2 Tahun ber - Nova T : IUD Geser!

Tadinya ngga kepikir mau cerita tentang update IUD ku *ngga penting juga ya, emang ada yang mau tau Tik?*.
Tapiiii karena postingan 7 bulan ber - nova T adalah salah satu yang banyak dikunjungi alias banyak yang nyasar ke postingan itu dan banyak yang tanya di komen n via email soal IUD, jadi kupikir ada baiknya kali ini aku share soal IUD lagi because sharing is caring :)

Kejadian bermula pada 1 Desember malam hari, tepatnya saat sedang memadu kasih dengan suami tercinta *eaaaaa* :D
Tiba-tiba aku bleeding. Yang pertama tau si ayah. Bleeding bukan sembarang bleeding yang cuma flek ato darah setetes-setetes, tapi bleeding yang beneran ngucur kayak pipis. Darah segar mengalir dari bawah sana, paha dan sprei merah semua. Itu darah sampai tembus ke bawah sprei, untungnya pake mattress protector jadi aman ngga sampe kena spring bed.

Ngga ada rasa sakit sama sekali atau rasa ngga nyaman di perut bawah. Jadi aku berusaha ngga panik dulu dan bebersih diri ke kamar mandi, si ayah bagian ganti sprei :D
Setelah bersih semua, ngebahas sampe larut sama si ayah ada apa sebenernya. Menstruasi? No. Darahnya beda kok sama darah haid dan memang belum waktunya haid. Keguguran? Ah masa sih, kan waktunya mens aja belum.
Tengah malem dirasa-rasa kayaknya sih darah udah berhenti keluar. Jadi mari tidur dan diputuskan besok akan konsul ke obgyn.

Senin pagi darah udah bener-bener berhenti, tinggal sisa-sisa aja. Ngga ada rasa sakit apapun jadi bikin males untuk konsul ke obgyn. Apalagi dsog ku udah ngga praktek di RS yang biasa, jadi kalo mau nyamper ke RS tempat praktek yang sekarang kok males n jauh. Tapi karena instingku bilang there's something wrong jadi diputuskan untuk tetep ke obgyn aja mumpung si ayah bisa nganter. Karena kuanggap urgent harus periksa hari itu juga, jadi aku gambling pilih obgyn lain di RS langganan deket rumah. Kalo ngejar obgyn ku yang biasanya jadwal nya ngga cocok, mungkin baru 2-3 hari kemudian bisa ketemu, kelamaan dong ya... Jadi senin malam cuss lah kita ke RS ketemu dsog baru. kenalan lagi, cari feel lagi, dan harus siap kalo pertemuan pertama nanti si dsog langsung periksa bawah.

Di drop si ayah ke RS, ayah lanjut pergi sama anak-anak n si mbak cari  makan di fastfood terdekat. Biarin anak-anak makan n main playground daripada ikut ke RS.
Ok tiba giliran dipanggil suster. Setelah cerita ke dsog ada masalah apa, langsung disuruh siap-siap USG dong ya. Yak dimulai lah dokter mainin alat USG kesana kemari dan aku asik-asik liat hasil usg di layar tv di dinding. Heran, kenapa pak dokter diem aja ya, pikirku ah gak asik nih dokternya ga komunikatif. Lamaaa deh dia mainin alat USG tapi diem aja ngga ngomong apa-apa. Sampe akhirnyaaa dsog bilang "Bu, ini rahim ibu. harusnya IUD ibu posisinya disini, tapi ternyata IUD nya udah ngga ada. Makanya tadi saya cari agak lama, ternyata IUD ibu sudah jatuh sekali posisinya. Dan posisinya juga udah miring-miring."
Ternyata tadi pak dokternya diem aja karena konsen nyari IUD nya tho. Ok habis itu aku mulai gemeteran :D

Me: Terus kalo udah begini selanjutnya gimana dok?
Dsog: Kalo posisi seperti ini ya harus diambil bu. Udah ngga bisa diperbaiki, harus diambil karena udah melukai dinding rahim ibu. Makanya tadi malam ada pendarahan cukup banyak karena dinding rahim nya udah luka. Setelah diambil IUD nya, kita obati dulu. Jadi ngga bisa langsung pasang lagi hari ini juga.
Me: Saya ngga siap dok, saya pikir ngga bakal sampe harus cabut IUD hari ini juga. Ini saya langsung keringet dingin loh denger dokter bilang harus diambil IUD nya.
Dsog: (ketawa sambil menenangkan) Ah Ibu ngga usah takut. Ngga sakit bu, sama kayak pasang kemaren. Pas pasang ngga sakit kan. Kalo ngga diambil nanti rahim nya tambah luka. Yang lebih parah kalo sampe bikin kesakitan sampe susah jalan dll. Mumpung ini belum kenapa-kenapa, kita ambil ya bu. Pelaaan deh bu, ngga sakit..

