam anak ini akan lahir. Jadi aku suruh ayah buat tidur lagi abis subuh supaya bisa nemenin aku dengan prima pas ke RS ntar. Aku juga pengen tidur lagi tapi gak bisa, gimana mau tidur kalo tiap 5 menit perut bawah sakit gitu. Akhirnya aku briefing aja mamaku dan si mbak, jelasin semua-semuanya soal apa yang mesti dilakuin pas Kyara sakit gitu, ngelist makanan-makanan apa aja yang bisa jadi alternatif buat Kyara kalo dia lagi nggak mau makan nasi, dan segala macam penjelasan lain soal kebiasaan Kyara kususnya ngadepin Kyara yang rewel karena sakit sambil sekali-kali meringigs nahan kontraksi.

Jam 7.30 am. Abis mandi dan siap-siap, dengan berat hati kita jelasin ke Kyara kalo mamanya harus ke RS dan dia gak boleh ikut. Ninggalin anak yang lagi rewel karena sakit apalagi ninggalinnya karena mau melahirkan jelas bikin hati gak tenang. Rasanya pengen nangis juga liat Kyara nangis kejer nggak mau ditinggal mamanya pas lagi sakit gitu. Kyara sempet ngamuk tapi ya mau gimana lagi, aku kuat2in ninggalin dia sama mbaknya aja padahal pagi itu demamnya lagi tinggi. Pagi itu bener-bener drama banget deh pokoknya, sampe ngerasa kok gini banget ya skenario melahirkan buat gw? Kenapa gw harus melahirkan disaat anak gw lagi sakit dan butuh dekapan mamanya. Pokoknya batin campur aduk gak jelas dan berharap kalo kontraksi ini palsu aja jadi gw boleh pulang lagi ke rumah. Ayahpun belom izin cuti. Si ayah ke RS pake baju batik *kayak mo kondangan aja*  karena ada acara kantor ato apa gitu hehe...

Sampe RS cuma 5 menit saja dan langsung menuju lantai 3 khusus persalinan. Tas persalinan masih kita tinggal di mobil karena kan belom tentu aku langsung check in, kan cuma mau cek aja apa ini kontraksi beneran atau palsu. Sampai ke lantai 3 disambut sama bidan, langsung disuruh CTG. Sambil CTG, aku mengenang kejadian 3 tahun 8 bulan yang lalu karena posisi CTG nya persis di bed yang sama waktu melahirkan Kyara dulu. Pas di CTG rasa kontraksi nya makin sakit tapi masih tolerable buatku. Setelah setengah jam CTG selesai. Menurut hasil di kertas yang keluar dari mesin CTG, kontraksi ku udah teratur banget tiap 3 menit sekali. Detak jantung bayi juga bagus dan kuat.

Nggak lama kemudian, pak dokter kesayanganku dateng. Perut di USG, dilihat keadaan bayinya ternyata masih oke-oke aja. Ketuban masih banyak dan plasenta masih bagus. Setelah USG waktunya periksa dalem. Taraaaa.... Menyebalkan ya periksa dalem itu hehe... Udah kebayang ngilunya kayak apa. Ternyata, periksa dalem sama pak dokter kok nggak sesakit diperiksa dalem sama bidannya ya... :D Aku masih inget betapa ngilunya periksa dalam waktu mau melahirkan Kyara dulu, padahal dulu yg periksa dalam seringnya para bidan. Padahal logikanya jari pak dokter kan lebih gede dari jari bidan yang mungil, tapi sungguh diperiksa dalem sama dokter bener-bener rasanya lebih halus daripada pas sama bidan hehe... Dari periksa dalem, udah pembukaan 2 kata pak dokter.

Karena kontraksi udah tiap 3 menit dan pembukaan 2, jadi nggak boleh pulang dan mau di observasi sampe 6 jam ke depan. Kalo dalam 6 jam perkembangan bagus, ya stay di RS. Kalo dalam 6 jam perkembangan malah mundur (pembukaan gak nambah, kontraksi hilang), ya bakal ada 2 pilhan yaitu pulang ke rumah atau induksi. Karena masih menanti yang gak pasti, akhirnya aku suruh aja ayah pulang nemenin Kyara yang lagi sakit. Aku rela deh gak ditungguin di RS yang penting Kyara ngerasa nyaman pas lagi sakit gitu ditemenin sama ayahnya. Tapi jam 2 si ayah harus balik ke RS karena kan penentuan tindakan, jadi suami harus tanda tangan macem2 form dan ngurus segala macamnya.

