Monday, April 16, 2012

7 Bulan ber - Nova T

Yups, udah 7 bulan ini gue ber-Nova T (baca: pake metode KB IUD jenis Nova T).
Tepat setelah masa nifas selesai, gue segera ber-KB, pasang IUD. Dulu setelah melahirkan Kyara pake KB apa? pake KB doa aja alias ngga KB sama sekali. Alhamdulillah doa nya manjur hehe... Begitu Oktober 2010 rembukan untuk rencana nambah anak, eh awal Desember 2010 ada garis 2 di tespek. Alhamdulillah ya Allah :)

Terus kenapa sekarang buru-buru ber-KB? Alasan utama tentu aja karena emang rencana kita memang mau punya 3 anak 2 anak saja. Duluuu masih pengen punya 3 anak. Setelah merasakan punya anak 2, ohhhh cukup sudah deh 2 aja. Apalagi sejak nikah udah mendoktrin diri sendiri kalo masa beranak pinak maunya sih cukup sampe umur 30, abis itu tinggal ngebesarin dan mendidik anak aja. Jadi nanti anak udah pada besar kita masih pada muda-muda gitu hoahahaha :D
Allah udah mengabulkan doa kami. Umur 29 kami udah diberi sepasang anak manis nan lucu, pas cewe dan cowo pula. Jadiiii misi reproduksi selesai sudah. Misi selanjutnya adalah gimana membesarkan, mendidik, dan menjaga amanah ini dengan penuh tanggung jawab.

Waktu kontrol setelah melahirkan dokter udah ngingetin kalo untuk anak ke-3 tolong diberi jarak ya bu karena kali ini kan lahirannya cesar jadi biarkan rahim pulih dulu. Whoooot anak ke-3? No, thanks dok, At least tidak untuk saat ini deh... Ngga tau ya nanti-nanti kalo duo K udah pada besar. terus kangen digelendotin bayi lagi haha... Terus dokter bilang kalau mau pasang IUD sebaiknya langsung setelah masa nifas 40 hari selesai karena mulut rahim masih lunak jadi diharapkan nggak akan sakit pas pasangnya.

Kenapa IUD? Kita memang sepakat ngga mau pake "sarung" karena ini kan untuk jangka panjang, rencana nya udah ngga nambah anak lagi, jadi asa ribet bin boros kan kalo harus nyetok kon*om. Gue pun bukan orang yang disiplin dalam hal minum obat, jadi bye bye deh pil KB. Untuk suntik KB juga entah kenapa ngga tertarik. Jadi pilihan terbaik kayanya IUD. Pasang sekali, nggak perlu mengingat udah minum pil KB ato belum, nggak perlu bolak-balik suntik KB, ngga ada efek samping ke ASI, pokoke sekali pasang bisa untuk masa pakai jangka panjang.

2 hari sebelum pasang IUD gue panas dingin gak keruan. Selama masa nifas gue bolak balik googling baca blog ibu-ibu lain ato forum emak-emak yang bahas soal IUD. Ada yang bilang suakiiittt, ada yang bilang biasa aja. Kebanyakan baca cerita ngga enaknya sih. Ada yang katanya beginilah, begitulah, begonolah, ya pokoknya semakin dibaca malah semakin bikin takut buat pasang IUD. Oiyah, gak cuma googling blog ibu-ibu, tapi juga nge-youtube jugak tentang proses pemasangan IUD *segitu jipernya ngebayangin gimana pasang IUD*

Akhirnya gue mulai menghypno diri sendiri. Ngga sakit, ngga sakit, ngga sakit, jangan takut pasang IUD Motik... Lebih nakutin kalo tiba-tiba kebobolan disaat anak kedua masih bayi. Terus kalo sakit gimana? Ah dipikir-pikir gue udah pernah merasakan rasanya pap smear, periksa dalam pake spekulum, melahirkan normal, sakitnya kontraksi alami maupun karena induksi, periksa dalam cek bukaan, suntik epidural, melahirkan secara SC, nah lengkap banget kan tuh udah pernah dirasain semua. Apa iya sakitnya pasang IUD lebih sakit dari kontraksi mau melahirkan? Ah kayanya mah pasti lebih sakit kontraksi deh. Berani melahirkan yang kontraksinya 20 jam masa pasang IUD yang cuma semenit takut sih. Yah gitu deh beberapa hari sebelum pasang IUD gue berusaha menghypno diri sendiri pake cara itu.

