Back in Shape?

Postingan ini terinspirasi dari commentnya Indah-mommy Athia yang ca'em bak Dian Sastro versi KW :)) *peace ndah...*
Indah kasih komen di postingan sebelumnya kalo abis melahirkan kok perut udah rata lagi? whattt perut rata darimana ndah hihihi :))

Jadi begini ceritanya...
Jujur aja gw akui kalo berat badan ini Alhamdulillah memang sudah kembali ke berat badan sebelum melahirkan Kenzie. Inget ye, sebelum melahirkan kenzie, which is sebetulnya masih ada sisa beberapa kg lagi kalo mo balik ke berat badan sebelum melahirkan Kyara.

Mari bicara angka biar nggak bingung. Pas married, bb 42 kg. Setelah married sebelum hamil bb 44kg. Hamil Kyara naik 8kg jadi 52kg (kyara lahir bb 3kg). Abis melahirkan Kyara turun jadi 48kg dan mentok gak turun-turun malah cenderung naik turun kaya yoyo antara 48-50kg sampe akhirnya hamil Kenzie. Hamil Kenzie naik 9kg (kenzie lahir 3,4kg) jadi 57kg. Pulang dari RS nimbang sama aja gak turun sama sekali. Sungguh aneh ih, moso bayi dan plasenta udah keluar tapi berat gw sama aja kaya hamil 9 bulan. Pas kontrol ke obgyn seminggu setelah pulang dari RS, cukup kaget juga karena angka timbangan udah di 50kg, which is udah turun 7kg. Setelah itu gw nggak pernah nimbang di rumah karena nggak kepikiran juga buat nimbang-nimbang, udah sibuk sama 2 bocah di rumah. Bodo amat deh sama berat badan gw. Akhirnya pas kontrol nifas setelah 40 hari ke obgyn ditimbang angkanya udah di 47,5kg. Nah sekarang ini kalo pake timbangan rumah angka ada di 47kg. Kalo lagi abis makan buanyak paling naik jadi 48kg, tapi biasanya balik lagi ke 47kg. Sungguh berbunga-bunga kalo liat angka ini karena berarti berat gw sekarang justru lebih rendah dikit daripada sebelum hamil kenzie.

Tapi seperti mommy blogger favorit ibu-ibu si mba astri nugraha, berat sih boleh udah balik ke berat semula, tapi perut gak bo'ong lho kalo terlihat masih kurang indah karena efek habis melahirkan. ya kan... Jadi mesti dibarengi sama olahraga (kalo mba astri treadmill) biar terlihat lebih oke. Berhubung gw nggak punya treadmill, jadi sementara ini olahraganya ngurus anak dan jalan pagi sore keliling komplek hampir tiap hari sambil dorong stroller.

Ini intronya rada kepanjangan kayanya ya hehe...
Jadi yang gw mau sampaikan disini, untuk kasus gw sepertinya ada beberapa pemicu yang bikin berat gw cukup cepet turunnya.

Pertama, jelas karena efek ngurus 1 bayi dan 1 balita sekaligus. Awal-awal melahirkan tidur total cuma 2 jam sehari itupun jarang yang nyenyak, bahkan kadang tidur sambil duduk *lebay tapi beneran kejadian* sambil gendong kenzie yang lagi masa-masanya gak mau ditaro. Waktu itu ada masanya digendong anteng-ditaro nangis. Jadi tak gendong kemana-mana deh judulnya waktu itu hihi...
Sebenernya Kenzie bukan tipe bayi yang ngajak begadang banget dibanding Kyara dulu yang melalui masa begadang lebih lama. Kenzie masa begadangnya lebih sebentar dan lebih cepet normal jam tidur malamnya. Kalo sekarang dia udah bisa tidur dari habis maghrib sampe subuh dengan kebangun 3-4kali untuk nenen doang sambil merem dan langsung lanjut tidur lagi. Nah kalo dulu anak cuma 1 kan bayi tidur kita masih bisa ikut tidur atau paling nggak istirahat leyeh-leyeh bentar lah. Kalo sekarang bayinya lagi tidur lanjut melayani si kakak yang juga nggak kalah menuntut perhatian. Ntar si kakak cape, bayinya bangun. Bayinya tidur lagi, si kakak minta di temenin beraktivitas lagi. Nah terus-terusan deh begitu makanya badan cepet abis juga karena ga ada istirahatnya hehe...

