Monday, October 10, 2011

ILA Bukan Jaminan Bisa Melahirkan Normal

Gw mau cerita dikit soal ILA ini.

ILA (Intrathecal Labour Analgesia) dapat menghilangkan atau mengurangi nyeri pada saat proses melahirkan. Gimana-gimananya bisa googling ato baca disini dan disini.

Dulu waktu melahirkan kyara, gw blm tau sama sekali soal ILA ini. Mungkin karena pengalaman pertama hamil dan melahirkan jadi rasanya masih preman banget deh gw waktu itu. Maksudnya, belum kebayang sakitnya kontraksi tuh kaya apa dan ngerasa pede pede aja menghadapi sakit itu. Pikir gw, ah paling sakitnya segitu aja, buktinya orang pada ketagihan punya anak lg tuh *sombong bener ye...*

Waktu akhirnya sampai 40mgg kyara ngga lahir juga dan dokter memutuskan untuk menginduksi, gw jg nyantai dan sempet berpikir masa sih gw ga bisa. Nyokap dari 3x melahirkan, 2x melalui induksi. Gw tanya2 ke nyokap gimana rasanya, kata nyokap ya gitu aja. Nyokap ga pernah bilang kalo induksi lebih sakit daripada tanpa induksi. So gw amat sangat yakin kalo nyokap aja santai pasti gw juga bisa melaluinya.

Jadilah waktu mau melahirkan kyara gw diinduksi. Yang pertama gw diinduksi lewat infus. Kata orang2, induksi infus itu sakitnya amit amit. Nah gw ga ngerti deh yang namanya sakit amit amit tuh kayak apa hehe.. 10jam induksi infus, gw ngga merasakan mules sama sekali dan ga ada pembukaan sama sekali. Setelah 10jam ga ada perkembangan sama sekali, infus dicopot dan induksi diganti dengan obat yang dimasukkan lewat vagina. 30menit setelah obat dimasukkan, langsung berasa efeknya. Kontraksi -yang ternyata baru gw tau saat itu kalo rasanya kayak mules lagi mens tapi berkali lipat sakitnya- mulai kerasa. Ngga pake 30menit sekali,10menit sekali, atau 5menit sekali seperti kontraksi alami pada umumnya, kontraksi kali itu langsung ber-jeda 2menit sekali. Rasanya sakiiit tp buat gw masih tolerable. Ambang batas rasa sakit tiap orang beda ya, bisa aja menurut orang itu udh sakit banget atau ngga sakit sama skali. Tapi menurut gw saat itu sakitnya masih tolerable karena dalam sakit gw masih bisa senyum.
Bidannya sempet ngomong sambil becanda, selama ibu masih bisa senyum berarti sakitnya masih bisa ditahan dan melahirkannya masih lama. Kalo ibu bawaannya udah pengen mukul orang dan marah-marah, nah baru deh waktu melahirkan udah deket. Bisa aja nih si bidan menghiburnya hehe...

Dicek saat itu langsung pembukaan 3 dan kepala bayi sudah sangat turun. Meski baru pembukaan 3 gw langsung dipindah ke kamar bersalin dan saat itu keadaan gw udah ngga sanggup untuk bangun apalagi jalan. Bandingkan dengan kontraksi alami pas melahirkan kenzie kemarin, pembukaan 3 gw masih sanggup jalan2 di ruang observasi. Temen gw yg kontraksi alami baru ngerasa kesakitan banget pas pembukaan 8 dan saat pembukaan 6 dia masih bisa jalan dan ganti baju segala. Jadi kontraksi pada tiap orang beda ya, tergantung ambang sakit masing2 juga.

Nah pas melahirkan kyara, waktu pembukaan 5 sakitnya udah bikin pengen makan orang. Semua orang yang ada di deket gw saat itu gw omel-omelin. Ya suami, ya bidan, semua yang berusaha menenangkan gw malah gw damprat hehehe... Maap ya para bidan, kena semprot saya waktu itu. Kalo dokternya dateng kan pas detik-detik terakhir jadi gak sempet gw omelin hehe..

