Jam Biologis

Selamat tahun baru 2013!

Semakin merasa jompo karena sekarang kok jam biologis ku udah teler jam 8-9 malem ketiduran bareng nidurin anak-anak, terus kebangun tengah malem jam 12-1an, melek gede ga ngantuk sampe jam 3an baru tidur lagi. Nggak tiap hari selalu seperti itu sih, tapi mostly hampir selalu begitu. Kadang malah bablas sampe subuh, sleeping like a baby saking capek nya.

Ngomongin jam biologis ini, jadi inget waktu masih gadis dulu *tsaaah*, suka tanya sama nyokap, kenapa sih mama payah banget jam 7-8 udah teler jadi belom cerita puas eh yang diajak ngobrol udah merem. Tapi ajaibnya begitu jam 5 subuh bangun buat siap2 sekolah/kuliah, aku liat nyokap tuh udah mandi n rapi siap ngantor, masakan juga udah terhidang di meja, pas anak-anaknya bangun tinggal bantu 3 anaknya persiapan sekolah. Berhubung dulu sekolahnya lumayan jauh jadi jam 6 teng harus udah kluar rumah daripada kena macet di jalan.

Dulu ngga pernah nanya jam berapa nyokap bangun untuk nyiapin semua sampe bisa beres semua jam 5 pagi. Sekarang setelah jadi emak2 terjawab lah dengan sndirinya :)
Setelah ngobrol-ngobrol, nyokap dulu slalu pasang alarm jam 3 pagi teng. Kalo telat diawal ya udah telat nya berentetan kemana-mana. Mengerjakan segala sesuatu saat anak-anak belum bangun kan artinya mempercepat waktu pengerjaan. Jadi dalam 2 jam itu biasanya ibu-ibu bisa ngerjain sesuatu dengan leluasa tanpa interupsi anak-anak yang minta request ini itu.

Nah sejak jadi ibu mulai deh ngerasain jam biologis itu. Berawal dari punya anak pertama, mulai terbiasa bangun malam untuk ganti popok, timang-timang bayi biar merem, menyusui, mompa asip, atau sekedar memandang anak yang lagi tidur damai dan mengusir nyamuk yang doyan nempel ke jidat anak.

Anak mulai belajar makan, dari larut malam atau pagi buta sebelum subuh udah uprek sibuk di dapur supaya bgitu mata anak ON urusan makanan mereka untuk seharian udah siap.


Anak mulai toddler, persiapan urusan makanan masih sama uprek di dapur dari pagi, tapi ketambahan beberes mainan di tengah malam pas anak tidur karena saat inilah beberes mainan bisa dilakuin dengan tenang.

Anak mulai masuk playgroup, tugas di atas ditambah lagi dengan nyiapin kebutuhan sekolah: apa aja yg mau dibawa besok, bawa bekal apa, pakai seragam apa. Untuk soal makanan, udah ga pusing misahin makanan dengan makanan emak babenya, jadi ga perlu masak dobel. Tapiiii ketambahan mikirin bekal apa yang mau dibawa ke sekolah. Mikirin bekal sekolah ini gak kalah bikin puyeng kayak mikirin menu makan harian hahaha... Waktu awal sekolah masih idealis harus serba homemade dan dihias ini itu. Lama-lama.... Muales yo rek hahaha... *apa gue doang ya yang males*. Kalo homemade sih masih diusahakan sampe sekarang meski kalo kepepet ya pernah juga bawa biskuit sama susu uht aja hihihi... Biskuit masih mending lah ya daripada snack MSG chiki-chiki an. Kalo itu udah pasti big No No karena bundanya di sekolah juga tidak menganjurkan bawa bekal begituan.

Ini baru anak 1 ya... Ujug ujug eh anak kedua muncul :) Berarti ritual yang ada ditambah pengulangan ritual punya newborn dst....

Kalo anak ke 3 nongol, ya silakan repeat mode on ritual diatas :) dan seterusnya.

