Ibu Junior VS Ibu Senior

Maksudnya apah...?

Jadi, Ibu Senior tuh ibu-ibu yang jam terbang menjadi ibu sudah lebih lama. Dalam hal ini belum tentu ibu umur 35 dibilang lebih senior daripada ibu umur 28 ya. Kalo misal si ibu umur 35 baru punya anak 1 yang umurnya baru 2 tahun, ya jelas kalah senior daripada si ibu umur 28 yang anaknya udah 3. Itu dilihat dari jam terbang menjadi ibu-ibu. Jadi disini umur bukan jaminan lebih senior ya.

Tapi... orang kan biasanya cenderung liat dari packingnya aja, dari luarnya aja. Kalo fisik terlihat muda nan ciamik ngga seperti ibu-ibu ya kadang orang underestimate juga, suka ngga yakin kalo dia sebetulnya udah ibu-ibu.

Jadi gini, suatu hari di sebuah supermarket di daerah bintaro yang jadi salah satu favorit saya kalo belanja karena tiap belanja 200ribu gratis poto studio buat anak *gak mau rugi hahaha*, ada kejadian konyol. Gue rebutan roti keju sama ibu-ibu lain haha... Tapi rebutannya elegan dong, ga pake tarik ulur kek anak kecil :D

Ceritanya, setelah nyobain tester semacam roti tawar rasa keju dan raisin (kismis) yang ternyata enak jadilah tiap belanja kesitu gue selalu beli broken cheese mereka. Iya kalo ga salah namanya broken cheese deh, lupa juga gue secara ga merhatiin namanya pokoknya tinggal ambil dan minta petugasnya untuk motongin pake mesin. Nah waktu itu gue rada galau, berhubung Kyara doyan banget (sekali makan sanggup 4 lembar roti) jadi gue kepengen beli 3 rasa *gilak maruk amat* (keju, raisin, cereal) tapi kok bukan stok baru ya. Jadi stoknya udah penghabisan tingal sisa 2-3 biji untuk masing-masing rasa.
Nah berhubung tuan putri Kyara request yang raisin jadi gue utamakan beli yang raisin. Nah emaknya juga kepengen dong yang rasa keju, tapi kok dipegang udah rada keras padahal biasanya empuk dan hangat.

Kebetulan stok rasa keju tinggal 3 bijik. yang 2 udah diambil sama seorang wanita yang penampakannya ibu-ibu banget. Tinggal sisa 1 dan rada keras tapi karena gue pikir mumpung kesitu dan ga tiap hari juga belanja kesitu jadi gue ambillah stok terakhir si roti keju itu. Sambil antri minta dipotongin sama petugasnya, gue berdiri di sebelah wanita itu. Tiba-tiba tangannya ngambil roti keju yang ada di depan gue sambil bilang "saya borong aja mas semua roti kejunya". Gue spontan langsung bilang "eh maaf bu, itu punya saya, ini saya lagi antri minta dipotongin". Entah si ibu itu tengsin udah ngembat roti gue ato gimana, dia dengan ekspresi super jutek ngembaliin roti keju ke gue dan naro tuh roti dengan rada dibanting ke meja depan gue sambil bilang "kirain ngga kamu beli. ya kalo dibeli kenapa masih taro disini sih!" Dia ngucapin itu tanpa kontak mata ke gue, jadi keliatan kayak ngedumel tapi dengan suara keras dan nada menyindir. Habis itu belom puas kali ya, dia ngajak ngomong mas petugas yang lagi motong roti "kirain mau dibeli sama dia mas rotinya, kok digeletakin doang di meja. Kalo gitu kan saya pikir ga ada yang punya". Mas nya gak ada urusan cuma senyum-senyum aja tanpa komen. Jiaaaahhhh bu..... siapa yang geletakin sembarangan sih.. Kan gue juga lagi ngantri minta dipotongin dan kita berdiri sebelahan. daripada gue tenteng-tenteng tuh roti ya gue taro dulu rotinya di depan gue. Tangan gue juga ga nganggur cyin, lagi megang barang belanjaan yang belom sempet ditaro ke troly. Lagian kenapa mesti tengsin sih dia, tinggal bilang "oh sorry mbak saya pikir ini roti ngga ada yang punya" beres kan gak perlu ngedumel dan sok curcol ke mas-mas nya.