Pada akhirnya Kyara lahir cukup cepet dari yang diperkirakan. 4 jam setelah berasa kontraksi pertama kali akhirnya Kyara lahir. Cukup cepet untuk anak pertama, padahal perkiraan bidan dan dokter gw baru akan lahiran subuh atau sekitar 8 jam kemudian.

Berbekal pengalaman melahirkan Kyara gw jadi tau gimana sakitnya kontraksi karena induksi. Jadi dari kontrol bulan ke 7 gw udah minta dokter kandungan gw untuk pake ILA pas persalinan nanti. Melihat kondisi kehamilan gw sampe minggu-minggu terakhir yang memungkinkan pake ILA akhirnya dokter meng-approve permintaan gw untuk pake ILA pas persalinan nanti. Gimana metodenya juga udah dijelaskan pas kontrol di minggu-minggu terakhir. Jadi ILA akan diberikan saat pembukaan sudah masuk fase aktif, yaitu di atas pembukaan 4.

Manusia berencana, tapi Tuhan juga yang menentukan. Dari awal gw check in ke RS semua berjalan normal-normal aja. Hasil CTG bayi bagus, grafik kontraksi bagus, posisi bayi bagus meski belum turun banget, air ketuban mencukupi, dan plasenta masih berfungsi dengan baik. Singkatnya, saat gw sudah pembukaan 5 akhirnya diberikan ILA. Makasih banget buat yang nemuin ILA, yang bener-bener bisa bikin ibu-ibu yang mau melahirkan gak merasakan sakitnya kontraksi. Oiya, gw memutuskan mantap minta ILA juga krena udah 3 hari nggak cukup tidur malam karena Kyara sakit. Jadi 3 hari terakhir tidur malam cuma 1-2 jam aja. Makanya gw berharap bisa ngumpulin tenaga dengan gw pake ILA. Jadi tenaga gw nggak habis karena nahan saki kontraksi biar pas saatnya pembukaan akhir dan harus ngeden gw bisa punya tenaga untuk ngeden.

Tapi ternyata rasa itu cuma bertahan sebentar aja karena 3-4 jam kemudian gw ternyata pelan-pelan mulai bisa merasakan sakitnya kontraksi lagi padahal bagian kaki masih berasa kebal tapi perut udah bisa merasakan kontraksi yang pelan-pelan kerasa makin kuat dan sakit banget. Gw pikir ini ILA nya yang gak bekerja atau saking kuatnya kontraksi makanya sampe berasa banget sakitnya. Tapi kaki masih kebal tuh, berarti ILA nya masih berpengaruh dong. Jadi kayaknya memang kontraksinya yang sakit banget sampe kerasa gitu. .

Entah apa yang terjadi sama si bayi di dalam sana, kontraksi makin hebat udah kayak pembukaan 8 tapi kenyataannya pembukaan mentok aja di 5 gak nambah-nambah, bayi gak turun-turun posisinya dan malah jadi stress. Pembukaan yang sempet maju ke 7 jadi nutup lagi ke pembukaan 5 padahal sakitnya kontraksi malah makin nambah. Gw googling, ternyata memang ada ya yang kasusnya pembukaan jadi mundur. Di artikel yang gw baca, ada juga kasus mulut rahim menguncup lagi dan bikin pembukaan jadi mundur.
At the end, si ILA akhirnya gagal mendukung gw untuk menjalani persalinan normal karena status bayi udah keburu gawat janin. Setelah itu ketuban pecah ternyata udah ijo aja warnanya dan hasil CTG terakhir jelek banget, bayi stress di dalam. Kalo udah begini sectio lah jalan yang terbaik daripada bayi keburu keracunan air ketuban. Oiya, kenzie waktu keluar dari perut kepalanya sempet panjul alias lonjong banget. Kata dokter itu karena si bayi berusaha turun tapi nggak turun-turun, nyangkut di jalan lahir. Makanya bentuk kepalanya sempet panjul. Tapi cepet balik normal kok, sehari juga udah normal lagi.

Terus, ngerasa rugi nggak pake ILA kalo akhirnya harus operasi juga? Ya nggak bisa bilang rugi sih karena gimanapun ILA udah sempet membantu gw selama beberapa jam nggak ngerasain sakitnya kontraksi. Saat ngga ngerasa sakit pas kontraksi gw sempet ngumpulin tenaga dengan nyoba tidur yang pada akhirnya tetep aja gak bisa tidur dengan nyenyak, cuma tidur ayam aja. Terus gw juga sempet makan malam dengan rakusnya dan banyak minum air karena saat itu bawaannya gerah banget padahal AC udah di set paling dingin.