Jam 2.00 pm. Kontraksi makin sering dan makin sakit. Dari jam 12 aku udah telpon ayah dan mulai ngomel2 buat cepet2 dateng ke RS karena sakitnya udah nggak main-main. dibilang masih tolerable ya gimana ya, mau gak mau dikuat-kuatin sendirian gitu. Kyara masih cranky gak mau ditinggal, akhirnya jam 1.30 ayah tega2in buat ninggal Kyara dan pas banget mamaku dateng jadi bisa ambil alih ngurus Kyara yang sakit. Jam 2 kurang pas banget si ayah dateng dan dokter juga muncul buat observasi lagi. Menurut CTG kontraksi udah 2 menit sekali dan periksa dalem kata dr. Adji baru pembukaan 3. What!!!! dari tadi pagi cuma naik jadi pembukaan 3!!! Padahal sakitnya makin bikin pengen makan orang. Periksa dalem kali ini lumayan sakit, dokternya periksa daleeemm banget karena pengen ngecek apanya gitu. Kalo ga salah akhirnya nyebut2 mulut raim masih kaku banget dan apa gitu aku udah gak konsen nahan sakit. Karena hasil observasi seperti itu jadinya aku positif udah gak boleh pulang ke rumah dan langsung check in buat dapet kamar.

Nggak lama, bidannya tanya apa betul kalo aku pengen pake ILA, karena dokterku ngingetin bidannya kalo aku pernah bilang mau pake ILA. Ya aku jawab iyalah, ini baru pembukaan 3 aja kok sakitnya udah gini dan aku takut gak punya tenaga karena udah 3 hari berturut-turut cuma tidur 2 jam. Daripada tenaga habis dan loyo jadilah aku pesen ILA buat disuntikin setelah pembukaan di fase aktif (sekitar pembukaan 5).

Jam 5.00 pm. Sakitnya makin nggak nahan dan aku mulai marah-marah minta cepet-cepet dipanggilin dokter anastesi karena yakin banget pembukaan ku udah makin besar kalo dirasa dari sakitnya. Diperiksa dalem sama bidan, ternyata emang udah pembukaan 5. Akhirnya dokter anastesi dipanggil dan siap-siap buat proses penyuntikan ILA di tulang belakang.

Jam 5.30 pm. Dokter anastesi dateng dan segala persiapan buat ILA juga udah siap. Aku disuruh miring kiri dan meringkuk, terus mulai disuntik di tulang belakang. Abis disuntik itu cuma selang beberapa detik kemudian rasa sakit kontraksinya mulai ilang dan agak kebal dari pinggang sampe kaki. Ya Allah rasanya legaaaa banget bisa istirahat sebentar dari sakitnya kontraksi. Pas lagi dalam pengaruh ILA aku sempet makan malem disupain ayah tanpa kesakitan sambil ngumpulin tenaga yang udah mulai loyo karena dari tadi kesakitan.

Jam 7.00 pm. Coba di periksa dalem lagi sama pak dokter, katanya masih pembukaan 6. Dokter bilang, jujur aja kalo ini bukan perkembangan yang diharapkan. kok pembukaan nya dari 5 ke 6 lama banget padahal harusnya lebih cepet. Mulut rahim pun masih keras dan kaku banget, jadi akhirnya dibantu juga pakai induksi untuk melunakkan mulut rahim.

Jam 8.00 pm. Perasaanku mulai gak enak. Ini dosis ILA yang kekecilan atau gimana ya, kok aku mulai bisa ngerasain kontraksi lagi meski nggak terlalu sakit padahal kakiku masih kebal. apa kontraksinya yang terlalu hebat sampe2 tetep sedikit kerasa padahal udah pake ILA. Kalo kata bidan nya kan ILA itu pereda nyeri, bukan penghilang nyeri sama sekali jadi masih ada kemungkinan kerasa kontraksinya. Tapi biasanya terasanya sedikit aja nggak sesakit kaya kontraksi tanpa diredain nyerinya sama ILA.
Lama-lama aku mulai ngamuk-ngamuk lagi karena kok makin bisa ngerasain kontraksi yang sakit itu. Dari monitor bayi, keadaan bayinya masih ok tapi pembukaannya kayanya bermasalah. Dokter dateng lagi buat periksa dalem, ternyata pembukaan nggak nambah sama sekali cuma mentok di pembukaan 6, malah cenderung menurun ke pembukaan 5. Padahal kalo liat monitor CTG grafik kontraksinya lebih hebat dari pembukaan 5 yang sebelumnya. Dan yang bikin agak parno, muka dokternya kaget gitu pas periksa dalem katanya vagina ku ikutan membengkak. Vagina membengkak ini biasanya disebabkan kalo kita ngeden sebelum waktunya, padahal meski ngerasa sakit kontraksi aku belum ngeden sama sekali karena emang belum ada keinginan ngeden.