Skip ke masa SD.
Berhuung disini anaknya masih TK jadi belum ngalamin sendiri masa-masa SD anak. Tapi dari sekarang udah terbayang berdasarkan hasil sharing sesama iu-ibu :)
SD lebih santai karena anak udah besar? Nanti dulu... pas anak SD mungkin urusan makanan udah gak ribet, makin gede sia anak bawaannya main laperan karena kegiatannya udah nguras tenaga banget jadi urusan makanan lebih gampil sepertinya. Tapi mari kita sambut urusan ngajarin/nemenin ngerjain PR mereka. Jaman sekarang dari anak TK B aja kita udah dibikin deg-degan anak kita bakal diterima tes masuk SD ngga. Jadi dari TK B biasanya udah mulai terlibat bantu belajar calistung aau apapun lah utuk keperluan tes masuk SD. Setelah SD pun tiap anak ulangan/ujian, ortu deg-degan nya sama kaya nunggu hasil UMPTN jaman dulu. Kata temenku yang 2 anaknya udah SD, tiap masa ujian tuh si ibu ikut stress panas dingin. Dulu ortu ku begitu nggak ya? Kayanya kuliat nyokap kok santei aja haha... Ya muatan pelajaran jaman dulu dan sekarang juga beda makanya tingkat stress nya juga beda. Kasian juga ya sama anak SD jaman sekarang.
Intinya kalo anak udah selesai masa ujian leganya luar biasa sih katanya :)

Skip ke masa SMP.
Di masa ini udah jelas soal makanan udah buan jadi masalah. Selamat datang ke masa anak puber. Masalahnya sekarang si anak ABG ini udah masanya cinta monyet. Pengaruh teman sepermainan lagi kuat banget. Mulai tersingkir deh emak babenya jadi yang number one. Ortu deg-deg an juga udah beda. Anakku temennya baik nggak ya, anakku ikutan terpengaruh sama temennya yang begajulan gak ya, anakku punya pacar gak ya, pacarannya kayak gimana ya, huhuhu seremmm.... Kalo si anak beda pendapat sama ortu dan nggak mau dibilangin, waktunya elus-elus dada mohon kesabaran. Capeknya udah lebih ke cape hati dan pikiran.

Masa SMA.
Anak mulai punya pacar. Izin nonton ke bioskop. Haduh anak gue ntar di bioskop ngapain aja ya selain nonton, cowoknya baik nggak ya, minta yang aneh-aneh ngak ya, *semakin serem*....
Anak udah SMA bebas begadang? Siapa bilang... Kalo waktu kecil begadang karena berusaha nidurin anak di rumah, pas SMA begadang nungguin anak yag belm pulang ke rumah.

dan seterusnya....
dan seterusnya....

Pernah dinasehatin sama ibu-ibu yang udah senior dan pernah baca di artikel yang ditulis sama seorang ibu yang isinya mirip-mirp. Kira-kira begini, Kalian para ibu muda yang suka mengeluh capek mengurus anak, tunggu sampe anak kalian remaja. Waktu anak kalian kecil, capeknya kebanyakan adalah cape lahir/badan, tubuh kalian yang capek. Tapi pada saat anak sudah mulai besar, remaja, capeknya adalah capek batin dan itu rasanya lebih capek daripada capek badan. Berurusan sama teenager, salah-salah cara malah jadinya perang. Bisa-bisa kita ngalamin di satu titik saat ngerasa anak kita kok seperti bukan anak yag kita besarin dari kecil. haduuu... insya Alah kita dikaruniai anak-anak yang sholehah, nurut sama orang tua... aamiin ya Allah..

