Membandingkan Anak dan Adil Dengan Anak

Kiddos udah bobok dari jam 7.30. Super yeayyy!!!!
Mereka bobok dalam 1 bantal yang sama, pake bantal cinta *iya emang namanya bantal cinta kata yang jual*. Itu lho, bantal berukuran ekstra panjang dibanding ukuran bantal biasa, yang bisa dipake 2 orang sekaligus. Makanya namanya bantal cinta :)

*kangen nulis*

Menurut teori, katanya kan jangan pernah membandingkan anak kita dengan anak lainnya, meski cuma membandingkan ke saudara kandungnya sendiri. Haram hukumnya! hehehe... Lha kita aja kesel kalo dibanding-bandingkan dengan orang lain tho... Anak pun begitu. Bu Elly Risman di seminar waktu itu ngingetin, bahwa tiap anak membawa kromosom yang jelas-jelas beda meskipun sama-sama sekandung. Jadi bentuk rupa dan sifat pun udah pasti beda.

Dulu gue suka berpikir, kenapa nyokap lebih berperilaku halus ke adek gw yang cowo daripada ke gue yang cewe. Kalo ke adek gue kayanya ngomongnya super hati-hati, beda banget kalo ngomong ke gue. Bukan brarti nyokap ngomong kasar ya ke gue. Biasalah gue dulu sebagai kakak mungkin ada jealous nya juga kali ya jadi suka merasa tiba-tiba diperlakukan tidak sama. Padahal sih gue yakin nyokap sayangnya sama ke semua anaknya.

Waktu itu sempet kepikiran kok nyokap pilih kasih banget. Nah setelah jadi orang tua, gue jadi lebih mengerti bahwa meskipun sekandung, kasih sayang ortu adalah sama tapi treatment ke tiap anak bisa berbeda. Ada yang anaknya lebih sensitif makanya gak bisa dikerasin. Ada yang anaknya lebih bisa diajak ngomong blak-blakan. Ada yang super keras kepala sehingga treatment nya pun beda sama anak yang super sensitif.

Ngomong-ngomong soal membandingkan anak dan berperilaku adil ke anak, salah satu kekhawatiran gw sejak hamil anak kedua adalah: bisa nggak ya gue jadi orang tua yang adil buat anak-anak gue, yang tidak membandingkan antara si kakak dan adiknya. Berkaca dari pengalaman menjadi anaknya bokap nyokap, gue pengen jangan sampe di hati anak-anak gue nanti terbersit perasaan kalo kami kok ngga berlaku secara adil. Atau jangan sampe anak-anak gue merasa sakit hati kalo kami secara tidak sengaja membandingkan mereka satu sama lain.

Jadi dari awal memang kami udah berusaha untuk nge-rem, untuk nggak membandingkan mereka. Sadar bahwa mereka adalah 2 pribadi yang berbeda meskipun pernah menghuni rahim yang sama. Tapi kenyataannya, apa bener bisa betul-betul nggak membandingkan antara si kakak dan si adik? Buat yang punya anak lebih dari satu pasti tau jawabannya. Sepengen-pengennya kita sebagai ortu berusaha ngga membandingkan mereka, tapi pasti cukup sering deh kita membandingkan mereka. At least dalam hati aja, pasti sering ya kan.... Ayo ngaku!

Gue rasa wajar kok kita membandingkan antara si kakak dan adik, tapi cukup dalam hati aja ya. Ato cukup diomongin sama pasangan aja, nggak perlu ditunjukkan ke anak karena takutnya mereka akan down ato minder. Membandingkan anak satu dengan yang lain sepertinya hal yang manusiawi asal nggak berlebihan. Simpan aja dalam hati buat sendiri.

Gue pernah kerja di salah satu sekolah internasional. Melihat berbagai karakter murid-murid, bohong deh kalo gw gak pernah membandingkan mereka. Latar belakang mereka mayoritas ortunya berduit lebih dan kliatan banget mana yang datang dari keluarga berduit yang penuh kasih sayang dan mana yang haus kasih sayang. Si A yang anak rajin dan santun, si B yang manja karena apa-apa selalu ngeluh dan ngadu, si C yang nakal, masing-masing murid udah punya karakter masing-masing. Dan jujur sebagai karyawan aja gue secara otomatis suka membandingkan mereka dalam hati dan tentu aja lebih seneng berinteraksi sama anak yang baik, bukan yang tukang ngadu. Gue lebih seneng ngasih tau anak yang penurut daripada ngasih tau anak yang kalo dibilangin gak ngerti-ngerti *ya eyalaaahh*.