Mengutip artikel di web ini :
Yang perlu disadari disini bahwa penggunaan I L A untuk ‘Painless Labor’ adalah untuk mengatasi nyeri persalinan, sedangkan perjalanan proses persalinan itu sendiri adalah tetap. Jadi tidak berarti bahwa dengan I L A akan pasti dapat lahir pervaginam. Tindakan sesar adalah atas dasar indikasi Obstetri.
 
dan ini :
ILA bukan jaminan melahirkan normal. Meskipun pada awal proses persalinan Anda dinilai dapat melahirkan secara normal, jika pada akhirnya ternyata ditemukan kondisi tertentu, seperti bayi mal posisi, terjadi gawat janin, ibu tidak bisa mengejan, dan pinggul ternyata tidak cukup luas, maka operasi caesar tetap dapat dilakukan.

Nah pada kasus gw kemarin, indikasinya adalah gawat janin. Di resume medis tertulis gawat janin, janin mengalami hipoksia (kekurangan oksigen).


Jadi... Buat ibu-ibu yang akan melahirkan dan berminat pakai ILA, go ahead... Nggak usah khawatir untuk pakai ILA, silakan aja. Tapi harus diingat bahwa ILA bukan jaminan bisa melahirkan normal / pervaginam. Jadi jangan kecewa kalo pada akhirnya tidak sesuai rencana. Kalo indikasi mengharuskan untuk sectio demi keselamatan ibu dan bayi maka itulah jalan yang terbaik.

Gw tulis ini karena sempet ngobrol-ngobrol sama suster, katanya kadang ada ibu-ibu yang ngerasa rugi udah pake ILA (karena berarti nambah biaya) ternyata gagal juga untuk melahirkan normal dan harus sectio cesar. Wahhh jangan gitu dong bu... daripada dipaksain normal terus ada apa-apa dengan ibu dan bayi gimana... Jangan merasa rugi gitu ah, kan semua demi mengantarkan si kecil ke dunia ini :)

Nah, kalo buat yang pake ILA dan berhasil melahirkan normal, good for u! Berarti udah bisa merasakan nikmatnya melahirkan normal tanpa rasa sakit atau dengan rasa sakit yang minim.
Lengkaplah sudah gw merasakan melahirkan normal, induksi, ILA, sectio caesar. Terus melahirkan selanjutnya gw mau pilih cara apa??? Noooo.... Insya Allah 2 anak cukup :)

7 comments:

  1. wah, makasih info ttg ILA jeng..
    aku belum begitu ngeh ttg ILA.

    ReplyDelete
  2. TFS mama duo K, aku dua anak ILA smw sih..pas Kayla saking lamanya ILA nya sampe "ilaaang", suakit kontraksi dtg lg tp untg bayinya bs lahir normal. Nah pas adek Kyara baru deh sukses ILA nya, ga sakit samsek anaknya jg alhamdulillah lsg brojol..mgk krn jarak deketan, jdi jalan bayi masih lancar jaya

    Kiss Kyara-Kenzie dr Kayla-Kyara :*

    ReplyDelete
  3. entik: ayuk jeung yang selanjutnya monggo dicoba kalo mau ILA. tapi kalo pede tanpa ILA sih lebih bagus tanpa ILA :)

    Dian: Waaaa dirimu ILA juga tapi alhamdulillah bisa normal smua ya :)
    sama dong sampe ILA nya ilang berasa lagi kontraksi nya. terus terus dirimu nanti anak ke3 mau ILA lagi dong :)) *wink*

    ReplyDelete
  4. Wah...beneran baru tahu kalu pembukaan itu bisa mundur gitu. Ya..namanya melahirkan itu kadang unpredictable. Yang sdh posisi bagus, tyt gak bisa normal. Yang dibilang sungsang eh pas mau keluar malah bisa muter. Hanya Allah yang tahu ya mam. Tp apapun jalannya, yang terpenting ibu dan bayi sehat dan selamat ya :-)

    ReplyDelete
  5. thanks for sharing mbak motik soal ILA, dulu kayaknya nggak kenal gitu gitu saat lahirnya kinan...sama kayak mbak motik yang pertama mungkin masih preman dan kepedean..kinan juga di induksi lewat infus..walah nggak karuan mbak motik sakitnya...subhanallah...ditunggu tunggu nggak buka buka juga mentok di 4 ke lima...ternyata emang kepalanya nggak mau turun karena kelilit tali pusat dan ketuban dan keruh..harus operasi juga..

