Thursday, July 12, 2012

Saat Kehilangan Anak

Kehilangan anak disini bukan dalam konteks meninggal ya...
Aku pengen ngomongin saat dimana orang tua harus "kehilangan" anak.

Beberapa lalu mama mertua curhat. Ceritanya curhat sebagai sesama ibu-ibu hehe...
Jadi beberapa bulan lalu adik iparku nikah. Setelah menikah, dia dan suaminya masih tinggal sama ma-mer. Nah kamar dia dan suaminya ada di atas sedangkan ma-mer di lantai bawah. Aku ngobrol-ngobrol sama ma-mer bahas nikahan adik iparku itu sampe akhirnya ma-mer curcol.

Sejak anak gendhuk kesayangannya itu nikah, meski masih tinggal dalam 1 rumah sama anaknya sendiri, ma-mer merasa agak "kehilangan" anak perempuannya. Yang biasanya pulang kerja pasti anak perempuannya itu masuk kamar mamanya, cerita hari itu ngapain aja, nonton tv bareng, makan bareng, ketawa-ketiwi bareng, pijet-pijetan, dll, nah sejak bersuami, si gendhuk kesayangannya itu begitu pulang kerja masuk rumah cuma say hi beberapa detik terus langsung naik ke atas. Makan pun lebih seneng berduaan sama suaminya di atas. Segala-segalanya lebih seneng dilakuin di lantai atas sama suaminya. Si Ibu pun merasa kesepian, terlupakan.... Ma-mer agak sedih, ngerasa kesepian, dan mulai ngerasa kehilangan anak perempuan kesayangannya.

Abis curcol, ma-mer bilang kalo adik iparku itu ngga salah sama sekali. Itulah yang namanya hukum alam. Akan ada saatnya dimana kita sebagai orangtua harus "berpisah" sama anak. Masa anak mau diketekin mulu hehe... Siap nggak siap, itu pasti akan terjadi.
Ngaca aja sama diri sendiri. Pas kita baru nikah, kita pasti maunya berduaan mulu sama suami *pengantin baru gitu loh*.
Kalo wiken, daripada pergi sama ortu pasti lebih pilih pergi berduaan sama suami, apalagi udah halal jadi mo pergi pulang tengah malem ato pulang pagi ato nggak pulang karena nyangkut di hotel pun ndak masalah kan udah halal ini statusnya.

Ma-mer pun berkaca sama diri sendiri, katanya dulu abis nikah sama pa-mer malah minta sama pa-mer supaya cepet2 bawa kluar ma-mer dari rumah ortunya buat hidup mandiri, pengen cepet2 pisah rumah sama ortunya hehe.. Jadi ma-mer pun ngga menyalahkan gendhuk kesayangannya kalau adik iparku itu sekarang jadi lebih ngutamain suaminya. Karena udah jelas juga dalam agama pun selesai sudah tugas ortu kalo anak perempuannya nikah ya dia jadi tanggung jawab suaminya kan.

Jetlag nya ma-mer ngerasa kehilangan anak ya untungnya nggak lama, setelah mulai menyibukkan diri kembali ke kegiatannya ya jadi nggak kepikiran lagi. Karena ma-mer juga sadar itu udah hukum alam, semua juga pasti akan begitu, membesarkan anak dengan kasih sayang dan pada akhirnya dia nikah ya berarti udah punya keluarga sendiri, ngga bisa anak dikekep selamanya kan :)

Nah sekarang aku jadi mikir. Masa "kehilangan" anak itu sebetulnya udah dimulai dari sekarang. Misal saat anak mulai sekolah. Dulu, bayi kecil kita adalah makhluk yang sangat tergantung sama kita. Kita menghilang dari pandangan si anak langsung aja ditangisin, dicariin, bayi kita meraung-raung memohon supaya kita nggak pergi kemana-mana.

Mulai sekolah, awal-awal mungkin masih ada ketergantungan sama kita. Masih minta ditungguin, matanya masih celingak celinguk kalo kita ngilang dari jendela. Tapi lama-lama, mereka bakal enjoy di sekolahnya. Punya temen baru, mulai melihat dunia baru selain rumah dan orang tua, mulai merasa dunia luar itu keren! Nah pada saat itulah sebenernya kita juga mulai kehilangan bayi kecil kita. anak yang dulu begitu tergantungnya sama kita, sekarang jadi ngga mau digandeng, ngga mau dituntun naik tangga, ngga mau dicium-ciumin didepan temen-temennya, nggak mau ditungguin di sekolah.