Mungkin saking hebatnya si kontraksi, aku jadi bisa gerasain sakitnya kontraksi lagi padahal masih ada pengaruh ILA nya. apalagi kalo ngga pake ILA ya sakitnya kayak apa. Dengan sakit yang kayak gitu, aku jadi inget sakitnya pembukaan 8 waktu melahirkan Kyara dulu. Aku minta bidannya buat periksa dalem lagi, tapi bidannya nolak karena kalo terlalu sering di periksa dalem takut malah terjadi infeksi. Whoaaaa si bidan aku marah2in deh, gak tau apa disini sakitnya ampun2an haha...

Akhirnya karena aku ngomel-ngomel terus, bidannya mau juga periksa dalam dan katanya udah ke arah pembukaan 7. Yessss semangat itu muncul lagi.

Jam 9.00 pm. Tau-tau gw merasa ketuban pecah. Jadi ada sensasi meletus gitu, bunyi letupan di perut bawah dan langsung ada yang kerasa ngucur dari bawah. Lapor ke bidan dan di periksa, eh muka si bidan langsung kaget. Katanya ketubannya udah ijo. Aku langsung di CTG lagi. Liat bidan yang nungguin hasil CTG kok mukanya gak enak banget kayak dia tau something wrong tapi nggak mau bikin aku khawatir. Aku sempet ngintip kertas hasil yang keluar dari mesin CTG, di grafik kontraksi kliatan kalo grafik kontraksinya hampir tanpa jeda dan kuat banget. Akhirnya dia panggil bidan lainnya, dan pas bidan senior dateng liat hasil CTG dia gak bilang apa-apa langsung panggil dokter buru-buru. Sayup-sayup kedengeran kalo si bidan bilang hasilnya adalah gawat janin. Gak usah dijelasin aku tau ada yang gak beres sama bayinya. Liat di grafik kontraksinya kuat banget sampe gak ada jeda, tapi pembukaan mentok dan cenderung turun ke pembukaan 5. Denyut jantung bayi yang 1 jam sebelumnya masih bagus, sekarang drop dan ketuban udah ijo takut juga keminum bayinya. Pas dokter dateng, dia nenangin aku dan minta maaf kalo akhirnya aku gak bisa melanjutkan proses persalinan normal karena bisa membahayakan si bayi. Lha saya juga udah gak kuat dok kalo di terusin, udah diapain aja asal semuanya selamat.

Selanjutnya persiapan untuk operasi cesar dimulai dengan super kilat. Kalo tim dokter dan bidan sih udah hapal SOP cesar ya mau itu kilat atau bukan. Tapi aku bener-bener nggak punya bayangan bakal di operasi, dan ngga siap mental buat operasi. Sambil sempet kepikiran mati segala saking udah sakitnya, aku cuma pasrah dan bismillah aja. Aku langsung ditelanjangin buat EKG sambil dibersihin bagian bawahnya *uppsss kok bahasanya gini banged ya*. Mana karena sambil nahan kontraksi yang suakit banget bikin hasil EKG 3x jelek terus. Kalo lagi EKG katanya jangan banyak gerak, lha ini gimana kalo kontraksi menyakitkan sambil EKG ya pasti reflek gerak dong makanya hasilnya jelek terus. Akhirnya dengan segala upaya nahan sakit dapet juga hasil EKG yang bagus. Ganti baju operasi yang cuma kaya selembar kain bertali belakang itu, aku udah pasrah liat malam itu orang2 pada sibuk persiapan super kilat.

Kalo orang mau SC kan biasanya puasa dulu dsb, ini gak ada lagi puasa-puasaan. Aku dikasih suntikan pengurang sakit kontraksi supaya nggak banyak gerak pas dibius nanti, tapi ternyata gak ngaruh sama sekali! Kontraksinya udah hebat banget sampe segala obat pereda yg disuntikin gak ada yang ngaruh. Akhirnya dengan rintihan kesakitan cepet-cepet aku dibawa ke ruang operasi dan udah ditunggu sama sejumlah tim operasi disana yang ternyata cowok semua gak ada yang cewek kecuali gw. Di ruang operasi gw udah pasrah aja. Yup, gw baru tau kalo cesar ya ternyata begitu ya. Baju cuma selembar kain, pas di bius di tulang belakang juga bagian belakang kebuka semua, perut kebawah di olesin cairan apa tuh biar steril, abis itu kaki dibuka buat pasang kateter dan jelaslah sebelum ditutup kain hijau operasi itu kan pasti telenji. haha udah ah pasrah aja. Gw emang gak siap mental buat SC karena kirain bakalan mulus aja prosesnya kayak Kyara dulu makanya blank banget.