    ReplyDelete
  6. Cerita dikit ya kelahiran anak saya juga dengan ILA
    Kenapa dengan ILA ? Karna jalan lahir saya condong kebelakang, jadi harus di putar jika ingin melahirkan normal saya pun tahu hal itu setelah berapa di rumah sakit pada bukaan 3 jalan 4 alias hampir 4.

    Jam 7 saya masuk Rs karna saya flek 39w cek VT sudah bukaan 2 masuk fase 3, jam 10 masih di bukaan 3 jalan kesana kesini ya saya tidak disertai rasa mules setelah proses macem- macem ambil darah, cukur sana sini, ganti baju masih juga bukaan 3 tapi sudah masuk fase di bukaan 4. Oh ya saya melahirkan di brawijaya woman and children hospital.

    Bukaan 4 mules sedikit datang dan pergi hehe dokter datang untuk menawarkan pemutaran jalan lahir jika tidak diputar bayi akan mentok dan tidak bisa keluar jadi bisa jadi saya harus di sesar. Minus nya dari pemutaran jalan lahir ini adalah mules yang tanpa di induksi pun bisa seperti 3x lipat seperti di induksi.

    Dokter menyarankan untuk dipikirkan kembali atau jika ragu kita masuk ruang operasi, tapi saya yakin kuat ehehe dan akhirnya proses pemutaran pun berlangsung, sebentar kok mungkin cuma 5 menit caranya seperti cek VT dan bunyi "kruk" setelah itu yaaa saya mengerang. Mulai lah rasa nikmat yang aduhai masih bisa jalan bolak balik.

    Sekitar 30 menit saya gak bisa jalan lagi jangan kan berjalan bergerak sedikit saja membuat nikmat yang tiada tara, dan akhirnya menggenggam tangan pun tidak bisa, hanya menangis gak mau dipegang siapa siapa karna menurut saya kalau ada yang pegang rasanya nikmat luar biasa jadi saya diem aja bak patung.

    Dokter kembali visit cek bukaan masih dibukaan 4 ohohoho galau tingkat dewa, akhirnya menyarankan untuk saya di berikan ILA ini efeknya hampir tidak ada hanya selama 12 jam ibu dilarang angkat kepala *katanya* tapi nanti dibukaan 5, saya bilang kalau sekarang gak bisa dok ? Beliau bilang "bisa tapi ELA, bertaham hanya 3-4jam" dokter kuatir bukaan saya gak bagus perjalanan masig panjang eh efek ELA sudah pergi akhirnya ditunggu sampai bukaan 5.

    Bukaan 5 langsung dibawa keruang bersalin dan di suntik ILA ditulang belakang prosesnya seperti epidural dan yippy ilang nikmat itu hanya masih ada sedikit rasa dorongan seperti ada yang membuka pintu bawah #eh

    Jam 11.36 bayi saya lahir saya di ILA sekitar jam 7 sore *semoga saya gak salah* tapi sampai ke esokan hari nya setelah boleh turun kasur sampai jam 12 siang saya masih pecicilan belum ngerasain apa-apa bekas jaitan miss V...

    Memang ILA boleh digunakan jika ada indikasi medis contoh nya kasus saya begitu kata dokternya dan kemungkinan ELA yang dikasih dokter mba karna bertahan 3-4jam saja.

    Sebelum nya salam kenal mba maaf jadi nyampah ehehe sekedar berbagi pengalaman sana mba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mbak Dv salam kenal juga :)
      ngga apa-apa mba, bukan nyampah kok hehe... Makasih sharing nya ya mba, pasti berguna untuk ibu-ibu yang mempertimbangkan ILA untuk melahirkan nanti :)

      Delete