Ada lho anak yang kata ortunya nakal banget sampe ortunya bilang kalo dia udah angkat tangan dan udah nyerah karena di mata si ortu tuh anaknya kok bodoh banget gak lulus-lulus. Tapi kenyataannya sama gue si anak bisa banget diajak ngobrol dan sopan banget. Kalo gue tanya kenapa kok sikap ke ortunya beda banget, katanya "saya sengaja miss. Mereka ngga pernah ada di rumah, ngga pernah tanya saya ngapain, gimana sekolahnya, dll. Tau-tau pulang 6 bulan sekali dan cuma 1-2 hari di rumah, cuma kasih duit semesteran. Mereka ga peduli tuh saya lama-lamain sekolah gak lulus-lulus, toh disupply terus duitnya sama mereka. Ya udah saya habisin aja buat lama-lamain sekolah. Saya gak lulus pun juga mereka ga marah. Saya malah pengen mereka marah liat saya ngga lulus-lulus. Tapi mana, gak peduli juga tuh mereka. Mendingan ngobrol sama miss deh daripada pulang ke rumah. Di rumah sepi". Kasian rasanya sama anak yang kayak gini. Sebetulnya dia anak baik tapi kurang kasih sayang dari orang tuanya. Jadi sikap nakalnya pun hanya bentuk cari perhatian ortunya aja.

Nah kerja di sekolahan tuh banyak banget pelajaran psikolgi nya secara tidak langsung deh. Waktu itu gue belum punya anak dan sedikit-sedikit jadi ngerti bahwa buat anak, uang tuh bukan segalanya. Buat apa disupply duit terus-terusan tapi gak pernah ketemu bapak ibunya. Mau ketemu ortu sendiri aja sampe harus waiting list saingan sama kolega bisnis ortunya. Kalo itu anak kecil, rasanya pas mereka curhat pengen gue pukpuk deh hahaha... Sayangnya mereka anak belasan tahun yang gak lucu lagi kalo gue pukpuk. Tar dikira ada apa-apa antara murid dan karyawan haha... Nah dapet murid begitu kan saya jadi kadang iseng membandingkan sama murid lainnya. Si A kurang kasih sayang, si B ortunya penuh kasih sayang, si C suka caper karena di rumah kesepian dll. Pernah lho ada anak dan ortunya berantem saling lempar kalimat tanpa malu-malu di depan kami para karyawan. Ini ortunya harus belajar komunikasi ke anak deh kayaknya. Menghalalkan untuk marah-marah teriak-teruak di depan orang, no wonder anaknya juga kelakuannya jadi begitu. Ato ada juga anak yang lagi pilih subject buat semester selanjutnya, tapi yang milihin subject malah ortunya. Lha anaknya ngomel sambil bilang " ya papa aja lah yang sekolah kalo gitu". Setelah itu yang terjadi adalah si bapak ngomel-ngomelin anaknya merepet sambil membandingkan si anak dengan temennya yang lebih pintar. Gue yakin si anak pasti tambah down dibanding-bandingin gitu di depan orang lain.

Duh intro nya jadi agak melenceng jauh nih...

Jadi.... Saya pun manusia biasa yang ternyata kadang suka membandingkan anak sendiri ternyata. Tapi membandingkan dalam hati aja, nggak diungkapin ke anak. Bandinginnya ke siapa? yah aantar si kakak dan adiknya. Untungnya sampe saat ini bukan membandingkan yang negatif ya. Sepertinya masih dalam batasan wajar.

Misalnya nih ya....
"eh ayah, si Kyara mah waktu seumur Kenzie lebih kalem ya kalo di mobil. Di mobil selalu tenang gak pernah ribut. Beda banget sama Kenzie yang sukanya gerak mulu gak bisa diem. Kalo pas lampu merah suka rungsing karena mobil kok nggak jalan. Apalagi ketemu macet, berisik banget deh bocahnya. Sampe kita yang megang Kenzie di mobil aja rasanya ikut ngos-ngosan".
"Yah, Kenzie doyan banget mandi ya. Kayanya selalu happy kalo diajak main air, jadi so far gampang banget mandiin Kenzie. Kalo Kyara dulu kayanya umur segini seringnya nangis kalo dimandiin"
"Dulu kayanya Kyara umur 6 bulan udah lancar duduk sendiri dari posisi tidur ke posisi duduk deh Yah. Ini Kenzie kok belum bisa ya"

Itu beberapa contoh dan masih banyak yang lainnya sih pastinya. Tapi Alhamdulillah itu hanya jadi percakapan antar suami istri aja, gak diumbar ke anak-anak. Mudah-mudahan sampai mereka besarpun mulut kami konsisten untuk nggak saling membandingkan si kakak dan adik di depan mereka. Cukup jadi omongan dalam hati dan omongan sama pasangan aja.