Nah yang gue gak suka tuh pas bagian dia bilang dengan judesnya "kirain nggak kamu beli. ya kalo dibeli kenapa masih ditaro disini sih!". Nah kok ngga bisa ya dia lebih sopan sedikit dengan bilang "kirain nggak mbak beli". Okelah gue terlihat lebih muda dari dia tapi ya jangan kayak ngomong sama bawahan gitu dong bu...
Penampakan ibu2 itu emang udah kaya mid thirty, anak udah gede2. Tapi pas gue liat lagi ternyata anaknya juga seumur Kyara kok. Ciiiihhhh sama deh cyiinnn kita.... gue juga ibu beranak dua kok, bukan ABG yang bisa lo judesin cuma gara2 roti keju. Okelah ibu itu secara umur emang lebih tua, tapi ternyata jam terbang jadi ibu ga jauh beda ah sama gue karena anaknya juga seumuran anak gue kok.

Karena mood gue lagi bagus, jadi saat itu gue ngga ladenin. Biarin aja dia pundung ga kebagian roti. Kan udah ambil 2 roti bu, ya yang last stock mbok ya buat saya :)

Adalagi kejadian lain.
Kejadiannya udah beberapa tahun lalu pas Kyara diopname. Ceritanya gue curcol sama ibu sekamar yang nungguin anaknya juga. Gue sempet bilang kalo gue capek karena kurang tidur udah 5 hari begadang di rumah gendong anak yang lagi sakit. Eh si ibu di sebelah bukannya ikut ngademin gue yang lagi butuh support kok malah nambah mojokin gue. Katanya dia "aduh nak.... anak baru satu aja kok repotnya udah kaya apaan aja. Liat nih ibu anak nya 3. Mesti bolak balik ke RS dan di rumah juga ada 2 anak yang harus diurus. Belom lagi saya tuh ngga pake pembantu. Lah adek nih baru anak 1 aja udah ngeluh repot. Ntar rasain deh kamu kalo anakmu udah lebih dari satu"

Haduh.... Rasanya pengen marah karena kesel merasa disepelein dan di underestimate sama si ibu itu  tapi malesin banget dong kalo gue ngomel2 di RS. Iya waktu itu gue memang masih jadi ibu muda belia yang anaknya belom umur setahun. Pengalaman jadi ibu masih cetek yang anak sakit gitu aja curcol mulu. Tapiiiii mbok ya empati gitu bu... Justru dia yang jadi ibu senior harusnya kan mengayomi dan menentramkan hati gue sebagai ibu baru.

Nah, sekarang kondisinya gue adalah ibu beranak dua. One day temen gue ada yang anaknya masih 1 dan ngeluuuuh aja kalo anaknya lagi resek banget, susah diatur, ngga mau tidur siang dsb. Temen gue ini ngomel aja kerjanya, marah-marah gak jelas. Anak satu diomelin dan diteriakin melulu. Apa yang gue pikirkan saat temen gue curcol begitu? Ternyata flashback ke kejadian beberapa tahun lalu di RS, gue ternyata berpikir sama seperti yang diomongin ibu-ibu yang di RS waktu itu ke gue. Bedanya adalah, gue ngga melontarkan pikiran gue itu ke temen gue. I feel her... Gue pernah berada di posisi dia dimana lagi pengen banget meluapkan emosi karena lagi capek sama anak. Jadi ibu itu stok sabar nya harus banyak. Kadang kita juga butuh pelepasan dengan curhat dan semacamnya. Meski terdengar kayak ngeluh, tapi somehow bisa nge-lega-in perasaan kita loh...