Kalo inget ini jadi malu sendiri karena masih sering ngeluh-ngeluh capek *jleb banget*

Back to jam biologis, makanya no wonder ya makin tua makin gampang teler, abis bebannya berat, ya capek badan dan capek batin. Kalo anak-anak udah tidur rasanya langsung pengen ikuan merem juga.  Bangun malem biasanya juga jadi ajang waktu yang tepat buat ngobrol berkualitas sama suami. Maksudnya, kalo ngobrol pas anak melek kan paling ngobrol selewat disambi momong anak. Kalo udah tinggal berdua ya ngobrolnya lebih berkualitas, lebih konsen kalo mau ngomongin anak, ngomongin rencana kedepan, plan ini plan itu dan sebagainya. Bangun tengah malam itu rasanya mata terang n seger jadi kalo mo me time juga enak, maklum IRT yang seharian dibuntutin bocah jadi me time paling enak ya pas anak-anak udah tidur.

Kemaren pas tahun baru boro-boro ikut acara taun baru ato nonton tv sambil nunggu detik pergantian tahun. Aku udah molor dari jam 8 malem abis nidurin anak-anak haha... Kebangun jam 11 karena berisik bunyi dar der dor petasan yang jadi musuh bagi para ibu-ibu beranak bayi. Untungnya duo K nggak ada yang kebangun karena petasan. Jadi aku nonton tv aja sama si ayah sampe jam 2 pagi terus tidooor..

Nantiii kalo anak-anak udah SD semua sepertinya mulai bisa agak punya waktu istirahat pagi pas anak-anak udah berangkat sekolah. Dengan catatan... nggak ujug-ujug nongol bayi lagi hihihihi.... ;)

7 Comments:

  1. Yah intinya sih semua Harus dinikmati ya, tik. Klo anak SD sih aku emang ngrasa longgaaaarr pas paginya, tp sore ya tetep Aja cape, jemput lah, anter les lah, bantuin kerjain pr ato beli2 tugas Sekolah lah. Tp seru sih buat aku yg IRT, jd Ada kerjaan hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho'oh mba intinya ya dinikmati. Beneran ya mbak kalo anak udah SD paginya jd ada waktu istirahat sbntr. Paling ribet pagi pas persiapan mo sekolah aja ya. Sorenya nemenin belajar n anter les. Ntar aku jg gitu nih :) pas anak2 skul seharian tau2 rindu ada bayi lg gmn mbak hihihi...

      Delete
  2. dari sma aku suka malem tidurnya sampe sekarang paling kalau cape banget baru deh bis atidur cepat. berhubunga pascal sudah SD max banget jam 11 harus udah tidur nih aku kalau gak nanti keteter paginya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mbak kl anak udh SD udah hrs tidur ga pk begadang drpd paginya gedabrukan smua :)

      Delete
  3. Aku sekarang tiap pagi bangun jam setengah empat pagi. Bener2 gak kebayang, karena dulunya waktu masih gadis bangun ya mepet2 jam masuk kantor. Sekarang sejak pagi buta udah mesti bangun, ngurus ini itu. Dan aku juga setuju, mikirin menu bekal anak itu kadang bikin puyeengg...untungnya Raja tiap hari udah sarapan dulu di rumah, jadi urusan bekalnya gak perlu yang berat2, roti atau biskuit aja pun udah cukup, hehe...

    Yang penting kita sehat2 yaa..karena kalo ibu udah sakit, alamat repot semua urusan rumah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener lis dulu ga kebayang ya bangun pagi buta hihihi.. Sblm punya anak, aku jg bangunnya mepet. Abis subuhan molor lagi. Bener yg pntg ibu sehat. Karena kl ibu sampe sakit bisa kacau smua :)

      Delete
  4. Iya.. Sekarang juga saya mengalami hal yang sama. jam 8 malam sudah terasa ngantuk dan sekitar jam 2 dini hari terbangun. Mungkin karena aktifitas siang hari yg begitu melelahkan, sehingga menguras energi yang menyebabkan tubuh minta istirahat lebih awal.. banyak memang yang mengalami hal seperti ini...

    ReplyDelete

Powered by Blogger.