Pas hari H, dokternya udah bikin suasana se-rileks mungkin dengan cara bercanda-canda dan menenagkan gue yang kayanya udah gemeteran di ruang periksa. Bismillah duduk di kursi singgasana dengan posisi ngengkes dan yak pak dokter mulai ngajak ngobrol santai nanyain soal anak sambil dia utak atik onderdil di bawah sana. Sengaja banget dia nanya beberapa pertanyaan yang butuh jawaban panjang lebar dari gue. Maksudnya pak dokter supaya gue lupa kalo lagi dipasang IUD and it works!
Tau-tau udah selesai aja dan ngga sakit! Lho, udah selesai dok? Gini aja rasanya? Kok gak sakit hahaha *haiyyah sombooong kau motik!!*

Gue nulis soal pasang IUD ini juga buat menyemangati ibu-ibu yang mau pasang IUD tapi masih takut sakit. Tiap orang sebenernya beda-beda, ada yang pas pasang IUD sakit tapi ada juga yang nggak. Nah daripada mikir sakit mendingan meyakinkan diri kalo pasang IUD ngga sakit, masih lebih sakit kontraksi mau melahirkan daripada pasang IUD. Karena berdasar pengalaman baca bolg ibu-ibu lain, kebanyakan yang ceritanya mengerikan kalo pasang IUD. Tapi cocok-cocokkan juga sih KB itu, jadi ya memang ga bisa disamaratakan semua. gue cocok pake IUD, belum tentu orang lain cocok.

Nah buat yang mau pasang IUD, nggak semenakutkan yang dibayangkan kok. Nggak sakit! Harus rileks, sambil ngobrol ngalor ngidul aja sama dokternya tau-tau selesai deh. Tapi kalo copot IUD ngga tau juga ya sakit atau nggak karena blom pernah ngrasain.
Abis pasang IUD ada rasa sedikit mules kayak mau haid, tapi tolerable kok. Mules dikiiit dan sebentar aja, ngga sebanding sama kontraksi mau melahirkan. Setelah itu gue nge-flek sampe sekitar 10 hari. Dokter bilang memang kalo habis pasang IUD akan seperti itu. Ada yang flek sebentar 1-2 hari, ada juga yang agak lama. Dipantau aja, kalau flek nya membanjir makin banyak ya harus kontrol.

Komen suami gimana? Ngga gimana-gimana tuh. Menurut pengakuan si ayah sih ngga ada gangguan sama sekali seperti yang diomongin orang-orang yang katanya bakal ketusuk-tusuk ato bikin sakit suami. Alhamdulillah keluhan itu ngga ada sampai detik ini kan ayah? *wink*.
Dari akupun so far ngga ada masalah, ngga sakit ato ngeflek seperti yang banyak dialami para pemakai IUD. Waktu itu dokter bilang bakal pasang IUD nya rapi deh biar suami ngga ketusuk. Jadi benangnya dilipat ato apa gitu, nggak ngerti juga gue. Karena ada juga yang masangnya membiarkan si benang menggelantung aja tanpa dilipat makanya benang IUD yang nggelantung itulah yang suka bikin suami ngerasa ketusuk-tusuk.

Minggu lalu gue kontrol IUD untuk pertama kali sejak si IUD menghuni rahim. Harusnya kontrol pas 6 bulan pasang, tapi malaaaas deh jadi baru sempet kemarin ini. Pak dokter yang baik hati ternyata udah ngga praktek di RS yang biasanya. Sekarang pindah ke salah satu RSIA yang baru buka tahun lalu di graha raya bintaro. Karena masih kejangkau ngga terlalu jauh dari rumah, ya gue kejarlah si pak dokter ke tempat praktek barunya. Selain kita udah sreg banget sama si pak dokter, kalo kata si ayah kan dia yang masang jadi dia pula yang harus beresin kalo sampe geser hihihihi.
RS tempat dia praktek sekarang ternyata lebih enak dan nyaman dari RS yang dulu. Tau-tau malah kangen jadi bumil lagi hahahaha.... Inget woiii 2 anak cukup! Ini aja lagi ngos-ngosan nurutin bayi 8 bulan yang lagi doyan titah.