Pas di suntik di tulang belakang banyak yang bilang rasanya sakit lah atau ngilu lah. Tapi kemaren? Gak sakit sama sekali! Gak ada apa-apanya dibanding yang namanya sakit kontraksi yang tanpa jeda itu. Gw cuma ngeri pas lagi di suntik tau2 kontraksi kenceng dan gw goyang. Ih apa nggak nyangkut tuh jarum di tulang belakang haha... Tapi alhamdulillah penyuntikan bius lancar, disuntik nunggu aba2 dariku pas ada sedikit jeda beberapa detik ngga kontraksi. Abis disuntik rasanya legaaaa sakit kontraksi hilang semua dan kebal. Beberapa detik setelah dibius perut dan kaki langsung hangat dan ga kerasa apa-apa lagi.
Abis itu nggak tau deh perut diapain, pokoknya dokternya dan tim operasi sambil ngobrol dan becanda sama gw biar gw ngga ketiduran. Katanya kan sayang bu kalo ketiduran ngga bisa liat bayinya pas keluar dari perut. Gw udah lieur-lieur kecapekan dan menggigil kedinginan aja. Ngga sampe 15 menit perut berasa digoyang-goyang dan akhirnya bayinya diangkat dan langsung nangis kenceng, alhamdulillah... Gw langsung nangis hehe... Antara terharu, bahagia jadi satu.... Abis itu bayinya diambil tim dokter anak yang udah standby di ruang operasi buat dibersihin terus lanjut IMD sebentar. Tinggal tugas dokter ngerapihin perut gw, tetep sambil ngobrol dan becanda. Hasil observasi bayi juga alhamdulillah bagus, ketuban yang mulai ijo itu ngga sampe terminum oleh bayi.

Setelah semua beres, dipindah ke ruang pemulihan sambil diangetin. Pantesan ya orang-orang pd ketagihan cesar, wong operasinya bentar banget nggak sampe 1 jam, terus bebas sakit kontraksi pula hehe... Kata orang kan kalo efek bius udah abis baru berasa sakitnya. Kemarin Alhamdulillah nggak kejadian sih... Sepertinya pain killer nya mantep deh. Nggak berasa ngilu dan sakit setelah efek biusnya abis. Kata dokter sampe di kamar perawatan udah boleh langsung makan minum nggak perlu nunggu kentut dulu kayak jaman dulu. 12 jam seteleh operasi udah belajar duduk, 24 jam setelah operasi belajar jalan. Pas jalan juga nggak terlalu ngilu. Ya ngilu dikit ada sih, tapi ngga sakit kok. Hari ke-4 udah pulang ke rumah. Yang agak ngilu tuh kalo pas batuk ato bersin. Terus di rumah sempet banyak gerak dan nunduk-nunduk, jadi berasa ngilu juga.

Jadi, kemarin total sekitar 19 jam prosesnya dari mulai kontraksi dini hari sampe operasi malam hari. Ngerasain dua kali sakit, ya gpp itulah perjuangan. Udah berusaha buat persalinan normal, tapi ternyata ada halangan. Tau gitu dari awal cesar aja ya biar ngga dua kali sakit dan bisa pilih tanggal hihihi... Ya nggak lah, kita kan berusaha, kalo pada akhirnya berakhir di meja operasi ya emang udah jalannya begitu..

Cinta banget deh sama dokterku yang tetep kasih semangat dan standby terus. Ternyata bekas cesarnya halus banget, kayak garis tipis aja. Moga-moga ngga ada keloid deh biar rapi hehe...

Terusss... enakan mana persalinan normal ato cesar? ya kalo kasusnya kayak aku kemarin tau gitu dari awal aja ya pilih cesar, wong gak sesakit yang dibayangkan kok. Kata dokterku, cesar jaman sekarang kan udah canggih nggak kayak dulu yang bikin orang merintih kesakitan pasca cesar. Tapi gimanapun kan yang normal itu lebih baik ya meski harus ngerasain sakitnya kontraksi. Kalo soal pemulihan jelas lahiran normal enak banget, dulu 4 jam sehabis melahirkan Kyara aku udah jalan-jalan di koridor RS dan belajar mandiin bayi sama para suster. Kalo abis cesar kan gerak terbatas banget, mesti ada proses belajar bangun, duduk, sampe akhirnya jalan. Yah masing-masing ada plus minusnya lah..