Kedua, karena ritual jalan pagi/sore sambil dorong-dorong bayi. Biar cuma 1-2 puteran aja tapi sepertinya ritual jalan ini ikut andil juga. Ditambah lagi nganter Kyara sekolah yang juga jalan kaki. 2 minggu setelah melahirkan gw udah kembali antar jemput Kyara sekolah. Nah tambah banyak kan kegiatan jalan kaki nya... Bener juga kata si pakar hypnolangsing pak Juli itu, banyakin jalan, jalan, dan jalan, perbanyak langkah kakimu. Kadang kalo Kenzie lagi maunya ditidurin sambil digendong juga artinya jalan keliling rumah sambil gendong bocah montok. Karena begitu kita diem ato duduk, tau aja deh si bayi, langsung aja usrek-usrek minta kita jalan lagi karena berasa nyaman ke-ayun kaya waktu di perut kali ya.

Ketiga, nah ini yang mungkin banyak pengaruhnya juga, yaitu Karena Kenzie alergi susu sapi dan produk turunannya. Gw pengen bahas si alergi susu sapi dan produk turunannya ini nanti di postingan tersendiri.
Tapi singkatnya, ternyata sejak pertama kali kontrol setelah dilahirkan diketahuilah kalo Kenzie ada alergi terhadap susu sapi dan produk turunannya. Efeknya di Kenzie pipinya jadi merah-merah kalo gw makan makanan yang harusnya dipantang. Berhubung masih full ASI tanpa tambahan apapun, jadilah emaknya ini yang disuruh diet supaya pencetus alerginya nggak terminum Kenzie lewat ASI. Jadi udah 2 bulan lebih gw diet/puasa dairy food yaitu susu sapi, produk turunannya seperti keju, yoghurt, mentega, butter. Padahal dulu gw suka banget bikin nasi goreng keju, sekarang nggak pernah lagi makan keju. Nggak cuma produk turunannya aja, ternyata gw juga harus diet biskuit, coklat, roti, cake, kue-kue, pokoknya cemilan yang dalam pembuatannya memakai bahan produk turunan susu sapi seperti mentega. Nah biskuit, roti, cake, itu kan dalam pembuatannya menggunakan mentega/butter, dan mungkin juga pake susu. Jadilah udah 2 bulanan ini gw stop ngemil kue-kue dan sejenisnya. hiks bye bye kastegel kesukaanku...
Jadi kalo di sela jam makan laper, ngemilnya bukan kue lagi, tapi buah ato banyakin minum aja biar kenyang. Selain itu, gw juga harus hati-hati sama konsumsi kacang-kacangan, telur dan seafood. Kata DSA nya kenzie, melihat tempat ruam nya sepertinya untuk seafood ngga alergi, tapi harus tetep waspada. Jadilah sekarang gw cuma berani makan ikan air tawar seperti gurame. Cumi, udang gw stop dulu. Dulunya gw hobby banget makan ketoprak dan gado-gado yang berbumbu kacang tanah itu. Sekarang mikir-mikir banget karena konsumsi kacang tanah juga harus diperhatikan. Telur juga gitu, udah lumayan lama gw gak makan telor lho. Nah gw yakin pola makan yang agak berubah ini juga ikut andil menurunkan berat badan dengan cepat. Kenzie pengen mama jangan ndud ya, makanya ga boleh ngemil-ngemil kue.

Jadi kira-kira itu lah mungkin yang bikin berat badan ini lumayan cepat turunnya. Tugas selanjutnya sekarang adalah, meski berat udah turun tapi bentuk perut masih perlu diperindah. Pengennya bisa olahraga rutin sih biar rada rata lagi gitu hihihi.... Terusss, ntar kalo Kenzie udah mulai MPASI gw harus jaga mulut biar gak makan-makanin makanannya Kenzie. Dulu jaman Kyara udah mulai MPASI, gw selalu jadi tong sampah buat makanan Kyara yang gak habis. Abisnya sayang ih mubazir gitu liat makanan gak habis kebuang-buang. Akibatnya berat badan malah naik dan kayak yoyo aja gitu naik turun. Seringnya naik, jarang turun, malah cenderung stuck udah susah buat diturunin lagi.

Nah kalo ada yang berminat nurunin bb dengan cepat, hamil lagi ajaaaa, Ntar ngurus bayi plus balita yang nguras tenaga dan emosi bikin bb cepet turun deh hehehe... *evil grin*

12 Comments:

  1. hueheehhehe.. kalimat terakhir cukup nampol di gw..

    pengen banget kurus lagi, berarti harus hamil lagi yak?

    gw dulu juga wkt masih nyusuin BB cenderung stabil tp pas udh ga nyusuin BB merayap naik hiks.. smp skrg parah naiknya sampe stress..

    ribet juga ya tik, klo anak alergi banyak pantangannya.. yg enak2 pula.. di tunggu postingan ttg alergi susu sapi ya :)