Jadi saat itu gue gak komen apa-apa ke temen gue, biarin aja dia meluapkan perasaannya. Pas tenang gue cuma bilang ke dia pelan-pelan, "sabar ya say... katanya lo lagi berharap dikasih hamil anak kedua. Kalo anak satu aja lo banyak ngeluh, nanti gimana kalo punya 2 anak... Saat anak yang satu tidur, yang satu lagi mata dan tenaganya ON. Pas yang ON mulai pelan-pelan cape dan tidur, eh anak yang tadi tidur jadi ON dan kita harus layanin. gituuu aja terus-terusan. Saat 2 anak tidur diwaktu yang sama tuh anugerah banget rasanya". Gue bilang nya dengan pelan, sambil sedikit bercanda dan super hati-hati banget.
Alhamdulillah dia ngga merasa gue nasehatin, ngga ngerasa di judge. Gue yakin sebenernya kalo dia tuh (dan ibu-ibu lain yang lagi ngeluh) bukannya kesel beneran sama anaknya, tapi hanya bentuk luapan emosi sesaat aja saking lagi lelahnya. Makanya setelah hatinya lega karena emosinya keluar ya udah jadi biasa lagi, jadi waras lagi hehe...

Ternyata emang bener sih apa yang ibu di RS itu bilang. Karena sekarang juga gue jadi ngerasain kalo anak 1 lagi rewel sih masih ringan hadapinnya daripada 2 anak rewel barengan, apalagi 3 ato 4 anak doooohhhh... Tapi waktu itu caranya si ibu itu nyampein ke gue aja yang salah. Jadi sekarang kalo ada ibu junior yang ngeluh rasanya pengen bilang "heloooo itu baru 1 anak loh... butuh sabar dobel kalo 2 anak. butuh sabar triple kalo ada 3 anak dst". Gue rasa kalo gue lagi ngeluh pun pasti ibu-ibu yang punya anak 3 ato 4 juga bakal bilang hal yang sama ke gue, "duuhh motik baru 2 anak aja udah ngerasa rempong. liat nih gue 3 anak aja masih waras kok urus semua sendiri".

Jadi intinya empati ya. Yang senior emang sih jam terbangnya lebih tinggi, tapi ngga perlu nyepelein yang junior. Kan sebelum jadi senior kita pernah berada di posisi junior juga. Kalo di supermarket/mall, ibu-ibu yang senior ya ga usah belagu juga. Yang junior pun ngga perlu merasa dunia runtuh dan jadi orang paling rempong sedunia ketika anak satu-satunya lagi rewel susah diatur. Ngeluh silakan *gue juga masih suka ngeluh kok*, wajar aja meluapkan perasaan. Tapi di luar sana banyak ibu-ibu beranak lebih dari satu yang juga anaknya lagi rewel, susah makan, gak mau diatur, jadi harusnya merekalah yang lebih rempong hehe...

Kalo dari packaging penampilan emang kayanya ibu-ibu yang berumur jam terbangnya lebih tinggi ya. Soal umur ya gak dipungkiri lah, memang yg lebih tua kan biasanya anaknya umurnya juga udah lebih gede. Tapi kalo soal kedewasaan yang senior itu belom tentu juga lebih mateng. Kadang saking merasa seniornya dia jadi ngga mau belajar dan merasa udah paling tau. Ini sih kejadian banget sama gue dan sodara sendiri. Mereka lebih tua dari gue tapi tau-tau punya bayi lagi disaat anak sulungnya udah masuk usia ABG. Kalo gue ikutan ngasi tau ini itu dan berbagi pengalaman soal ASI atau common cold misalnya, ya gak didegerin juga sama mereka. Mereka ngga mau belajar dan lebih pilih pake cara mereka membesarkan anak yang terdahulu. Secara umur si ibu dan umur si anak emang lebih senior dia, tapi kalo gak meng-update dengan knowledge terbaru ya udahlah itu pilihan dia.