Buat yang punya anak lebih dari satu, wajar kan ya perasaan suka membandingkan si kakak dan adik ini?? *cari pembenaran*
Intinya sih membandingkan dalam hati aja ya ga apa-apa, kan kadang hati bersuara aja sendiri secara otomatis gitu hehe... asalkan nggak dilontarkan ke si anak aja. Dan tetep harus sadar bahwa tiap anak itu unik. Ini baru punya 2 anak. Gimana kalo 5 anak, makin sering deh dalam hati ngomong kok dulu si kakak kayanya gak begini tapi si adik kok begini dst....

Intinya gue nulis ini sebagai reminder buat diri sendiri aja kok, jadi pengingat buatku pribadi bahwa tiap anak itu unik. Jangan sampe dari mulut keluar kalimat yang membandingkan si kakak dan si adik yang berdampak bikin mereka down. Tapi yang bikin berantakan kadang malah orang sekitar. Kita sebagai ortu udah hati-hati banget nggak membandingkan si anak dengan anak lain, eh orang di sekitar kita malah bikin rusak semuanya. Mereka seenaknya membandingkan anak kita dengan anak lain ato membandingkan si kakak dengan adiknya. Pengen gue sumpel tuh mulut deh kayak ga ada bahan obrolan lain aja.

Kyara dan Kenzie, ingetin kami juga ya kalo kalian tuh pribadi yang unik. Kalian anak-anak mama dan ayah punya kelebihan dan kekurangan masing-masing, tapi kasih sayang kami ke kalian sama besarnya.

Ngomongin soal berperilaku adil ke anak, mama selalu berdoa nak supaya mama dan ayah bisa seadil mungkin sama kalian. Kadang kalo adik Kenzie lagi maunya nempel banget sama mama, mama suka merasa bersalah sama Kyara karena mesti dioper ke si mbak dulu. Begitu juga sebaliknya, kalo kakak Kyara lagi pengennya belajar nulis dan mewarnai sama mama, mau gak mau adek kenzie harus dioper dulu ke si mbak. Kalo Kyara lagi kangen banget berduaan sama mama juga dengan terpaksa Kenzie melipir dulu sama si mbak hehe.... Lha ayahnya kemana? Kan ayah kerja... Kecuali kalo wiken ya, baru deh adil masing-masing dapet giliran sama ayah ato mamanya.

Soal adil ini, berlaku juga kalo kita lagi ke mall. Misal kita beliin barang untuk Kenzie, pasti deh kakaknya bakal minta jatah juga. Kalo Kyara yang dibeliin sesuatu, untungnya Kenzie masih bayi belom bisa minta jatah hihihi... Kenzie makan puree buah, eh Kyara merengek minta dibikinin puree juga yang sama persis kaya Kenzie dan minta disuapin pula. Diturutin nggak padahal Kyara udah bisa makan sendiri? Iya gue turutin. Ngapain debat soal ini sama anak, toh gue yakin itu hanya bentuk keinginan sesaat si kakak aja. Dia mungkin lupa bagaimana rasanya bubur buah, kepengen tau apa sih yang dimakan Kenzie dan mungkin lagi kangen diperlakukan seperti bayi sama mamanya hehe... Nyatanya abis itu Kyara makan juga makanannya seperti biasa.

Semoga di hati anak-anak nggak terbersit pikiran kalo mama nggak adil ato semacamnya ya... Sungguh deh mama pengen nya juga semua dapat giliran yang sama. Tapi kan diri ini nggak bisa diklonning hihihi... Nanti kalo kalian udah besar, kami pasti rindu banget direbutin begini. Apalagi kalo anak-anak lebih pilih temennya ato pacarnya daripada orangtuanya sendiri, huaaaaa bisa nangis bombay deh mama.