Yeuuuk...

akhirnya ya sutralah kaya waktu pasang dulu prosesinya. Tapi ternyata ini lebih horor karena pake acara susah diambil karena sebagian batang T nya nancep di dinding rahim. Lamaaa deh dokter utak utik dibawah sana. Sambil becandain aku dan menenangkan aku yang katanya tegang sampe-sampe mulut rahimnya kaku banget susah dibuka. Pas udah rileks dan mulut rahim bisa kebuka, eeeh IUD nya yang nancep ngga bisa langsung diambil. entah deh mungkin karena posisi udah ga bener dan nancep pula jadi dokter ekstra hati-hati nyabutnya supaya ngga makin bikin luka.

Entah berapa banyak alat yang masuk ke bawah sana karena rasanya lama banget dan ngiluuu. Bunyi klentang-klenteng alat dan ngik-ngok ngik-ngok kaya adadongkrak yang diputer bikin makin stress. Samar-samar dokter nya bisik-bisik ke suster, tolong ambil alat bla bla bla, ini agak susah ditarik sus. Duh dok udah bisik-bisik tapi saya bisa denger loh jadi ikutan kepikiran kan... T_T
Setelah sekian lama akhirnya dokter bilang, "hitungan ketiga tolong ibu bantu dengan batuk ya supaya IUD nya ikut terdorong". 1, 2, 3 uhuk uhuk... akhirnyaaaa si nova T kluar dari singgasana.
Dokter kasih liat bentuk si IUD. Ternyata batang T bagian kiri itu udah penuh darah sedangkan yang kanan bersih. Jadi yang kiri itu yang nancep di dinding rahim.

Udah selesai blom acara di bawah sana? Ternyata belom!! Abis IUD diambil, aku diobatin dulu. Ngga tau lah dimasukin ato mungkin ditempelin obat pake kapas/kassa, rasanya dingin gitu di dalem sana. Setelah diobatin, baru deh satu-satu alat-alat cocor bebek dll nya dilepas. Yakkk selesai sudah prosesi pengambilan IUD.

Entah ambang rasa sakit ku yang tinggi ato karena pengaruh dokternya yang menenangkan, menurutku kemarin itu rasanya memang ngiluuu sekali tapi ngga sesakit yang dibayangkan. Jadi kalo pengambilan IUD yang bergeser dan nancep di didnding rahim aja rasanya begini pas diambil, berarti harusnya kalo posisi normal-normal aja ngambil IUD nya ngga akan se-ngilu ini. Paling ngilu dikit lah...

Memang deg-deg an nya luar biasa karena kebayang yang nggak-nggak. Gimana kalo sampe ga berhasil dikeluarin dan harus operasi lah, gimana kalo sakit sampe aku nangis lah, dan pikiran buruk lainnya. Tapiii aku akui semua itu terbantu karena ada andil dari dokternya. Alhamdulillah dsog dan susternya kemarin bisa bikin aku tenang. Kalo dokternya sabar, menenangkan, dan kasih support pasti kitanya juga ikutan rileks dan tenang. Kemarin itu dokternya ngasi support kayak mau lahiran normal aja. Jadi pas aku disuruh tarik nafas buang nafas kaya yang lagi kontraksi melahirkan supaya rileks, aku berkali-kali dibilang "ibu pinter nafasnya, ayo ibu sedikit lagi keluar loh ini, terus bu... pinter deh ibunya" hahaha ya gitu-gitu deh pokoknya. Bedanya kali ini yang dilahirin bukan bayi, tapi IUD wkwkwkwk... bener-bener jadi inget ke jaman melahirkan Kyara dulu :)

Setelah semua beres, lanjut dikasih tau ini itu. Harus minum obat dulu untuk penyembuhan lukanya, terus jangan berhubungan dulu, kontrol seminggu kemudian dll. Pasang IUD bisa dilakukan setelah dokter menyatakan rahim sudah pulih dan kalo bisa sih pas mens hari ke 2-3.