Pas kontrol setelah melahirkan ke dokter kandungan, dokternya udah nawarin aja untuk anak ke3 masih sangat memungkinkan untuk normal lho bu. OMG dok.... udah udah saya mau 2 aja ah!!! *siap-siap pasang IUD*

Sampe hari ini gw masih suka lihat video singkat persalinan kemarin. Rasanya masih haru aja deh liat bayi diangkat dari perut gitu. Alhamdulillah sempet divideoin, jadi ada kenang-kenangan :)

9 Comments:

  1. setiap kelahiran anak emang beda2 ceritanya ya... dan semuanya menakjubkan... :D

    mau normal atau caesar yang penting semuanya sehat ya... :)

    ReplyDelete
  2. Mbak Motik, baca cerita mbak ini, bener2 ngingetin aku pada peristiwa dua tahun 7 bulan lalu. Ceritanya hampir persis sama. Aku malah gak naik2 dari pembukaan 2 ke 3, padahal kontraksi udah sejak jam 10 pagi, dan sekitar lewat jam 5 sore kontraksi udah gak brenti lagi, sampe saya lemes, muntah2, dan malah akhirnya ketahuan kalo bayinya bukan turun tapi malah naek ke atas, sementara ketuban udah mulai pecah sekitar pukul 9 malam.

    Akhirnya jam 11 malam diputuskan untuk cesar, hingga Raja lahir pukul 00.14. Dan sama kayak mbak Motik, waktu itu juga semua terburu2. Gak ada persiapan puasa atau apalah, EKG aja terburu2, hikkksss...tapi puji Tuhan, Raja terlahir sehat sempurna..

    Memang proses melahirkan anak tuh selalu ada cerita unik yang mendebarkan ya mbak :D

    ReplyDelete
  3. tik.. gw yg baca ceritanya aja cape, ngilu dan ngga kebayang sakitnya lo saat itu...

    proses caesar lo sama persis kya gw, ga ada persiapan dan ngga terlalu sakit, bahkan abis itu bisa langsung makan minum..cuma bedanya klo gw dulu mendadak di operasi krn bayinya pas di USG nambah gede..jadi dokternya ngga mau nunggu2 lagi, katanya mending gedein di luar daripada gede didalam..

    Awalnya niat gw pengen bngt VBAC klo anak kedua nanti, tapi kok ya jadi mikir2 lagi abis baca cerita lo..cemen banget ya :D

    ReplyDelete
  4. haloo mba..salam kenal, ceritanya hampir sama, menjalani lahiran caesar setelah yg pertama normal, padahal kakanya yg pertama lebih besar 4,2 pjg 55,Alhamdulilah sudah selamat...dan sama seperti mba juga sudah dikaruniai putra-putri..selamat yah mba..

    ReplyDelete
  5. alhamdulilah selamat ibu dan bayinya lewat perjuangan panjang yah mbak motik..jadi keingat perjuangan melahirkan kinan..kinan dulu lewat induksi setelah 12 jam nggak ada bukaan setelah bukaan 1...ketuban dipecahkan 12 jam berikutnya dah keruh, ditunggu sampai 4 jam nggak ada naik bukaan..akhirnya harus SC..emang yah mbak kalo tahu gitu daripada merasakan dua kali sakit mending langsung ceasar, tapi biar tahu lah rasa sakitnya mau melahirkan..
    btw, maaf baru sempat main ke sini, baru mudik 2 minggu, mohon maaf lahir batin yah mbak...salam buat kak kyara dan si kecil

    ReplyDelete
  6. doh, ternyata banyak yang punya cerita melahirkan yang hampir sama:SC.
    Saya juga harus ngalamin sakitnya kontraksi sampai bukaan 10 tapi tetep harus SC karena terjadi bleeding dan kepala bayi ga masuk panggul.

    Yang penting semua sehat dan selamat ya jeng..

    ReplyDelete
  7. hihihi..kirain cuma saya yg ngerasa aneh ditelanjangin pas SC. tapi syukurlah keputusan yg diambil bs membahagiakan keluarga, bayi dan ibu sehat :)

    ReplyDelete
  8. hihihi..kirain cuma saya yg ngerasa aneh ditelanjangin pas SC. tapi syukurlah keputusan yg diambil bs membahagiakan keluarga, bayi dan ibu sehat :)

    ReplyDelete
  9. mamma nixon23/9/11 1:13 PM

    hai mooommy motik memeng perjuagan yg berat, tp syukur deh selamat, nixon dl jg SC sbb ketubabany hbs sblm waktuny...y pilihan yg terbaik agar kita selmt semuany...

    ReplyDelete

Powered by Blogger.