Ini curcol pribadi ya Tik? Nggak juga. Kyara masih seneng diantar jemput mamanya, masih mau dicium-ciumin, masih suka nyium mamanya tiba-tiba. Tapi Kyara udah ngga mau dituntun kalo naik tangga, kadang ngga mau digandeng karena dia lebih pilih gandengan sama sahabatnya.

Dulu aku kita suka ngeluh kalo lagi ribet momong bocah. Sekarang kalo si anak lagi sekolah rasanya rumah sepi, ada yang kurang. Karena ada adeknya yang bayi jadi ya gak terlalu kerasa sepi karena masih ada yang ngoceh-ngoceh di rumah kalo pagi. Tapi nanti kalo si bayi udah skolah juga ya baru deh berasa bakal tambah sepiii. Dulu rasanya pengen anak cepet gede dan sekolah biar kita bisa rada santai. Tapi ternyata setelah si anak sekolah malah kangeeeennnn direcokin.

Belom kebayang ntar kalo SD gimana. apalagi SMP. apalagi SMA. Huaaaaa apalagi liat pergaulan anak muda sekarang yang 'mengerikan'. Lebih seneng pelesiran ke pulau sama pacarnya dibanding sama ortunya *kaya arteiss yang itu loh* haddoooo jangan sampe kaya si artis itu deh...

Yaaaa ini buat self reminder aku pribadi aja sih... Bahwa bayi itu nggak selamanya jadi bayi. Cape dan rempong memang iya, sapa suruh punya anak... Kalo berani punya anak ya harus berani rempong. Tapi mereka ngga selamanya jadi bayi. Time flies... One day mereka mandiri, kita bakal kangen direcokin dan kangen merasa dibutuhkan sama mereka.

Perasaan kangen merasa dibutuhkan anak ini pula yang suka bikin ada bocah nongol lagi setelah kakak-kakaknya usia SD. Ya gak semua sih, tapi aku pernah ada pengalaman sama beberapa orang yang seperti ini. Saat anak-anak mereka udah pada usia SD, si ortu mulai ngerasa kehilangan anak, jadinya kangen punya bayi lagi. Kangen direcokin bayi yang super demanding. Maka jadi deh ada bayi lagi yang beda jarak umur sama kakaknya cukup jauh. atau ada yang anaknya udah 3 atau 4 tapi ternyata masih pengen dan pengen punya anak lagi. Mungkin sekilas kita bakal mikir, doyan amat tuh ibu beranak melulu kerjaannya. Padahal bisa aja karena si ibu itu nggak pengen merasa sepi, pengen selalu merasa dibutuhin sama anak-anaknya. Dan karena emang dikasih sama Sang Maha Pencipta juga tentunya.

Kayak contohnya salah satu mahasiswi ayah yang seluruh keluarganya jadi korban tsunami Aceh. Karena keluarganya habis disapu tsunami, jadi dia nikah sama pacarnya dan bertekad mau beranak banyak. Dan terkabul sih kayanya karena pas anak pertama nya masih bayi eh dia udah hamil lagi. Tujuannya untuk memperbanyak penerus keluarganya. Atau tetangga ku yang anaknya udah 5 dan masih pengen punya anak lagi. Setelah melahirkan anak ke 5 sama dokter saluran telur udah sekalian diikat supaya ngga hamil lagi karena udah lebih dari 3x SC. Teteup karena masih pengen punya anak akhirnya dia adopsi anak bayi. Padahal di rumahnya ga pake ART tapi dia ikhlas banget ngejalanin hari-harinya karena katanya nikmat banget punya anak. Ngga ngerasa repot karena anaknya udah pada besar dan tinggal si bayi adopsi aja yang masih batita.