Minggu lalu ceritanya datanglah mens dan hari ketiga aku ke dokter nih. Pas di USG ternyata saat itu ukuran rahimku 1 cm lebih besar dari yang biasanya. Ukuran rahim pada umumnya 7cm, kemarin rahimku diukur ukurannya sekitar 7,9 cm. Jadi dokter ragu untuk pasang IUD saat itu. Harus diliat dulu ini memang ukurannya yang seperti ini, atau karena pengaruh mens, atau pengaruh luka kemarin. Daripada dipasang terus melorot lagi jadi dokternya minta mens bulan depan buat balik lagi. Diharapkan bulan depan kondisi rahim udah lebih stabil. Kalo tetap ukurannya segitu ya ngga apa-apa, masih normal kok, berarti emang rahimku ukurannya lebih besar.

Emang ngga kapok pasang IUD? Nggak! :D Ya abeees gimana lagi maaak.... Kami memang ingin 2 anak saja (kecuali udah KB dan tetep kebobolan nah itu namanya takdir). Terus pake KB pil ato suntik yang hormonal juga ngga disarankan berdasarkan riwayat kesehatanku. KB alami? Maksudnya alami tuh apa... kalender? ngga bisa deh, mengingat siklus mens ku yang panjang jadi gak jelas kapan suburnya. Pake sarung? ngga biasa dan boros ah hehehe....
Jadi bismillah semoga next IUD bisa bekerja sama lebih baik. Kata dokter sih mau diganti copper T aja. Ya terserah deh dok yang penting efektif.

Oiya kenapa IUD bisa berubah posisi? Kata dokter sih biasanya karena kontrol yang tidak teratur, aktivitas yang terlalu berat, dan yang terakhir karena rahasia ilahi hehe... pergeseran ini katanya sih bukan kejadian yang baru beberapa hari, tapi udah beberapa lama sebelumnya.
Perlu diketahui, tahun pertama itu aku kontrol rutin 6 bulan sekali, tahun kedua anjuran kontrol setahun sekali. Nah kontrol tahunan itu harusnya oktober kemaren, lalu kejadian bleeding november. Jadi aku bukan orang yang lupa kontrol dong tapi teteup aja ngegeser IUD nya. Makanya ini semua kadang di luar kendali kita lah ya...

Tetep masih bersyukur kok mengalami kejadian bleeding kemaren. Hikmahnya jadi ketawan kalo IUD nya ternyata udah bergeser. Kalo ngga berdarah kan ngga tau IUD geser, malah bisa jadi kebobolan hamil kan. Hikmah lainnya, ketawan geser nya segera. Coba kalo ngga bleeding terus tau-tau udah komplikasi sampe bikin susah jalan atau sakit perut hebat atau yang parah kalo bergeser nya udah ke tempat yang ngga lazim sampe harus operasi. Duh jangan sampe ya...

Bismillah, Mudah-mudahan kalo bulan depan jadi pasang IUD lagi, IUD nya baek-baek di dalam sana, mau bekerja sama supaya bisa melindungi diriku, ya pokoknya performa nya lebih baik dari yang kemaren :)

Pengalaman memakai IUD beda-beda, case tiap orang pun beda-beda. Jadi jangan karena baca pengalaman IUD geser terus jadi takut ya... Pokoknya berdoa yang terbaik aja. Apapun kontrasepsi yang dipake, semua ada resiko nya kok :) *tsaaah* :))

33 Comments:

  1. hi hi..jadi ngilu ngebayangin ngeluarinnya kayak gitu..kalau dulu pas lepas IUD karena pengen hamil anak ke2 malahan gak berasa mungkin karena posisinya masih seperti semula ya....

    Mudah2an pas pasang lagi, lancar2 aja semuanya ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba fitri.. Kmrn jg ngga sakit sebenernya, tp emng ngilu sih. Ngilu tp ga sakit. Ya gitu deh hihi... aamiin smg yg brikutnya tetap pd posisi :)

      Delete
  2. bacanya saja ikut tegang mbak. aku masih belom berani. :(
    pakai yg suntikan hormonal bikin badan melar juga. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ngga trauma mba, masih brani buat pasang lg. Abs gmn ya kynya yg paling ngga ribet sbnrnya iud asal tetep pd posisi.

      Delete
  3. sama kaya mbak susi aku gak berani, ini bacanya sampe ngilu2 gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe... trsba lidya pake kb apa nih selama ini.. share donk :) katanya kl pil ga blh utk jangka panjang ya cm blh sampe umir 35. Pernah bc dmn gtu...