Di sekolahan juga kadang ada loh pemandangan ini. Jadi ibu-ibu yang anaknya masih PG tuh kadang suka dipandang sebelah mata sama ibu-ibu yang anaknya udah TK B. Haha ini curcol pribadi. Jadi kami ibu-ibu yang anak nya masih PG kalo di skolah kadang suka ngerasa diperlakukan begitu sama sesama ibu-ibu yang anaknya udah TK B. Ya wajarlah mereka jadi penghuni situ udah lebih lama dari kita para ibu muda. Ibu-ibu kelas KB kan penampilannya pada fresh, kalo ibu-ibu TK B kayaya udah pada berumur hehe.. Jadi kalo liat kita yang masih pada muda fresh gini mungkin di mata mereka kayak anak baru kemarin. Padahal ibu-ibu KB pun anaknya udah pada 2 dan 3 loh, cuma kebetulan kami penampilannya muda belia gitu haha...

Emang ya dari jaman sekolah, kuliah, ngantor, udah jadi ibu-ibu pun bakal selalu ada senior dan junior :)
Udah deh jadi ngalor ngidul tulisannya nih. Intinya sesama ibu-ibu mau itu ibu muda, ibu tua, ya saling menghargai aja. Yang senior ngga usah judes ke yang junior. ibu muda yang masih kinyis-kinyis baru banget jadi ibu juga sabar aja, nggak perlu merasa dunia runtuh pas anak rewel susah diatur dsb. Mending belajar dan terus update ilmu biar jadi ibu muda yang cihuy hehe...

10 Comments:

  1. owh begitu yahh..
    aku sih blm jd ibu,hehee
    tp lumayan lah buat pengalaman klo ntar jd ibu :D

    ReplyDelete
  2. kalau masalah antrian aku rewel mbak, gak mau srobot begitu aja, walaupun itu orang tua aku tetep gak mau:-D tapi kalau dianya sadar akan minta maaf , kalau yang cuek ya seperti ibu itu tanpa menoleh.

    ReplyDelete
  3. xi xi xi yang udah mid thirty ini kok gak pernah merasa jadi ibu senior yach....

    ReplyDelete
  4. Lidya: wah kl masalah antrian aku jg ga mau asal diserobot sm ibu2 lain. Tapi kadang trgntg mood dan kndisi jg sih. Kl dia minta baik2 krn blanjaannya cm 3biji misalnya, sedangkan blnjaanku setroly ya gpp deh dia duluan asal moodku lg bagus dan ga buru2 hehe

    fitri: hihi ini mah cuma sebutan doang kok mba. jd ortu mah proses belajar seumur hidup. Diatas umur 30 ada yg umur 40, dst. Jd ya diatas senior ada yg lbh senior dst hihi.. . Tp jujur aja memang kadang ada ibu2 berumur yg memandang 'sepele' ibu muda meski ga smuanya bgitu :)

    ReplyDelete
  5. iya loh mba motik, kadang aku jg suka digituin, mentang2 anaknya br 1 suka ga didengerin kl ngasih saran dsb sm ibu2 senior.

    gmn nih kyara sm kenzie kabarnya? maaf br sempet mampir kesini :)

    ReplyDelete
  6. iiiyy aku juga suka sebel klo ada org yg gak dikenal, manggil aku "kamu" kesannya kayak dianggap rendah aja pdhl belom tentu umur dia lebih tua

    ReplyDelete
  7. "Jadi disini umur bukan jaminan lebih senior ya", gw nurut apa kata Ibu Senior aja dah, hehe :D

    ReplyDelete
  8. hihi jadi pengen jadi ibuu :D

    ReplyDelete
  9. hehehe...kayaknya hukum alam yah mbak entah kenapa tuh yang senior seringkali memandang rendah sama yang junior..begitu juga dalam masalah dunia parenting ini..harusnya emang yang lebih senior menentramkan junior....thanks sharingnya mbak..

    ReplyDelete
  10. Kalo disekolah Zua lebih parah tik...
    Umumnya temennya zua anak ke 2, 3 malah bahkan ke 5!! Jadi jelas aja semua senior.. Kuncinya? Aku gak bayak bergaul ama mereka deh

    ReplyDelete

Powered by Blogger.