Jadi agak melenceng kemana-mana nih...
Intinya, nikamti segala kerempongan ini *ngomong sama diri sendiri* Nanti bakal kangen dirempongin sama anak. Time flies tau-tau anak nikah dan menjadi "milik" pasangannya. Kalo udah begitu biasanya si ibu oun mendesak akan hadirnya cucu. No wonder ya para eyangs tuh suka rempong dan ribut sendiri tanya melaulu kapan mo ngasih cucu. Itu juga bagian dar kerinduan mereka akan anak kecil yang super demanding kali ya :)

Kalo udah begitu, never ending question deeeh... kapan hamil, kapan anak kedua, kapan anak ketiga dst. Capee deh.... hihihihi

Peluk cium anak tiap hari sebelum mereka kabur-kaburan kalo pas mau dicium ortunya :)) *muach*

11 comments:

  1. iya bener itu hukum alam, jadi ingat waktu aku baru nikah ortu kerumah tapi gakkasih kabar, tapi meeka punya kunci rumahku kok. aku cuma pergi sebentar. katanya mama pergi kok gak bilang-bilang dulu, untuk aja bapakku mengerti sekarang gak harus ijzin kan udah ada suaminya

    ReplyDelete
  2. Tp yg namanya anak.. rempongnya di kita tuy selalu dikangenin... Nah lo kl si anak sudah sibuk dgn dunianya, pas momen dia sibuk dg mainannya.. Yg ada mama-nya *contohnyasaya.. sibuk banget godain n jailin si anak ;)

    ReplyDelete
  3. Setuju, Tiq.
    Emang kayaknya punya bayi, punya toddler tuh rempong banget. Tapi itu cuma untuk beberapa tahun kok. Setelah mereka akan sibuk sama temen-temennya. Dooh belon apa-apa aja, gw udah posesip gini sama Athia ya.

    ReplyDelete
  4. setuju mba motiq, emang kadang kita ngerasa capek (kadang), serasa ga ada habisnya kerjaan yg dicipta anak2, mberesin inilah, rapiin itulah. tp setelah mereka sekolah or lebih milih gandengan sm temennya (shishil jg begini soalnya) ada rasa sedih jg. tp emang bener, mumpung skrg anak2 msh seneng dipeluk mamanya, msh seneng diajak kesana sini, masih ga malu diciumin didepan org banyak, yaa manfaatin lah :)

    ReplyDelete
  5. iya banget!!! gua pernah nulis mirip2 begini tentang andrew. yah emang gitu dilemanya ortu ya. di satu sisi seneng ngeliat anak tumbuh kembang dan jadi lebih mandiri. tapi disisi lain jadi sedih karena merasa kehilangan. hauhahahaa...

    ReplyDelete
  6. Yah, ginilah ya resiko jadi orang tua...pada akhirnya nanti harus merelakan buah hati pergi untuk mandiri... Makanya kayak yang aku tulis di blog ku, kondisi skrg di mana anak begitu tergantung sama kita harus dinikmati karena masa2 kayak gitu bakal singkat banget... :(

    ReplyDelete
  7. nice post like it

    ReplyDelete
  8. Bener mam, masa bersama anak2 kita pasti ada batasnya, maka sekarang selagi bisa ya kita puas2 in. Suatu saat nanti ya kita harus ikhlas "melepas" anak untuk kehidupan barunya pastinya :-)

    ReplyDelete
  9. kl sy skrg Keke udah mulai minta nginep di rumah kakek-neneknya... berat bgt sih sebetulnya buat sy, tp emang hrs bs sy terima ya.. dilema jd org tua :D

    ReplyDelete
  10. hmm bener kata ma-mer mbak motik yah..hukum alam..berproses, anak anak kita bayi..kemudian grow up..udah mulai toddler..membahagiakan..akan ada masanya mereka punya dunia mereka...
    btw pa kabar mbak motik dan keluarga semoga sehat sehat selalu bersama duO K nya..
    selamat menjalankan ibadah pusa ramadhan, mohon maaf lahir dan batin untuk mbak motik dankeluarga...
    semoga puasa tahun ini lebih baik dari tahun kemarin *amien

    ReplyDelete
  11. sepakat ah sama jeng motik...
    jadi pengingat kita aja bahwa mungkin kejadiannya akan terjadi pada kita: ditinggal anak-anak yang sudah pada mandiri ;)

    ReplyDelete