Alhamdulillah diliat dari USG posisi IUD bagus, ngga geser dan semua baik-baik aja ngga ada komplikasi atau infeksi di dalam rahim. Dan yang terpenting, ngga ada bayi di dalam rahim haha... Udah pake IUD tetep loh suka deg-deg an kalo kebobolan. Maklum deh, nyokap 2x kebobolan hamil dalam keadaan terpasang IUD. Makanya ini anaknya (baca: gue) juga jadi ketar ketir kan takut kejadian nyokap berulang di gue hehe.. Yah kalo kaya gini sih pasrah aja lah. Meski dipagerin ato pake dobel proteksi, kalo Yang Maha Kuasa udah kasih ya mau gimana lagi.

Jadi, kesimpulan sampe saat ini sepertinya gue cocok sama metode KB jenis IUD ini. si Nova T ini berlaku untuk masa pakai 5 tahun. Moga-moga aja kau bekerja dengan baik dan jangan neko-neko ya, nova T! Sampai saat ini gue belum dapet haid lagi setelah melahirkan Kenzie. Efek menyusui ya memang begini, jadi ngga haid sampai waktu yang tak terbatas. Dulu sih sampe Kyara 1,5 tahun baru haid lagi. Nggak tau kalo yang ini sampe kapan ngga haid nya. Katanya sih kalo pake IUD haid nya juga lebih banyak n lama ya? Yah dinikmati aja deh masa-masa bersih ini bebas bulan madu tanpa kepotong palang merah haha.. .

Baek-baek ya Nova T di dalam sana. Sampai ketemu 6 bulan lagi pas kontrol berikutnya lewat layar USG dan sekalian papsmear. Jangan cerita kebobolan mamaku terulang padaku ya... Nanti kalo kebobolan bakal jadi triple K deh hihihi..... Yak ini hasil berandai-andai sama si ayah, kalo ada anak berikutnya teteup huruf depannya maunya "K" juga. Bahkan I have one name in my mind nama anak cewe berhuruf depan "K" hahaha... Husssh udah ah cukup 2 anak saja sesuai program pemerintah. Misi reproduksi udah selesai, sekarang misi mengumpulkan dana pendidikan :D *itung-itung koin di celengan ayam* :)


update 13 Des 2013: ada lanjutannya looh.... 2 tahun ber - nova T : IUD geser!

21 comments:

  1. kb emang cocok2an sih ya...

    ReplyDelete
  2. Aku sampe sekarang tetap setia dengan KB alami, alias pake sistem kalender, gak pake sarung juga lhoooo...hahaha.. Soalnya siklus haid ku cuma waktu pertama2 haid aja sehabis melahirkan yang gak teratur, setelah itu sampe sekarang siklusnya selalu tepat 28hari :D

    Moga cocok terus sama si Nova T ya jeng Motik :)

    ReplyDelete
  3. Di copotnya malahan gak berasa sakit samsek lho..yg penting rileks....dulu pas anak pertama pasang iud juga yg sampe 5 taun..baru 3 taun dah pgn py anak lg..xi xi xi kok jd curcol ya

    ReplyDelete
  4. sy malah gak KB samsek.. Bukannya pengen nambah lagi.. Tp kayaknya rada2 takut ajah sm KB, gak tau kenapa.. Hihi..

    ReplyDelete
  5. aku juga gak mau nambah lagi,cukup 2 aja

    ReplyDelete
  6. nice post jeng...
    sehat terus yah..

    Ditunggu kunjungan baliknya yah...