    ReplyDelete
  2. Hahahaha...sarannya mantap banget nih mbak :D

    Wah, mbak Motik kalo hamil naeknya dikit2 banget ya? Saya dong, hamil Raja aja total naek 26kg!!! Dari yang BB-nya cuma 44kg beranjak pasti ke 70kg! Omigod!! Beneran deh, dari yang tadinya kerempeng sampe jadi bulet sebulet-buletnya..hihihihi... Tapi syukur sih, sekarang udah nangkring di angka 50kg tanpa diet yang gimana2 banget, cuma paling banyak olahraga aja, hihihi, tapi masih termasuk ndut juga sih ini :D

    ReplyDelete
  3. Wahduh dimensyen Motik..siap-siap menerima lonjakan pengunjung nih. *nyapu-nyapu*
    Motiiik...bener banget.
    Ehm, maaf ye, Lis, Ke, BB eike udah balik ke BB sebelum hamil. 48 kilo saja. Ehm ke Motik, gak perlu nunggu hamil. Ngemil boleh jalan terus, tapi eike setres. Makanya kuyuuus.
    Tapi Motiq, bener banget! Banget! Peruuuut gw masih tetep emak-emak. Heran deh!

    ReplyDelete
  4. toss dulu ah mbak, aku BB nya naik pas hamil aja, setelah melahirkan gak sampai 6 bulan sudah ke BB awal 44 kurus ya :)

    ReplyDelete
  5. wah, seneng nih liat yang pada turun BB-nya cepet setelah lairan.
    Aku mah mentok di 53 kg sejak 4 taon lalu.
    Jadi pengen membuktikan tipsnya jeng motik nih:"Hamil aja, ntar ngurus bayi dan balita bikin BB turun"
    huaa.. jadi pengen hamil..;)

    ReplyDelete
  6. hahaha kalimat terakhir kyanya boleh di coba tuh...hehehe

    ReplyDelete
  7. Wah ini lagi maen-maenan BB yah? gw dong tik, pas hamil naeknya 20 kg aja. jadi 70 kg waktu itu *ups*. Enak banget sih motik, naiknya dikit-dikit gitu pas hamil yah. Cuma emang masalah perut, masalahnya ibu-ibu beranak di dunia deh hihi

    ReplyDelete
  8. Tiiiikkkk...syirik berat gw!! Gw abis berojolan ampe sekarang perut masih kaya yang hamdun 3 bulan. Hiks!! Gimana dunks?? Oya, mana berselulit pula. padahal pas jaman Zahia bebas selulit loh ekye :-(

    Btw ndutznya Kenzie. Gw dah liat poto2nya di bawah. Hihihi, ASI nya bener2 cucox booooo

    Okeh deh Cyiiinnn, sekian dulu yah namunya. Mmmmuuaacchhh

    ReplyDelete
  9. hihiih... sy malah kebalik nih mbak.. stlh punya anak kedua malah susah turun.. pdhl jarak anak pertama & kedua gak jauh2 amat.. Tp mungkin krn cape larinya ke makan. Dan sejak punya anak kedua jd rajin makan larut mlm juga.. hehe

    ReplyDelete
  10. Bettuuuuuuull banget, berat badan ideal itu bukan dr timbangan, tapi dari kaca. klo angka di timbangan udah turun banyak tp perut tetep buncit, itu bukan BB ideal. Gara2 ini pulalah aku sekarang tiaaapp ari olahraga, pengen ngecilin perut.

    ReplyDelete
  11. Lama nggak main dimari, maafken mbak.....lagi dihantam project ditempat kerjaan jadi nggak sempat Full BW...
    ketinggalan banyak cerita nieh dari Kak kyara dan kenzie..maru rapelan dulu ah..:)
    wah mantap nieh dah balik body pasca lahiran....saya juga perut nieh bingung ngecilinnya....memang satu satunya jalan kayaknya harus olahraga..:)

    ReplyDelete
  12. nike: gw doain segera menyusul jadi bu bunting ya nik... :)
    soal alergi tunggu aja postingan berikutnya :)

    allisa: eeee tapi mama raja biar naiknya buanyak skrg kan udah back in shape lagi tho... badannya bagussss... aku bb udh di bawah sebelum hamil tapi masih PR ngecilin perut niyh...

    indah: hihihi tetep ya perut gak bohong :D

    lidya: wih mbak lid mah selalu langsing nih...

    entik: didoain juga dari sini mbak biar segera jadi bu bunting ya... :)

    kontraktor: hehehe...

    leedya: yo'i bb rendah gak jaminan perut singset hihihi... PR banget mesti bikin rata nih perut :D

    susan: wajar lah san kalo perut kaya masih hamil 3 bulan, kan belum lama ngelahirinnya. gw juga ngga rata kok. yoook olahraga...

    ke2nai: wah malah kebalik ya bund. tiap orang beda2 ya... hehe...

    vera: hah abener banget, percaya sama kaca ya mbak ver. kalo masih ada bagian yg gak sedep dipandang brarti masih blm ideal hihihi...

    mama kinan: kayanya perut jadi masalah umum ibu2 ya mam... :)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.