Postingan ini kok random ya. Intinya curhat ato apa sih , Tik... gini nih saking banyak yang pengen ditulis tapi bingung mulai dari mana haha...
Maklum deh kalo udah malem gini mellow liat anak-anak cepet banget besar. Apalagi Kyara yang udah pinter protes kok mama begini kok mama begitu, udah bisa menyuarakan pendapatnya, udah gak mau digandeng kalo turun tangga, hiks... hiks... Iya loh, Kyara skarang mulai suka nggak mau digandeng kalo kita mau bantu naik atau turun tangga misalnya. Tangan mama ditepis sambil bilang "kyara kan bisa sendiri ma!" hiks..... mana bayi kecilku yang dulu..... *mellow*
Pantesan ya, banyak ibu-ibu yang anaknya udah besar tau-tau punya bayi lagi. Mungkin mereka kangen punya bayi yang nurut dan masih bergantung sepenuhnya sama ibunya, alias kangen merasa dibutuhkan.

Iiisssshhhh... bener-bener deh postingan ini jadi nggak nyambung, nggak terstruktur haha.... Biarin, yang penting rasa kangen ngeblog sudah terbayar :)

Kyara - Kenzie
dobel repot tapi dobel happy juga kalo lagi direbutin sama 2 anak ini :)

13 Comments:

  1. setuju banget!
    emang tiap anak itu berbeda2 banget, jadi gak perlu dibanding2kan... buat apa juga kan ya... :D

    cuma ya emang kadang refleks aja ya ngebandingin. tapi ya sebaiknya jangan sampe kedengeran anaknya. apalagi kalo banding2annya tentang yang hal2 yang kurang enak didenger. :D

    ReplyDelete
  2. Kyara dan Kenzie mukanya mirip ya :D

    TFS, jeng Motik, ini berguna juga buat aku, siapa tau bentar lagi punya anak lagi, hehe... Tapi bener banget tuh, tiap anak adalah unik walo lahir dari rahim yang sama. Aku udah liat buktinya antara aku, kakak, dan adekku. Orang tua memang musti pintar-pintar berlaku adil tapi harus menyesuaikan dengan karakter anak masing-masing. Ah, jadi orang tua memang gak mudah yak, tapi aku yakin kita pasti bisa dengan pertolongan Tuhan. Amin!

    Soal naik-turun tangga itu, hikkkss...aku juga ngalamin sama Raja. Dia udah mulai suka menepis tanganku kalo dibantu naek dan turun tangga, katanya dia bisa sendiri. Trus gosok gigi juga, sekarang gak mau sama sekali dibantu, katanya dia udah sekolah jadi udah bisa gosok gigi sendiri...hikkkss....gak relaaaaa!! Orang tua memang labil. Di satu sisi pengen anak mandiri, di sisi laen pengen anak selalu punya ketergantungan ke dia...hihihi

    ReplyDelete
  3. yups betul banget, anak2 itu bedaaa bgt, gak bisa disama2in. Kekurangan dan kelebihannya juga beda. Yang jelas, bersyukur aja udah dikasi 2 malaikat lucu ya. kecup kyara dan kenzie

    ReplyDelete
  4. hiks...hiks :')

    gw terharu bacanya.. apalagi pas lo bilang masalah rindu di rebutin sama anak...TFS ya mak..
    emang jangan pernah membandingkan anak, karena tiap anak itu unik.. jadi inget waktu seminar sama lo :)

    ortu gw khususnya nyokap itu paling sering ngebandingin anaknya dengan anak org lain.. tapi justru gw bertekad untuk ngga begitu sama anak gw, karena di bandingin itu ngga enak banget..
    gw juga dulu ngerasa jadi anak tengah kaya gw itu ngga enak, kurang diperhatiiin bokap nyokap sibuk merhatiin kakak n ade gw.. tapi makin dewasa gw makin ngerti klo ortu itu pasti sayang semua anaknya.. dan insyaallah nanti gw dan suami akan berusaha berprilaku adil sama anak.. sama seperti yang lo udah coba lakuin skrg ke kenzie n kyara..

    postingan lo ini walau ngga terstruktur tapi sukses buat jadi reminder buat para ortu..

    sekali lagi thanks for sharing ya tik... kangen pengen curhat2 lagi sama lo :)

    kisskiss buat double K

    ReplyDelete
  5. ah, kepikiran juga kayak kamu jeng..
    ngebayangin kalau besok adeknya ikhsan lahir, bakal repot dan hepi ;)

    ReplyDelete
  6. Sama Tik, suka banget kl Athar cari2 mamanya... Eh, pas dia sibuk dengan dunianya aka mamanya dicuekin, rasanya sediiih bgt...