    ReplyDelete
  7. kalau nanti siberi kesempatan saya ingin 5..haha

    ReplyDelete
  8. Mba, dulu lahiran di RS Sari Asih, kisaran biaya nya berapa? Nama RSIA di Graha Raya apa ya mba?

    ReplyDelete
  9. wah semoga si nova T cocok buat kamu jeng..
    kalau saya kok masih rada takut dan risih ya kalao pasang iud?

    ReplyDelete
  10. bunda syauqi: kemarin lahiran SC di sariasih ambil kelas 2 sekitar 10 jutaan. RSIA yang di graha raya RSIA Permata Ibu. RSIA Permata Ibu jauh lebih nyaman daripada sari asih kalo menurutku ya, dan lebih murah pula :)

    ReplyDelete
  11. Pertama kali mampir di sini, kesan saya..Motik itu simple but responsible Mom. Ya...beneran, sulit ditemukan kualitas itu pada saat ini. Orang biasanya mah punya anak ya punya anak aja, inget sih itu titipan Tuhan...tapi ngebesarinnya lbh bny diurus orang lain :).

    ReplyDelete
  12. keluarga nobel: wah mbak..... masa sih... jadi tersanjung aku hihihi... Saya masih jauh banget dari sempurna kok, masih suka ngga sabaran dan sering ngomel2 kalo lagi kecapekan hehe...
    Makasih ya mbak.. Insya Allah bisa jaga amanah ini sebaik mungkin :)

    ReplyDelete
  13. Hallo mba motik..salam kenal saya mira..baru2 aj ngikutin blognya mba motik.eh mampir di cerita iud ini.hehee.klo boleh tau mba masang iudnya sama dokter siapa ya? Kebetulan rmh saya di graha raya.deket sm RS permata ibu.thanks ya mba ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mbak mira..
      Maaf mba baru balas nih.. sama dr.suhartadji mba pasangnys. Recommended deh :) selamat pasang ya..

      Delete
  14. nice sharing moom...lucu ih

    ReplyDelete
  15. salam kenal mba motik, alhamdulillah aku sudah pasang iud 1 tahun lalu, beberapa bulan setelah melahirkan anak pertama, dan alhamdulillah ga ngerasa sakit cuma tegang di awal aja karena udah keburu ngebayangin yg ngeri-ngeri, hehe.. mba aku mau minta pengalamannya dong tentang test papsmear, rasanya gmn? lebih sakit & menegangkan mana antara pasang iud & test papsmear? makasih.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo salam kenal juga.. namanya siapa nih mbak :)
      Aku pernah ceritain pengalaman tes papsmear di http://ron-motz.blogspot.com/2010/06/woman-medical-check-up.html

      Itu thn 2010. Ga sakit kok. Intinya santai jangan tegang. Hmpr sama kok kaya pasang iud :)

      Delete
  16. Mba,aku (Endah) jg br pasang Nova T sekitar 19 hari ini. Rasanya kok agak risih dgn flek2 yg "hadir" ya. Biasanya,lama ga sieh kondisi bgtunya? Maklum,kurang info soal IUD atau alat kontrasepsi apapun,heehee..
    Yg di fikiran cuma,cepetan KB biar ga kebobolan,heehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo mba endah... sorry baru reply nih :)
      Flek memang resiko pakai iud mba jadi dinikmati aja hehe... dulu saya 10 harian flek stlh pasang iud. Selanjutnya bersih sampai setahun pertama, hanya mens nya aja yg lbh banjir. Tahun kedua pakai malah suka ada flek 1-2 hari di masa bersih. Sampai sekarang pun bgitu. Tapi skrg mens nya sudah ngga sebanjir dulu pas baru pasang :)

      Delete
  17. Aku dah 3 tahun di pasang Iud nova T,trus sekarang dilepas, tp setelah d lepas belum haid mba kenapa yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Fie...Kebetulan minggu lalu aku habis lepas iud, dan pas tanggal mens keluar seperti biasa kok mba mens nya. Belum haid nya berapa lama? kalo udah berbulan-bulan coba cek ke dokter aja mba. Atau jangan-jangan hamil lagi :)

      Delete