      Delete
  4. pengalamanku lebih mengerikan atuh mbak, salam kenal dulu sebelumnya.
    aku pakai IUD, trus geser juga saat bayiku berumur 11 buln dan ternyata aku hamil. kayak kesamber petir aja rasanya, si kk azhar tiba2 berenti nyusu dengan sendirinya. aku masih punya bayi dan hamil lagi, bahkan kk juga belum bisa jalan. awal kontrol dokter udah hamil dan dokter menyaranan agar IUD di biarkan saja sampe bayi lahir nanti nempel di plasenta. sepanjang hamil kedua seperti gak tenang hidup, secara klo IUD di lebas tingkat kegugurannya 50%, klo dipertahankan dan aku baca2 ada IUD yang nusuk ke kepala bayi, dll mengerikan pokoknya. Alhamdulillah lahir sehat dd Roshan, cowok lagi :) tapi harus SC deh lahirnya,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mba Presda... salam kenal juga :) waaah itu sih ngeri mba udah keburu hamil ya brarti hehe... syukur lah ya mba dedek roshan lahir lancar dan selamat meski selama hamil deg2an takut ada pengaruh karena iud masih di dalam. Terus sekarang pakai kb apa nih mba?

      Delete
  5. wadoh...baca postingannya langsung ngilu dan ngeri dewh...
    jadi keder kalau disuruh pasang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe... ngga usah ngilu mba, kan pengalaman orang beda2 ;)) terus mba entik pakai kb apa nih..

      Delete
  6. saya cuma ngilu aja bacanya Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... :) terus mbak mira KB nya apa nih :)

      Delete
  7. Halo mba, salam kenal... Aku juga pernah pasang IUD, dicopot juga akhirnya karna geser terus, udh 2 kali dibenerin. Alhamdulillah ga sampe berdarah2 sih, tp katanya tetep harus dilepas. Skarang abis anak kedua mau IUD lg jadi takut, takutnya ga cocok..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mba endah :)
      wah geser juga ya. saya akhirnya tetep pake lagi mba karena masih nyaman dengan iud daripada harus minum pil atau suntik. Semoga iud yang ini ngga bandel geser seenaknya hehe...

      Delete
  8. Thanks sudah berbagi. Infonya berguna. Membuat kita jadi tambah pengetahuan dan berhati - hati.

    ReplyDelete
  9. Mbak, boleh tau RS mana dan nama dokternya siapa? Sy jg mau lepas iud yg nempel..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya di RS sari asih ciledug dengan dr. Deddy N , mbak. Mba ada di daerah mana?

      Delete
  10. Aku juga pernah geser tik, aduuh ngilunyaaaa padahal cuma sedikit.. sekarang aku gak kb deh hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dhir... aku ngga punya nyali untuk ga KB sama sekali hihihi... Padahal kalo liat bumil tuh aku suka kangen pengen jadi bumil lagi tapi stetelah dipikir-pikir ternyata belum muncul nyali untuk tambah anak :D

      Delete
  11. Anindyajati18/5/14 9:38 PM

    Motikk... Baca ini jdi bkin nyali ku tambah ciut buat psang iud. Ngeriii hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo batuk sampe kram perut bisa bikin IUD geser gak sih??

      Delete
  12. Saya lg rencana mens bulan ini pengen pasang iud, biar ga ribet minum pil tiap hari.. kalo suntik badan saya udah gemuk tr tambah gemuk,,, tidaaaak... terus saya cari2 info tentang iud dan postingan mba motik buat saya takut tp pengen..... hehehe.. iud buat badan gemuk g mba?

    ReplyDelete
  13. wew, gak kebayang bisa begeser begitu, hikhik. Aku termasuk orang yang lupa kontrol maak, hyaaa. Tapi Alhamdulillah banget ini baik2 aja. Eh, sekarang udah lepas sih malahan. Dan bener, kalau keadaannya baik2 aja kayak aku, lepasnya juga gak berasa, kayak saat masang aja yang gak berasa juga. Thanks sharing pengalamannya yaaa ;)

    ReplyDelete
  14. Linu kalo denger IUD, aku sih masih trauma mba buat pasang...coz seminggu lalu aku habis di kuret buat lepas IUD, kata dokternya IUD aku udah berpindah posisi tak karuan nyungseb,dan nempel pula didinding rahim,sampe udah di coba bbrp x gak berhasil dilepas tu IUD...Yang ada aku sampe keleyengan mau pingsan nahan nyeri mules pas dokter ngubek" rahim aq ,sampe bleeding lmyn bnyk kaya pipis gitu beresnya...akhirnya dokter putusin buat di kuret besoknya,jadi semaleman aku rawat inap dan musti puasa dl sampe selesei kuret. Dokter jg sempet nanyain terakhir cek up IUD kapan??kalo tau dari awal bergeser bisa ditangani langsung ga harus sampe kuret apalagi operasi. Salahnya aku ga pernah cek up,coz ngerasa selama ini tidak ada keluhan,Walopun aku aktif aerobic tiap minggu dan kerja juga. but anyway,smua jadi pengalaman buat aku kedepannya. Alhamdulillah hari ini pas seminggu pasca kuretase, jadwal cek up ke dokter..semoga tidak ada kendala lagi. Amin..