    ReplyDelete
  7. harus memanfaatkan waktu ya mbak selagi anak2 masih butuh dekat dengan kita

    ReplyDelete
  8. mot aku suka mikir ya kayanya adil ini bukan berarti kalo perhatian itu bernilai 100 maka 2 anak masing-masing 50. tapi masing-masing akan mendapat sesuai kebutuhannya. maksdnya tiap anak kan beda sifat, kebutuhan, kemandirian, kondisi tubuh.misalnya ada salah 1 anak yang lebih rentan sakit atau lebih pendiam shg hrs distimulasi, pasti perhatian ke dia akan lebih besar dr 50 dibanding anak yg lebih sehat dan lebih aktif. menurut aku wajar, asalkan mereka sama-sama bisa tumbuh dengan baik. kita kan pasti memberikan yg terbaik juga buat anak-anak. IMHO loh, aku kan blom berpengalaman pny anak 2 hihi

    ReplyDelete
  9. arman: berarti wajar kan yak kalo reflect kita suka ngebandingin. asal dalam hati aja ya...

    allisa: eh kayanya feelingku bentar lagi raja bakal punya adek nih... ehm ehm.. :)
    ih bener banget lis! labil banget ya kita... di satu sisi pengen anak cepet gede, mandiri, gak rempong lagi. Tapi di sisi lain kok gak siap juga kalo tiba2 mereka nggak mau kita bantu hiks...

    vera: betulll... bersyukur aja sekarang udah dikasih sepasang :)

    nike: nah kita waktu kecil aja suka ngerasa gotu ya ke, smoga anak-anak nanti gak sampe ngerasa kita gak adil deh... cium buat tania juga:)

    ReplyDelete
  10. entik: mbak entik ikhsan pasti happy banget nanti ada temen main di rumah :)

    anggie: ntar kita yang sainag sama temennya ngerebutin anak kita ya nggi hehe...

    lidya: betul mbak lid... puas2in unyel2 para bocah :D

    dini: yang kamu bilang itu betul banged din :) akupun punya pemikiran yang sama kok. postingan ini ditulis dengan sudut pandang adil menurut anak umur 4 tahun. Karena kyara baru 6bulan jadi kakak, jadi so far adil menurut dia adalah sesederhana itu. misal aku udah menyusui kenzie lama banget gak lepas2, terus kyara ndeketin sambil bilang udah dong ma nenenin kenzie nya, kyara gantian mau dibacain buku sama mama. atau kalo aku habis mandiin kenzie juga kyara suka minta dimandiin sama aku, nggak mau sama si mbak. dan banyak hal simpel lainnya. untuk anak 4 tahun mungkin baru sebatas itu ya ngertinya, bahwa kalo si adik dapat waktu banyak sama mamanya ya si kakak juga nuntut dikasih waktu yang sama. itu salah satu contoh aja.
    Makanya dulu waktu aku kecil pun suka ngerasa perlakuan ortu kok beda antar aku dan adek2. Padahal sih sebetulnya cinta mereka sama hanya mungkin cara treatment ke tiap anak berbeda susuai kebutuhan. Karena dulu masih kecil jadi gak kepikiran sampe situ. Nah sekarang setelah punya anak baru deh ngerti, dan emang bener banget seperti yang kamu bilang itu, bahwa beda perlakuan bukan berarti nggak adil, tapi kan menyesuaikan dengan kebutuhan.
    Karena kyara baru 6 bulan jadi kakak, jadi ya skrg brusaha adil mnurut versi dia aja dulu di umur segini hehehe.. :)
    cium sayang buat fay ya... :*

    ReplyDelete
  11. Tik, kangeeeennn!!

    Sms kita ga pernah bisa (dikau selalu failed hiks!), gw pun mo BW susah coz Emak mudik jadi semua dikerjain sendiri. Ini ajah sambil gendong zafira bobo gw ngenetnya :-)

    Hehehe ini bener2 curahan hati gw banget Tik. Gw juga sering banding2in Zahia & Zafira, tapi yah cuma ngomong ke laki doang

    Apapun ituh, kita sebagai orang tua kudu selalu inget klo tiap anak emang unik :-)

    ReplyDelete
  12. setuju dg kalimat "dobel repot, dobel happy"

    ReplyDelete
  13. aku juga sering banding2in ina sama adiknya...tp ngga didepan anak2 sech...kayaknya hampir setiap orangtua pasti begitu dech....

    Kyara sama kenzie mukanya mirip banget heheh

    ReplyDelete

Powered by Blogger.