    ReplyDelete
  15. Assalamu'alaikum mba' motik, salam kenal yeee...
    denger cerita mba' ni, agak2 khawatir jg nii...saya barusan 5 hari yang lalu loh pasang IUD Nova T, sebelum pasang ya spt mba' tu, parno'nya bukan main, searching dan buka2 artikel di internet, pokoknya cari info sebanyak-banyaknya tentang kelebihan dan kekurangan pasang IUD ni..sebelumnya sy udah 8 tahun menggunakan suntik KB 1 bulan sekali (sy bersyukur karena berat badan sy gak gembrot2 amat hihihi...alias gak naik banget, dan termasuk udah cocok pakai alat KB suntik nii, hanya siklus haid aja yang sedikit dan gak teratur, sering pusing di kepala. sy jg termasuk orang yang disiplin terhadap waktu suntiknya, pokoknya dah sehati dengan KB suntik karena sy orang yg gak takut sama jarum suntik, bahkan kt dokter sy p****t sy udah kebal dengan jarum suntik hihihiii....) naahh...ketika sy mau suntik rutin bulanan, dokter langganan sy bilang bulan depan ibu harus lepas KB suntik, alias gak boleh pakai alat kontrasepsi hormonal karena udah menginjak usia 40 th...deg!!! jedeeer...!! seperti disambar petir aja, sy tanya kenapa dok? dokter jawab, udah terlalu lama pakai KB hormonal gak baik kalau terlalu lama, dan sudah berumur, nah loh, sy disuruh pasang IUD aja, yup, siapa sih yang mau terjadi apa2 dengan kesehatannya, apalagi wanita banyak sekali resiko penyakitnya, sy parno jg dengar kanker ini itu..yo wes lah, setelah diskusi dengan imam di rumah, sy putuskan pasang IUD 5 hari lalu. persis spt mba' motik, sy hypnotis diri sendiri, bahwa pasangnya gak sakit, Alhamdulillah, gak sakit kok! ngilu aja dikit, dan ini sy masih flek2 dikit, dan keram aja rasanya di perut bagian bawah. thanks ya mba', dah share dan bagi cerita, kalau begini sy harus rajin kontrol ke dokter lihat posisi IUD sy ya...(sereeem jg kalau si Nova T bisa "lincah" pakai geser2 segala...), mudah2an aman deh pakai AKDR ini...Aaaminnn...makasih mba', salam buat keluarga yaaa.....

    ReplyDelete
  16. Stlah buka iud msh bedarah ga.soalny aku bru sja buka iud dan kasusy sm.tp bedanya aku lgsg pilih suntik kb za ..tp ini msh bedarah.

    ReplyDelete
  17. Stlah buka iud msh bedarah ga.soalny aku bru sja buka iud dan kasusy sm.tp bedanya aku lgsg pilih suntik kb za ..tp ini msh bedarah.

    ReplyDelete
  18. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  19. Pas nyari2 di google ttg pelepasan iud, pas nemu artikel ini. Salam kenal mba, sy mulai pake iud setelah kelahiran anak ke-3, hampir 6 th yg lalu. Skr udah h2c mau ganti spiral. Selama ini pemakaian nyaman2 aja. Cuma, krn sdh 6th rncanannya mau kontrol skaligus lepas n ganti yg baru (utk 5 atau 8thn yg akan dtg)... Memang, menurut sy sih iud alat kontrasepsi yg paling pas. Tks atas cerita pengalamannya mba. Walau mendadak sy ikut ngilu, tp sy tetap memilih iud sbg alat kontrasepsi sy

    ReplyDelete
  20. Sangat bermanfaat. Kebetulan ak br bernova T jg. Br 10 hr. Habis kuret lgsung pasang si nova T. Ga sakit cm sedikit mulas. Tp sampe sekarang masih menstruas,rus di vagina rada kemeng, perut bawah kanan suka nyeri juga. Eh malah kalo duduk n mau buang angin di anus terasa agak sakit jg. Pas kontrol dah tanya kata dokter br penyesuaian. Tau nanti kalo dah dicoba suami ada keluhan ga. Ikutan mbak motik ajah, menghipno diri sendiri...ga papa, ga sakit.smua baik2 saja. 😃😃😃

    ReplyDelete

Powered by Blogger.